Diantara semua temen lama di masa sekolah, cuman sama temen kuliah yang nyaris gak pernah kontak-kontakan lagi. Ya, ada sih, beberapa yang kontak via sosmed atau online chat. Tapi, itu juga sama yang ketemu di sosmed. Ada juga beberapa yang “hilang”.

Beda banget sama temen SD, SMP, atau SMA yang sudah ada acara reuninya. Baik itu reuni akbar satu angkatan, atau yang cuman kopi darat sama beberapa orang aja. Selain reuni temu muka, saya juga join chat grup sama temen-temen SD, pernah join chat grup-nya temen-temen SMP, dan tetap intens ketemu sama temen genk SMA.

Saya pernah ngerasain pindah sekolah waktu kelas 5 SD, dari SD di Jakut ke SD di Bekasi. Dan sekarang saya join di chat grup SD lama saya itu. Dulu waktu jaman kuliah, kalau gak salah, udah pernah reuni sama mereka sekali.

Nah, sama temen-temen kuliah mestinya lebih update lah, ya. Tapi, boro-boro reuni, nomor hp atau email aja banyak yang saya enggak tau. Dari 40 lebih temen sekelas, max 10 orang kayaknya yang pernah kontak-kontakan sama saya.


Baca selanjutnya »

Suka pernah dengar, kalau kita pengen tahu teman-teman yang kita punya, benar-benar teman atau sekedar ngaku teman kalau ada maunya, bisa lihat kalau kita lagi susah, sengsara, melarat, kere, atau kena musibah. Biasanya, yang cuman ngaku teman, ada pas kita lagi senang aja. Tapi, kalau yang benar-benar teman sejati, di saat kita susah, teman kita selalu ada, siap kalau dibutuhkan dan sukarela membantu tanpa diminta. Bantuan teman sejati, gak cuman materi tapi juga waktu dan perhatian.

Saya sudah membuktikan beberapa kali teori ini. Bukan sengaja membuktikan, tapi emang terbukti dari situasi. Alhamdulillah, teman-teman saya baik semua dan shalihah pastinya :) *you know who you are*. Buat saya, teman baik dan sejati itu, gak perlu setiap hari harus ketemu, ngobrol endebre-endebre. Secara setiap orang punya kesibukan sendiri, kan gak mungkin juga kalau harus tiap hari nggosip ngobrol, apalagi ketemu. Apalagi kalau ada jarak di antara kita. Cukup say “hi”, atau jadi pendengar saat kita pengen cerita sesuatu.

Teman baik di sini, maksudnya emang teman yang beneran kenal, pernah ketemu, dan bikin saya nyaman dan percaya sama dia. Jadi, bukan teman yang tiba-tiba kenal di dunia maya, gak pernah ketemu langsung, terus saya aku-aku jadi teman baik. Udah gitu, ngaku-ngakunya cuman demi naikin status karena bisa berteman dengan selebram misalnya, hahaha. Eh, tapi saya juga punya teman yang jadi selebgram sih, kenalnya udah dari jaman dulu banget sebelum ada sosmed, bahkan kenal baik banget karena dulu pernah 1 gank. Sekarang tetap temenan baik, tapi ya malah saya yang minder jadinya, apalah saya.. hanya butiran debu.

Beberapa hari ini, saya juga dapat bukti positif dari teori teman baik dan teman sejati. Saya dibikin terharu dan merasa bersyukur banget, ternyata teman-teman saya emang orang yang baik. Gak salah bergaul berarti. Mereka ini dengan sukarela dan hati yang tulus, meluangkan waktu dan sebagian hartanya, untuk membantu salah satu teman yang lagi kena musibah.


Baca selanjutnya »