Saya selalu takjub sama cewek-cewek yang punya bentuk badan yang bagus. Saya juga salut banget sama ibu-ibu yang biarpun sudah punya anak, sibuk mengurus rumah tangga dan keluarga, tapi tetap langsing. Langsing bukan karena gak bisa gemuk, ya, tapi karena rajin menjaga badannya, selalu mengkonsumsi makanan yang sehat dan rajin olahraga. Kayaknya wonder woman banget, urusan domestik beres, tapi body dan wajah tetap keceh. 

Semua orang pasti pengen sehat, begitu juga saya. Dan, karena saya pernah mengalami masalah kelebihan berat badan setelah hamil dan melahirkan, saya kepengen banget bisa langsing. Minimal berat badan balik ke angka timbangan sebelum hamil.

image

Ikhtiar saya adalah berusaha memperhatikan makanan yang masuk dan menjalani diet. Saya pernah mencoba OCD tapi gagal, gak kuat, euy. Saya juga pernah menjalankan diet mayo, hasilnya lumayan. Saya juga berusaha untuk rajin olahraga. Sudah banyak postingan saya tentang kegiatan tersebut, terutama tentang lari.

Kebetulan saya memang hobi berolahraga, ditambah obsesi pengen langsing itu tadi, saya jadi rutin melakukannya. Selain lari, saya juga selingi dengan jalan kaki, berenang, bersepeda, yoga, zumba dsbnya.

Dari berbagai sumber disebutkan kalau lari itu adalah jenis olahraga cardio. Agar selalu sehat dan cepet turun berat badannya, kita harus combine dengan olahraga lain yang melatih dan menambah massa otot tubuh. Jadi, saya melakukan latihan cardio dan body weight secara bergantian. 

Saya berolahraga kebanyakan dilakukan sendiri di rumah dengan mencontoh dari video youtube atau dengan men-download applikasi olahraga di gadget.

Saya juga pernah jadi gym member. Mulai dari tempat fitness rumahan, gym sederhana di depan kantor dan gym eksklusif. Waktu itu saya pernah jadi member di Celebrity Fitness selama 3 bulan dan latihan 2-3x seminggu setelah pulang kantor.

Hasilnya benar-benar positif. Saya merasa lebih fit, lebih sehat, gak gampang capek, dan tujuan langsingnya tercapai. Saya bukan hanya balik ke berat badan semula, tapi bisa menyentuh angka berat badan pas saya masih SMA. Rasa percaya diri otomatis bertambah setiap hari.

Tapi, mempertahankan prestasi tersebut ternyata lebih susah daripada saat berjuang mencapainya. Ditambah dengan waktu saya yang makin berkurang untuk rutin nge-gym, akhirnya saya mengurangi aktivitas olahraga.

Dulu, saya bisa setiap hari olahraga. Cukup 15 sampai 30 menit pasti saya lakukan, atau 2 hari sekali diselingi rest day. Sekarang saya berolahraga di weekend aja. Untuk mengakali kekurangannya, saya banyak bergerak seperti jalan kaki atau memilih naik tangga di kantor.

Sebab lain saya mengurangi olahraga berat karena dokter mendiagnosa kalau saya anemia. Beberapa bulan lalu, saya selalu mengalami sakit kepala, mual, mata berkunang-kunang, gampang capek, gampang ngantuk dan lemas sekali.

Dirujuk dokter untuk cek darah rutin, hasilnya HB saya drop jadi 8, normalnya 12. Dokter memberikan terapi zat besi dosis tinggi dan menyarankan untuk konsumsi makanan yang mengandung zat besi. Dan saya hanya boleh melakukan olahraga yang ringan atau low impact.

Sedih… :(

Mungkin aneh, ya, saya yang mengaku menjaga pola makan dan rajin olahraga, kok bisa anemia. Saya memang rajin makan sayuran dan buah-buahan, makanan lain juga tetap dimakan. Saya hanya mengurangi makanan berminyak, jajanan berpengawet, dan yang manis-manis. Kekurangannya, saya jarang sekali konsumsi daging merah atau protein hewani yang mengandung zat besi. Selain gak terlalu doyan, saya gak suka kalau ada sisa daging yang nyangkut di gigi. Ternyata zat besi di sumber hewani itu lebih mudah diserap, makanya asupan nutrisi masih kurang buat saya.

Setelah sebulan terapi dengan obat dan mulai rajin makan daging merah, hati sapi, hati ayam dsbnya, HB saya berangsur naik. Saya juga gak merasa lemas lagi, semakin hari saya merasa lebih baik. 

Saya mulai lagi kegiatan olahraga yang sempet terhenti (sempat gak semangat untuk olahraga apapun). Efek yang saya rasakan karena absen olahraga adalah berat badan saya cepat naik lagi, ini mungkin juga karena “sembarangan” makannya. 

Karena tubuh butuh adaptasi, saya gak langsung berolahraga yang berat-berat. Saya mulai dengan membiasakan plank 1 menit setiap pagi dan malam hari. Lari cukup 2-3 km atau kurang lebih 30 menit aja. Tetap banyak jalan kaki, bergerak dan naik turun tangga.

Yang paling penting adalah memulai rutinitasnya lagi, karena berat banget untuk melawan rasa malas. Tahu kan, godaan terberat di pagi hari setelah shalat Subuh adalah tarik selimut dan tidur lagi sampai siang :)).

image

Makanya saya senang banget saat diundang sama Female Daily untuk datang ke event bloggers gathering bersama Celebrity Fitness tanggal 22 November 2015 lalu.

Celebrity Fitness saat ini sedang mengadakan campaign #everydayIgetBETTER. Kampanyenya sesuai banget sama apa yang sedang saya alami dan rasakan belakangan ini. Saya pengen semangat bangkit dan mulai lagi hidup sehat agar fit terus setiap hari.

Bertempat di Celebrity Fitness FX Sudirman, bloggers mendapatkan pencerahan tentang pentingnya olahraga. Bahwa olahraga sebaiknya dilakukan rutin minimal 2x seminggu dan harus ada rest day-nya. Perempuan juga gak perlu takut berotot karena rajin fitness.

Kalau saya, sih, mau banget kakaaaaak. Iri saya lihat badannya Gwen Stefani atau P!nk. Bagus banget, berotot tapi gak kayak binaragawati dan masih tetap terlihat seksih. 

Selain mengikuti talkshow, bloggers juga diberi kesempatan untuk mencoba kelas basic yoga yang dipandu oleh Mr. Puru. Nah, ini yang paling seru. Mr. Puru ini orangnya ramah dan jelas banget kasih instruksinya.

image

Karena judulnya basic yoga dan memang untuk pemula, gerakannya juga masih yang mudah-mudah aja. Tujuannya lebih ke perkenalan dengan yoga itu sendiri. Mr Puru mengenalkan nama gerakannya, bagaimana cara melakukan dan fungsi gerakan itu terhadap tubuh kita.

Kalaupun ada yang kesulitan karena masalah fleksibilitas, kita selalu diberikan opsi yang mudah untuk melakukannya. Waktu itu saya sedang haid, sempat ragu juga buat ikut kelasnya, tapi beliau bilang gak masalah. Cewek yang lagi berhalangan tetap bisa beryoga.

Saking serunya ikut kelas basic yoganya Mr. Puru, gak berasa sudah 1 jam. Dan, biarpun gerakannya baru yang basic, tapi keringat lumayan bercucuran. Saya memang mudah berkeringat, sih.

Badan berasa lebih enak dan gak capek. Bubaran kelas yoga, gak lupa foto-foto bareng Mr. Puru dan seluruh blogger yang hadir.

image

Setelah ikut yoga class, kita menyantap hidangan makan siang yang sudah disediakan. Menunya sehat banget, ditambah cold pressed juice. Sudah enak rasanya, sehat pula. Sayang banget gak sempat difoto.

Olahraga itu memang bikin nagih, makanya saya selalu sakaw kalau absen olahraga. Saya bertekad untuk rutin lagi, karena saya merasakan banget dengan berolahraga #everydayIgetBETTER dan mudah untuk beraktivitas yang lain.

So, masih adakah alasan untuk gak berolahraga?

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.