Demikianlah hasil tulisan saya yang mejeng di situs parenting yang lagi heeiiitz saat ini di kalangan emak-emak :D. Waktu itu diminta sama @nenglita untuk share soal cctv yang dipake di rumah. Tadinya cuman ngobrol-ngobrol santai tentang anak, akhirnya sampe ke cerita kalo di rumah pake sistem ini, jadilah @nenglita nodong minta dikirimin tulisannya karna belum pernah ada yang share soal ini :). Pernah sih iseng nyoba ngirim cerita ke MD. tapi mungkin saking banyaknya yang kirim, atau isinya cukup common jadi belum ada yg dimuat. Sempet keder dan gak pede, tapi dibraniin aja deh ;)).

Harapannya, semoga bisa bermanfaat buat yang baca. Dan bisa juga ningkatin ilmu tentang tulis menulis yang cukup jadi hobi juga. Tulisannya bisa dibaca di sini.

Big thanks to Mommiesdaily…

Bersama emak-emak member bbg milis Mother&Baby area Jaktim bulan September berlangsung hari Sabtu kemarin, sekalian halal bihalal, kopdar en arisan bulanan. Bulan ini acara berlangsung di Cafe J-Zone / Resto Nusantara di jalan Jatiwaringin Raya, deket Univ Asy-Syafi’iah.

Undangan yang di broadcast @bundiefbe sih tertulis acara mulai jam 5 sore, tapi gak semua sampe di sana ontem, akyupun demikian :D. Alasannya bangun dari bobok ciangnya kesorean ciih, dah gitu Laras juga lama dibangunin en disuruh mandinya. Kemarin itu emang ngantuk banget rasanya, secara kl wiken gak kemana-mana ya pengennya boci. Jadi setelah pulang dari rumah @indahkisma nengok dedek Al, kita bertiga langsung bobok siang dengan suksesnya.

Untung aja perjalanan ke TeKaPe lancar jaya, ya rame dikit, awalnya dah takut aja secara malam minggu en sebagian orang dah mulai gejongan, biasanya jalan jatiwaringin itu macet. Sampe di tempat dah hampir magrib, dan yang dateng baru 2 orang ;)). Setelah nunggu sambil pesen-pesen makanan yang ada di menu, mulai berdatanganlah emak-emak rempong beserta rombongan lenong, ada juga yang jd single fighter.

Sambil melahap makanan masing-masing, para mamaks berbagi cerita dan gosip terkini, gak lupa acara foto-foto. Peserta arisan kemarin lumayan banyak, sekitar 14 orang plus rombongan masing-masing. Sayangnya yang punya hajat alias yang bulan kemarin menang arisan, gak ada yang muncul. Emak @JenkMine tewas terkapar di rumah karena sakit campak, gws ya J, arisan tak seru tanpa kehadiranmu *halah*, mak Camelia a.k.a Lia juga berhalangan karena sedang tertimpa musibah, omnya wafat. Turut berduka cita ya Mel, yang sabar ya.

Dan saat-saat yang ditunggu, sekaligus saat yang mendebarkan tiba juga, apalagi kalau bukan acara pengocokan arisan. Alhamdulillah setelah harap-harap cemas selama beberapa bulan ini, ditambah tanggal yang mulai menua dan isi kantong yang sekarat, akhirnya doaku di hijabah Allah SWT. Begitu mendengar namaku disebut bumod Deasy sebagai salah satu pemenang arisan bulan ini, aku pun merasa lega dan sangat bersyukur sekali *lebay*. Niatnya uang arisan ini bakal gak dibelanjain, mesti di tabung, minimal buat nambahin beli LM atau top up RD. Beginilah kalau sering bergaul ama emak sholehah macam @indahkurniawaty, pikiran jadi pengen irit terus, gak perlu napsu beli tas bottega *rapihin jilbab*. Jadi gimana Ndah, apa emak-emak bekesong/galaxy-ers mau bikin arisan LM aja nih? :))

Nah, karena bulan ini menang arisan, maka aku bakal jadi panitia arisan berikutnya bareng emak Sari. Kita bakal mencari TeKaPe arisan untuk bulan depan sekaligus menentukan tanggalnya setelah voting dulu di bbg. Dan terus terang aje, aye binun nih, mo dimana lagi ye arisannye :p.

Oiya, sekalian mo coba review tempat arisan kemarin juga. Venuenya bernama J-Zone cafe, sebenernya awalnya kita dah booking di Resto Nusantara, kebetulan emang di kawasan yang sama dan sebelahan, mungkin masih 1 grup juga. Bahkan sebagian emak-emak udah order menu via J by phone. Tapi katanya berhubung di resto ada acara reuni yang makan tempat 1 resto tersebut, jadilah kita di buang ke cafenya. Aneh juga ya sebenernya aturan itu.

Dari segi tempat, cukup cozy juga sebenernya. Areanya cukup luas, jadi gak perlu mikir soal parkiran, kecuali lagi penuh banget kali ya. Kalau Resto Nusantaranya terdiri dari 2 lantai dan areanya tertutup alias pake AC *sepertinya ya, kemarin gak sempet masuk soale*. Sedangkan cafe J-Zone lebih di area terbuka, jadi bebas banget untuk orang yang merokok. Cuma ya itu, kalau lagi panas-panasnya kayak kemarin sabtu itu, berasa gerah buanget. Terus, asiknya disitu ada area playground untuk anak-anak yang walaupun gak gitu gede tapi lumayan lah buat menghibur krucil biar gak bosen. Ada perosotan, beberapa ayunan dan jot-jotan or istilah kerennya jungkat-jungkit.

Kalau dari makanan, menu cafenya lebih ke masakan western/italy, mungkin yang menu indonesianya cuma mie goreng, kwetiau dan semacam itu lah. Tapi untuk menu restonya lebih banyak macamnya dan lebih indonesia *ya eya lah namanya juga resto nusantara* . Malam itu, aku order ayam bakar nusantara, ayam bakar kecap buat Laras, dan mie goreng jawa untuk si mbak. Untuk minuman, aku order Es Nusantara dan si papah order Capucino dari cafenya.

Dari segi rasa, ayam bakar nusantaranya lumayan, disajikan dengan sambel yang rasanya rada asem pedes. Nah Laras agak gak sukses nih makan nasi + ayam bakar kecapnya, makan ogah-ogahan dan berkeringet super deres, semua ngira mungkin ayam bakar kecapnya pedes, tapi waktu aku coba sih engga. Mungkin karena hawanya panas banget, jadi Laras juga gak nafsu makannya. Akhirnya aku order french fries aja buat Laras, dia makan sambil dicocol ke saos tomat, mayan abis banyak. Abis makan FF, papah order es krim stroberi buat dessertnya Laras. Wah kalau ini sih lancar jaya ampe ludes :D. Oiya, kalau rasa mie goreng jawanya kata si mbak sih pedes, emang banyak cabe merahnya pas aku liat, tapi porsinya banyak.

Menu resto lainnya ada ikan bakar/goreng nusantara, sup buntut biasa en goreng, udang bambu kayak di bumbu pedes, sayur toge, ayam goreng, ayam penyet dll. Harga makanan di restonya gak gitu mahal kalau aku bilang, untuk ayam bakar nusantara aja, dihargain 17rb di luar PPN, ayam bakar kecap 15rb. Sup buntut goreng kalau gak salah 40rb-an deh, lupa nanya Airin rasanya enak apa kagak secara dia yang mesen :D.

Harga makanan dan minuman di cafenya juga gak mahal, aku sempet liat ada pizza yang ukurannya sedeng, di kasih harga 23rb di luar PPN. Spagetti dan fetucini juga berkisar 20rban gitu, ada zuppa soup juga yang harganya 15-20rb, lupa harga pastinya. Untuk rasanya, yah so-so lah kayaknya, lupa nanya juga ama yang dah pesen kemarin *malu*, mungkin bisa ditambahin untuk yang udah nyoba ke sana juga :D.

Tapi ternyata, ada cerita seru waktu J booking tempat dan order makanan. Sampe dia dendem banget ama pegawei situ yang namanya Ajis en diniatin mo bakar menyan segala biarpun tepar. Ati-ati lho J, ntar lu malah dipelet ama dia, jadi gagap kan gak cantik lagi jadinya :)). Di hari H kemarin pun banyak kejadian serunya, sepertinya karena kemarin itu cafe cukup rame, banyak yang gathering dengan peserta jumlah besar, pelayannya jadi kewalahan.

Pertamanya kita gak boleh order makanan dari resto, padahal beberapa dari kita dah order, jadi gak jelas deh bisa keluar atau engga makanan-makanan itu. Begitu ada pelayan dari resto dateng, dia bilang boleh order dari resto, Alhamdulillah makanan yang dah di pesen bisa keluar semua dan lengkap. Tapi untuk aku yang baru pesen, harus sabar nunggu makanan dateng. Giliran dah dateng lauknya, nunggu nasi putih 2 piring aja lama beeng, kayaknya keabisan jadi mesti nunggu di masak dulu..capedeeee.

Pelayan cafe juga rada-rada rese, kayaknya sih dia juga masih trening secara pake baju putih item, tapi sebel juga jadinya karena agak gak ber-manner baik as a waitress. Masa nih aku lagi makan, dia dateng dengan bill dan bilang kalau harus langsung bayar, ya oke lah walaupun rada terganggu. Aku kasih donk sejumlah duit, dan dia mesti ngasi kembalian, kembalian pun dateng dan langsung aku masukin ke dompet, lanjut makan lagi donk. Eh, kucruk-kucruk dia dateng lagi, tanpa senyum langsung bilang “Ibu Rini tadi kembaliannya kurang, itu untuk ibu Airin”, bingung donk kita. Dah gitu dia nanya lagi, tadi kembaliannya berapa, ya aku bilang aja kembalian dah sesuai, sampe aku itung pake kalkulator di bb. Nyebelinnya dia masih ngotot aja, kesannya aku salah dan ngambil kembaliannya Airin, panas donk jadinya *mulai berasep*. Lagi ngotot-ngototan gitu, eh dia malah bilang, “ibu ke sana aja, ke kasir, di jelasin”. Ih pengen digebok gak sih, untung aja aku lagi gak PMS, bisa abis tuh dia, entah sapa namanya. Di kasir, petugasnya juga pada kebingungan, setelah dijelasin pake narik otot angkat rok, akhirnya pada ngerti juga. Aseli nafsu makan jadi drop seketika, gimana engga, lagi nikmatin makan ditengah hawa panas, masih diresein juga. Tapi ya bukan Rini namanya kalau makanan gak diabisin sampe bersih, teteup aja nasi putih 1 porsi plus ayam bakar paha ludes juga :)).

Overall sebenernya acara cukup meriah kemarin itu, dengan segala keseruannya. Peserta arisannya seseruan, ditambah seseruan ama pelayan-pelayan, kayaknya sih masing-masing ngalamin kejadian seru di sana :D. Untuk gathering atau meeting point, boleh lah di ulang lagi hang out di situ. Asal jangan sampe ada kejadian seru lagi aja. Next pengen cari tempat makan gitu lagi, yang luas dan ada tempat untuk anak-anaknya, kalau bisa di daerah jaktim sekitarnya, kira-kira dimana ya?

Berikut foto-foto yang sebenernya courtesy of bumod Deasy, berhubung kemarin lupa juga foto-foto sendiri jadi minta aja ama bumod. Pengen banget tuh motoin area playgroundnya, dikasih juga ama Deasy, tapi takut mo publish disini, abis artisnya Kay, takut disuruh bayar :)). Makasih ya bumod..

 

gerbang masuk resto / cafe

suasana cafe J-Zone

contoh menu, ada ayam bakar nusantara, ikan goreng, cah toge

emak rempongs minus Fitri yang udah pulang duluan

Laras seneng sekali bernyanyi, setiap kesempatan pasti dia se-engga-nya nyanyi 1 lagu. Apalagi kalo lagi telp eyang-eyangnya, pasti ditanggep diminta nyanyi dan dia seneng banget, sampe bisa nyanyi bbrp lagu :)). Kalau lagi mandi juga suka nyanyi, nurun emaknya banget deh ;)). Apalagi kalau lagi dikelonin emaknya, minta di pok-pok trs nyanyi bareng. Dan dia punya playlist lagu yg mau dinyanyiin, dan urutannya selalu sama.

Lagu pertama pasti Cicak-cicak di dinding, trs Tik-tik bunyi hujan, menyusul Lihat kebunku, Kupu-kupu, Ambilkan bulanku dll. Mamahnya seh seneng ikut nyanyi, tp kadang ada lirik yg dah lupa, maklum masa kecilnya dah lebih dari 25th lalu xixixi. Eits tp jangan salah, gini2 masih awet muda lho.

Kali ini, aku coba copas lirik-lirik lagu yang suka dinyanyin Laras, mudah-mudahan mamahnya jd inget lagi lirik lagu yang kelupaan. Juga buat emak2 yang lain, yuuk kita ngapalin bareng-bareng biar bisa nyanyi bareng anak-anak kita, ntar bisa buat karaokean bareng mereka juga :D

 

Cicak-cicak Di Dinding

Cicak cicak di dinding
Diam diam merayap
Datang seekor nyamuk
Hap
Lalu ditangkap

 

Hujan

Tik tik tik bunyi hujan di atas genting
Airnya turun tidak terkira
Cobalah tengok dahan dan ranting
Pohon dan kebun basah semua

Tik tik tik bunyi hujan bagai bernyanyi
Saya dengarkan tidaklah jemu
Kebun dan jalan semua sunyi
Tidak seorang berani lalu

Tik tik tik hujan turun dalam selokan
Tempatnya itik berenang-renang
Bersenda gurau meyelam-nyelam
Karena hujan berenang-renang

 

Kebunku

Lihat kebunku penuh dengan bunga
Ada yang putih dan ada yang merah
setiap hari kusiram semua
Mawar melati semuanya indah

 

Kupu-kupu

Kupu-kupu yang lucu
kemana engkau terbang
Hilir-mudik mencari
Bunga-bunga yang kembang
Berayun-ayun
Pada tangkai yang lemah
Tidakkah sayapmu
Merasa lelah

Kupu-kupu yang elok
Bolehkah saya serta
Mencium bunga-bunga
Yang semerbak baunya
Sambil bersenda-senda
Semua kuhampiri
Bolehkah kuturut

 

Ambilkan bulan bu

Ambilkan bulan bu,
Ambilkan bulan Bu
yang slalu bersinar dilangit
Dilangit bulan benderang

Cahyanya sampai ke bintang
Ambilkan bulan Bu
untuk menerangi,
tidurku yang lelap

Dimalam gelap

 

Kasih Ibu

Kasih ibu kepada beta
Tak terhingga sepanjang masa
Hanya memberi tak harap kembali
Bagai sang surya menyinari dunia

 

 

Kupu-kupu yang lucu
kemana engkau terbang
Hilir-mudik mencari
Bunga-bunga yang kembang
Berayun-ayun
Pada tangkai yang lemah
Tidakkah sayapmu
Merasa lelah

Kupu-kupu yang elok
Bolehkah saya serta
Mencium bunga-bunga
Yang semerbak baunya
Sambil bersenda-senda
Semua kuhampiri
Bolehkah kuturut

Tau donk cerita dongeng tentang putri cantik baik hati dan pangeran tampan seperti cerita cinderella, snow white, beauty and the best dsbnya? Sang putri yang awalnya hidup menderita, susah terus, di siksa, di racun, punya musuh, tapi di akhir cerita tiba-tiba ketemu pangeran yang kemudian melamarnya, menikah dan hidup bahagia selamanya. Cerita macam begini ini yang jadi inspirasi untuk semua anak-anak perempuan, termasuk aku dulu. Kita jadi bermimpi dan berangan-angan, kelak kalau udah besar bertemu pangeran tampan, terus dilamar, dan menikah dengan pesta mewah bak di negeri dongeng.

Buat sebagian orang, mimpi itu terwujud, tapi buat sebagian lainnya belum tentu, terutama di bagian pesta mewahnya :D, atau boro-boro ketemu pangeran tampan, dapet yang pas-pasan mukanya aja dah untung banget. Aku contohnya, dapet suami romantis ?? eeerrr kayaknya jauh deh, yang penting tiap bulan dapet setoran aja dah romantis tapi sikap romantis itu gak cuma harus ngirim bunga atau ngajak candle light dinner terus kan? Perhatian aja sudah cukup kok..uhuuuk prikitiiiiiwww, lupakan saja yang barusan :D

Saat masuk ke masa dimana kita dan pasangan mulai punya rencana untuk menikah, pasti harapannya kelak kita akan bahagi selamanya kayak di cerita dongeng. Sama, akupun dulu begitu.Tapi ternyata kita juga harus siap mental dengan segala keadaan, karena gak mungkin kehidupan pernikahan itu bakal lurus terus seperti kisah Cinderella. Tonton aja film Shrek, cerita dongeng yang lebih realistis tentang kehidupan berumah tangga sang putri dan pangeran. Intinya setelah kita mantap dengan keputusan, Bismillah aja, minta agar keputusan kita di ridhoi oleh ortu & Allah SWT, dan juga kelak jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah. Aamiin.

Setelah masuk di dunia rumah tangga, ternyata bener, gak segampang yang dikira, gak seindah saat pacaran, terutama pacarannya ala Rano Karno & Yessi Gusman di film Galih dan Ratna *book jauh amat yak ngambil contohnya*. Tapi bukan berarti rumah tanggaku gak indah atau aku gak bahagia, terus nyesel dengan keputusan menikah.

Ternyata bener juga kata sesepuh, intinya hidup berumah tangga dan berdampingan itu adalah keikhlasan dan terus mau belajar menerima pasangan kita. Memang dari awal pasti kita udah tau dan mau terima apa adanya dari semua kebaikan ato keburukan si pasangan, tapi ternyata masih aja setiap hari selalu ada “kejutan”, disinilah tantangan dan ujiannya.

Sewaktu masih pacaran, aku dan si papah emang gak pake acara jaim atau berpura-pura, semua terjadi apa adanya, bahkan “borok”nya dikeluarin dari pertama. Hal itu terjadi karena awalnya kita temen, dah kenal lama dan sudah terbiasa ketemu tiap hari, tapi dari sekian tahun itu, tetep aja kadang ada rasa gak sabar ngadepin kebiasaan masing-masing. Jadi kebayang aja yang baru ketauan aslinya setelah nikah, apalagi yang kemaren rame kasus si suami baru tau kalo istrinya ternyata cowok tulen..dueeeeng!!.

Jujur, aku sendiri ngerasa masih jauh dari kriteria istri idaman, penyabar, ikhlas apalagi solehah endebre-endebre. Masuk usia pernikahan yang ke 5, makin banyak ujiannya. Dulu aku pernah denger kalau 5 tahun pertama pernikahan itu adalah masa kritis, kalau kita bertahan akan ujian di periode itu, dijamin kedepannya bakal lebih mudah menghadapinya. Trus apa kabar pasangan yang dah berpuluh-puluh tahun nikah, keliatannya adem ayem, akhirnya menyerah juga dan divorce ya?.

Setiap rumah tangga pasti punya masalah masing-masing. Apa iya ada keluarga sempurna, suami istri keren, karir sukses, anak lucu dan pinter trus bebas dari masalah. Kayaknya gak ada ya, buktinya di socmed rame bener tuh orang pada bikin status galau :D. Tapi kan semua tergantung si individu dan si pasangan menghadapinya. Teorinya sih harus selalu ada komunikasi, sabar dan ikhlas

gambar dari sini

Kemarin sempet baca novel karangan Clara Ng yang judulnya “Tea For Two”, ceritanya tentang KDRT, bagus banget dan bikin aku merinding. Ternyata kisah seperti itu gak cuman ada di novel, film, tivi, ato dialami sama artis aja lho, hal itu bisa terjadi sama sapa aja. Sedih banget pasti rasanya menjadi orang yang mengalami KDRT ya. Cita-cita dan harapan akan bahagia saat nikah, langsung hancur berantakan gak cuma batin tapi juga fisik :(. Dan biasanya, saat pacaran si lelaki bersikap manis dan romantis banget, tapi kenyataannya ternyata dia gak lebih dari lelaki sadis yang beraninya sama perempuan. Ada juga yang sejak pacaran udah nunjukin gejala kesadisannya, tapi si perempuan tetap memberi kesempatan. Kadang aku gak abis pikir dengan para lelaki sadis itu, kok beraninya sama perempuan sih? apa dia gak punya hati apa ya?

Ada lagi kasus tentang perselingkuhan, baik cuman sekedar flirting, one night stand, hubungan gelap bahkan kawin siri. Dan hebatnya, ternyata pelakunya gak cuman kaum suami aja, tapi juga si istri bisa berbuat demikian. Terima kasih pada kemajuan teknologi, perselingkuhan ternyata banyak yang berawal dari situ, dengan banyaknya socmed sepertinya semakin memperlancar niat orang yang emang pengen begitu. Mungkin ada juga yang gak berniat seperti itu, tapi seiring berjalannya komunikasi yang intens, kelamaan seperti menemukan hal lain yang gak ada atau yang gak di dapet dari pasangannya.

Banyak cerita teman atau kenalan yang aku dapat entah dari gosip, fakta atau curhatan tentang mereka yang sedang mengalami masalah rumah tangga baik ringan, sedang sampe berat. Dari situ aku jadi ikut belajar, baik dari cara pandang mereka menghadapi masalah atau bagaimana akhirnya mereka mendapat solusinya. Menjadi pendengar yang baik adalah yang bisa aku lakukan, karena dengan cara begitu mungkin aku bisa membantu, juga dengan doa. Memberi usul atau solusi, aku gak berani, kecuali kalau di minta.

Berdasarkan pengalaman itu, biasanya mereka bisa bertahan atau keadaan jadi baik lagi karena mereka memikirkan anak. Memang ternyata anak itu bisa membuat kita bisa mengalahkan ego masing-masing. Walaupun ada juga yang akhirnya gak bisa bertahan, mungkin salah satunya untuk masalah KDRT. Justru karena kita memikirkan diri sendiri dan anak, kita harus lepas dari kehidupan rumah tangga yang menyiksa itu. Ada juga sih yang bukan kasus KDRT, tapi dengan alasan kalau rumah tangga dilanjutkan, justru kasian sama anak-anaknya kelak. Biasanya yang pake alesan gitu tuh seleb, *yah kebiasaan nonton enpotenmen, jadi apal :p*, udah gitu pake alesan “justru karena kami saling mencintai, maka kami harus berpisah”..WTH !!! *esmosi dah jadinya sayah*

Aku sendiri bukan dari keluarga idaman, yang punya kehidupan indah dari kecil, orangtua yang lengkap dan selalu di manja. Aku inget banget, waktu kecil gak jarang aku iri liat teman-teman yang punya mama dan papa yang bisa diandalkan setiap waktu. Memang benar, sering anak yang jadi korban dari keegoisan orangtua, walopun aku juga gak bisa nyalahin keputusan yang diambil ama ortuku, justru sering aku menyalahkan diri sendiri.

Sekarang setelah dewasa dan punya keluarga sendiri, terutama Laras, aku berusaha berdamai dengan semuanya. Semua jadi terasa ringan setelah aku mulai bisa ikhlas menerima segala cobaan. Justru dengan latar belakang yang aku alami, aku berusaha untuk mengambil hikmahnya, aku ingin Laras bahagia terus dan gak ngerasain apa yang aku alami. Aku ingin Laras mempunyai orangtua yang lengkap dan kalaupun harus tidak, itu hanya karena maut yang memisahkan. Aku juga ingin Laras hidup dengan nyaman di tengah keluarga yang hangat, dimana dia bisa bebas bercerita, bermanja-manja, dalam arti orangtuanya sering memberikan pelukan dan ciuman mesra, punya orangtua yang selalu bisa diandalkan tanpa menghilangkan sikap mandiri. Pokoknya punya keluarga yang normal, dan aku akan terus berjuang demi itu, demikian juga si papah.

Kalau ada orang yang selalu memandang sebelah mata ke anak “broken home”, menilai kalau anak itu gak baik, nakal, egois dan nantinya bakal meniru orangtuanya yang bercerai, atau mereka memalukan dan tidak bisa dibanggakan, aku rasa itu adalah pandangan orang yang picik. Banyak juga orang-orang yang berhasil ternyata punya latar belakang broken home, mereka justru adalah pejuang sejati dan selalu ingin membuktikan mereka mampu. Memang ada sebagian yang akhirnya menjadi terlantar dan terpuruk, tapi apakah kita mesti terus menghukum mereka?

Jadi bukan impian yang muluk kan kalau aku kepengen merasakan hidup bahagia selamanya bersama keluarga kecilku seperti kisah dongeng Cinderella. Biarpun mungkin harus ditempuh dengan berjalan di kerikil tajam sekalipun. Toh sumpah pernikahan itu kan memang meminta kita harus selalu setia dengan pasangan baik suka dan duka, sehat maupun sakit, kaya maupun miskin, susah maupun senang. Harapanku, semoga happily ever after berlaku untukku juga, dan buat kalian semua teman-temanku tersayang ya :)

 

Semalem aku nonton berdua papah di PS XXI, critanya pacaran di senen malem..prikitiiiiww. Kita udah ngincer film Catatan harian si Boy karena tertarik ama review orang-orang di twitter, yang bilang kalo filmnya bagus dan lucu. Ceritanya sekalian mau nostagia, soalnya aku & papah suka nonton Catatan si Boy jama dulu walopun cuman di tipi.

Untuk kalangan orang sebayaku atau yang lebih tua, pasti taulah film legendaris Catatan si Boy alias Cabo. Film paling heeitz di thn 80-90an, dan yang nonton asli cuci mata liat cowo ganteng, mas Onky Alexander dan cewe seksi macam Meriam Bellina. Ceritanya sih ringan, seputar kehidupan percintaan pemuda-pemudi anak orang kaya jaman itu, sekaligus pameran rumah & mobil mewah. Sepertinya ya, film cabo ini dari jaman dulu sampe yg terbaru itu disponsori ama BMW deh, soale mobil keren & canggih itu pasti muncul.

Tokoh yang paling jadi idola ya si mas Boy ini, cowo ganteng, anak orang kaya, pintar, supel bergaul, baik hati, ramah, daaann rajin sholat pulak, sampe di mobil BMW-nya ada tasbih & sajadah. Pokoke sesuai lah ama lagunya Ikang Fawzi..“siapa tak kenal diaaaaa, boy anak orang kaya, punya temen segudang, karena pergaulannya, baik budi dan tidak sombong, jagoan lagipula pintar, oh boy cermin anak muda”. Yakin deh pasti cowo-cowo dulu itu pada pengen jadi Boy ato berusaha niru si Boy ini :)). Cewenya juga pasti mupeng banget punya pacar macam mas Boy.

Selain tokoh Boy, yang ga kalah kerennya adalah si Emon, diperankan ama om Didi Petet. Aktingnya juwaraaa banget, banyak yang ngakuin gitu. Kayaknya karakter Emon nempel banget di kepala orang-orang sampe bikin trade mark Didi Petet itu ya Emon. Bayangin aja, si Emon karakter banci yang ngondek abis, gayanya pun spektakuler, padahal Didi Petet itu kan laki-laki normal dan kalo liat sosoknya sekarang, ya dia seorang yang kebapakan banget. Makanya kalopun Cabo di remake dengan pemaen yang beda, pasti orang ekspektasinya tinggi utk karakter si Emon ini, bakal terus dibandingin ama aktingnya Didi Petet.

Pertama kali nonton film Cabo 1 ini ya di tivi, waktu itu aku masih SD, lupa sih kelas berapa. Dan pertama kalinya nonton adegan kissing di film indonesah :)). Gilak juga tuh, stasiun tipi mana sih sampe lupa nyensor. Ya kebangetan juga sih anak kecil dibiarin nonton film gituan, dewasa sebelum waktunya deh eike ;)). Film Cabo sendiri ternyata panjang juga sekuelnya, 1 sampe 5, tapi yang paling berkesan di aku sih ya cuman sampe sekuel ke 3 nya aja. Masih inget deh, adegan si Emon yang panik liat si Kendi (Andi) berantem trs bilang gini ke Boy, “mas Booooy, tolongin kendiiiii mau beranak..eh beranteeeeem” dengan gaya ngondeknya =))

Film Catatan harian si Boy sebenernya bukan sekuel dari film yang dulu, tapi lebih cerita tentang sekumpulan anak muda yang mencari si Boy bermodalkan buku hariannya yang ditulis jaman dulu waktu si Boy masih muda. Beberapa pemain jaman Cabo dulu muncul sebagai tokoh yang membawa benang merah ke film jadulnya. Pastinya dah berubah banget mas Boy yang dulu ama sekarang, secara Onkynya juga dah “subur makmur”, gak keliatan dulunya punya bodi bagus :D. Emon juga muncul, tapi dah insap dari ngondeknya :))

Masih dengan tipe cerita yang sama, ringan, cinta-cintaan, kehidupan anak-anak muda dari kalangan atas, pamer rumah dan mobil mewah. Aku gak akan ngebahas akting dan alur ceritanya, karena aku bukan kritikus film juga. Yang jelas aku cukup enjoy nontonnya dan sukses bikin kita ketawa ngakak.

Kalau dulu aku nge-fans banget ama tokoh Emon, tp di film ini aku suka banget ama karakter Andi. Cowok gombal, yang kerjaannya nyeletuk asal ceplos, tapi hasilnya gak garing blas. Si Andi ini, orangnya emang tipe player gitu walopun gak laku :)), orang yang sepertinya seenaknya tapi ternyata justru bisa kasih motivasi karena emang sangat menikmati hidup secara natural dan apa adanya. Aseli kalo punya temen macam Andi ini kayaknya hidup enteng banget, pasti bakal terus ketawa deh :). Nonton deh kalo mau tau lansung “kenalan” ama Andi, di jamin jatuh cinta :x.

Eniwei, spiking tentang buku harian or dyarinya si boy, aku jadi inget kalo jaman masih labil, aku suka nulis dyari. Kalo gak salah mulai SMP dah suka nulis kegiatan sehari-hari dan berlangsung sampe kuliah. Yang di tulis sih kebanyakan hal-hal yang cemen, macam naksir cowo, disenyumin gebetan, dicuekin cowo, berantem dan hal gak penting lainnya :)). Tapi kadang nulis juga segala pemikiran dan kegalauan dalam hidup selain tentang cowo, kadang sampe berderai airmata atau bahkan senyum-senyum sendiri.

Semua dyari jadul itu masih ada lho, kadang masih suka aku bacain. Pas bacanya sih sampe mual mau muntah gitu, ternyata masa abege itu emang labil banget ya :)). Dulu kayaknya dicuekin cowo dah bikin dunia serasa mau runtuh, tapi setelah sekarang kadang punya masalah ama suami, gemes ama anak yang GTM, langsung ketawa jengkang aja gitu baca kegalauan masa lalu.

But, hey that’s life.. Kita pasti belajar setiap hari dan berkembang kan, baik fisik maupun esmosi. Begitu juga pesan yang bisa di ambil dari film CHSB, kita bisa belajar dari masa lalu, dan yang dicita-citakan di masa lalu bisa saja jadi nyata dengan usaha. Pesan yang paling mengena adalah orang harus berani keluar dari comfort zonenya, dan memulai dari nol untuk bisa sukses. Yang ini kan gak semua orang bisa, termasuk aku sendiri.

Pokoknya nonton deh, rekomen banget lah untuk film indonesia. Selamat menonton ;)

 

Kapan hamil lagi??” or “Kapan kasih adik ke Laras??”

“Eeerrr kapan ya? ya mudah2an secepatnya”

 

Kira-kira kapan hayoooo?? Yah secara produksi mah lancar jaya, jalan teroooos, tapi produknya belum di launching neh :)). Pertanyaan-pertanyaan itu yang orang sering lontarkan sekarang. Yah macam kapan kawin? kapan punya anak? kapan mati? *eh. Bete?? Hmm gak juga..yah anggap aja mereka emang kepo care ama aku :).

Kalau aku pribadi sih, ada keinginan untuk menambah lagi buah hati di keluarga kecil kami. Insya Allah, mudah-mudahan kami masih di percaya oleh Allah SWT untuk dititipi amanah-Nya. Berat sih, pasti !! Jadi orang tua itu tidak mudah, dan mendidik anak dengan baik itu tidak semudah bikinnya *jiaaah*. Baru punya Laras saja, sudah begitu banyak yang harus dipikirkan, dipelajari dan dilakukan. Tanggung jawab nanti di akhirat sangat besar, tapi entah kenapa aku tetap mau dan mengharap Allah SWT masih percaya sama aku untuk dititipi satu lagi buah hati yang lucu.

Saat ini yang terpenting aku kepengen memantapkan hati dan menyiapkan mental untuk punya anak lagi. Dari segi financial pun kami mesti siap, krn kan urusannya gak cuman hamil trs brojol..beres deh. Anak-anak juga mesti diberikan makanan yang sehat dan yang terpenting pendidikan yang layak. Biaya pendidikan itu ga murah jaman sekarang, bener-bener mesti disiapin. Dan gak cuma makan & sekolah aja sih, aku dan si Papah juga mesti tetap belajar jadi orang tua yang lebih baik utk Laras dan adiknya kelak, bisa mendidik dan memberikan modal biar mereka nanti jadi anak yang pintar, soleh/solehah, mandiri, berguna bagi bangsa dan negara. Aamiin.

Si Papah selalu bilang, ayo kita minta petunjuk ama Allah mah. Minta yang terbaik, mengingat secara financial jg belum terlalu stabil, masih banyak keperluan yang harus dikeluarkan. Impian dan goal yang harus dicapai termasuk nambah anak itu juga.

Jadi kalo di tanya lagi kapan nambah anak lagi?? jawabnya bisa panjaaaaaaaaaang :) dijawab aja dengan senyuman menggoda *haiiissh*