Udah gak bisa dipungkiri lagi, yang namanya tren ato laipstail (baca : lifestyle) di era modern ini semakin heboh. Di dukung fasilitas yang semakin lengkap khususnya di kota besar, bikin orang jadi gatel utk selalu up to date. Liat aja deh di Jakarta Raya kota kita tercinta ini, berapa banyak jumlah mal sekarang. Dari hasil gugling dapet sumber yang mengatakan kalo Jakarta punya kurleb 130 mal ajyaaah lho *pengsan*, dan itu makin bertambah. Jadi gak salah kalo Jakarta dapet gelar kota yang punya mal terbanyak di DUNIA..wooow.

Belum lagi sekarang banyak promo sale yang menjanjikan diskon gede-gedean up to sekian persen, cuman nungguin yang up to 100% kok ga pernah ada ya :D. Midnite sale, morning sale, afternoon sale makin bikin kita ngiler terutama pere-pere yang suka ga tahan liat barang bagus, brand ternama pula yang sale 50%. Bulan Juni-Juli ini pun lagi ada event sale besar-besaran di setiap mal di Jakarta, namanya Jakarta Great Sale 2011…duh bikin mata berbinar-binar, mulut nganga, ngeces, perang batin antara kekep dompet ato gesek semua kartu yg limitnya tipis tapi utangnya banyak.

Itu baru shopping baju, tas, sepatu or gadget/teknologi, gimana dengan pergaulan, hiburan, dan kesenangan lainnya. Mungkin kalo orang yang punya pendapatan 500jt/bulan *lebay* or untuk emak sosialita, bisa lah tiap hari shopping, pulangnya mampir spa/salon perawatan, trs arisan dollar, malemnya ajojing, party-party setiap hari. Tiap wiken plesir minimal ke bali, ntar ke luar negri tiap bulan. Beli kondominium, rumah gede mentereng, mobil 20 built-up semua. Pake barang-barang brand luar yang terkenal krn alergi kalo pake brand lokal, alesannya kulit langsung gatel kena eksim. Kalo sanggup sih gpp lah ya, toh punya duit, apalagi mgkn tabungan LM nya berton-ton. Tapi gimana dengan org yang sbnrnya pas-pasan hidupnya tp pgn heeiitz.

Bisa liat contohnya, bang Gayus dan tante MD. Ya mungkin dibilang pas-pasan seh jg enggak, emangnya guweeeee. Tapi kan itu salah dua korban orang-orang yang termakan laipstail. Pengen selalu heiitz dan hidup bergelimang harta, tapi iman gak ku-ku, akhirnya mengampangkan segala cara termasuk korupsi. Pendapatan mereka pastilah ga dikit juga, Gayus aja ktnya dapet gaji di atas 10jt, istrinya pun kerja. Apalagi si MD tuh, yang pangkatnya dah manejer, tangan kanan perusahaan, pasti gajinya banyak lah. Kalo bagiku sih sudah sangat cukup untuk hidup sehari-hari dan buat nabung, tapi kalo mereka laipstailnya juga selalu jetset ya jelas gak cukup. Mana pake oprasi buah dada pula, emangnya murce tuh oprasi?? *ini kyknya gw sirik amat yak :p*

Ada juga orang yang berhutang sana-sini demi laipstail lho. Coba aja liat tuh semakin banyak nasabah kartu kredit, dan semakin gampang juga utk membuat kartu kredit. Hal itu kan pasti karena demandnya tinggi, aku inget banget jaman aku dulu apply kartu kredit di awal thn 2000an, susahnya minta ampun dan sering di tolak. Tapi skrg, gak perlu liat jumlah gaji kyknya, langsung disetujui dan dapet kartu gold ato platinum. Dengan kartu kredit orang semakin mudah belanja, pdhl sebenernya ngutang. Pas belanjanya sih kayak tutup mata aja, tapi begitu dateng tagihannya, tutup mata lagi krn bingung bayarnya, termasuk guweeeeee :)).

Banyak kok kasus orang yang dikejar-kejar debt collector kartu kredit. Pernah punya temen yang sepertinya punya utang CC dan ditagih terus, sampe debt collectornya nelpon ke kantor, padahal orangnya dah resign, ternyata dia apply CC pake no hp kantor *tepokjidat*. Ada pula temen yang crita kalo, kantor dia selalu didatengin debt collector, nge-fax tagihan tiap hari sampe berlembar-lembar, krn salah satu staffnya punya tagihan CC sampe berpuluh-puluh juta dan lebih dari 3 CC, dan itupun demi laipstail :(.

Utang gak cuma ke CC aja, utang ke temen, ato ke sodara, banyak juga kasusnya. Aku & Papah Dicky punya pengalaman seperti itu, dan ini yang pinjem temen yang tadinya mayan deket hubungannya. Tapi gara-gara masalah utang, hubungan kami jadi renggang sekarang, itulah jahatnya duit. Temen kita itu sebut si A, punya utang yang jumlahnya banyak sekali buat ukuran kita, dan sudah bertaun-taun ngutangnya. Awalnya dia janji cepet untuk ngembaliin, dan waktu itu dia bilang ada keperluan untuk nambahin dia beli kendaraan, karena atas dasar temen itulah kita mau minjemin.

Setelah sekian lama, ini orang kok gak kunjung ada kabarnya juga buat bayar utangnya, sampe waktu itu kita bener-bener butuh karena aku mau lahiran. Dan yang ngeselin, dia ini sengaja kayak menghilang, di sms ato telpon gak bisa, di ym jg gak nyaut, bahkan invisible statusnya *tau ini krn dia masih chat ama temen yg lain*. Suatu ketika akhirnya bisa kontak juga, tapi waktu itu dia bilang belum bisa bayar. Ya udah, kita relain aja dulu kalo dia blm bisa bayar. Eh tapinya, sejak kontak terakhir itu, dia kayak menghilang lagi, gak ada inisiatip utk menghubungi kita bahkan utk basa-basi. Kita sampe minta tolong temen yang lain yang biasa chat ama dia utk nitip pesen. Baru deh dia kontak kita lagi, dia bilang dia ada kebutuhan bla bla bla. Ya udah, si papah kasih keringanan, jumlah utangnya dikurangi sejuta dan pembayaran bisa dicicil tiap bulan. Itupun susahnyaaaaa minta ampun *gemes*. Sampe sekarang utangnya belum lunas, dan kita pun mengikhlaskan aja walopun berat.

Nah, yang kayak gitu itu yang bikin perutku senep, kok bisa ya seperti itu. Orang sampe rela berhutang sana-sini, gali lubang tutup lubang demi laipstail dan pencitraan. Sepertinya kita itu gak bakal hidup kalo gak pake barang-barang brand keren, gaul sana-sini, padahal ntar tengah bulan mencri-mencri mikirin gmn cara bayarnya. Mungkin kalo gak punya tanggungan sih gpp, tapi kalo sudah punya keluarga, anaknya banyak tapi pikirannya seperti itu, duuh rasanya pengen ngelus dada. Pernah baca di webnya ligwina, ada seorang esmud yang penghasilan 25jt/bulan, tinggal masih ama ortu, tapi tiap bulan gajinya selalu abis gak bersisa dan gak punya tabungan blas. Hidupnya cuman buat demi laipstail, bersenang-senang dan hura-hura. Ironis banget ya?

Aku berusaha banget jangan sampe punya utang *ya gak mungkin juga seh ya*, tp setidaknya gak punya ato paling gak mengurangi utang konsumtif. Gak punya utang aja, masih suka puyeng dan sesak napas di tengah bulan :)) maklumlah gaji 15 koma, tiap tanggal 15 dah koma =)).

Asli kalo mikirin financial things itu bikin ngeri, sekarang aja semua serba mahal, kalo kita gak mempersiapkan segalanya dan gak ati-ati, entah deh mo kayak apa nantinya :(. Bukan..bukan berarti aku sudah jago dalam me-manage uang ato planningku udah sempurna. Aku juga masih banyak khilafnya dan masih boros juga, tapi aku berusaha utk gak cuman mikir saat ini aja, tapi mudah-mudahan bisa mencapai financial goals keluarga kami. Memang sih, Allah SWT akan selalu memberikan rejeki-Nya, kita gak boleh takut, tapi kan kita juga mesti berusaha me-manage rejeki yang sudah diberikan dan giat mencari lebih banyak lagi kan ya?.

So, sekarang mending pencitraan kita bagus dan heiitzz tapi kepala puyeng or Die sekalian ? :D

    2 Responses

  • Indah Kurniawaty says...

    Makanya gw gak mau mencitrakan gw sebagai wanita socialite, Rin. Coba, tiap hari harus check in foursquare di mall mentereng, harus upload foto dinner makanan di resto yang nyebut namanya aja susye.
    Lah mana mungkin ngaku socialite check in di tukang jeruk pasar bedeng,ato timernya Sumber Artha. Ngaplot foto nasi bebek Madura. Wakakak…
    Makanya gw memilih pencitraan mommy sholehah. Modal pashmina 35rb juga udah kereeeen…nyehehehe

  • R33n3e says...

    @Indah : iye ye ye bener juga, tp sbnrnya gpp lah bikin status “beli Mango” mksdnya sih ke Sumber Artha beli mangga sekilo gitu :p. Btw mommy solehah dah lu embat, gw apa donk? Istri Setia kali yeee hahaha

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.