Di postingan yang ini, udah jelas banget kalau saya biasa dan sering naik angkutan umum sebagai alat transportasi. Kalau sebelumnya saya cerita soal ojek, kali ini saya akan cerita soal alat transportasi favorit saya yang lain, yaitu omprengan.

Omprengan banyak ditemui di kota-kota satelit kayak Bekasi, Bogor dsk, digunakan sebagai alat transportasi menuju dan dari Jakarta. Banyak orang, kayak saya ini yang tinggal di Bekasi dan bekerja di Jakarta, butuh sarana transportasi yang aman dan nyaman karena jarak cukup jauh.

Omprengan sendiri sebenarnya bukan angkutan umum resmi. Bisa dibilang omprengan itu sama dengan taksi gelap, angkutan umum berplat hitam. Cuman kalau omprengan bisa mengangkut banyak orang aja.

Di dekat rumah ada pangkalan omprengan, posisinya strategis banget karena dekat dengan pintu tol Jatibening arah Jakarta. Omprengan pada ngetem setiap pagi di hari kerja, mulai jam ½ 6 sampai kira-kira jam 9an pagi. Kalau di pangkalan Jatibening, kita bisa pilih omprengan berdasarkan trayeknya. Ada yang ke kawasan Kuningan, Thamrin dan Blok M.

Jenis mobil yang kita akan tumpangi juga bisa dipilih, kebanyakan merk mobil adalah tipe mobil keluarga. Sebenarnya ada sistem FIFO diantara para supirnya, tapi kalau emang kita gak buru-buru, bisa pilih mobil yang paling nyaman menurut kita.


Baca selanjutnya »

Postingan kali ini, kayaknya saya bakal curhat, ngeluarin uneg-uneg, rada ngedumel sih sebenernya.

Begini…

Sejak ada pembangunan flyover Tendean – Blok M – Ciledug, otomatis kemacetan di depan kantor makin gilak. Kalau dulu, macetnya pagi aja, malem pas jam pulang banyakan lancarnya. Sekarang setiap saat macet, apalagi kalau malam ke arah Blok M. Super edun !!

Sikon jalanan sekarang lagi gak bersahabat bingits, karena pembangunan gak cuma di jalan Tendean, Santa dan sekitarnya, tapi di jalan Gatsu / perempatan Kuningan juga lagi dibikin flyover. Pokoknya, warbiyasak efek macetnya. Bisa 3-4x lebih parah daripada kemacetan sebelum ada pembangunan itu. Semoga aja proyeknya tepat waktu dan jalanan lebih lancar kalau nanti flyovernya udah pada jadi.. Aamiiin.

Sekarang saya jadi lebih sering pulang sendiri, naik omprengan dibanding harus nungguin dijemput mas Dicky atau janjian di Sency or Sevel Truno dan pulang bareng. Dulu sih masih mending, kalau males nungguin mas Dicky di seberang kantor, saya minta ketemu di Sevel aja atau iseng nyamperin ke Sency. Tapi sekarang, amit-amit, arah ke Blok M kadang suka nyaris gak bergerak, apalagi di Santa jalanan jadi tambah sempit dan cukup buat 1 mobil aja. Nyerah saya :((

Untuk bisa naik omprengan, saya harus ke tempat ngetemnya di Gatsu, di jalan antara kantor Indonesia Power dan Bulog. Semua omprengan arah Bekasi, baik itu Bekasi Barat atau Bekasi Timur, pasti nunggu penumpang di situ. Bahkan ada juga karyawan kantoran yang pulang ke Bekasi, bawa mobil sendirian, terus ngajakin orang lain buat ikut. Mereka biasanya lewat situ juga.

Buat saya, omprengan membantu banget sebagai “angkutan umum”. Lebih nyaman, biarpun kadang bisa empet-empetan juga, ini kalau kita kedapetan duduk di kursi paling belakang. Tapi, mendingan banget dibanding naik angkot yang lain macam bis PPD, bis TransJak atau mikrolet. Mobilnya kebanyakan pake AC, jadi dijamin gak bakal kegerahan dan pasti dapat duduk. Biayanya agak lebih mahal, 13 ribu rupiah tapi sebanding dengan kenyamanannya.

Dan, setiap ke tempat ngetemnya omprengan, saya jalan kaki dari kantor. Saya pernah hitung jaraknya pakai jam yang ada GPS, yaitu sekitar hampir 2km. Lumayan buat bergerak, jadi bisa sedikit olahraga. Bisa aja naik kopaja 620 atau P20, tapi nunggunya lama. Kalau udah biasa jadi gak berasa jauh kok.

Permasalahannya, bukan keberatan jalan kakinya. Saya menikmati banget berjalan kaki, tapi pengalaman yang saya alami sebagai pejalan kaki sering gak enak. Udah pasti bukan cuma saya, semua pejalan kaki di Jakarta pasti mengalaminya. Sama sekali gak nyaman untuk jalan kaki di trotoar yang ada di Jakarta :(.


Baca selanjutnya »