Udah masuk minggu ke 3, saya bedrest di rumah. Ish, mestinya masuk MURI nih, terpanjang dalam sejarah, saya ijin sakit, ga masuk kantor selama ini. Pernah juga sih, ga masuk lama, gara2 sakit mata, tp itupun kayaknya cuman 2minggu.

Berawal dari malam minggu, tanggal 1 September, sepulang dari rumah sodara, kok tiba2 badan gak enak banget. Kepala pusing berat, cekot-cekot, punggung sakit en ngerasa gereges, sekaligus demam. Bener aja, pas diukur suhu badan, di termometer tertulis 38 dercel. Demam beneran donk nih, masih berasa kayak masuk angin biasa, saya minta digosokin punggungnya pake minyak kayu putih ama suami.

Sebenernya sih, dari Sabtu siang itu dah berasa gak enak kepalanya. Sebelum ke rumah sodara, kita sempet ke MKG, menuhin janji beliin Laras mainan. Selama jalan di mol, udah ngerasain pusing sangat, tapi saya masih ngerasain mungkin karna siang itu panas banget, ditambah kelaparan. Toh, begitu sampe rumah sodara en maksi, kepala berasa enakan.

Tapi, ternyata oh ternyata, sampe di rumah, pusingnya kambuh lagi, saya sempet minum tolak angin *bukan iklan*, karna masih mikir kalo masuk angin biasa. Abis itu, tidur malem juga biasa aja, nyenyak kayak bayi.

Besok Minggunya, bangun tidur, badan rasanya gak lebih baik, kepala masih cekot-cekot n demam. Agenda hari itu, yang mestinya menuhin undangan dari temen kantor n ikut halbil keluarga Mertua, jadinya gatot. Laras n hubby aja, yang ikut mertua halbil, sementara saya tepar di rumah ditemenin Mama.

Sempet minum paracetamol n obat pusing, pusing ilang dikit n demam sempet turun, tapi gak bertahan lama. Menjelang siang, biasanya makin gak enak badannya. Ini berlangsung sampe hari Seninnya, saya jadi gak ngantor. Saya gak tahan juga lama-lama, ama pusing n demamnya yang naik turun, abis Magrib, saya akhirnya ke dokter di klinik deket rumah, dokter cuma kasih vitamin, n bilang kalo besok masih demam, baru tes darah ke lab, nunggu sampe 3 hari dulu demamnya.

Pulang dari klinik, saya malah ikut takziah ke tetangga yang anaknya meninggal, sampe jam 10 malem. Itu padahal dah keliyengan berat, tapi karena saya kenal dengan almarhum, jadi saya kepengen banget takziah bareng Mama.

Harapan bakal besok paginya lebih enak, ternyata tetep demam sampe 39 dercel. Sorenya langsung deh ke klinik lagi buat tes darah, hasilnya dibilang emang ada infeksi karena leukositnya tinggi. Tapi, gak terlalu ketauan juga kenapanya. Dibilang tifus, tapi tesnya gak meyakinkan, diresepin antibiotik, gak saya minum juga. Yeaah, sepertinya mau RUM tapi juga gak RUM.

Saya diharuskan makan yang halus dan istirahat di rumah selama 3 hari. Awalnya sih rajin makan bubur, eh tapi itu kayaknya cuman 2 hari aja, begitu rasanya gak demam n badan enakan, langsung makan nasi biasa, tapi gak konsumsi yang pedes n asem. Satu lagi yang nyiksa selain sakit kepala adalah konstipasi berat, biasanya bisa BAB tiap hari, selama sakit saya bisa sampe 4 hari gak BAB. Sekalinya bisa, penuh perjuangan sampe nangis karena keras banget :(

Istirahat di minggu pertama itu, saya dah kepedean sakitnya sembuh. Malem minggu, saya ikut acara halbil RT di deket rumah, itupun gak ikut sampe selese n tetangga bilang, muka masih pucet. Karena surat sakit udah abis jatahnya, hari Senin, saya masuk kantor. Pagi hari sih, badan emang enakan n seger, saya juga berusaha kerja seperti biasa. Tapi, kalo udah menjelang siang, kepala mulai pusing lagi, apalagi kalo diajak mikir yang berat n agak kerja keras *modus*. Hari Selasanya juga gitu, malah saya ngerasa lebih gak enak rasanya nih badan. Mana saya gak bisa langsung pulang, mesti nunggu di jemput, aseli remuk redam rasanya. Bener aja, Selasa malem saya meriang lagi.

Hari Rabu terpaksa gak masuk lagi n coba cek ke dokter lagi ke klinik lain deket rumah. Prosedur sama, coba tes darah lagi, n hasilnya tes widal kali itu, lebih parah dari tes pertama, saya kepaksa bener minum antibiotik n mesti bedrest total. Saya dikasih surat sakit 3 hari lagi sama dokternya, kali ini saya beneran bedrest deh n ikutin kata dokter, bener makan yang halus2, saya pengen cepet sembuh. Saya gak mau di opname, biar istirahat total di rumah agak susah, tapi daripada saya mesti di opname trus jadi kepikiran Laras n bosen di RS, saya usaha bedrest total di rumah.

Selama sakit saya tetep berusaha untuk jalanin #foodcombining, malah saya bisa kontrol makanan yang saya konsumsi. Karena tifus kan penyakit yang menyerang pencernaan, ini yang bikin saya konstipasi berat, maka saya banyakin makan pepaya buat sarapan, juga buah berserat yang lain. Sayuran, juga saya konsumsi terus. Makan bubur biasanya ditemenin tahu kukus ato tempe. Makan telur rebus bareng sayur n tahu kukus lagi. Obat “cacing” juga saya konsumsi, pokoknya usaha banget buat sembuh deh.

Hari Sabtu kemarin, saya coba cek ke internis, biar gak penasaran juga n karena antibiotik dari dokter umum udah abis. Dari hasil tes darah…lagi…hasilnya sih dah lebih baik. Antibiotiknya diganti n masih disuruh istirahat lagi 3 hari, mayan bisa nambah sehari karena hari Kamis tanggal 20 Sept kan libur pilkada.

Semoga, kali ini beneran bisa sembuh total walopun emang butuh waktu, mungkin kayak saya dulu sakit HepA. Kalo udah sakit gini, baru berasa nikmatnya sehat. Mana mahal amat buat sehat itu. Saya kangen olahraga juga, tapi katanya belum bisa terlalu capek dulu. Saya juga mesti jaga kebersihan makanan, belum bisa makan sembarangan dulu. Padahal dari awal sakit, yang kebayang adalah bakso panas pedes ato pempek..huwaaaaa…i’m craving of pempeeeeek.

 

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.