Ini sebenarnya postingan telat, karena ulang tahun Mama sudah lebih dari seminggu yang lalu. Tepatnya tanggal 11 Juni, Mama berulang tahun yang ke 67.

Alhamdulillah, kami bersyukur sekali Allah SWT masih memberikan umur untuk Mama, masih bisa menemani anak cucu.

Tahun ini ultah Mama jatuh di hari Sabtu. Seneng banget, kami jadi bisa menghabiskan waktu bersama seharian. Apalagi pas banget di bulan Ramadan, kami jadi bisa buka puasa bareng. Hal yang jarang dilakukan di hari biasa.

image

Mumpung banget pas hari libur, Mama mengundang sedulur sekalian yang ada di Jakarta, untuk buka puasa bareng di rumah. Alhamdulillah, semua bisa datang dan ikut mendoakan Mama.

Doa kami, semoga Mama selalu diberikan kesehatan, kekuatan, kesabaran, dan kebahagiaan dunia akhirat. Sisa umurnya Mama selalu barokah dan di hari tua ini Mama gak merasa susah hatinya. Mama tinggal menikmati hari tua dan fokus beribadah.


Baca selanjutnya »

image

Hari ini, tepat 8 tahun sudah saya menjadi seorang ibu. Laras berulang tahun yang ke 8, tanggal 16 Februari 2016 ini.

Dibilang gak berasa, yang namanya perjuangan jadi orangtua, ya pasti berasa banget. Tapi, waktu memang berjalan cepat sekali. Kayaknya baru kemarin masuk kamar bersalin, sekarang anaknya udah besar aja.

Semakin Laras besar, semakin banyak tantangan dalam membesarkannya. Doa kami, saya dan ayahnya, semoga Allah SWT selalu memberikan petunjuk dan Laras selalu dalam lindungan-Nya. Secara jaman sekarang banyak banget cerita seram yang melibatkan anak-anak, bikin saya sering mewek sendiri.

Gak ada acara khusus perayaan ultah Laras. Laras pengen berbagi ke teman-teman sekelasnya. Jadilah saya pesan kue-kue basah dan donat untuk dibawa ke sekolah. Kue-kue itu dimakan bersama pas istirahat pertama.

Laras cerita, sebelum istirahat ibu guru mengajak berdoa bersama mendoakan Laras dan teman-teman. Setelah berdoa baru kue dibagikan dan makan bersama. Alhamdulillah, teman-teman suka kata Laras.

Sebelum berangkat sekolah tadi, ayahnya Laras kasih surprise buat Laras. Lagi siap-siap mau sarapan, ayah datang bawa kue ultah lengkap dengan lilinnya. Cukup berhasil acara kejutan tadi. Saking senangnya, Laras langsung peluk ayah, peluk mama dan peluk eyang. So sweet banget.

Buat saya, waktu Laras meluk sambil bilang terima kasih dengan tulus, bikin terharu banget. Rasanya gak bisa diucapkan dengan kata-kata. Seumur hidup saya pasti bakal ingat terus moment itu.

Laras dapat kado dari eyang, mukena dan sandal. Eyang bilang, semoga Laras selalu rajin shalatnya.

Seperti tahun lalu, saya membelikan Laras buku sebagai kado. Kali ini saya belikan 2 buku karangan Clara Ng. Harapan saya, Laras jadi hobi baca buku kayak mamanya. Yah, biarpun bukan pembaca buku-buku serius :)

Banyak doa yang diucapkan buat Laras dari teman-temannya, guru-guru, eyang, saudara, dan teman-teman ayah mamanya. Semua doa terbaik untuk Laras. Kata Laras, terima kasih semua. Doa yang sama buat yang sudah mendoakan Laras.

Kalau suatu saat nanti Laras baca tulisan mama ini, mama cuman mau bilang kalau mama dan ayah sayang banget sama Laras. Laras tetap jadi anak yang salihah, cantik wajah dan hatinya, sehat selalu, dan jadi orang yang banyak membawa manfaat buat semua. Ayah & mama bangga sama Laras. Laras sayang terus sama Ayah & mama, ya, nak :*

Sebelum bulan Februari ini abis, mau cerita juga kalo mas Dicky ulang tahun di bulan cinta ini *ceileeee*. Gak adil kan, kalo yang diposting cuman cerita ultahnya Laras aja :).

Seperti biasa, saya dan suami gak ada tradisi tertentu macam perayaan mewah meriah, pas kita berulangtahun. Yang pasti, berdoa ya.. Kalo bisa jadi orang pertama yang ngucapin selamat ultah en doain, tapi kalo ketiduran ya gak masyalaaah sih.

Jadi, pagi itu, saya en Laras, juga Eyang Nik, ngucapin selamat ulang tahun buat mas Dicky. Semua ngasi doa yang baik-baik buat mas Dicky, termasuk Mama en Papa Bandung. Sama seperti hari-hari lainnya, sebelum ke kantor, nganter Laras sekolah dulu, terus lanjutin perjalanan.

Sepanjang perjalanan, saya udah H2C banget, semoga pagi ini berjalan sesuai ama yang udah direncanain dari 2 minggu sebelumnya. Nungguin jam 9 pagi rasanya lama bener, sambil dengerin Sarapan Seru Ronal – Tike di JakFM, acara favorit yang menemani perjalanan kita tiap pagi. Dan, menjelang jam 9, Ronal – Tike ngumumin bakal bawain Birthday Rap buat yang lagi berulang tahun hari itu, namanya… Dicky.

Yesss !!!! Akhirnya jadi juga nih bikin surprise buat mas Dicky. Orangnya yang ultah udah sok tersipu-sipu saya godain :p. Sayanya juga malah jadi yang keringet dingin, kayak orang demam panggung.

Saya emang sengaja banget ngirim email data-datanya mas Dicky ke program JakFM, buat dibikinin Birthday Rap sama Ronal – Tike. Setahun yang lalu, saya juga ngirimin, tapi waktu itu pas ultahnya mas Dicky jatuh di hari Minggu, jadi gak  mungkin dibacain. Makanya, saya mencoba peruntungan lagi, sukur-sukur kalo dibikinin, ternyata beneran rejekinya mas Dicky hihihihi.

Dan, waktu Birthday Rap dibawain sama Ronal – Tike, saya en mas Dicky sama-sama senyum geli, lucu juga jadinya. Ronal – Tike emang keren laaaaah, nuhun pisan Ronaaaal, Tikeeeeeee.

Alhamdulillah, sukses juga surprise ultah tahun ini. Lumayan banget, mas Dicky jadi seleb jekardah selama sehari hihihihi. Dan, ternyata ada juga yang dengerin en ngeh, sepupu saya langsung bbm en nanyain, bener gak itu emang buat mas Dicky :D.

Buat yang mungkin mau dengerin, Birthday Rap-nya bisa didenger di sini :

Birthday Rap-nya mas Dicky

 

Malamnya, kita dinner di Holycow, campnya yang di wolter monginsidi (camp#2 senopati), sengaja biar yang ultah bisa makan steak wagyu gretong :p. Gak papa lah ya, dibelain pake bando pita yang penting makan kenyang en gretong pulak.

Happy birthday, Ayah Dicky :x :*

 

dickyultah

“Ayah pake bando Minnie Mouse” kata Laras :D

Sejak dari awal tahun 2014, anak gadis udah tau kalo bulan Februari adalah ulang tahunnya, dan rekuwes dirayain di resto cepat saji.

“Mama, nanti aku ulang tahunnya di ke-ep-si ya, ngundang temen-temen aku”

Setelah diskusi sama Ayahnya, kita putuskan buat mengabulkan permintaan Laras. Mungkin karena sering dateng ke pesta ultah temen-temennya, baik di resto model begitu, di rumah atau di sekolah, Laras jadi pengen juga ngerasain pas ultah, dirayain rame-rame sama temennya. Tahun-tahun sebelumnya, kita selalu ngerayain di rumah aja, bertiga atau makan-makan sama eyang dan sepupu-supupunya.

Karena awalnya, saya gak terlalu excited buat ngerayain ultah Laras di luar, surveynya juga baru dilakuin akhir bulan Januari kemarin. Dan ternyata, cepet juga ya full booked-nya resto-resto itu. Ke-ep-si yang cukup besar di dekat rumah aja, dah gak terima untuk perayaan tanggal 16, sesuai ultah Laras.. Jadilah, kita booking ultah di mekdi yang baru buka beberapa bulan, di area sekitaran daerah rumah juga. Untung aja, tgl segitu baru 1 orang yg pesan buat pesta di sore hari.

Sebenernya, dari segi lokasi dan ukuran tempatnya, masih enak ke-ep-si en mekdi di sebelahnya, tapi kosongnya baru minggu depan setelah tanggal ultah Laras. Setelah saya jelaskan pilihan sikonnya dan tanya ke Laras, buat minta pendapatnya, dia bilang “aku maunya di mekdi yg di situ, kalo di ke-ep-si kan aku udah gak ulang taun”. Yowis, kita hargai dan pilih sesuai dengan yang dia mau. Kami memang sengaja melibatkan Laras utk mengambil keputusan, karena hari itu adalah hari besarnya.

Sebagian emak-emak biasanya semangat dengan perayaan ultah anaknya, dan persiapannya canggih banget. Ada yang bikin sendiri konsep pestanya, kartu undangan, kuenya, gudibeknya, pokoknya 100% all-out untuk preparation. Kalau saya, entah kenapa, rada males hihihi. Di samping, anaknya juga pengen ultahan di resto, saya dan ayahnya juga gak kreatif blas, jadi boro-boro kepikiran soal yang gitu-gitu. Maunya tau beres aja. Paling gudibek aja, kami nambahin sendiri suvenir, pilih barang yang kira-kira bisa dipakai dan jadi kenangan buat temen-temennya Laras, jadinya bukan isi jajanan. Itu juga saya pesen di ambas yang deket kantor aja, cari yang praktis. Pengen sih sebenernya hunting di Asemka yang kata orang, barangnya murah-murah, tapi apadaya waktunya mepet. Pokoknya, salut banget deh, sama emak-emak yang bisa bikin pesta yang keren buat ultah anaknya :)

Untuk undangan, saya juga minta Laras yang nentuin mau undang sapa aja. Kebanyakan memang temen-temen main Laras di rumah, sepupu-sepupu, eyang-eyang, saudara-saudara dan sisanya anak-anak dari teman-teman Mama en Ayahnya. Mengingat tempatnya juga gak terlalu besar, jadi undangan juga gak terlalu banyak. Maksudnya juga biar Laras lebih menikmati berulangtahun sama teman-teman yang dia kenal baik dan main bareng setiap hari. Laras juga milih sendiri warna merah, buat dijadiin dress code pas acara, padahal saya sendiri gak kepikiran buat bikin dress code segala :D.

Cuman ya, biarpun pestanya udah tinggal dateng, terima beres dan bayar,  tetep aja loh, saya rasanya gelisah, panik en mules. Nah, kalo ini emang kayaknya bawaan, selalu apa-apa dipikirin sampe ke detil-detilnya, en mau beres tanpa cela. Bener juga kata temen yang udah pernah ngadain ultahan anaknya, baru ultah anak aja dah begini rasanya, gimana ngawinin, ya huahahaha.

Perfeksionis ? Gak juga sih… entahlah =))

Di tanggal 16 Februari, kami seperti biasa bangun pagi. Kebetulan juga, Laras bisa bangun pagi dengan gampang dan semangat, gak kayak kalo di hari sekolah. Ternyata, yang gelisah gak cuman saya, yang ultah juga demam panggung kayaknya :D, tidur malamnya gak nyenyak. Saya, mas Dicky en Eyang Nik langsung ngucapin selamat ultah, doain en ngasi kado ke Laras. Bukan main senengnya, begitu dia buka, semua yang diterima sesuai ama apa yg diminta. Laras emang udah rekuwes hadiah dari kami, dari Mama minta mainan mixer kue, dari Eyang Nik minta boneka barbie, en dari Eyang Bandung, minta mainan blender. Aaaah, enaknya jadi anak-anak yaaah…

Acara ulang tahun diskejulkan jam 12, sesuai dengan jam booking tempat. Tapi, saya baru dapat input dari teman-teman yang punya pengalaman, mestinya ditulis 1/2 jam sebelumnya. Yah, gimana, udah terlanjur dibagiin undangannya. Gak papa deh, bisa dijadiin masukan ke depan, kalo ada rencana bikin pesta ultah lagi. Berhubung pas jam 12, belum banyak tamu undangan yang datang, tempat pun juga masih disiapin sama mekdinya, acara ultahnya baru dimulai sekitar jam 1/2 1 lebih.

Satu-persatu, tamu undangan mulai datang. Sementara, sang ratu hari itu, Laras, cukup baik sekali menyambut teman-teman kecilnya. Yang paling keliatan, wajah sumringahnya menerima kado-kado yang dibawa tamu, salaman dan mengucapkan terima kasih. Good girl.. Semua arahan Ayah en Mamanya diterima dan dilakukan dengan baik. Termasuk selalu menjawab pertanyaan kalau ada orang yang bertanya, dan berani nyanyi di depan teman-temannya tanpa keliatan gugup, lho :*.

Pesta ulang tahun, berjalan selama 30 – 45 menit. Acaranya sama seperti pesta-pesta yang sering didatangi Laras. Sebelum tiup lilin, berdoa dipimpin oleh Eyang Kakung, terus tiup lilin dan potong kue, bagi-bagi kue, games buat tamu-tamu kecil, terus diakhiri dengan bagi-bagi gudibek, setelahnya bisa makan bersama orangtuanya masing-masing.

Ada yang lucu waktu pembagian kue, waktu Laras ditanya sama MC-nya, first cake bakal dikasih ke siapa. Laras dengan spontan langsung jawab, “Sachiko”, which is temen main setianya Laras di rumah, bukan Mama atau Ayahnya, apalagi Eyangnya :)). Ketauan banget yah, yang ada di hati Laras itu siapa. Potongan kue yang ke-2 pun, dikasih ke Alana, temen mainnya juga. Antara ketawa karena lucu dengan spontanitas Laras, tapi juga agak sedih. Tapi, ya itulah anak-anak, mereka polos dan jujur. Mungkin bagi Laras, temen main adalah segalanya, senang bisa berbagi dengan mereka. Mudah-mudahan itu gak berarti, Laras gak sayang sama Mama en Ayah, ya, nak…

Selesai acara, saya dan mas Dicky, cukup senang. Semua yang diundang, sebagian besar hadir. Semuanya terlihat menikmati acara, terutama teman-temannya Laras, dan Mama-Papanya. Sodara-sodara juga bisa ngumpul bareng, baik dari pihak Mama saya dan mertua. Teman-teman kuliah mas Dicky yang diundang, bisa hadir semua, begitu juga teman-teman saya, kebanyakan bisa dateng.

Yang paling penting, Laras seneng banget. Apalagi sampai di rumah, melihat kadonya banyak sekali, sampe gak sabar buat bukain semua. Karena agak rewel, mungkin karena capek, saya hanya bilang kalo dia boleh buka kadonya, tapi 2 aja. Tidur dulu, terus lanjutin buka semua nanti kalo udah bangun. Setiap bukain kadonya, matanya berbinar-binar sambil bilang…wooow.

It’s precious :x

Buat sodara-sodara atau temen-temen yang mungkin baca ini.. saya en mas Dicky ngucapin tengkyuuuu berat, udah nyempetin waktunya buat dateng ke pesta ultahnya Laras, ya… Maap-maap, kalo ada kurang-kurang atau salah-salah.. Next time, kalo ada umur en rejeki, jangan kapok buat diundang lagi ama kita ya :)

 

PhotoGrid_1392544871696

 sebagian foto acara ultahan Laras

 

 

 

Yes..my baby is not a baby anymore :(

Now, she is 5 years old.

16 Februari 2013, Laras udah bukan anak balita lagi, Laras udah jadi anak-anak, udah besar. Gak berasa banget, bayi yang lahir di hari Sabtu tengah malem, Sabtu kemarin udah ultah yang ke 5 aja. Geez, how time flies :(

Pertumbuhan dan perkembangan Laras diumurnya yang ke 5, bikin kita, Mamah & Ayahnya, kadang suka kagum sendiri. Laras makin pinter, terutama pinter ngomong & ngeles, ini dah ketauan banget nurun dari sapanya :)). Kalo kata mas Dicky, tiap ngobrol ama Laras, terutama di telpon, udah gak kayak ngomong ama anak-anak, berasa ngobrol ama abege.

Daya tangkep anak umur segini, emang canggih, cepet banget niruin apa yang diliat & didenger, bener-bener mesti ati2 deh. Memorinya juga masih bagus, dan rasa ingin taunya, bisa bikin orang sekitarnya kadang suka capek jawabin semua pertanyaannya Laras. Tapi, kadang jadi suka ketawa sendiri, begitu dengerin apa yang keluar dari mulutnya, masih poloooos :).

Dari segi fisik, Laras sekarang rasanya makin tinggi aja, berasa banget kalo beli baju, cepet cingkrang, apalagi kalo rok ato celana panjang. Gak gemuk tapi juga gak kurus2 amat, yah menurut saya sih, cukup lah, yang penting sehat.

 

laras5th

“hi5” kata Laras

Tahun ini, gak ada perayaan buat ultah Laras, Ayahnya masih belum kepengen ngerayain ultah anaknya. Ngerayain di sini, maksudnya ngundang temen2 Laras, atau bagi-bagi goodie bag ke temen2 sekolah. Masih pengen dirayain bareng keluarga aja. Kalau taun lalu, ada acara tiup lilin & potong kue, bareng orang rumah, taun ini kita ngerayain bareng Eyang Kakung + Eyang Putri & sepupu di Bandung. Eyang Uti malah masakin nasi kuning buat kita, sekalian buat ultah mas Dicky juga katanya.

Kemarin, sampe di Bandung sekitar jam 10an pagi, langsung di ajak sama Eyang Uti cari kado buat Laras. Pergilah kita ke toko Lavie yang khusus jualan mainan di belakang RS Boromeus. Kata Eyang, Laras bebas pilih mainan, girang bener deh dia :). Setelah ngubek-ngubek toko, yang tadinya Eyang Uti mau beliin mainan blender2an, secara dulu Laras pernah minta, akhirnya banting setir jadi milih mainan kasir2an. Kebetulan, Laras lagi hobi main pura-pura jadi kasir. Ceritanya kita beli barang atau order makan, Laras jadi yang jual/pelayan, ntar kalo udah kita disuruh bayar. Kalo bayarnya pake kartu *kartu kredit bekas*, ntar kartunya digesek di pinggiran meja :)). Makanya, girang bener pas dapet mainan kasir2an itu.

 

larasmamamer

Narsis bareng MamaMer

Gak cuma itu donk, Laras berhasil bawa pulang organ mini, hadiah dari Ayahnya, dan papan activity. Dari Eyang Nik, Laras dapet buku2 mewarnai & buku cerita, biar tambah rajin mewarnai, kata Eyang Nik. Kado dari Mamahnya, baru Laras dapet di hari Senin, soale telat dateng, beli onlen ama bude Astie :). Saya beliin Laras buku juga, bukunya bagus banget, sampe saya aja kepengen baca sampe abis, judulnya : Mencintai Rasulullah, 365 hari bersama Nabi Muhammad SAW. Mudah-mudahan dengan dibacain buku itu, Laras jadi kenal ama Rasulullah, dan jadi sayang ama beliau, bisa jadiin Rasulullah sebagai idolanya. Amiiin.

Selesai beli kado, kita makan siang bareng tante Yanti, mas Tama, kak Shilla, sepupu-sepupu Laras di resto Sari Sunda, yang ada di deket rumah Eyang. Mungkin kalo ada yang belum tau tempatnya, resto itu ada di daerah bypass, jalan Soekarno-Hatta, tempatnya asri banget karena ada taman dan saung-saung. Menunya, masakan Sunda, yang udah lama banget gak saya rasain. Jadi kemarin bener-bener order menu masakan Sunda, beserta lalap + sambel dadaknya, en gak lupa pete gorengnya..yuuummm.

Alhamdulillah, banyak yang doain Laras, baik yang ketemu langsung, maupun yang doain via socmed, BBG, grup WA, BBM dll. Terima kasih banget, semoga doa yang baik-baik itu juga berlaku buat semua yang doain Laras. Amiiin ya Rabbal ‘alamiiin.

Sekali lagi, selamat ulang tahun Laras, harapan Mamah + Ayah, semoga Allah SWT selalu melindungi Laras dan ngasi banyak berkah buat Laras. Biarpun Laras udah bukan bayi lagi, tetep di mata kami, Laras is still our baby girl, forever and ever.. sayang terus sama Mamah + Ayah ya nak.. We love you so much :x :*

 

20130220-160556.jpg

kado dari Mamah :)

Wiken kemarin, merupakan wiken dimana perasaan saya up & down.

Di mulai dari jumat dini hari, kebetulan saya tidur berdua Laras di kamar, ceritanya lagi pisah ranjang sama mas Dicky, yang lagi batpil berat. Pas ngelilir, tiap ngelus Laras, berasa badannya rada anget. Sampe bangun pagi pun, masih berasa anget, begitu di ukur, emang bener sumeng, kurleb 37 dercel. Hari itu, Laras gak masuk sekolah, biar istirahat aja di rumah.

Tadinya gak gitu kuatir karena Laras tetep mau makan & tetep ceria, bawel seperti biasa. Tapi ternyata, suhu tubuh makin naik, saya pun masih tenang karena makannya masih banyak. Karena rada bersin-bersin & agak batuk, saya mikir, aaah ini pasti mau batpil. Malemnya, Laras makin lemes aja, badannya makin panas, gak mau minum karena sakit katanya, saya masih mikir mungkin sakit tenggorokannya. Setelah minum paracetamol, Laras bobok tanpa rewel.

Sekitar jam 4 pagi, saya kebangun karena butuh nyetor ke kamar mandi, Laras juga kebangun sambil batuk-batuk & gelisah. Mas Dicky sempet bilang, kalo badannya Laras mulai berasa agak berkurang panasnya, saya ukur, ternyata malah jadi > 39 dercel, mulai panik nih ceritanya. Laras saya suruh minum air putih, tapi dia malah nangis, bilang kalo giginya sakit buat minum. Saya curiga, saya langsung periksa giginya, dan bener aja, ternyata gusinya bengkak kayak dulu lagi, bahkan lebih bengkak kayaknya :((. Duuh, berasa banget deh ngilunya, ngeliat Mama yang kesakitan pas giginya bengkak, sampe meriang gitu aja dah rasanya sedih, ini mesti liat Laras kayak gitu. Langsung deh, minumum paracetamol lagi, abis itu Laras bobok dengan tenang.

Jam itu juga, saya SMS dokter Erika, dokter giginya Laras, ngasi tau sikon saat itu. Agak tenang, pas baca balesan SMS sekitar jam 6 pagi, dokter Erika minta kita dateng ke klinik, buat di cek langsung ama beliau. Emang baik banget dokter Erika itu, berusaha gak bikin saya panik, perhatian, dan langsung tanggap. Begitu Laras bangun, langsung kita siap-siap pergi ke klinik Smile Centre, karena gak mau makan apapun, terpaksa sarapannya minum jus jeruk + teh manis hangat.

Sampai di klinik, Laras langsung di periksa sama dokter Erika, dan hasilnya, gusinya ada abses & infeksi. Giginya yang kemarin di tambal itu, emang di bilang, udah rusak/mati, dah gitu sempet pecah lagi seminggu sblmnya, dan di tambal lagi hari Rabunya. Kata dokter Erika, kumannya nyerang udah gak lagi lewat gigi, tapi dari kantong gusinya. Mana kondisi badan Laras lagi drop akibat gejala batpil, jadi gak bisa ngelawan ganasnya kuman itu. Tindakan dari dokter Erika kemarin, absesnya dibersihin plus dikasih obat, Laras juga dibekali antibiotik buat ngelawan kuman bakteri dari lukanya itu, kalo 3 hari masih sakit, di suruh cek lagi.

Pulang dari klinik, PR selanjutnya adalah bujukin Laras biar mau makan bubur, maksudnya biar gak terlalu usaha buat ngunyah, jadi langsung telen aja. Alhamdulillah walaupun agak perjuangan, tapi Laras masih mau nurut buat makan. Setelah di bujuk, kalo mau giginya sembuh, harus minum obat, kata tante dokter, sebelum minum obat harus makan dulu. Cukup manjur lah rayuan itu, soale Laras juga bilang kalo dia kepengen sembuh giginya :).

Hari Minggu, tanggal 10 Februari 2013, mas Dicky ultah ke 35. Hari itu, saya masak nasi kuning beserta teman lauknya, sebenernya badan agak remuk redam, tapi karena udah niat kepengen bikin naskun, akhirnya dengan semangat yang tersisa, jadi juga itu masakan. Untung, ada si mbak yang bantu-bantu, dan gak lupa berterima kasih sama bumbu instan sebagai penolong saya *hail to bumbu instan*.

Tahun ini, kami gak terlalu “merayakan” kayak tahun-tahun sebelumnya, cukup dirayakan dengan sederhana, makan nasi kuning bareng-bareng. Alhamdulillah, Laras udah bisa dan mau makan normal, jadi Laras nyobain juga nasi kuningnya dan lauknya. Oiya, mas Dicky bukannya di kasih kado, tapi malah ngadoin maintenance AC mobil di bengkel :)). Sebenernya Laras udah ngajakin cari & beli kado buat ayahnya, tapi ya karena masih dalam rangka istirahat, jadi kadonya cukup yang dari mamah aja ya, Yah? ;;).

Dari Mamah & Laras, cuman bisa bilang, Happy Birthday ya Ayah, makin dewasa, bijaksana, soleh, banyak rejeki dan sisa umurnya diberkahi Allah SWT. We always love you :x :*

Begitulah, perasaan yang naik turun di wiken kemarin, mulai dari sedih, panik, happy, jadi satu dan bergantian berkecamuk di dada dan kepala. Alhamdulillah, Allah SWT masih sayang sama kami, masih banyak berkah dan rejeki dari-Nya. Senangnya, Laras dah mulai sembuh giginya, tinggal batuknya aja yang masih parah, semoga wiken besok pas Laras ultah, Laras udah bener-bener sehat. Amiiin