Karena hari ini adalah hari guru, saya jadi inget beberapa guru saya jaman sekolah dulu. Banyak guru yang memberikan kesan en bikin saya inget terus. Biasanya emang guru2 killer atau yang emang baik banget.

Ada loh temen yang masih inget guru TK-nya, kalo saya sih beneran udah lupa. Bukannya gak berkesan tapi emang ada masalah dengan daya ingat hihihi.

Kalo guru SD yang saya inget banget, guru kelas 6 karena saat itulah saya jadi anak baru di sekolah. Namanya pak Tarman, agak kaget en gak biasa juga dapet guru laki, secara dari kelas 1 sampe kelas 5 di sekolah yang lama, selalu dapet guru perempuan, termasuk guru olahraganya.

Pak Tarman ini orangnya tegas, cenderung galak tapi baik sebenernya. Apa deh, babaliyut amat bahasanya. Di kelas saya, kelas 6B, muridnya kebanyakan cowok, ceweknya cuman 15 orang ajah. Jadi, ini 15 anak cewek kadang suka kebawa badung en suka ribut. Pernah kita disetrap harus berdiri di lapangan, pas siang bolong gara2 pak Tarman dah KZL BGT ngadepin kami yang susah diatur. Cuman ya secara anak2, disetrap rame2 ya malah girang hahaha.

Pas SMP, guru udah mulai dibagi permatapelajaran. Jadi kita harus ngadepin banyak guru yang berbeda en masing2 punya ciri khasnya sendiri. Ada yang baik banget, ada yang killer *ini mah pasti selalu ada ya*, ada yang tiap ngajar kita harus sedia payung *muncrat kemana2 bok*, ada yg demen kekerasan, en ada yang kalo jelasin pelajaran bukannya murid2 jadi ngerti, ini malah jadi blank entah apa yg tadi diomongin ama tuh guru.

Nah, yang paling saya inget adalah guru pelajaran Akuntansi pas di kelas 2. Namanya pak Haryo, guru nyentrik yang gayanya reman bener. Dulu, kalo nilai ulangan kita jelek, pasti dihukum sama beliau. Betis kita dipukul pake rotan, dan saya pernah kena hukuman juga. Ngeri banget, saya sih dulu gak nangis pas dipukul, ada temen yang beneran sampe keluar air mata. Ini kalo jaman sekarang, pasti udah diaduin ke pulisi en KPAI deh. Tapi jaman dulu mah, ortu juga cuek aja kayaknya.

Setelah pake cara kekerasan gak berhasil juga bikin nilai ulangan jadi bagus, yaeyalah yang ada tiap belajar dah setres duluan, akhirnya hukuman diganti. Yang nilainya jelek harus bawa coklat ratu perak, dan harus dikumpulin buat dikasih ke anak yang nilai ulangannya bagus. Jaman dulu, coklat itu mahal banget, seengganya buat saya. Kalo gak salah harganya 1200 – 1500 rupiah. Jadi, kalo minta duit ke nyokap rasanya dah takut aja. Dan bener aja, jadi dapet hukuman dobel deh hahaha.

Beberapa bulan yang lalu dapet kabar dari FB SMP, kalo pak Haryo meninggal dunia. Semoga segala amal ibadah beliau diterima Allah SWT. Biarpun kenangan dipukul rotan masih terus ada, tapi saya udah maafin beliau. Yakin maksud beliau sebenernya baik, cuman caranya masih ikut cara kumpeni aja sih. Mudah2an semua bekas murid2 beliau, sama ikhlasnya ya.

Di SMA, dapet cerita beda lagi tentang guru2 di sekolah. Favorit saya dulu pak Rahmat, guru Fisika kelas 1 sampe kelas 3. Selain masih muda, muka mirip Yana Julio euy, neranginnya juga enak. Guru matematika kelas 3 juga termasuk guru favorit temen2 terutama cowok2. Bu Tuti namanya, orangnya cantik, harum, neranginnya juga enak terus beliau tajir. Jaman itu, mungkin beliau satu2nya orang yang sanggup beli henpon, di saat masih jaman hitsnya pager (baca : pejer).

Yang lucu itu guru bahasa inggris, yang selalu jadi bahan keisengan anak2. Pernah nih, pas di jam pelajaran dia, satu-satu keluar kelas, ijin mau ke toilet tapi semua gak balik en malah nongkrong di kantin. Separo kelas kali yang keluar termasuk saya, dan sisanya tinggal yang anak2 baik ajah. Guru ini ya lugu en pasrah aja dikerjain, emang pada kurang ajar hahaha.

Banyak lagi cerita tentang guru2 lain sebenernya, tapi yang paling keren sih, saya 2x dapet guru yang tetanggaan di rumah, malah 1 RT. Pas SMP, wali kelas pas kelas 3, Bu Evi rumahnya beda 1 gang. Di SMA, dapet lagi guru yang tetanggaan 1 RT, guru bahasa Indonesia yaitu bu Yuyun. Rumah tetanggaan ama guru itu ada plus minusnya. Plusnya ya kita lebih dikenal, diperhatiin, info ke ortu juga lebih cepet, lebih bikin hati emak tenang. Ruginya, capek aja mesti pencitraan sana sini, diaduin ke emak juga jadi ekpress. Pernah nih, lagi masa ujian kelas 1 SMA, dicurigain nyontek ama temen sebelah, padahal cuman ngobrol dikit. Gimana juga mau nyontek, wong sebelahnya itu anak kelas 3. Tapi nama saya dah disebut ama pengawas yang kebetulan adalah guru yang rumahnya di gang sebelah. Tengsin bok..

Dari semua cerita bagus dan jeleknya guru2 sekolah plus dosen kuliah, mereka semua adalah orang yang berjasa buat saya. Terutama buat mereka yang mengajar dengan hati. Mereka yang dengan sabar membimbing saya dan teman2. Mereka yang bisa disebut pahlawan tanpa tanda jasa.

Terima kasih pak, bu..

Selamat hari guru..

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.