Pepatah yang mewakili judul di atas adalah “Mulutmu Harimaumu”. Bener banget deh kata-kata tersebut. Sering kita gak sadar atas ucapan kita sendiri, kalo mamaku blg “asal njeplak”. Mungkin ada orang tersinggung atau sakit hati dengan ucapan yang terlontar dari mulut kita, padahal bisa aja kita gak sengaja. Atau bagi kita ucapan itu biasa aja, sekedar bercanda, tapi buat orang lain, hal itu menyakitkan bak sembilu menyayat hati *dramabanget*.

Aku sendiri mungkin sering begitu, jadi pelaku ataupun jadi korban. Ada kalanya orang jadi ngambek atau marah karena omongan atau becandaanku, kadang jg saat aku lagi sensi / PMS, aku jadi tersinggung dengan ucapan orang. Aku sering dengar, kalau omongan orang yg menyinggung perasaan orang lain itu, meninggalkan rasa sakit melebihi kontak fisik yang menyakitkan. Bahkan sampai ada orang yang dendam karenanya.

Sebegitu mengerikannya ya ternyata. Oleh karena itu setiap akan masuk bulan Ramadhan atau menjelang lebaran *mestinya sih tiap saat ya :p*, aku selalu minta dibukakan pintu maaf atas kesalahan baik ucapan maupun perbuatan yang disengaja atau tidak kepada orang-orang terdekatku, teman-teman dan saudara semua. Karena aku pernah baca, Allah SWT mengampuni kesalahan tiap umat-Nya, tapi utk kesalahpahaman antar manusia, jika si A tidak / belum memohon maaf ke si B dan si B tidak / belum memaafkan si A, Allah SWT juga tidak akan mengampuninya. CMIIW, Kurang lebih begitu, kalau tidak salah.

Mungkin saja ada orang yang belum memaafkan aku saat dia tersinggung / sakit hati padaku. Dan parahnya, bisa saja aku tidak sadar telah menyakitinya dan dia juga tidak pernah bilang kepadaku sampai seumur hidup. Sedih dan serem banget kalau memang ada yang seperti itu :(. Harapannya sih, semoga saja gak ada. Mudah-mudahan orang lain selalu ikhlas memaafkan aku dan aku dapat menjaga sikap dan ucapanku selamanya. Aaamin.

Ada juga kasus lain yang entah apakah itu bisa disamakan dengan pepatah di atas atau lebih kena kalau dibilang “seperti menjilat ludah sendiri”. Mungkin lebih cocok dengan persamaan yang ke dua kali ya, tapi asalnya dari ucapan atau omongan juga. Contohnya kayak gini, ada oknum A yang menjelek-jelekkan si B ke C atau ke orang lain. Si A ini sampai nyinyir dan nyumpahin si B, sampai ketok meja segala gak mau temenan ama si B. Tapi beberapa waktu kemudian, si A malah jadi sobatan ama si B dan ngikutin perbuatan yang dulu dilakuin si B.

Contoh konkrit aja, aku dapet cerita dari seorang kolega *ceile istilahnya*. Dia cerita kalau temannya, sebut si X sedang punya affair, padahal masing-masing sudah punya keluarga. Ceritanya si X ini sedang di mabuk cinta bukan kepayang sampai mata jadi buta, telinga juga jadi budek. Nah, ironisnya, si X ini dulu pernah menentang banget waktu salah satu temannya, sebut si Y, punya affair di lingkungan pertemanan mereka. Si X ini begitu bernafsunya membenci perbuatan si Y dan selingkuhannya, bahkan sampai main detektifan segala demi memuaskan kekepoannya. Alasannya karena hal itu dosa, dan dia juga berdosa kalau membiarkan affair itu terjadi. Endingnya, hubungan pertemanan X dan Y sampai hancur berantakan karena si Y merasa si X terlalu ikut campur urusannya. Mana si X sudah terlanjur menjelekkan si Y, membuat lingkungan juga memusuhi Y.

Aku disini tidak membahas soal affairnya, karena memang hal itu terlarang dan amit-amit jangan sampai menimpaku dan keluargaku. Tapi yang bisa dilihat disini, begitu terbalik keadaannya sekarang dengan si X. Dulu dia yang begitu menentang, dan terlihat seperti orang yang sangat cinta keluarga, tapi sekarang kenapa melakukan perbuatan yang sama. Bahkan mengakui dan tidak malu di depan temannya. Aku gak kebayang gimana kalau si Y tau soal itu.

Ya, itu salah satu contoh kasus yang mungkin serius dan berat masalahnya. Tapi tidak jarang juga kita mengalami hal itu tapi dengan kasus yang lebih ringan. Aku sendiri kadang mengalaminya, seperti, dulunya aku apatis dan ogah banget ama produk A misalnya, si produk itu dah aku jelek-jelekkin. Orang lain kasih masukan, tapi aku cuek bebek keukeuh ama pendapatku. Tapi pada suatu waktu, ketika aku coba, aku malah ketagihan dan merasakan manfaatnya, malah jadi kompor buat teman-teman yang lain. Malu ya rasanya kalau gitu hehehehe ;)).

Semoga aja deh aku bisa selalu menjaga mulutku yang cuman satu ini, itu aja dah susah ya rasanya. Gimana kalau manusia punya mulut 10, kayaknya ribut n rempong beneur :)). Udah ah, segini dulu aja, ini karena nunggu di jemput trs jadi ngelantur pikiran dan omongannya.

    2 Responses

  • DINA says...

    hihihihi, aku sekali tu ketula
    urusan bb hahaha
    dulu aku gk mau pk bb, eh suami pk bb jadi ikut2n
    ternyata aku betah skrg bb wkwkwk
    pdhl urusan di bb lbh banyak urusan main drpd kerja :D

    mungkin itu sebabnya Tuhan cm kasi 1 mulut 2 telinga dan 2 mata. kudu lbh bnyk liat dan dengar drpd ngomong hahaha

    tfs yaaa

  • R33n3e says...

    Naaaahh..kl untuk BB gw jg sama mak..
    Dulu waktu laki gw duluan pake BB, gw ledek2in..sampe bilang ke die kl gw ga bakal mau pake BB
    Dia ngeracunin gw cukup lama, krn dia blg BBM tuh berguna banget drpd SMSan ato telp kl mo ngobrol ma die.
    Eeeeh skrg dia dah pensiun dr BB n nawarin gw ganti hengpong malah gw yg nolak beralih dr BB hahahahaha…

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.