Belakangan ini, saya jadi agak merasa terintimidasi deh di kantor. Bukaaaaan, bukan karna sikut-sikutan menarik perhatian si bos biar naik gaji, ato rebutan biar di puji si bos ganteng. Bukan juga karna saingan ngelirik si bronis ( baca : brondong manis ) *emang ada?*. Di kantor saya sih masih aman lah cerita dramanya, masih lebih heboh twitwar antara fansnya O*ga & Agn*s :)).

Jadi, di divisi saya itu, saya termasuk barisan yang paling cantik laaah. Yah secara yang lain mayoritas adalah kaum adam, sisanya adalah 2 wanita cantik, elegan, anggun en pastinya baik hati. Kalo soal gender, dah biasa jadi minoritas, kalo mo berhosip ria ya tinggal cari partner ke divisi sebelah aja :D. Lagian, cowo2 di divisi ini juga pada bisa kok diajak berhosip en termasuk aptudet juga ama brita terkini, jadi ya gak masyalaaah. Sebagian besar udah pada berkeluarga en kebanyakan model yang tipenya lempeng, tapi sebenernya humoris en asiiiik :))

Tapi sejak kedatangan anggota baru yang lebih muda dari kita-kita, “dunia” mulai berubah. Mulai terjadi gap obrolan di antara kami semua, en kadang bikin suasana jadi panas :)). Yang paling menohok adalah, waktu saya kemarin intens nyetel lagu-lagu NKOTBSB sebagai persiapan buat nonton konsernya. Pas banget ada lagunya BSB, eh die nyeletuk dengan santainya, “wah ini lagu waktu saya masih SD, mbak”. Ebuseeeet, perasaan lagu itu, saya denger pas udah kuliah tingkat pertama/kedua gitu deh. Bijimana ama lagu-lagunya NKOTB ya :))

Sejak itu, selalu adaaaaaa aja bahan celaan karna perbedaan jaman di antara kita. Tiap denger lagu, langsung dibahas, umur berapakah waktu lagu itu ngetop. Gak cuman lagu, bisa acara tivi, film, makanan, sekolah, gaya baju, gaya rambut, mainan de el el. Untungnya sebagian besar emang hampir seumuran saya, walopun ada yang lebih tua dewasa lagi, jadi ya gak malu sendiri laaah :)). Cuman emang gak sopan ini yang mudaan, suka ngebully kita yang udah dewasa. Tapi, kita juga gak mau kalah, kita juga punya bahan buat ngebully yang muda, seperti, tiap sore jadi koordinator ngumpulin duit en beliin gorengan buat kita yang kalap-aran.

Nah, dengan adanya gap yang cukup besar itu :)), saya baru sadar juga, wow…ternyata waktu bener-bener cepet berjalan en gak berasa ya? Ternyata sudah demikian banyaknya umur saya, padahal rasanya baru kemarin masuk SD. Naksir cowok pertama kalinya, ngalamin first period, lulus SMP, SMA, masuk kuliah, opspek en kemudian lulus. Tiba-tiba, saya udah jadi seorang istri + jadi ibu. Perasaan, kayaknya gak ada yang berubah, fisik pasti ada, rutinitas tentunya, tapi jiwa tetep muda dooonk ;).

Untuk urusan selera, baik lagu ato film, masih sama. Mungkin lebih kalem aja sekarang, gak terlalu betah lagi denger musik “keras”, genre sih apa aja lah asal enak di denger. Saya emang orang yang suka denger musik, dimanapun kesempatan itu ada, nyalain radio pasti nomor 1, karna kalo dari radio kan, kita bisa terus aptudet ama musik yang lagi heiits saat itu. Jadi, ya kalo ditanyain lagu yang saat ini lagi happening, masih tau deeeh. Kalo karoke pun, list lagunya mulai dari lagu jadul sampe lagu masa kini, walopun suaranya ya tetep masa gitu :)). Jadi kalo ngobrol ama ponakan yang masih abegeh, masih nyambung kalo soal lagu, kecuali lagu korea yaaaa, saya buta samsek..ampuuuuuun.

Berhubung saya dan kolega yang sok muda tapi tampang boros bedanya sekitar kurleb 10 tahun *uhuk*, saya jadi pengen bernostalgia tentang era yang udah saya alamin. Jadi, saya menghabiskan masa kecil saya di era 80an. Yang saya paling inget banget di era itu adalah, saya masih bisa jajan permen hanya dengan duit 25 perak aja, itupun dapet 4 permen karet bulet yang warna-warni :)). Waktu SD, saya jarang sekali dikasih uang jajan sama nyokap, kalo dikasih 100 perak udah seneng, abis dah bisa jajan macem-macem. Tapi emang deh, dari masa ke masa itu, yang namanya jajanan sekolah, gak ada yang sehat. Bahan pewarnanya lah, masa kadaluarsanya ato bahannya yang gak jelas, tapi enak cyiiin.

Selain permen karet bulet warna-warni, ada juga permen karet Yosan & Pusan, yang kalo kita beli, kita bisa bikin tato kereeeen. Kalo yang mahalan, bisa beli Chiclets. Gak suka permen karet, banyak pilihan permen lainnya kayak Cocorico, Mr Sarmento Sarsaparila, Tic Tac, Pindy Pop ato Sugus *masih ada sampe skrg, tapi beda loh ama sugus jaman dulu*. Iiih dulu suka banget makan permen, pokoknya sampe batuk baru deh berenti karna itupun dimarahin nyokap :)). Tapi sekarang dah gak doyan lagi ama yang namanya permen, biarpun mo dibilang enak kayak apa, kecuali dah asem bener ini mulut.

permen karet pedes, gak bisa bikin balon, gak asik

permen cocorico, enyaaak, macem2 rasa buah

cemilan anak paling enak sedunia

coklat legenda

Ini juga doyan

sebenernya kalo yang ini malah jarang dimakan

Semua gambar di atas di ambil dari sini, sini, sini

Gak cuman doyan permen, jajanan mie yang makannya mesti di kremes, itu juga adalah sorga dunia buat saya. Sebut aja mie Anakmas, beeuuuh gak bisa stop kalo dah makan. Versi murahnya, ada mie Krip-krip, jajanan favorit di SD, bungkusnya lebih kecil, 2 bungkus 50 perak :)). Snack lain, ya pastinya Chiki balls dooonk, paling doyan yang rasa keju. Begitu keluar varian coklat, pas nyobain, gak senikmat keju euy, jadilah selalu beli yang keju. Sekarang juga masih ada Chiki, tapi ya itu dia, gak seenak Chiki jadul ah. Pesaing yang mulai melirik pasar, adalah Taro, tapi buat saya, Chiki mah is the best. Malah sekarang yang bisa bertahan lama, ya si Taro ini, dengan bungkus yang gak jauh beda ama jaman dulu.

Terus apalagi ya, oiya coklat. Sapa yang tahun 80an gak doyan ama coklat susu Ayam Jago, gak mungkin gak ada deh :p. Ada juga coklat koin, yang bungkusnya itu kertas kaca gold gitu, iih enyaaaak bener. Ada juga wafer Superman, ini juga favorit, sekarang sih diproduksi lagi, en si Papah demen banget beli wafer ini.

Yang saya inget lagi dari tahun 80an adalah jamannya video betamax. Setiap wiken, adalah waktunya nonton video serial, belom adalah bisa donlot serial ato nontonin yutub. Kaset videonya bisa pinjem di rental seharga Rp 1000, en kalo minjem 10 biasanya bonus 1 kaset :)). Dulu paling hobi minjem serial Goggle V, Voltus, Gaban de el el, yah secara punya adek cowok, jadi ngikut aja nonton gituan, tapi saya sih lebih suka nonton Goggle V en bercita-cita pengen banget jadi Goggle Pink, plus naksir berat ama  si Goggle Black :)). Kalo gak minjem serial Jepang, serial yang lain yang suka ditonton adalah serial Kung Fu…ciaaaat. Walopun cerita banyak berantemnya, tapi doyan boook liat pemerannya, ganteng-ganteeeng, sayang saya gak apal nama-namanya, kecuali Andy Lau :x. Udah gitu, pemeran ceweknya itu loh, rambutnya dibikin lucu-lucu iketannya. Sampe saya kalo lagi main boneka Barbie, si Barbie ikut dikuncir ala pemain Kung Fu yang cewek ato waktu SD kan saya panjang rambutnya, jadi minta dikuncir model gitu, yang ada nyokap ato si mbak bingung :)).

Kalo ngebahas semua, kayaknya gak abis-abis ini waktunya, abisan seru banget kalo lagi ngomongin masa 80an. Mulai dari baju sampe gaya rambut, terutama artis-artisnya. Yang paling legend pastinya Eva Arnaz ya sama Richie Ricardo, jangan lupa lagu Maria-nya Julius Sitanggang donk boook  :)). Saya dulu sering berkunjung ke blog lapanpuluhan buat sekedar nostalgia sambil cekikikan, ternyata ada loh forum milisnya. Cuman, sekarang udah gak di apdet lagi blognya deh.

Pas abegeh, mulailah masuk ke era 90an. Hmmm, sepertinya gak seseru jaman sebelumnya. Soal jajanan, gak ada yang terlalu asik. Masa ini mulai bermunculan lah yang namanya resto cepat saji waralaba dari luar negri. Trennya juga mulai berubah. Yang pasti di jaman ini, saya kenal ama yang namanya NKOTB donk. Mulai tau en belajar ama yang namanya lagu-lagu barat, yang paling happening selain NKOTB adalah Tommy Page..uuuhh pengen loh jadi shoulder to cry on-nya dia. Kita bisa tau mereka semua, karna di masa itu, muncul tv swasta yang siarannya bener-bener beda dari TVRI. Pas 80an, emang cuman bisa nonton acara-acara TVRI, jadi begitu ada RCTI dengan segala macam siaran hiburan, kayak film ato musik, beralihlah semua orang dari acara “Kelompencapir” ato “Dari desa ke Desa”. Dulu yang paling ditunggu adalah film MacGyver en Air Wolf, gak bisa diganggu gugat deh, sampe dibela-belain selesain dulu PR en belajarnya demi film itu :D.

Yang paling menggebrak di tahun 90an, adalah di akhir eranya, gadget mulai muncul. Jaman saya SMA, anak yang gaul en tajir pasti punya Pager. Kalo lagi ngumpul ato ngobrol, begitu bunyi “bipip..bipip”…beeeuuhh langsung deh, panggilan dari ortu ato dari pacar . Selain Pager, saya juga jadi tau ama yang namanya komputer, secara di SMA ada kegiatan belajar komputer, jadi ya baru kali itu kenalan, dulu belajarnya  DOS :D. Henpon juga mulai dikenal di tahun 90an akhir, jaman dulu sih yang namanya henpon gak ada yang harganya 200-300rb, wong starter packnya aja bisa sampe 500rb ke atas. Saya baru punya henpon setelah kerja, dibeli dengan gaji sendiri, abis ortu gak punya bujet buat beliin anaknya gituan ;)).

Masuk tahun 2000, masa milenium katanya. Dulu sempet heboh tuh pas pergantian tahun dari 1999 ke 2000, yang dikuatirin adalah ngaconya sistem di seluruh dunia, apalagi banking system. Kayaknya dulu hebooooh bener, ya untungnya emang gak ada apa-apa :). Makin ke sini, tambah gak seru lagi bahasannya, abis gak terlalu beda banget ama sekarang. Oooh paling ini nih yang saya bandingin, seragam anak sekolah dulu ama anak sekarang. Jaman saya dulu SMA, yang nge-tren itu, baju gombrong segombrong-gombrongnya, terus roknya pendek. Kalo anak cowoknya, celana cutbrai, baju dikeluarin. Tapi kalo seragam sekolah anak sekarang, roknya panjang sampe nyapu tanah, tapi bajunya sempiiiiittt bener plus kekecilan :)), giliran anak cowoknya, celananya hipster en ketat juga :D.

Yah, begitulah yang namanya beda generasi. Saya gak kebayang aja nanti pas Laras gede, bakal kayak apalagi tuh jamannya. Semoga aja, saya bisa jadi ortu yang bisa ngerti, ngikutin tapi juga membimbing Laras dengan benar. Amin.

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.