Berbekal dari hasil ikut pengajian cihuyers bareng @indahkurniawaty & @maniapasta awal bulan Juni lalu, saya banyak dapet ilmu yang bermanfaat. Salah satunya adalah tentang dahsyatnya efek dari kita gemar berbagi, atau bersedekah.

Berbagi di saat lapang ataupun sempit, berlebih atau kekurangan harta, adalah salah satu ciri dari orang yang bertaqwa kepada Allah SWT. Apa kita gak pengen tuh mencapai derajat itu? Bahkan di salah satu ayat Al-Quran, dibilang kalo kita lagi galau, obatnya itu ya sedekah. Tapi emang bener deh, bisa liat orang lain tersenyum ato bahagia karna lepas dari kesusahannya setelah kita bantu, bisa bikin kita ikut seneng juga, kayak menular gitu. Rasanya pasti seneng kan kalo diri kita tuh bisa bermanfaat bagi orang lain?

Berbagi atau bersedekah itu gak susah kok, sedekah gak cuman harta aja, tapi bisa juga dengan sedekah tenaga, waktu, pikiran, even senyum juga bisa jadi sedekah lho. Yang susah itu adalah kadang, keikhlasan kita, apalagi saat kita lagi susah ato kekurangan juga. En satu lagi, gimana caranya biar kita gak riya’ setelah sedekahnya. Pernah baca di twitnya Aa’ Gym, saat kita mengingat2 ato mengungkit2 kebaikan/sedekah kita, yang ada hasilnya malah mendatangkan kehinaan buat kita sendiri :(

Mungkin saya juga adalah orang yang masih susah utk ikhlas, apalagi sebelum tau soal sedekah ini. Dulu saya masih suka itung2an kalo mau berbagi, bukan maksutnya untuk pelit juga sih, tapi menjaga jgn sampe kurang, padahal kita kan harusnya percaya ya kalo rejeki dari Allah itu dah pasti cukup buat kebutuhan kita. Malah sebagian dari rejeki kita itu adalah milik orang lain yang gak mampu. Pikiran saya, kalo udah ngeluarin 2,5% tiap bulan ato tiap tahun berarti dah cukup. Padahal, itu mah emang harta orang lain yg kita harus keluarin dari harta yang kita punya. Justru setelah ngeluarin haknya orang lain itu, kita bisa dibilang bertaqwa kalo bisa ngeluarin lagi sebagian yang bener2 emang milik kita. Istilahnya kita baru bisa dibilang orang yang baik setelah ikhlas ngelakuin itu.

Saya jadi baru sadar kalo suami emang orang yang baik *kalo baca, bisa GR nih :p*. Di luar “kejudesan” – nya, ternyata dia adalah orang yang suka berbagi. Mungkin kalo sedekah harta gak terlalu banyak juga, tapi tenaga, pikiran en waktu suka dibagi ke temen2nya ato orang lain yang butuh. Gak jarang banyak temen, sodara ato orang lain yang suka minta tolong, biasanya minta tolong dibenerin komputer/laptop ato minta dibuatin sesuatu, ato apalah yang berhubungan ama ilmu yang dia punya. Dan si papah, dengan suka rela bersedia bantuin sampe mungkin abis tenaga, waktu, bensin de el el, tanpa minta imbalan. Dan itu suka dilakuinnya sejak dulu, yang saya tau sejak masih temenan en belum nikah. Dulu saya sering sewot, iiih kok mau sih, kan capek tauk, apalagi kalo saya mesti ikut nungguin, coba kalo diduitin dah bisa buat syuping kan. Tapi, si papah ternyata dari dulu udah percaya, kalo yang dia lakuin itu dikerjain dengan ikhlas, hasilnya gak cuma materi aja kok. Saat kita butuh bantuan orang lain ato kita butuh rejeki, rejeki itu bakal dateng gak cuman dari orang yang dibantu, tapi bisa dari mana aja en bisa kapan aja. Iiih emang gak salah ya milih suami *lope lope papah*

Setelah tau hal ini en sadar, saya mulai mempraktekan dan emang bener buktinya. Kalo kita ikhlas berbagi en cuman berharap ridho Allah SWT, kita cepet dapat hasilnya kembali. Ya gak juga selalu materi, tapi kelegaan en ketenangan hati itu tiada tara rasanya.

Mungkin kalo yang suka baca twitnya ustad Yusuf Mansyur, beliau selalu ngajarin soal sedekah ini. Malah lebih “ekstrim”, sedekahnya mesti abis2an, apa yang kita punya, ya itu yang disedekahin, kalo punya mobil ya mobil yang disedekahin. Setelah sedekah, kita bisa berdoa, minta apa yang kita inginkan, insya Allah pasti terkabul. Tapi ya menurut saya, ini menuntut keikhlasan yang gede banget. Mudah-mudahan suatu saat nanti saya bisa ngelakuinnya.

Saya posting tentang ini, bukan maksudnya untuk Riya’, insya Allah. Tapi, saya berbagi sesuatu yang insya Allah, bermanfaat buat yang membaca, karena yang saya tulis ini, emang ada semua di Al-Quran, dan sudah jadi janjinya Allah SWT. Siapa tau, orang lain bisa ngerasain juga apa yang udah saya rasakan, indahnya berbagi.

Semoga kita semua bisa mencapai tingkat taqwa tersebut, selalu ikhlas dan hanya mengharap ridho Allah SWT. Amiin

    2 Responses

  • Indah Kurniawaty says...

    Emang untung loe nikah sama Mas Dicky, Rin. Dese bisa membimbing loe ke jalan yang benar. Dan Mas Dicky pasti gembira loe temenan sama gw. Karena mengajak loe kembali ke jalan yang lurus. Huahaha

  • R33n3e says...

    Alhamdulillah, sesuatu banget ya Ndah. Nikmat mana yang mesti gw dustakan coba? Dapet suami yang baik, en temen solehah kyk elu :))

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.