..adalah salah satu event lari bergengsi yang banyak ditunggu oleh runners. Jakmar termasuk event Internasional yang ceritanya pengen disejajarkan dengan event marathon lain, kayak Tokyo Marathon, Boston Marathon, New York Marathon dll. Ih, bangga banget ya kalo beneran bisa kayak gitu.

Sebagai pelari amatir, saya juga ikutan daftar donk ah. Sebenernya, tahun lalu saya juga ikut daftar 10K Jakmar2013, tapi karena harus ke Solo nemenin Mama yang lagi sakit & diopname, BIB saya dipake sama Lita waktu itu. Pendaftaran Jakmar sendiri, udah dibuka sejak awal tahun dengan harga early bird yang pastinya lebih murah. Sempet ragu buat daftar, karena masih ada trauma dan kepikiran gimana kalo nanti pas hari H, saya hamil dan gak bisa ikutan, dan akhirnya nekat daftar juga. Alhamdulillah, rejeki tahun ini bisa ikutan, bareng temen-temen seperjuangan en bisa bareng sama mas Dicky juga. Seperti biasa, kepedean saya cuman sampe batas 10K aja dan emang cukup tau diri sama kemampuan. Sementara, mas Dicky langsung daftar HM donk. Sungguh saya salut banget sama beliau, ikutan lari setahun yang lalu tapi progressnya cepet banget en bener-bener meningkat. Beda banget ama istrinya yang gak konsisten ini wkwkwk.

Sehari sebelum hari H tanggal 26 Okt kemarin, seperti biasa entah karena euphoria atau apa, adrenalin udah mulai naik. Terbukti dengan heart rate yang naik biarpun dlm kondisi tiduran en jadi bikin susah tidur. Tadinya, pengen banget bisa tidur siang, ceritanya nabung oksigen dan stamina. Tapi, pas udah geletak di kasur, yang ada di otak adalah mesti masak jam berapa ya, untuk ninggalin masakan buat orang rumah yang ditinggal dari pagi buta sampe tengah hari, emak-emak banget ya hahaha. Akhirnya batal bobok siang, lanjut masak dan baru bisa geletak lagi jam 1/2 9 malem. Ealaaah, tapi ternyata masih juga gak bisa tidur cepet. Karena Larasnya masih pengen main, jadinya langsung disuruh deket-deket ayahnya aja yang seharian pagi udah tidur.

Asli, sempet panik banget takut kayak pas wineandcheese yang lari gak pake tidur en dalam keadaan jadi zombie. Udah sempet kepikiran pengen minum obat penenang yang pernah diresepin sama dokter setaun yll, tapi kok takut efeknya jelek buat besoknya. Alhamdulillah, biarpun kualitas tidurnya gak bagus, tapi masih sempet bisa tidur. Bukan mikirin atau terbebani gimana larinya pas hari H, tapi deg-degan banget takut kesiangan. Rasanya persis kayak kalo besoknya mau pergi ke luar kota yang berangkatnya mesti pagi banget.

Dan di hari H, saya, mas Dicky & Lita *triokwek-kwekdisetiapeventlari* telat aja donk buat start. Parkir di Istiqlal, sholat subuh dulu dan pake pemanasan jalan kira-kira 2km plus nyari toilet umum dulu mayan bikin telat. Inilah salah satu kekurangan dari pelaksanan Jakmar, kok event segede itu, gak ada shuttle bus siih? Mosok kalah ama SB Run di Bekesong yang nyediain shuttle bus dari bbrp titik. Mana bis TJ juga beroperasi cuman sampe jam 3.30, kan mestinya buat pengerahan massa en biar peserta gampang ke tempat event, mestinya dikasih donk sarana transportasi umum yang bisa mencapai titik terdekat dari area event. Yah, semoga Jakmar tahun depan mulai dipikirin deh masalah transportasi ini. Yang jelas, yang kemajuan banget dari Jakmar2013 adalah pas RPC-nya. Tempatnya di JCC yang ber-AC, lebih rapi, teratur dan nyaman banget. Beda banget ama tahun lalu yang harus antri sampe 5 jam en rada rusuh.

Tapi ya secara pelari amatir dan pastinya gak ngejar harus jadi pemenang, start belakangan ya gpp, dinikmati aja. Malah dengan pace 8 yang stabil di 5km pertama, bisa nyusul beberapa runners dan akhirnya lari di kerumunan pelari lainnya. Dan, akhirnya ya setelah beberapa kali ikut event, saya en Lita bisa loh lari bareng mulai dari start en finish bareng. Biasanya, saya selalu ditinggal Lita jauh banget, apalagi pas wnc yang emang asli teler banget. Cuman ya akhirnya gak ada yang motoin pas di finish line, ngandelin hasil foto para fotografer resmi. Mudah-mudahan dengan modal kostum kembaran dan senyuman yang dipaksa, foto saya muncul di websitenya Jakmar2014.. amiiiin.

Di Jakmar kemarin, pertama kali dalam sejarah selama lari, saya jatuh donk. Pas di KM 3, waktu mau melintas pindah dari jalur busway ke jalur biasa, saya kesandung entah separator atau mata kucing. Udah berusaha utk jaga keseimbangan, tapi mungkin karena posisinya lagi posisi lari, badan jadi lebih kedorong ke depan. Jatuh dalam posisi tengkurap, tangan nahan badan. Jadi, kedua telapak tangan beset-beset, dengkul kiri juga beset en bengkak. Begitu bangun dari jatuh, panggul kiri berasa sakit, sempet panik, waduh.. apa keseleo atau ketarik ya ototnya, dah takut gak bisa lanjut lari. Alhamdulillah, dipake lanjut lari gak sakit lagi, itu juga karena malunya udah sampe batas ambang normal, jadi sok tegar lari lagi dengan pace sama ama sebelum jatoh hahaha. Mudah-mudahan gak ada efek jelek kemudian, agak ngeri juga euy.

Rute 10K kemarin, termasuk rute baru buat saya. Belum pernah juga lari dari monas ke arah kota, ngelewatin jalan Gajah Mada sampe menjelang Harco Glodok. Biasanya kalo rute baru gitu, pasrah aja melalui KM demi KM, beda ama rute yang udah familiar kayak rute CFD yang dah tau 5KM pasti sampe di daerah mana. Lebih enak, kalo lari di rute baru sih, bikin gak bosen dan gak panik. Coba suasana Jakmar itu kayak suasana marathon di luar negeri ya, banyak orang yang datang jadi penonton di sepanjang jalur lari, terus ngasi semangat biarpun gak kenal, ngebayangin aja bikin merinding. Kalo lari di Jakarta, kebanyakan orang cuek atau malah maki-maki atau ngasi klakson karena nutup jalan mereka. Yah, maklum sih, karena belum termasuk budaya di sini. Kemarin, yang jadi supporter sepertinya volunteer anak-anak Binus, yang bergerombol di tiap KM, itupun paling banyak 5-6 orang. Kasian juga sih disuruh teriak-teriak seharian.

Gongnya yang bikin saya rada kuciwa adalah kurangnya water station. Di 5KM pertama, water station ada di setiap 2,5KM, tapi setelah KM 5 sampe finish, kok gak ada lagi. Padahal saya udah sengaja gak minum en ngarepin bisa minum di KM 7,5 aja. Rasanya haus bangeeet, udara juga berasa panas biarpun masih pagi, gak ada angin samsek. Agak mengecewakan ya untuk event internasional segede itu, kalah ama event wineandcheese & runforiver UI yang water stationnya banyak. Kata mas Dicky, medic stationnya juga gak sebanyak pas di event runforiver. Gak banyak yang sedia macam YB Aerosol gitu, padahal itu cukup ngebantu pelari yang kakinya kram. Yah, bisa jadi sih karena bukan sponsor, jadi dibatasi. Yang banyak malah salep macam konterpen tapi beda brand yang emang jadi sponsor.

Di Jakmar kemarin, saya mayan bisa PB. Bukan PB untuk semua 10K sih, tapi PB selama ikut event 10K. Recordnya 1:28mins, seminggu sebelumnya 10K di CFD 1:26, yah anggap aja karena jatoh hihihi. PB segitu udah bikin seneng banget, karena belum pernah 10K itu under 1:30mins, apalagi pas WNC kemarin termasuk pelari yang finish belakangan yang waktunya hampir 1:50mnt, itu juga jalan kaki. 5KM pertama kemarin, bisa stabil di pace 8, begitu masuk KM 6 mulai kendor turun ke pace 9. Itu aja udah pake dopping madu, asli mayan bantu loh ngemut permen en madu setelah KM 5, badan jadi gak loyo-loyo amat. Bisalah diulang lagi kalo ada event >5KM.

Di finish line, ketemu temen-temen fitnfab, Nana & Cinta. Seperti biasa, kita foto-foto seru demi dipejengin di setiap sosmed, sambil nungguin mas Dicky finish HM-nya. Doi PB juga loh, kalo yg di UI kena 3 jam, kmrn sekitar 2:48mins. Yah, medannya juga beda sih, tapi aku bangga banget, mas *modusbangetsihkalokataindah*

Btw, selain lari 10K, saya juga ikut kegiatan charity-nya, yang digalang oleh Indokasih. Saya berdonasi utk care4kids, karena saya sangat peduli dengan nasib anak-anak Indonesia yang pengen maju. Anak-anak Indonesia yang kepengen sekolah formal, anak-anak pandai yang pengen pintar tapi orangtuanya gak mampu membiayai pendidikan mereka. Anak-anak seperti ini yang harus dikasih kesempatan oleh kita yang lebih beruntung. Buat temen-temen yang mau ikut berdonasi, boleh visit link ini.

Over all, dari sekian banyak kelebihan & kekurangan jakmar thn ini. Saya enjoy & happy banget ikut event bergengsi ini. Semoga tahun depan bisa ikutan lagi, en meningkat jadi ikut HM *pengennyasihHMdiBromo/Bali* *disuruhikutHMdiUIdulu* *kemudianhening*

wpid-img_20141026_171816.jpg

Bareng temen #pacaRUN

wpid-img_20141026_112039.jpg

Alhamdulillah, PB euy

 

 

wpid-photogrid_1414417025224.jpg

Janjian kembaRUN ama Lita, perwakilan genk alGalaxyah hahaha

 

 

wpid-6e8fb1032a4b1ea2101a419c97503055.jpg

Fitnfab runners, ki-ka : R33n3e, cinta, Nana, nenglita

PhotoGrid_1414468493488

Dan, inilah resultnya

Emak2 masa kini, seperti saya ini *ehem* biasa banyak dapet info dari sosmed. Mulai dari gosip ter-update sampe event di jabodetabek. Minggu kemarin pun, saya dapet info ada event Pesta Lampion di Sumarecon Mal Bekasi yang ternyata bakal berakhir tanggal 11 Mei. Karena selalu pengen jadi warga bekesong yang hits, saya pun langsung ajak mas Dicky buat pergi ke sana.

Pesta Lampion alias World Lantern ternyata udah dimulai dari pertengahan bulan April, yang termasuk bagian dari event Pasar Senggol. Sebenernya udah mulai ngeh pas beberapa temen di Path, khususnya sesama warga bekesong yang selalu posting foto lagi check in di event itu. Tapi, karena kemarin itu lg persiapan en lanjut mudik di awal bulan Mei, jadinya agak telat taunya dan baru disempetin ke sana di hari terakhir.

Saya emang penasaran liat lampionnya, pengen nunjukin ke Laras. Event ini juga pernah ada di Taman Mini, en pas liat foto temen2 yang ke situ, kayaknya kok seru bingits. Jadi, gak akan ngelewatin pas ada di bekasi donk.

Begitu sampe di SMB jam 8 malem, kami langsung menuju area event di lahan parkir di depan mal. Buat masuk ke area Pasar Senggol, gak ada HTM. Tapi kita harus beli voucher/kupon buat bayar segala transaksi di dalam area itu. Karena sebelum berangkat kita udah makan malem semua *sengaja, biar irit hahaha*, kupon cuman dipake Laras buat naik beberapa permainan yang ada.

Permainan anak-anak yang ada di situ cukup murah meriah, 10rb peranak untuk bisa naik setiap wahana. Permainannya kayak yang ada di pasar malem rakyat yang suka bongkar pasang itu, loh. Mulai dari komedi putar yang beneran diputar manual, kereta2an, atau ferris wheel alias bianglala ala-ala dan permainan lainnya. Biar kata permainannya, permainan rakyat yang murah meriah, tapi cukup seru en yang penting Laras bisa menikmati dengan happy.

Setelah kupon habis, kita menuju ke area World Lantern. HTMnya lumayan juga, 30rb/orang. Di area ini juga ada beberapa permainan anak, termasuk becak mini. Masing-masing permainan harus beli tiket lagi, sekitar 10-15rb/orang.

Figur-figur lampionnya ada macem-macem, kayak badut, tokoh-tokoh punakawan kayak semar, gareng, petruk. Ada juga super heroes kayak ceritanya wonder woman atau the flash, nemo, hewan lucu dsbnya. Sebenernya ngarep ada tokoh disney kayak princess gitu, tapi ternyata gak ada. Mungkin harus bayar royalti kali ye.

Jumlah lampionnya ada sekitar 30an kurang kayaknya, gak sempet ngitung. Saya en Laras selalu foto di lampion yang lucu. Tumben banget Laras lagi mau di foto, malah kalo saya lagi gak mau foto, dia langsung ngajakin. Lagi kumat narsisnya hihihi, pdhl kalo lagi emaknya yang narsis, susah bener ngajakin Laras foto bareng.

Di area lampion gak begitu lama karena areanya juga gak gitu luas. Kalo gak pake acara foto-foto, 5 menit juga kelar dah. Itu aja tadinya mas Dicky gak mau ikutan masuk, tapi kalo gak ada dia, sapa donk juru fotonya hahaha.

Selesai liat lampion, kita balik ke mal buat nge-calais, mumpung lagi di SMB. Sebenernya sih sayang juga gak nyobain jajan di Pasar Senggolnya. Lain kali deh kalo ada pesta kuliner lagi macam begitu.

Untuk foto-fotonya, bisa diliat sebagian hasil narsis saya en Laras di bawah ini

 

image

image

Sabtu wiken kemarin, jadwal saya cukup padat *eciyeee*. Hari itu saya ngikutin 2 eventnya Mommiesdaily, Zumba for kids dan Rinso blogger gathering di 2 tempat yang berbeda. Untungnya aja sih, masih gak gitu jauh lokasinya, jadi masih bisa sekali jalan.

Tadinya, saya cuman pengen ikut Zumba for kids aja, ikut ajakan dari Lita. Eh, datanglah email undangan dari Anggie FD buat hadir di acara blogger gathering. Saya udah mau menolak undangan itu karena jamnya mepet banget, Zumbanya jam 9, en acara Rinsonya jam 10, tapi waktu Lita bilang, ikut 2-2nya aja karena dia juga bakal hadir di acara gathering itu, jadilah saya mengiyakan ke Anggie.

Merayu Laras buat ikutan Zumba gak susah kok, cukup kasih keyword “Langit ikut juga kok”, dia langsung mau. Laras tanya apa itu Zumba, waktu saya jawab kalo itu jenis olahraga yang seperti nari-nari/joged-joged, dia pun semangat. Di hari H, Laras gak susah bangun pagi, mandi dan sarapan.

Kami pergi lebih pagi karena takut jalanan macet, secara sekarang tiap hari Sabtu itu traffic-nya udah kayak wikdeis dan peserta juga dianjurkan buat datang 1/2 jam lebih awal. Dan bener aja, kami tepat waktu, sampe di markasnya FD, sekitar jam 1/2 9 lebih 5 menit. Saya sempet ajak Lita buat pergi bareng, tapi ternyata dia mau jemput bff-nya Langit dulu yang mau ikutan Zumba juga.

Setelah semua peserta kumpul, acaranya pun dimulai. Karena pesertanya emang khusus anak-anak mulai umur 3 – 12th, jadilah lucu-lucu banget mereka ini pas ngikutin gerakannya mbak Purry. Mbak Purry adalah pelatih Zumba dari Sana Studio, yang menurut info dari Lita, punya sertifikat pelatih Zumba khusus untuk anak-anak. Wow, ternyata sertifikasinya juga khusus ya. Saya kira, anak-anak itu bakal dilatih sama Laila Munaf, pemilik Sana Studio yang pernah jadi coach member FD di event Zumba, 2th lalu. Laila-nya juga hadir sih, dan badannya masih keren aja. Pas di event dulu itu, dia lagi hamil 4 bulan, dimana perutnya masih rata, gak keliatan lagi hamil. Nah, kemarin dia bawa anaknya yang dulu di perut, sekarang umurnya dah setahunan, dan bodynya Laila masih sama kayak pas hamil dulu itu *sirik*

Waktu mbak Purry mengarahkan anak-anak untuk bergoyang sesuai gerakan yang dia contohin, ngikutin irama lagu. Anak-anak excited banget, termasuk Laras. Laras bisa langsung join, maju dan ngikutin gerakan biarpun dengan ekspresi lempeng tanpa senyum. Eh, tapi anak-anak yang lain juga sih, beda banget kalo emak-emaknya yang ikutan kan pasti sampe heboh gitu, apalagi waktu dulu itu diliput stesyen tipi nasional :)). Jadi, senyum is a must en harus pose, gerakan harus ok.

Anak-anak sangat enjoy karena mbak Purry-nya ramah dan komunikatif banget, lagunya asik-asik apalagi pas ada lagunya Hi5, cuman karena mbak Purry lebih sering pake bahasa Inggris, jadi anak-anak pada keliatan bingung. Apalagi Laras yang emang ngertinya cuman bahasa emak – bapaknya ;)).

Bagian yang paling asik menurut saya, waktu mbak Purry minta anak-anak untuk ajak Mama atau Papanya ikutan. Terus, kami Zumba bareng deh, gak cuman Zumba tapi juga nyanyi bareng, karena lagunya Twinkle-twinkle little star & I love U-nya Barney and friends. Sebagian besar emang ditemenin ama Mamanya, tapi ada juga loh 2 orang Papa yang ikutan tanpa malu-malu, salut deh. Mas Dicky aja belum tentu mau en pede tuh kalo diajakin :p. Bagus juga ya ide ngajak ortu buat Zumba bareng anak, selain buat bonding antara Mama/Papa dan anak, badan juga jadi sehat karena olahraga bareng, kan?

Selesai Zumba bareng, anak-anak disuruh baris dan tiap anak dikasih stamp sama mbak Purry. Yang namanya anak-anak, dikasih stamp gitu dah seneng banget, Laras langsung pamerin stamp bintangnya begitu tangannya selesai di cap. Acara ditutup dengan foto bersama, peserta Zumba for kids dan Mbak Purry + Laila.

Thanks Mbak Purry, Laila dari Sana dan pastinya thanks buat Mommiesdaily buat eventnya. Laras seneng banget, bisa kenal ama jenis olahraga yang namanya Zumba. Jenis olahraga lain selain yang biasa Mama & Ayahnya lakuin, yaitu lari, yoga dan senam. Gudibeknya juga ok banget. Lain kali bikin lagi ya, event olahraga yang lain..

 

laraszumba1

Tuh kan, seru banget anak-anak ini ber-Zumba ria. Mamanya juga diajak donk ;)

 

 

laraszumba2

 Ini dia..foto bersama pengajar dari Sana Studio. Anak-anak ini gemesin banget deh.. they’re super cute :*

….

Bau komputer baru

Di kantor, saya kalo sholat selalu di ruang Test Bed. Nah, di ruangan itu banyak sekali komputer lama en jadi persinggahan komputer baru sebelum masuk ke ruang server atau didistribusiin ke user. Entah kenapa, setiap masuk ke ruangan itu, begitu mencium aroma komputer – komputer yang ada di situ, langsung menarik nafas panjang terus merasakan nikmat… haaaaahhhhh.

 

Bau mol

Ini juga hal baru, masuk mol kan sebenernya bukan hal yang baru, tapi nyandu sama bau mol ini kenapa baru dirasain sekarang. I’m not a mall person, sih, paling sering ya ke Sency karena sekalian nyamperin suami, selebihnya gak dilakuin tiap wiken. Yang paling berasa ya kalo masuk Sency dari sisi lobby samping, yang deket Mango. Apalagi di situ sering ada pameran mobil mewah, apa karena bau mobil baru itu ya? Baunya begitu masuk lobby, khas banget…

 

Bau sepatu (lari) baru

Semua barang baru kayaknya emang enak ya aromanya. Sepatu baru, apalagi sepatu lari itu, juga termasuk. Coba deh, kalo masuk ke toko olahraga di mol, trus ke bagian sepatu, aromanya enak bingits. Tapi, jangan sampe tau harganya ya, soale begitu napsir, baunya enak, langsung patah hati begitu tau harganya, dah gitu pas tanggal tua pulak :)). Jadi, ini sekarang mulai jadi hobi saya en suami kalo lagi ke mol, cuci mata ke toko olahraga. Terus, nyamperin bagian sepatu.. it’s like heaven :D

 

Minum Bubble Tea

Selain kecanduan bau-bauan, saya juga mulai kecanduan beli minuman yang lagi happening di mol-mol. Terutama yang rasa matcha or green tea gitu, ditambahin bubble, enyaaak bener deh. Emang sih, sebenernya gak sehat yah.. Makanya saya ngakalin konsumsi minuman ini pas cheating day, or kurangi porsi gula / no sugar sama sekali en less ice. Kalo yang di-blend sama es batunya, itu lebih enak lagi deh, pas lagi minum, terus ada kriuk-kriuk gigitin es batunya yang masih berasa keras kecil-kecil.

Saya belum nyobain semua brand sih, biasanya yang paling sering beli itu yang Chatime dan Share Tea. Yang paling sering ketemu, ya ama brands itu. Katanya ada yang lebih enak lagi, ya.. namanya Calais kalo gak salah, next lah dicoba. Sampe produknya KFC, Jco, BreadLife en fast food yang ngeluarin green tea/matcha blend, pernah dicoba juga, tapi terlalu manis banget.

Nah, wiken kayak gini, mulai muncul nih dorongan buat beli, secara kalo wiken itu biasanya jadi cheating day.

 

Begitulah cerita kecanduan saya, kalau kamu? ;)

 

 

 

 

Sejak dari awal tahun 2014, anak gadis udah tau kalo bulan Februari adalah ulang tahunnya, dan rekuwes dirayain di resto cepat saji.

“Mama, nanti aku ulang tahunnya di ke-ep-si ya, ngundang temen-temen aku”

Setelah diskusi sama Ayahnya, kita putuskan buat mengabulkan permintaan Laras. Mungkin karena sering dateng ke pesta ultah temen-temennya, baik di resto model begitu, di rumah atau di sekolah, Laras jadi pengen juga ngerasain pas ultah, dirayain rame-rame sama temennya. Tahun-tahun sebelumnya, kita selalu ngerayain di rumah aja, bertiga atau makan-makan sama eyang dan sepupu-supupunya.

Karena awalnya, saya gak terlalu excited buat ngerayain ultah Laras di luar, surveynya juga baru dilakuin akhir bulan Januari kemarin. Dan ternyata, cepet juga ya full booked-nya resto-resto itu. Ke-ep-si yang cukup besar di dekat rumah aja, dah gak terima untuk perayaan tanggal 16, sesuai ultah Laras.. Jadilah, kita booking ultah di mekdi yang baru buka beberapa bulan, di area sekitaran daerah rumah juga. Untung aja, tgl segitu baru 1 orang yg pesan buat pesta di sore hari.

Sebenernya, dari segi lokasi dan ukuran tempatnya, masih enak ke-ep-si en mekdi di sebelahnya, tapi kosongnya baru minggu depan setelah tanggal ultah Laras. Setelah saya jelaskan pilihan sikonnya dan tanya ke Laras, buat minta pendapatnya, dia bilang “aku maunya di mekdi yg di situ, kalo di ke-ep-si kan aku udah gak ulang taun”. Yowis, kita hargai dan pilih sesuai dengan yang dia mau. Kami memang sengaja melibatkan Laras utk mengambil keputusan, karena hari itu adalah hari besarnya.

Sebagian emak-emak biasanya semangat dengan perayaan ultah anaknya, dan persiapannya canggih banget. Ada yang bikin sendiri konsep pestanya, kartu undangan, kuenya, gudibeknya, pokoknya 100% all-out untuk preparation. Kalau saya, entah kenapa, rada males hihihi. Di samping, anaknya juga pengen ultahan di resto, saya dan ayahnya juga gak kreatif blas, jadi boro-boro kepikiran soal yang gitu-gitu. Maunya tau beres aja. Paling gudibek aja, kami nambahin sendiri suvenir, pilih barang yang kira-kira bisa dipakai dan jadi kenangan buat temen-temennya Laras, jadinya bukan isi jajanan. Itu juga saya pesen di ambas yang deket kantor aja, cari yang praktis. Pengen sih sebenernya hunting di Asemka yang kata orang, barangnya murah-murah, tapi apadaya waktunya mepet. Pokoknya, salut banget deh, sama emak-emak yang bisa bikin pesta yang keren buat ultah anaknya :)

Untuk undangan, saya juga minta Laras yang nentuin mau undang sapa aja. Kebanyakan memang temen-temen main Laras di rumah, sepupu-sepupu, eyang-eyang, saudara-saudara dan sisanya anak-anak dari teman-teman Mama en Ayahnya. Mengingat tempatnya juga gak terlalu besar, jadi undangan juga gak terlalu banyak. Maksudnya juga biar Laras lebih menikmati berulangtahun sama teman-teman yang dia kenal baik dan main bareng setiap hari. Laras juga milih sendiri warna merah, buat dijadiin dress code pas acara, padahal saya sendiri gak kepikiran buat bikin dress code segala :D.

Cuman ya, biarpun pestanya udah tinggal dateng, terima beres dan bayar,  tetep aja loh, saya rasanya gelisah, panik en mules. Nah, kalo ini emang kayaknya bawaan, selalu apa-apa dipikirin sampe ke detil-detilnya, en mau beres tanpa cela. Bener juga kata temen yang udah pernah ngadain ultahan anaknya, baru ultah anak aja dah begini rasanya, gimana ngawinin, ya huahahaha.

Perfeksionis ? Gak juga sih… entahlah =))

Di tanggal 16 Februari, kami seperti biasa bangun pagi. Kebetulan juga, Laras bisa bangun pagi dengan gampang dan semangat, gak kayak kalo di hari sekolah. Ternyata, yang gelisah gak cuman saya, yang ultah juga demam panggung kayaknya :D, tidur malamnya gak nyenyak. Saya, mas Dicky en Eyang Nik langsung ngucapin selamat ultah, doain en ngasi kado ke Laras. Bukan main senengnya, begitu dia buka, semua yang diterima sesuai ama apa yg diminta. Laras emang udah rekuwes hadiah dari kami, dari Mama minta mainan mixer kue, dari Eyang Nik minta boneka barbie, en dari Eyang Bandung, minta mainan blender. Aaaah, enaknya jadi anak-anak yaaah…

Acara ulang tahun diskejulkan jam 12, sesuai dengan jam booking tempat. Tapi, saya baru dapat input dari teman-teman yang punya pengalaman, mestinya ditulis 1/2 jam sebelumnya. Yah, gimana, udah terlanjur dibagiin undangannya. Gak papa deh, bisa dijadiin masukan ke depan, kalo ada rencana bikin pesta ultah lagi. Berhubung pas jam 12, belum banyak tamu undangan yang datang, tempat pun juga masih disiapin sama mekdinya, acara ultahnya baru dimulai sekitar jam 1/2 1 lebih.

Satu-persatu, tamu undangan mulai datang. Sementara, sang ratu hari itu, Laras, cukup baik sekali menyambut teman-teman kecilnya. Yang paling keliatan, wajah sumringahnya menerima kado-kado yang dibawa tamu, salaman dan mengucapkan terima kasih. Good girl.. Semua arahan Ayah en Mamanya diterima dan dilakukan dengan baik. Termasuk selalu menjawab pertanyaan kalau ada orang yang bertanya, dan berani nyanyi di depan teman-temannya tanpa keliatan gugup, lho :*.

Pesta ulang tahun, berjalan selama 30 – 45 menit. Acaranya sama seperti pesta-pesta yang sering didatangi Laras. Sebelum tiup lilin, berdoa dipimpin oleh Eyang Kakung, terus tiup lilin dan potong kue, bagi-bagi kue, games buat tamu-tamu kecil, terus diakhiri dengan bagi-bagi gudibek, setelahnya bisa makan bersama orangtuanya masing-masing.

Ada yang lucu waktu pembagian kue, waktu Laras ditanya sama MC-nya, first cake bakal dikasih ke siapa. Laras dengan spontan langsung jawab, “Sachiko”, which is temen main setianya Laras di rumah, bukan Mama atau Ayahnya, apalagi Eyangnya :)). Ketauan banget yah, yang ada di hati Laras itu siapa. Potongan kue yang ke-2 pun, dikasih ke Alana, temen mainnya juga. Antara ketawa karena lucu dengan spontanitas Laras, tapi juga agak sedih. Tapi, ya itulah anak-anak, mereka polos dan jujur. Mungkin bagi Laras, temen main adalah segalanya, senang bisa berbagi dengan mereka. Mudah-mudahan itu gak berarti, Laras gak sayang sama Mama en Ayah, ya, nak…

Selesai acara, saya dan mas Dicky, cukup senang. Semua yang diundang, sebagian besar hadir. Semuanya terlihat menikmati acara, terutama teman-temannya Laras, dan Mama-Papanya. Sodara-sodara juga bisa ngumpul bareng, baik dari pihak Mama saya dan mertua. Teman-teman kuliah mas Dicky yang diundang, bisa hadir semua, begitu juga teman-teman saya, kebanyakan bisa dateng.

Yang paling penting, Laras seneng banget. Apalagi sampai di rumah, melihat kadonya banyak sekali, sampe gak sabar buat bukain semua. Karena agak rewel, mungkin karena capek, saya hanya bilang kalo dia boleh buka kadonya, tapi 2 aja. Tidur dulu, terus lanjutin buka semua nanti kalo udah bangun. Setiap bukain kadonya, matanya berbinar-binar sambil bilang…wooow.

It’s precious :x

Buat sodara-sodara atau temen-temen yang mungkin baca ini.. saya en mas Dicky ngucapin tengkyuuuu berat, udah nyempetin waktunya buat dateng ke pesta ultahnya Laras, ya… Maap-maap, kalo ada kurang-kurang atau salah-salah.. Next time, kalo ada umur en rejeki, jangan kapok buat diundang lagi ama kita ya :)

 

PhotoGrid_1392544871696

 sebagian foto acara ultahan Laras

 

 

 

Disclaimer : Liburannya udah lama, tapi baru sempet posting sekarang *tutup muka*

Berawal dari gagalnya mudik, sekaligus liburan ke Bandung di hari Lebaran, karena mas Dicky sakit, akhirnya, ditebus dengan ajakan liburan di akhir pekan, disambung cuti sehari di hari Senin. Tadinya, mas Dicky ngajak ke luar kota, yah yang deket-deket aja, kayak Bandung, Bogor, Anyer. Tapi, males juga kalo udah jauh, cuman ambil liburan semalem, diputuskan, kita liburan di Jakarta aja. Terinspirasi postingan path liburannya Bheboth di Ancol, maka kita pun sepakat, mari liburan di Ancol :D.

Kita ambil waktu 18-19 Agustus 2013, di saat semua orang kembali ke rutinitas kerja dan sekolah setelah libur lebaran. Secara Laras sekolah hari pertama, dan biasanya di hari pertama cuman halal bihalal dan pulang cepat, ya sekalian aja gak masuk. Jadi anti mainstream juga toh, orang pada mulai kerja, kita liburannya belakangan hehehe.

Berangkat dari rumah, hari minggu sekitar jam 8-9an pagi, tujuan pertama, main air dan pasir di pantai ABC, Ancol Beach City, yang katanya lebih bersih dan bersahabat dibandingkan Beach Pool, yang pernah kita datengin. Buat yang belum tau, apa dan dimanakah Ancol Beach City? ABC itu letaknya deket Ancol Mall, yang di atasnya itu ada MEIS, yang suka dipakai utk konser-konser.

Ternyata, emang bener, Ancol Beach City tuh enak banget. Pantainya lebih bersih, luas, pasirnya pasir putih, dan ada rekreasi airnya kayak banana boat, naik kapal cruise, dll. Cuman, kalo kita main di pantai, kita gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar, karena di malnya ada restoran, dan mungkin juga biar gak kotor. Plus, kita gak boleh juga bawa tiker sendiri, dengan alasan, ada penyewaan tiker dan saung/gazebo gitu.

Secara saya adalah #emakirit, saya pun dari rumah dah bawa bekal lengkap, nasi uduk, minuman dan cemilan. Dengan pedenya, kita bawa semua donk, begitu keluar dari basement, langsung di cegat security dan dikasih tau aturannya. Karena takut kelaperan, kita balik lagi ke mobil, makanin dulu bekal sarapan sampe selesai dan balik lagi ke pantai.

Anehnya, dengan aturan di atas, untuk menyewa tiker juga susah loh, setidaknya pengalaman kemarin. Jumlahnya terbatas, dan untuk bisa duduk-duduk di gazebonya, kita harus belanja dulu sebesar 250rb di malnya. Begitu juga kalo mau nyobain rekreasi airnya. Tapi, kemarin ada yang bilang, selama kita dateng di bawah jam 10 pagi, kita masih bisa duduk di gazebo, free. Jadilah, kemarin banyak juga yang duduk di gazebo.

So far, Laras seneng kok main di pantainya. Nyebur berdua sama ayahnya dan main pasir, sementara saya duduk-duduk di atas sendal sambil menikmati angin pantai diiringi lagu-lagu 90an. Untung aja ada tenda yang dipasang di pinggir pantai, jadi saya duduk di situ, gak kepanasan.

Laras main gak lama, kayaknya sekitar 1 jam aja, secara lama-lama mataharinya kinclong bener, ini sebenernya ayah sama mamahnya yang gak tahan :)). Setelah bilas dan mandi, kita ngadem di malnya, foto-foto sebentar, sholat Zhuhur dan makan siang di Kopi Oey. Puas foto-foto di ABC, kita langsung cabut dan menuju Mercure hotel, tempat kita nginep selama 1 malam.

Awalnya kita bingung cari hotel yang deket Ancol. Agak ragu juga mo nginep di Mercure, apalagi setelah baca-baca review waktu gugling hotel, ditambah sama cerita dari Bheboth juga. Tapi, mengingat kita pengen gak jauh dari Ancol dan gak perlu bolak-balik bayar tiket masuk, akhirnya dengan Bismillah, kita pilih Mercure juga. Dengan harga promo yang paling murah meriah, kita gak berharap terlalu banyak dengan servis dan fasilitas kamarnya, pas masuk kamar, ternyata gak seburuk bayangan kita. Kita cukup menikmati banget suasana kamar dan hotelnya. Ya, cukup lah buat beristirahat, dan cukup worth dengan harganya. Yang penting Laras senang, dan mas Dicky juga gak terlalu banyak komplen, secara dia cukup rewel hihihi. Yang direwelin sih, pelayanan hotelnya aja yang kurang ramah, staff hotelnya jarang sekali senyum sama tamu. Dan itu bahkan di front desknya, beda bener ama pelayanan di hotel Santika, tempat kita nginep waktu liburan di Bogor.

Sesiangan, kita istirahat di kamar, dan mayan bisa tidur siang sebentar. Tadinya, pengen berenang di kolam hotel sore-sore, tapi kata mas Dicky, besok pagi aja, karena Laras agak meler setelah main di pantai. Malamnya, kita bisa liat kembang api dari kamar, yang asalnya dari teater ecopark. Larasnya langsung heboh deh :). Karena perut lapar, kita keluar hotel buat makan malam. Gak jauh-jauh, makannya junk food juga. Mau makan di The Bridge tapi kok, gak terlalu selera juga, mana sepanjang dermaga banyak yang pacaran. Pemandangannya serem-serem deh, agak nyesel juga ngajak Laras jalan di sekitar dermaga :(.

Selesai makan malam, kita jalan-jalan malam, muter-muter Ancol. Pemandangan lampu-lampunya bagus juga, tapi gak sempet foto di ABC lagi, padahal banyak spot bagus kalo malam. Sempet turun di Ancol boulevard, karena Laras ngajakin foto di deket patung-patung, dimana banyak orang yang foto-foto juga. Emang suka latah deh dia, kalo liat orang foto hahaha. Kita balik ke hotel sekitar jam 10 malam, cepet-cepet tidur karena besok paginya kepengen olahraga dan jalan-jalan pagi di ecopark.

Niat jam 6 dah jalan di Ecopark, akhirnya baru jam 7 kesampeannya, kesiangan cyiiin. Untung aja, lokasi Ecopark pas banget di depan hotel, jadi tinggal nyebrang aja, sampe deh. Sementara saya lari muterin Ecopark, Laras dan ayahnya naik sepeda tandem, keliling taman. Untuk menyewa sepeda tandem, kita mesti merogoh kocek sebesar 50rb/jam, dan kemarin cukup 1 jam sajah. Setelah puas lari 5K di Ecopark, saya pun nyobain juga tuh naik sepeda tandem ama Laras.

Pengalaman lari Ecopark adalah yang pertama kali buat saya. Tempatnya nyaman banget buat lari. Track untuk lari/jogging dipisah dengan track untuk sepeda. Tapi, karena kemarin sepi banget yang olahraga, jadi nyelonong lari di track sepeda, juga bisa *jangandiikuticarainiya*. Waktu lari, kita bisa sekalian liat pemandangan yang hijau-hijau dan suasananya lumayan adem. Walaupun sempet nyasar-nyasar dan gak puguh arah larinya, tapi gak perlu kuatir, karena masih di lingkungan taman aja. Kita sebenernya bisa kasih makan burung merpati atau ikan di kolam, sayang aja kemarin gak bawa roti untuk makanannya. Kapan-kapan pengen deh bisa diulang lagi, lari pagi atau lari sore di Ecopark. Sayang, jaraknya jauh dari bekesong, boook.

Sekitar 1 jam kita lari dan sepedaan, rasanya mulai laper juga, dan kita mutusin buat sarapan di Pizza Hut aja. Jarak dari hotel – Pizza Hut, lumayan jauh kalo jalan kaki, kita pun naik bis Wara-wiri, yaitu bis shuttle yang muterin sekitar Ancol. Naik bis itu gretong loh, yang penting kita nunggu aja di haltenya, dan kita tau rute bisnya. Informasi rute bisnya juga tersedia di halte, kebetulan bis itu punya rute Barat dan rute Timur. Kalo kemarin, perjalanan hotel – Pizza Hut – hotel, kita mesti transit dulu di halte Gondola Ancol buat ganti bis. Karena sepi, kita jadi berasa punya bis pribadi deh, udah gitu bisnya juga lumayan bersih, dan ada AC-nya.

Selesai sarapan, kita balik ke hotel lagi, dan nyempetin berenang di pool hotel sebentar, ya lumayan berenang 1 jam. Sayang, kemarin baru mulai berenang jam 10an, jadi rasanya dah panas. Biar kepanasan, Laras tetep menikmati main air, dia malah sempet nyobain main di seluncuran yang untuk anak-anak. Awalnya, takut juga, tapi setelah dikomporin, mau juga nyobain. Dah gitu, bodonya kita, mamah ama ayahnya, kolam seluncurannya gak dicobain dulu seberapa dalem, padahal lumayan kalo buat Laras, sekitar sedada atau selehernya gitu. Kalo waktu di Waterboom Cikarang, kan, cuman sekitar sedengkul or sepahanya. Jadi, begitu nyebur ke kolam dari seluncuran, Laras lumayan kaget dan gelagapan, Alhamdulillah banget, Laras gak panik dan langsung bisa menikmati lagi.

Satu jam menjelang waktu check-out, kita balik ke kamar dan mandi. Gak terlalu keburu-buru karena paginya dah sempet nyicil beresin baju yang udah gak kepake, jadinya tinggal beresin gak terlalu banyak barang. Pas jam 12, kita check-out deh, rasanya pengen manjangin waktu liburan, tapi apa daya tangan tak sampai ;)). Next time, kita liburan lagi, kalo ada rejeki, waktu dan kesempatan.

Berikut, adalah foto-foto liburan, sebulan yang lalu..

 

foto1ancol

Laras main air di pantai, biarpun cuman 1 jam, tapi dah bisa bikin Laras gosong

foto2ancol

Mejeng di dermaga dan sekitar Ancol Beach City

foto3ancol

Jalan-jalan malem di Ancol

foto4ancol

Kegiatan pagi di Ecopark