..adalah salah satu event lari bergengsi yang banyak ditunggu oleh runners. Jakmar termasuk event Internasional yang ceritanya pengen disejajarkan dengan event marathon lain, kayak Tokyo Marathon, Boston Marathon, New York Marathon dll. Ih, bangga banget ya kalo beneran bisa kayak gitu.

Sebagai pelari amatir, saya juga ikutan daftar donk ah. Sebenernya, tahun lalu saya juga ikut daftar 10K Jakmar2013, tapi karena harus ke Solo nemenin Mama yang lagi sakit & diopname, BIB saya dipake sama Lita waktu itu. Pendaftaran Jakmar sendiri, udah dibuka sejak awal tahun dengan harga early bird yang pastinya lebih murah. Sempet ragu buat daftar, karena masih ada trauma dan kepikiran gimana kalo nanti pas hari H, saya hamil dan gak bisa ikutan, dan akhirnya nekat daftar juga. Alhamdulillah, rejeki tahun ini bisa ikutan, bareng temen-temen seperjuangan en bisa bareng sama mas Dicky juga. Seperti biasa, kepedean saya cuman sampe batas 10K aja dan emang cukup tau diri sama kemampuan. Sementara, mas Dicky langsung daftar HM donk. Sungguh saya salut banget sama beliau, ikutan lari setahun yang lalu tapi progressnya cepet banget en bener-bener meningkat. Beda banget ama istrinya yang gak konsisten ini wkwkwk.

Sehari sebelum hari H tanggal 26 Okt kemarin, seperti biasa entah karena euphoria atau apa, adrenalin udah mulai naik. Terbukti dengan heart rate yang naik biarpun dlm kondisi tiduran en jadi bikin susah tidur. Tadinya, pengen banget bisa tidur siang, ceritanya nabung oksigen dan stamina. Tapi, pas udah geletak di kasur, yang ada di otak adalah mesti masak jam berapa ya, untuk ninggalin masakan buat orang rumah yang ditinggal dari pagi buta sampe tengah hari, emak-emak banget ya hahaha. Akhirnya batal bobok siang, lanjut masak dan baru bisa geletak lagi jam 1/2 9 malem. Ealaaah, tapi ternyata masih juga gak bisa tidur cepet. Karena Larasnya masih pengen main, jadinya langsung disuruh deket-deket ayahnya aja yang seharian pagi udah tidur.

Asli, sempet panik banget takut kayak pas wineandcheese yang lari gak pake tidur en dalam keadaan jadi zombie. Udah sempet kepikiran pengen minum obat penenang yang pernah diresepin sama dokter setaun yll, tapi kok takut efeknya jelek buat besoknya. Alhamdulillah, biarpun kualitas tidurnya gak bagus, tapi masih sempet bisa tidur. Bukan mikirin atau terbebani gimana larinya pas hari H, tapi deg-degan banget takut kesiangan. Rasanya persis kayak kalo besoknya mau pergi ke luar kota yang berangkatnya mesti pagi banget.

Dan di hari H, saya, mas Dicky & Lita *triokwek-kwekdisetiapeventlari* telat aja donk buat start. Parkir di Istiqlal, sholat subuh dulu dan pake pemanasan jalan kira-kira 2km plus nyari toilet umum dulu mayan bikin telat. Inilah salah satu kekurangan dari pelaksanan Jakmar, kok event segede itu, gak ada shuttle bus siih? Mosok kalah ama SB Run di Bekesong yang nyediain shuttle bus dari bbrp titik. Mana bis TJ juga beroperasi cuman sampe jam 3.30, kan mestinya buat pengerahan massa en biar peserta gampang ke tempat event, mestinya dikasih donk sarana transportasi umum yang bisa mencapai titik terdekat dari area event. Yah, semoga Jakmar tahun depan mulai dipikirin deh masalah transportasi ini. Yang jelas, yang kemajuan banget dari Jakmar2013 adalah pas RPC-nya. Tempatnya di JCC yang ber-AC, lebih rapi, teratur dan nyaman banget. Beda banget ama tahun lalu yang harus antri sampe 5 jam en rada rusuh.

Tapi ya secara pelari amatir dan pastinya gak ngejar harus jadi pemenang, start belakangan ya gpp, dinikmati aja. Malah dengan pace 8 yang stabil di 5km pertama, bisa nyusul beberapa runners dan akhirnya lari di kerumunan pelari lainnya. Dan, akhirnya ya setelah beberapa kali ikut event, saya en Lita bisa loh lari bareng mulai dari start en finish bareng. Biasanya, saya selalu ditinggal Lita jauh banget, apalagi pas wnc yang emang asli teler banget. Cuman ya akhirnya gak ada yang motoin pas di finish line, ngandelin hasil foto para fotografer resmi. Mudah-mudahan dengan modal kostum kembaran dan senyuman yang dipaksa, foto saya muncul di websitenya Jakmar2014.. amiiiin.

Di Jakmar kemarin, pertama kali dalam sejarah selama lari, saya jatuh donk. Pas di KM 3, waktu mau melintas pindah dari jalur busway ke jalur biasa, saya kesandung entah separator atau mata kucing. Udah berusaha utk jaga keseimbangan, tapi mungkin karena posisinya lagi posisi lari, badan jadi lebih kedorong ke depan. Jatuh dalam posisi tengkurap, tangan nahan badan. Jadi, kedua telapak tangan beset-beset, dengkul kiri juga beset en bengkak. Begitu bangun dari jatuh, panggul kiri berasa sakit, sempet panik, waduh.. apa keseleo atau ketarik ya ototnya, dah takut gak bisa lanjut lari. Alhamdulillah, dipake lanjut lari gak sakit lagi, itu juga karena malunya udah sampe batas ambang normal, jadi sok tegar lari lagi dengan pace sama ama sebelum jatoh hahaha. Mudah-mudahan gak ada efek jelek kemudian, agak ngeri juga euy.

Rute 10K kemarin, termasuk rute baru buat saya. Belum pernah juga lari dari monas ke arah kota, ngelewatin jalan Gajah Mada sampe menjelang Harco Glodok. Biasanya kalo rute baru gitu, pasrah aja melalui KM demi KM, beda ama rute yang udah familiar kayak rute CFD yang dah tau 5KM pasti sampe di daerah mana. Lebih enak, kalo lari di rute baru sih, bikin gak bosen dan gak panik. Coba suasana Jakmar itu kayak suasana marathon di luar negeri ya, banyak orang yang datang jadi penonton di sepanjang jalur lari, terus ngasi semangat biarpun gak kenal, ngebayangin aja bikin merinding. Kalo lari di Jakarta, kebanyakan orang cuek atau malah maki-maki atau ngasi klakson karena nutup jalan mereka. Yah, maklum sih, karena belum termasuk budaya di sini. Kemarin, yang jadi supporter sepertinya volunteer anak-anak Binus, yang bergerombol di tiap KM, itupun paling banyak 5-6 orang. Kasian juga sih disuruh teriak-teriak seharian.

Gongnya yang bikin saya rada kuciwa adalah kurangnya water station. Di 5KM pertama, water station ada di setiap 2,5KM, tapi setelah KM 5 sampe finish, kok gak ada lagi. Padahal saya udah sengaja gak minum en ngarepin bisa minum di KM 7,5 aja. Rasanya haus bangeeet, udara juga berasa panas biarpun masih pagi, gak ada angin samsek. Agak mengecewakan ya untuk event internasional segede itu, kalah ama event wineandcheese & runforiver UI yang water stationnya banyak. Kata mas Dicky, medic stationnya juga gak sebanyak pas di event runforiver. Gak banyak yang sedia macam YB Aerosol gitu, padahal itu cukup ngebantu pelari yang kakinya kram. Yah, bisa jadi sih karena bukan sponsor, jadi dibatasi. Yang banyak malah salep macam konterpen tapi beda brand yang emang jadi sponsor.

Di Jakmar kemarin, saya mayan bisa PB. Bukan PB untuk semua 10K sih, tapi PB selama ikut event 10K. Recordnya 1:28mins, seminggu sebelumnya 10K di CFD 1:26, yah anggap aja karena jatoh hihihi. PB segitu udah bikin seneng banget, karena belum pernah 10K itu under 1:30mins, apalagi pas WNC kemarin termasuk pelari yang finish belakangan yang waktunya hampir 1:50mnt, itu juga jalan kaki. 5KM pertama kemarin, bisa stabil di pace 8, begitu masuk KM 6 mulai kendor turun ke pace 9. Itu aja udah pake dopping madu, asli mayan bantu loh ngemut permen en madu setelah KM 5, badan jadi gak loyo-loyo amat. Bisalah diulang lagi kalo ada event >5KM.

Di finish line, ketemu temen-temen fitnfab, Nana & Cinta. Seperti biasa, kita foto-foto seru demi dipejengin di setiap sosmed, sambil nungguin mas Dicky finish HM-nya. Doi PB juga loh, kalo yg di UI kena 3 jam, kmrn sekitar 2:48mins. Yah, medannya juga beda sih, tapi aku bangga banget, mas *modusbangetsihkalokataindah*

Btw, selain lari 10K, saya juga ikut kegiatan charity-nya, yang digalang oleh Indokasih. Saya berdonasi utk care4kids, karena saya sangat peduli dengan nasib anak-anak Indonesia yang pengen maju. Anak-anak Indonesia yang kepengen sekolah formal, anak-anak pandai yang pengen pintar tapi orangtuanya gak mampu membiayai pendidikan mereka. Anak-anak seperti ini yang harus dikasih kesempatan oleh kita yang lebih beruntung. Buat temen-temen yang mau ikut berdonasi, boleh visit link ini.

Over all, dari sekian banyak kelebihan & kekurangan jakmar thn ini. Saya enjoy & happy banget ikut event bergengsi ini. Semoga tahun depan bisa ikutan lagi, en meningkat jadi ikut HM *pengennyasihHMdiBromo/Bali* *disuruhikutHMdiUIdulu* *kemudianhening*

wpid-img_20141026_171816.jpg

Bareng temen #pacaRUN

wpid-img_20141026_112039.jpg

Alhamdulillah, PB euy

 

 

wpid-photogrid_1414417025224.jpg

Janjian kembaRUN ama Lita, perwakilan genk alGalaxyah hahaha

 

 

wpid-6e8fb1032a4b1ea2101a419c97503055.jpg

Fitnfab runners, ki-ka : R33n3e, cinta, Nana, nenglita

PhotoGrid_1414468493488

Dan, inilah resultnya

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.