Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.


Baca selanjutnya »

Dulu, waktu masih abegeh, selalu seneng kalau lihat cowok ganteng yang jago olahraga. Dan, olahraga favorit para abegeh kala itu adalah basket. Eh, masih sampai sekarang gak, sih?

Cewek-cewek histeris banget kalau lihat segerombolan cowok main basket. Saya juga gitu, setiap ada pertandingan basket di sekolah atau di kampus dulu, semangat banget nontonnya. Entah kenapa, cowok main basket terlihat keren biarpun muka juga gak ganteng-ganteng amat :)). Tipikal banget lah ya, cewek doyan cowok jago olahraga atau jago main musik #taelaaa

Sampai akhirnya saya dapat suami yang boro-boro pemain basket, olahraga aja gak pernah. Saya harus mengubur cita-cita punya suami jago olahraga hahaha. Saya pun jalani aja hobi saya olahraga, sendirian atau bareng temen.

Tapi, sejak mas Dicky mulai doyan lari, saya seneng banget. Saya jadi punya temen lari bareng, merangkap jadi coach dan juga supporter. Hasil positifnya juga sudah kami rasakan bareng. Saya mungkin memang gak berjodoh sama pemain basket, tapi saya punya suami yang seorang pelari, even better.. He is a marathon finisher!

Yup, mas Dicky sudah pernah ikut marathon dan Alhamdulillah finish dengan selamat di event Jakarta Marathon 2015, yang katanya event lari tergahar diantara event city marathon lainnya.


Baca selanjutnya »

Diantara semua temen lama di masa sekolah, cuman sama temen kuliah yang nyaris gak pernah kontak-kontakan lagi. Ya, ada sih, beberapa yang kontak via sosmed atau online chat. Tapi, itu juga sama yang ketemu di sosmed. Ada juga beberapa yang “hilang”.

Beda banget sama temen SD, SMP, atau SMA yang sudah ada acara reuninya. Baik itu reuni akbar satu angkatan, atau yang cuman kopi darat sama beberapa orang aja. Selain reuni temu muka, saya juga join chat grup sama temen-temen SD, pernah join chat grup-nya temen-temen SMP, dan tetap intens ketemu sama temen genk SMA.

Saya pernah ngerasain pindah sekolah waktu kelas 5 SD, dari SD di Jakut ke SD di Bekasi. Dan sekarang saya join di chat grup SD lama saya itu. Dulu waktu jaman kuliah, kalau gak salah, udah pernah reuni sama mereka sekali.

Nah, sama temen-temen kuliah mestinya lebih update lah, ya. Tapi, boro-boro reuni, nomor hp atau email aja banyak yang saya enggak tau. Dari 40 lebih temen sekelas, max 10 orang kayaknya yang pernah kontak-kontakan sama saya.


Baca selanjutnya »

Sekolah Laras tahun ini punya program Berlian, singkatan dari Bersama Elly Risman Live in AlMarjan. Sebuah program yang bertujuan untuk sharing ilmu Parenting ke orangtua, baik wali murid AlMarjan ataupun umum. Acara Berlian ini diadakan di Ahad pertama setiap bulan, ba’da Subuh. Peserta dianjurkan sholat Subuh berjamaah dulu, bareng ibu Elly juga tentunya. Asiknya lagi, acara ini free alias gretong.

Karena gretong, saya seneng en semangat banget buat ikutan. Biar kata udah beberapa kali ikut seminar parenting yang diisi sama bu Elly, karena fee-nya lumayan, biasanya ikut sendirian aja. Hasilnya baru di-share ke mas Dicky. Kali ini, saya ajak mas Dicky juga buat sama-sama belajar. Alhamdulillah, beliau mau, next Berlian, mau nyoba ajak Mama juga, ah.

Berlian perdana diadakan tanggal 11 Januari kemarin, kebayang donk udah berapa lama draftnya ngendon, hihihi. Ternyata pesertanya lumayan juga, yang non AlMarjan juga banyak. Cuman, waktunya aja kemarin kelamaan karena ada formalitas pembukaan acara dari walkot Bekasi dan dari yayasan.

Untuk tema perdananya adalah tentang “Membangun komunikasi baik, benar, dan menyenangkan dalam pengasuhan anak”.

Ini jleb banget buat kami, apalagi saya. Ngaku banget deh, masih sering salah cara saya berkomunikasi ke Laras, dan itu gak dipikirin efek kedepannya, huhuhu. Sumbu sabar saya emang pendek banget, mesti banyak belajar menahan diri.

Biar gak lupa sama apa yang udah disampaikan bu Elly, saya coba posting aja poin-poinnya di sini.

Jadi, yang namanya kekerasan terhadap anak itu, gak cuman fisik aja, yang lebih parah adalah kekerasan verbal dan emotional. Ini bisa termasuk cara orangtua yang suka bentak-bentak, nyinyir ke anak, nyepelein dan sebagainya. Efeknya nanti adalah anak bakal suka iri dan akan melakukan hal yang sama ke orang lain.

Orangtua seringkali  banyak keliru dalam berkomunikasi dengan anak, antara lain :

  • Bicara buru-buru. Nah, ini bener banget, apalagi kalau pagi hari. Kemrungsung mesti nyiapin anak berangkat sekolah dan persiapan kita sendiri yang harus bekerja.
  • Tidak kenal diri sendiri
  • Lupa : masing-masing anak itu unik. Banyak orangtua yang suka bandingin anak dengan sibling-nya atau dengan temannya.
  • Perbedaan : needs & wants. Banyak hal yang tidak sempat dan terabaikan.
  • Tidak baca bahasa tubuh. Ini juga sering dilakukan oleh orangtua. Misalnya anak udah pasang muka bete atau sedih, habis disetrap di kelas karena lupa bawa PR, ortu langsung menyalahkan, dan bilang “makanya…” atau “tuh, kaaan”
  • Tidak dengar perasaan.
  • Kurang mendengar aktif
  • Menggunakan 12 gaya populer : memerintah, menyalahkan, meremehkan, membandingkan, mencap, mengancam, menasehati, membohongi, menghibur, mengkritik, menyindir, menganalisa


Baca selanjutnya »

Akhirnya, Bekasi bikin event lari juga. Gak mau kalah ama daerah suburb kayak Serpong, Tangerang, Depok. Eventnya pun gak kalah keren donk ah. Ke tempat lokasi aja disediain shuttle bus yang memudahkan mobilisasi peserta di luar Bekasi. Keren kaaan?

Jadi, hari Minggu kemarin, saya dan mas Dicky ikutan Summarecon Bekasi Run 2014. Sebagai warga Bekasi, wajib hukumnya ikut memeriahkan event ini, apalagi lokasi juga gak jauh dari rumah. Jadi masih bisa santai buat menuju lokasi. Nah, saking santainya, pas hari H, saya malah bangun kesiangan. Rencana jam 5 udah di lokasi, akhirnya baru bisa berangkat jam 5 lebih. Untung aja deket, jd masih bisa nguber waktu en gak ketinggalan start, itupun dah pake nyetor ke toilet dulu. Maklum, #beseRun ini kita.

Setiap event lari, punya cerita berbeda. Kalo di SB Run kemarin, yang paling beda adalah genk AlGalaxyah bisa lari bareng. Setelah beberapa event race, janjian buat ikut bareng, terutama ngajak Indah, tapi akhirnya cuman saya en Lita aja yang ikutan.

Awalnya yang daftar emang cuman saya en Lita aja, plus mas Dicky. Kita komporin deh Indah & Uwi, Indah pun akhirnya dengan semangat 45, berhasil daftar juga. Eh tiba-tiba, menjelang hari H, Lita bilang kalo dia gatot ikutan karena harus dines luar kota. Yaah, Lit.. giliran Indah ikutan, elu malah batal. Surprisenya, Uwi tiba-tiba menawarkan diri buat gantiin Lita. Dengan keyakinan dulu pernah jadi juara lari, kita pun menyambut dengan gembira. Jadilah, genk AlGalaxyah ikutan SB Run, dengan diiringi doa dari mbak Nana, mentor pengajian kita. Kurang sholehah & kurang nikmat apalagi coba?

Di event ini, saya en mas Dicky ambil 5K aja, buat fun aja. Sukur-sukur bisa PB, dan gak nyesel juga sih ambil 5K secara rutenya itu harus nanjak 2x di flyover Sumarecon. Untungnya, cuaca kemarin agak mendung gloomy gitu, jadi masih enak lah buat lari. Sepanjang perjalanan, mas Dicky nemenin terus, jadi pacer en tukang poto. Entah karena kecapekan malemnya abis ikutan nike training en sampe rumah jam 2, or takut diambekin hahaha.

Record di SB Run kmrn, menurut Garmin & Nike run sekitar 41 menit. Not bad lah ya, apalagi pake nanjak flyover bolak-balik, mampir water station en pose poto2. Kemajuan dibanding last 5K race di UI Depok, 41 menit juga tp gak full 5K rutenya. Mungkin kalo kemarin bener2 lari serius, bisalah 39 menit. Sepertinya emang harus sering latihan interval. Sebelum SB Run sempet 2x latihan interval cukup bantu banget.

Indah & Uwi hebat lah untuk first timer, dengan rute kayak begitu, bisa finish under 1 hour itu keren abis. Yang penting gak lewat COT, udah jadi finisher itu prestasi. Jadi inget race pertama di ragunan dulu, first time emang selalu menakutkan tapi udahannya jadi nagih.

Kayaknya Indah en Uwi nagih nih, terbukti langsung nyari next event. Indah malah udah daftar bajakjkt. Berarti misi saya en Lita cukup berhasil nih. Bakal banyak foto bareng genk AlGalaxyah ikutan event lari selain foto ngoyen or ngaji bareng. Tercapai juga tujuan kita untuk sehat jasmani & rohani. Amiin

Oiya, bakal bisa saling meracuni en kompetitip buat belanja printilan lari nih. Kita bahkan udah janjian, kalo salah satu lagi hunting trus nemu printilan lucu dan yang paling penting murah, harus langsung posting di grup WA en beli 4 sekaligus. Ini malah mau bikin running tee seragam segala khusus AlGalaxyah. Cuuusss dah.. mudah2an konsisten terus ya.

 

PhotoGrid_1416108410952

pokoknya selfie, mumpung ada tukang potonya

 

IMG_20141116_104311

 AlGalaxyah before & after the race

 

InstaSize_2014_10 _ 1610849

sempet foto bareng mbak2 dancers di depan maskot Summarecon Bekasi, pas di KM 3,5

 

PhotoGrid_1416313842182

race resultnya..

Genk BigScream piknik lagiiii….

Kalo dulu, kita pernah piknik ke pantai Ancol, kali ini tema pikniknya, main ke kebun raya Bogor. Yay !!

Sebenernya acara piknik ini udah direncanain dari luamaaa banget. Cuman yah, nyamain jadwal itu yang selalu susah. Akhirnya, baru Sabtu, tanggal 18 Oktober kemarin terlaksana. Itupun Devina & Andar gak ikutan. Andar, emang sekarang tinggal di Balikpapan en Devina lagi kerepotan punya bayi. Cuman kita seneng banget, soale Seklie yang udah jarang ikut ngumpul, kemarin bisa ikutan. Shinta yang katanya sore ada undangan nikahan temen kantornya pun, bisa kita racunin biar gak dateng, hohoho

Rasanya excited banget nunggu hari Sabtu. Di grup whatsapp ribut janjian masalah jam, meeting point en yang paling penting, rangsum makanan. Jangan sampe kita semua kelaparan, haram itu hukumnya. Diputuskanlah, masing-masing bawa makanan cemilan aja buat pas gelaran tiker, makan siang di cafe di dalam lingkungan KRB.

Janjian ketemu jam 9 di ke-ef-si Pajajaran, rombongan Hera & fam + Seklie dateng duluan. Rombongan kita dibagi 3 mobil, selain mobil Hera, ada Poppy & fam + Shinta en Agita ikut mobil kami. Udah kumpul semua, baru kita konvoi ke KRBnya.

Tadinya, saya & mas Dicky ngusulin gelar tiker di lokasi yang kami pernah tempati, waktu acara piknik bareng sodara2 tahun lalu. Ternyata tempatnya lagi dipakai utk acara company gathering. Sempet bingung nyari lokasi lain, akhirnya dapet juga di dekat tempat parkir dekat cafe dedaunan. Tempatnya enak juga, di bawah pohon besar & sepi. Kita langsung gelar tiker, keluarin rangsum makanan, bantal guling dan mulailah acara pikniknya. Ngobrol sambil makan cemilan, foto-foto, ada yang goleran juga *pak supir pada ngaso*.

 

20141018_111536

 

Anak-anak yang tadinya pada diem-dieman, masih malu utk mingle atau malah asik ama gadgetnya, langsung saya ajak jalan-jalan. Emang ya, anak-anak sekarang itu ada temennya, bukannya main, malah asik sendiri. Saya ajak keliling lihat pohon-pohon yang ada, bikin games, lomba banyak-banyakan bacain nama pohon. Kebetulan setiap pohon yang ada emang dikasih plat kayu/besi, yang ada tulisan nama latin pohonnya dan asalnya. Lumayan lah, anak-anak enjoy, jadi bergerak en lari-lari.

 

IMG_20141018_182838

 

Jam 12an perut udah mulai minta diisi makanan berat. Abis pada sholat Zhuhur, kita maksi di cafe di dalam KRB yang ternyata namanya bukan cafe dedaunan lagi. Saya lupa namanya tapi menu makanannya masih sebagian besar sama. Rasanya so-so tapi harganya mihil klo saya bilang, ya. Udah gitu pelayanannya lambat. Biasanya kalo makan di resto, minuman bakal dateng duluan buat menghibur tamu. Tapi ini, lamaaaa bener gak keluar orderan minum kita. Mana siang itu kan panas bener.

Abis makan sebenernya pengen foto-foto di tanah rumput di bawah cafe itu, cuman dah keburu males karena panasnya. Udah gitu tempatnya lagi disiapin buat acara nikahan ala garden party. Jadinya, kita balik ke tempat gelaran tiker yang emang tempat parkir juga. Kita foto-foto di situ sampe puas.

 

IMG_20141018_181817

 

Sebelum pulang ke Jakarta, rombongan mampir di pasar dekat KRB, namanya ibu-ibu nyari buah & sayur di situ. Jauh aja belanjanya, bu. Kita juga mampir ke Sop Buah Pak Ewok, jajanan hits Bogor yang laku berat di kala musim kemarau gini. Emang enak sih, sop buah durennya & sop buah yogurt. Harga berkisar 13rb – 20rb tergantung jenis sop buahnya.

 

IMG_20141018_175119

 

Karena hari udah sore, takut kena macet parah, kita sudahi segera acara jalan-jalan ke Bogornya. Aselik seneng banget bisa ngumpul, hura-hura, ketawa bareng big scream family. Next, acara jalan-jalan barengnya yang pake nginep. Lebih PR lagi kayaknya hahaha