Saat ini yang lagi jadi topik hangat pemberitaan di media, salah satunya adalah tentang kasus kericuhan antara siswa SMA 6 Mahakam vs wartawan yang berlangsung hari senin kemarin. Dan yang jadi korban adalah di kedua belah pihak, bahkan sampe ada yang harus dilarikan ke UGD. Duh miris juga ya denger dan liat beritanya, kok bisa gitu sampe kejadian hal yang bikin prihatin ini.

Awal mulanya dari peristiwa ini adalah di hari jumat sebelumnya, terjadi tawuran antar pelajar SMA 6 vs SMA 70. Ada media yang ngeliput, terus beberapa siswa SMA tsb maksa ngerebut kamera dan ngambil kaset rekaman si wartawan. Hari seninnya, wartawan media itu bersama wartawan-wartawan media lain, dateng ke SMA 6 bermaksud meminta kaset rekaman yang di ambil paksa itu, tapi akhirnya berujung ricuh.

Tawuran antara siswa SMA 6 vs SMA 70, sebenernya udah sering banget terjadi, bisa dibilang jadi suatu tradisi yang mungkin udah ada jauh di atas jaman aku SMA. Yah kalo jaman dulu denger pelajar tawuran, aku cuma komen, “ah dah biasa itu, gak ada kerjaan”. Tapi untuk kasus yang kemarin, kejadiannya antara pelajar dan wartawan yang notabene udah dewasa jauh di atas umur anak-anak SMA, ya berasa aneh aja dengan gap umur yang ada tapi bisa sampe ricuh kayak gitu.

Aku pribadi gak mencoba membela atau menyalahkan pihak-pihak yang terlibat, lagipula mereka punya pembelaan masing-masing. Sebagai orang awam dengan kejadian sebenernya dan cuma lihat atau baca di media, ya aku cuma bisa menyayangkan aja apa yang udah terjadi. Semestinya kejadian kayak gitu bisa dihindari toh, masa iya harus sampe gontok-gontokan dan jatuh korban.

gambar di ambil dari sini

Kayaknya emang tawuran atau keributan yang sampe menelan korban luka-luka, bahkan gak jarang sampe ada yang tewas udah sering banget terjadi di Indonesia. Mulai dari tawuran pelajar, tawuran mahasiswa, tawuran pemuda antar kampung bahkan kerusuhan-kerusuhan yang karena berbeda golongan atau SARA dah sering banget muncul di berita. Suka mikir, kekerasan itu dah jadi hobi orang kita atau karena mereka gak ada kerjaan ya? Betapa gampangnya rakyat itu terprovokasi, panas, emosi terus gelap mata. Dari beberapa sumber bacaan, memang bisa disimpulkan kalau sebab musababnya dikarenakan bisa dari segi tingkat pendidikan rakyat kita yang kurang, jumlah pengangguran yang besar dan tingkat kemiskinan yang semakin tinggi. Wajar juga sih, kita aja kalau laper, banyak pikiran dan masalah, terus gak punya kegiatan jelas pasti gampang banget marah-marah.

Tontonan yang ada sekarang ini di tivi, juga mendukung banget orang untuk bertindak dan suka dengan kekerasan, bisa diliat kan isinya kok acara yang “sadis-sadis” semua. Ya emang sih, tawuran udah ada dari jaman baheula, apa itu bukan karena pengaruh tivi juga. Tapi rasanya tontonan jaman dulu masih lebih halus lah daripada sekarang, apalagi jaman masih cuma TVRI. Yang di tonton paling cerdas cermat, aneka ria safari, paling banter kelompencapir, yang ada malah kita-kita disuguhkan acara yang bikin kita berkompetitif secara cerdas, ya gak sih? :D

Ngemeng-ngemeng soal tawuran, kalau ditanya pernah gak sih ikut tawuran? Lah mental kita mah bukan mental cemen yang doyan kroyokan cing, kita mah satu lawan satu ajeeeeh :)). Enggak lah, sebagai orang yang lemah lembut dan yang selalu berpikiran bijaksana, aku sih gak pernah lah terlibat tawuran gitu. Ribut-ribut kecil, ya pernah tapi gak sampe jotos-jotosan sampe bibir jeder. Paling banter tawuran cewek-cewek abegeh gitu deh :D.

Jaman SMP-SMA dulu, sekolahku termasuk sekolah yang biasa aja sama kebiasaan tawuran. Di bilang gak pernah ribut sama sekali ya enggak, tapi juga bukan yang seminggu sekali suka tawuran. Sekolah di SMP yang lokasinya di duren sawit dengan jumlah murid yang banyak sekali, sebenernya bakal bikin sekolahku menang mulu kalau tawuran. Satu angkatan aja ada 9 kelas, 1 kelas maks 40-45 anak, dan itu dari kelas 1 sampe kelas 3, semua masuk pagi. Kebayang donk, gimana rame dan buanyaknya. Yang aku inget, beberapa kali anak-anak cowok tawuran ama sekolah tetangga. Kebetulan sekolahku tetanggaan ama SD *tapi bukan tawuran ama anak SD yak*, terus ada juga sekolah katolik dan ada SMP negri juga walopun gak gitu deket. Kalo sama sekolah swasta yang jadi tetangga sih malah jarang, ya mungkin tipe muridnya juga beda ya :D. Tapi kalo ama sekolah tetangga yang negeri, pernah beberapa kali. Ada juga pernah tawuran ama sekolah yang sebenernya jauh jaraknya dari sekolahku, entah kenapa niat bener nyerang deh.

Karena SMPku letaknya di pinggir jalan raya Raden Inten, yang jaman aku masih sekolah di situ, jalan itu baru dibikin dan baru jadi, banyak anak sekolah lain kalo nyerang itu ngelempar batu ke jendela sekolah. Dulu keadaannya memungkinkan banget buat ngelempar dari jauh terus kabur, kalo sekarang secara jalannya udah rame banget dan sekeliling SMP dah banyak bangunan, agak-agak susah aja buat di serang model gitu. Terus, sempet juga, ada SMA negeri yang numpang sekolah sore di SMPku, karena sekolah mereka lagi renovasi, ini sekolahannya @irrasistible lho. Nah, ternyata anak-anak SMA itu juga beberapa kali tawuran dan diserang, jadi korban dah sekolahku kena getahnya :D.

Terus inget banget, aku pernah berada di tengah-tengah medan perang tawuran anak-anak sekolahan. Dulu itu sebulan sekali ada praktek lari mata pelajaran olahraga di lapangan Velodrom Rawamangun. Nah, kalo udah praktek lari disitu pasti barengan ama anak-anak sekolah lain, so kemungkinan untuk tawuran di situ gede banget. Bener aja, suatu hari bubaran dari situ, pas aku nyebrang jalan mo ke mal Arion *mal heiitz di jaktim* ternyata ada beberapa anak yang saling lempar batu sambil teriak-teriak. Biarpun rasanya kayak lagi liat ujan meteor, tapi bikin deg-degan juga. Mayan juga nih kalo kepala kena batu segede-gede bola tenis gitu. Dengan lari tunggang langgang menembus ujan batu dan mobil yang lagi seliweran akhirnya selamat juga sampe di Arion. Kalo inget kejadian itu, kebayang deh kalo kita berada di tengah-tengah chaos atau perang.

Kalo di masa SMA seingetku, gak ada kejadian tawur yang dahsyat banget. Paling beberapa anak aja yang bermasalah ama anak sekolah lain, atau anak kelas ini ribut ama anak kelas itu, antar angkatan, ya macam-macam gitu lah. Tapi pernah ada juga kejadian di depan mata yang bikin deg-degan juga. Suatu hari di jam pulang sekolah, tiba-tiba aja salah satu temen cowok di keroyok cowok-cowok yang lebih tua. Ternyata ada anak cowok yang ngadu ke temen-temennya karena dia kayak dikerjain ama si cowok yang di keroyok ini. Dan parahnya, si cowok ini sampe belakang kepalanya di tusuk pake jarum gesper, dan aku liat kepalanya bersimbah darah, untung aja dia gakpapa. Waktu itu sampe ada polisi preman yang ikut melerai, karena keadaan mayan chaos kalo gak diamankan. Pak polisi itu sampe nembak pistolnya ke udara, biar anak-anak pada bubar. Entah deh kalo gak ada polisi mau jadi apa tuh padaan, dan pasti kita cewek-cewek yang jadi cheerleaders korban deh.

Sekarang saat aku udah punya Laras, kuatir juga kalo kekerasan dibiarkan terjadi gitu aja di sekitar kita. Bukan gak mungkin anak-anak kita bisa jadi korban. Entah itu anak perempuan atau laki-laki bisa aja jadi pelaku dan jadi korbannya. Mungkin bener juga, kalo kita mesti bisa mengarahkan anak-anak kita agar mereka bisa meredam gejolak masa remaja/mudanya jadi sesuatu yang lebih berguna buat mereka dan lingkungan. Yah minimal kan mereka bisa melestarikan lagu Gejolak Kawula Mudanya chica koeswoyo..jiaaah jadul pisan :p. Ayo para orangtua, banyak PR di depan kita, sebaiknya gak cuma menjalankan kewajiban untuk cari duit untuk makan dan sekolah anak, tapi mesti bisa mendidiknya dengan benar. Semoga aku pun bisa…

 

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.