>Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun…

Di hari sabtu sekitar jam 9 pagi, gw nyalain tivi bermaksud mo nonton infotainment yg biasanya menghiasi tivi, jadi kaget waktu nonton acara Breaking News di Metro TV. Di berita disebutin kalo ada gempa di daerah Jogja dan sekitar Jawa tengah. Gempa itu terjadi jam 05.53 dengan kekuatan 5,9 skala richter. Gempa juga sempet kerasa sampe Jawa Timur, pusat gempa berasal dr Samudera Indonesia sekitar 37-39 km dari Jogjakarta, berarti laut selatan Jogja.

Waktu di berita itu, belum ketauan berapa jumlah korbannya, cuman baru ditunjukin gambar-gambar bangunan rumah yang ancur. Pas banget juga ngeliput keadaan di Solo, keadaan Solo juga bikin ngeri. Banyak bangunan yang retak, dari rumah sakit sampe tempat perbelanjaan. Gw langsung inget keadaan sodara2 di Solo, which is banyak sekali sodara yg domisilinya di Solo termasuk adek gw. Mama waktu itu langsung nyoba kontak bulik yang di Solo jg kerabat yang laen. Alhamdulillah mereka semua gapapa, termasuk adek gw. Trima kasih ya Allah, masih Kau beri keselamatan buat mereka semua. Cuman emang katanya tuh gempa kenceng banget, apalagi rumah Eyang di Solo termasuk rumah bangunan tua, gw dah takut aja klo sampe roboh. Sodara2 gw yang tinggal di rumah Eyang lumayan ketakutan n langsung keluar rumah, mereka blg sampe dengkulnya lemes gara2 ketakutan. Gw bisa bayangin deh betapa ngerinya, kmrn sempet gempa di Jakarta aja yg skalanya ga segede di jogja, gw dah takut minta ampun.

Abis gempa tuh katanya chaos banget, soalnya ada isu bakal muncul tsunami kayak waktu di Aceh. Ada jg yg bilang gara2 gunung merapi, apalagi merapi kan sempet mau meletus dan penduduk sekitar dah diungsiin. Gw jg sempet mikir mgkn gempa vulkanik, tapi ternyata gempa tektonik. Berita di TV and radio sepanjang hari nyiarin berita gempa semua, dan Astaghfirullah…korbannya makin bertambah terus bahkan sampe ribuan..n jumlah terakhir korban jiwa dah lebih dari 5000 org. Belum yang luka2 jumlahnya ribuan juga, ada yg hilang, rumah2 ancur rata sama tanah, dan daerah yang terparah tuh di daerah Bantul which is paling deket ama laut selatan or pusat gempa, tapi beberapa daerah di Jawa tengah yang lain jg parah. Setiap ada berita di tv gw sedih banget liatnya, sempet nangis juga. Apalagi banyak mbah2 alias orang2 tua yang jadi korban, mgkn karena waktu itu masih pagi..orang2 banyak yg masih tidur jadi mereka ga bisa nyelamatin diri. Keadaan korban luka2 jg ga kalah menyedihkan, mereka dirawat di luar rumah sakit karena pihak rumah sakit takut adanya gempa susulan, jadilah mereka dirawat di lapangan ato selasar2 rumah sakit. Sementara tenaga medisnya kurang, obat2an n alat2 kesehatan jg kurang. Mereka cmn tidur beralaskan tikar n selimut seadanya..masya Allah.

Disana bener-bener butuh bantuan baik material, tenaga maupun moral. Relawan banyak dibutuhin, apalagi makanan..karena pengungsi kesusahan dapetin makanan. Gw mgkn ga bisa bantu secara langsung dengan dateng kesana, mgkn gw cmn bisa bantu sedikit dan yg pasti gw berdoa supaya Allah ngasih yang terbaik buat mereka. Buat yang meninggal, semoga mereka berada tenang di sisi-Nya sebagai syuhada karena mereka mati syahid, diampuni dosa-dosanya, dan diberikan kemuliaan oleh Allah. Buat yang masih selamat, semoga mereka semua diberi ketabahan & kesabaran menjalani ujian berat ini dan ditingkatkan derajat keimanannya. Amiiinnn

Gw jadi berasa, semua ujian dan cobaan yg gw hadapi selama ini ga ada apa2nya dibanding cobaan sodara2 kita di jogja itu. Itu semua jadi bikin gw bersyukur ama keadaan gw sekarang. Tapi gw jg pasrah, sapa yg tau kalo kejadian itu semua bisa aja nimpa gw & orang2 yg gw sayang kapan aja. Ya Allah berikanlah keselamatan dan perlindungan buat kami semua..Amiiinnn

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.