Sejak dari awal tahun 2014, anak gadis udah tau kalo bulan Februari adalah ulang tahunnya, dan rekuwes dirayain di resto cepat saji.

“Mama, nanti aku ulang tahunnya di ke-ep-si ya, ngundang temen-temen aku”

Setelah diskusi sama Ayahnya, kita putuskan buat mengabulkan permintaan Laras. Mungkin karena sering dateng ke pesta ultah temen-temennya, baik di resto model begitu, di rumah atau di sekolah, Laras jadi pengen juga ngerasain pas ultah, dirayain rame-rame sama temennya. Tahun-tahun sebelumnya, kita selalu ngerayain di rumah aja, bertiga atau makan-makan sama eyang dan sepupu-supupunya.

Karena awalnya, saya gak terlalu excited buat ngerayain ultah Laras di luar, surveynya juga baru dilakuin akhir bulan Januari kemarin. Dan ternyata, cepet juga ya full booked-nya resto-resto itu. Ke-ep-si yang cukup besar di dekat rumah aja, dah gak terima untuk perayaan tanggal 16, sesuai ultah Laras.. Jadilah, kita booking ultah di mekdi yang baru buka beberapa bulan, di area sekitaran daerah rumah juga. Untung aja, tgl segitu baru 1 orang yg pesan buat pesta di sore hari.

Sebenernya, dari segi lokasi dan ukuran tempatnya, masih enak ke-ep-si en mekdi di sebelahnya, tapi kosongnya baru minggu depan setelah tanggal ultah Laras. Setelah saya jelaskan pilihan sikonnya dan tanya ke Laras, buat minta pendapatnya, dia bilang “aku maunya di mekdi yg di situ, kalo di ke-ep-si kan aku udah gak ulang taun”. Yowis, kita hargai dan pilih sesuai dengan yang dia mau. Kami memang sengaja melibatkan Laras utk mengambil keputusan, karena hari itu adalah hari besarnya.

Sebagian emak-emak biasanya semangat dengan perayaan ultah anaknya, dan persiapannya canggih banget. Ada yang bikin sendiri konsep pestanya, kartu undangan, kuenya, gudibeknya, pokoknya 100% all-out untuk preparation. Kalau saya, entah kenapa, rada males hihihi. Di samping, anaknya juga pengen ultahan di resto, saya dan ayahnya juga gak kreatif blas, jadi boro-boro kepikiran soal yang gitu-gitu. Maunya tau beres aja. Paling gudibek aja, kami nambahin sendiri suvenir, pilih barang yang kira-kira bisa dipakai dan jadi kenangan buat temen-temennya Laras, jadinya bukan isi jajanan. Itu juga saya pesen di ambas yang deket kantor aja, cari yang praktis. Pengen sih sebenernya hunting di Asemka yang kata orang, barangnya murah-murah, tapi apadaya waktunya mepet. Pokoknya, salut banget deh, sama emak-emak yang bisa bikin pesta yang keren buat ultah anaknya :)

Untuk undangan, saya juga minta Laras yang nentuin mau undang sapa aja. Kebanyakan memang temen-temen main Laras di rumah, sepupu-sepupu, eyang-eyang, saudara-saudara dan sisanya anak-anak dari teman-teman Mama en Ayahnya. Mengingat tempatnya juga gak terlalu besar, jadi undangan juga gak terlalu banyak. Maksudnya juga biar Laras lebih menikmati berulangtahun sama teman-teman yang dia kenal baik dan main bareng setiap hari. Laras juga milih sendiri warna merah, buat dijadiin dress code pas acara, padahal saya sendiri gak kepikiran buat bikin dress code segala :D.

Cuman ya, biarpun pestanya udah tinggal dateng, terima beres dan bayar,  tetep aja loh, saya rasanya gelisah, panik en mules. Nah, kalo ini emang kayaknya bawaan, selalu apa-apa dipikirin sampe ke detil-detilnya, en mau beres tanpa cela. Bener juga kata temen yang udah pernah ngadain ultahan anaknya, baru ultah anak aja dah begini rasanya, gimana ngawinin, ya huahahaha.

Perfeksionis ? Gak juga sih… entahlah =))

Di tanggal 16 Februari, kami seperti biasa bangun pagi. Kebetulan juga, Laras bisa bangun pagi dengan gampang dan semangat, gak kayak kalo di hari sekolah. Ternyata, yang gelisah gak cuman saya, yang ultah juga demam panggung kayaknya :D, tidur malamnya gak nyenyak. Saya, mas Dicky en Eyang Nik langsung ngucapin selamat ultah, doain en ngasi kado ke Laras. Bukan main senengnya, begitu dia buka, semua yang diterima sesuai ama apa yg diminta. Laras emang udah rekuwes hadiah dari kami, dari Mama minta mainan mixer kue, dari Eyang Nik minta boneka barbie, en dari Eyang Bandung, minta mainan blender. Aaaah, enaknya jadi anak-anak yaaah…

Acara ulang tahun diskejulkan jam 12, sesuai dengan jam booking tempat. Tapi, saya baru dapat input dari teman-teman yang punya pengalaman, mestinya ditulis 1/2 jam sebelumnya. Yah, gimana, udah terlanjur dibagiin undangannya. Gak papa deh, bisa dijadiin masukan ke depan, kalo ada rencana bikin pesta ultah lagi. Berhubung pas jam 12, belum banyak tamu undangan yang datang, tempat pun juga masih disiapin sama mekdinya, acara ultahnya baru dimulai sekitar jam 1/2 1 lebih.

Satu-persatu, tamu undangan mulai datang. Sementara, sang ratu hari itu, Laras, cukup baik sekali menyambut teman-teman kecilnya. Yang paling keliatan, wajah sumringahnya menerima kado-kado yang dibawa tamu, salaman dan mengucapkan terima kasih. Good girl.. Semua arahan Ayah en Mamanya diterima dan dilakukan dengan baik. Termasuk selalu menjawab pertanyaan kalau ada orang yang bertanya, dan berani nyanyi di depan teman-temannya tanpa keliatan gugup, lho :*.

Pesta ulang tahun, berjalan selama 30 – 45 menit. Acaranya sama seperti pesta-pesta yang sering didatangi Laras. Sebelum tiup lilin, berdoa dipimpin oleh Eyang Kakung, terus tiup lilin dan potong kue, bagi-bagi kue, games buat tamu-tamu kecil, terus diakhiri dengan bagi-bagi gudibek, setelahnya bisa makan bersama orangtuanya masing-masing.

Ada yang lucu waktu pembagian kue, waktu Laras ditanya sama MC-nya, first cake bakal dikasih ke siapa. Laras dengan spontan langsung jawab, “Sachiko”, which is temen main setianya Laras di rumah, bukan Mama atau Ayahnya, apalagi Eyangnya :)). Ketauan banget yah, yang ada di hati Laras itu siapa. Potongan kue yang ke-2 pun, dikasih ke Alana, temen mainnya juga. Antara ketawa karena lucu dengan spontanitas Laras, tapi juga agak sedih. Tapi, ya itulah anak-anak, mereka polos dan jujur. Mungkin bagi Laras, temen main adalah segalanya, senang bisa berbagi dengan mereka. Mudah-mudahan itu gak berarti, Laras gak sayang sama Mama en Ayah, ya, nak…

Selesai acara, saya dan mas Dicky, cukup senang. Semua yang diundang, sebagian besar hadir. Semuanya terlihat menikmati acara, terutama teman-temannya Laras, dan Mama-Papanya. Sodara-sodara juga bisa ngumpul bareng, baik dari pihak Mama saya dan mertua. Teman-teman kuliah mas Dicky yang diundang, bisa hadir semua, begitu juga teman-teman saya, kebanyakan bisa dateng.

Yang paling penting, Laras seneng banget. Apalagi sampai di rumah, melihat kadonya banyak sekali, sampe gak sabar buat bukain semua. Karena agak rewel, mungkin karena capek, saya hanya bilang kalo dia boleh buka kadonya, tapi 2 aja. Tidur dulu, terus lanjutin buka semua nanti kalo udah bangun. Setiap bukain kadonya, matanya berbinar-binar sambil bilang…wooow.

It’s precious :x

Buat sodara-sodara atau temen-temen yang mungkin baca ini.. saya en mas Dicky ngucapin tengkyuuuu berat, udah nyempetin waktunya buat dateng ke pesta ultahnya Laras, ya… Maap-maap, kalo ada kurang-kurang atau salah-salah.. Next time, kalo ada umur en rejeki, jangan kapok buat diundang lagi ama kita ya :)

 

PhotoGrid_1392544871696

 sebagian foto acara ultahan Laras

 

 

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.