>

Tiba – tiba aja aku jadi merasa kangen masakan mamakyu :(. Masakan yang walopun sederhana, tapi pas aja rasanya di lidah. Perasaan ini makin menjadi karena praktek memasakku beberapa hari terakhir gatot alias gagal total. Padahal kyknya cuman masak yang biasa dimasak ama nyokap juga, kenapa ya :-?

Setelah kita tinggal cuman berdua, memang akhirnya mau gak mau daku harus terjun ke dapur n masak buat makan kita berdua. Daku memang ngakuin kalo yang namanya kemampuan yang satu ini sangatlah kurang. Dulu waktu masih tinggal ama nyokap, aku mending milih bersih-bersih rumah, nyuci ato kerjaan yang membutuhkan tenaga fisik aja, daripada berkutat di dapur. Aku paling-paling cuman bantuin kupas-kupas en potong-potong aja, selanjutnya bahan-bahan makanan itu bakal diolah ama mamakyu. Dulu waktu masih kuli di bandung, kalo lama gak pulang, pasti juga suka kangen deh ama masakan nyokap. Akhirnya disempetin pulang ke jakarta biar bisa makan masakan mama :).

Tapi sekarang mau gak mau ya mesti mau masak dyeh. Demi menimba ilmu, daku akhirnya browsing semua resep-resep masakan yang ada di internet, print en coba mempraktekan satu persatu. Dari beberapa kali praktek yang hasilnya mendingan baru sosis asam manis. Juga spagetti yang enak rasanya, kalo resep ini seh dah diluar kepalaku :D. Tapi kalo masakan yang lain kok kyknya gak pas aja ya. Jadi nyesel juga nih dulu gak berguru ama nyokap :(.

Untungnya mas Dicky gak pernah komplen soal masakan ku, malah katanya enak ;)). Makasih mas :x. Tapi kalo kata temen2 seh, masakan ku suka aneh rasanya. Yah jauhlah dari mereka yang dah pada jago masak B-). Suamiku suka masak-masak juga, dia suka bereksperimen sama masakan. Suka geli aja kalo liat dia dah berkutat di dapur en konsentrasi ama racikannya ;)). Walopun kadang suka ajaib eksperimennya, kyk bikin indomi pake nutrisari ato coca – cola, tapi rasanya enak juga lho :D.

Kayak kemaren, mgkn krn liat aku sibuk di dapur nyiapin masakan buat sarapan en bekel makan siang, dia ikut sibuk juga mau ikutan masak. Akhirnya asik sendiri masak daging yang di goreng pake tepung bumbu plus telur en apaan lagi tuh gak jelas. Cuman bumbu andalannya yang biasa dipake tuh kecap & saos ;). En hasilnya setelah mateng, enak juga lho =P~.

Yah, kayaknya mesti sering-sering mempraktekkan ilmu memasak nih. Kalo kata nyokap, bisa karena biasa, sering-seringlah mencoba resep baru ato ngulang-ngulang resep lama, ntar juga lama-lama jagoan :D. So, let’s cooking

    6 Responses

  • pyuriko says...

    >Waaahhh,…. yg lagi belajar masak, skali2 boleh yaa nyobain… :D

  • Sabudi Prasetyo says...

    >memang masakan mama kita sendiri paling enak dibanding masakan di restoran manapun……

  • hery says...

    >kalau bicara masak, krn terpaksa makanan diwarung di india kurang cocok, akhirnya aku masak sendiri, dan hasilnya sekarang aku bisa masak apa saja, sayur asem, lodeh, gulai, rawon dll hehehe, rencana pulang nanti mau buka warung hwahaha

  • DeLaKeke says...

    >Keinginan terbesar para suami adalah, merasakan makanan hasil sentuhan istri.
    Aku belom punya istri ataupun pacar, tapi bisa membanyangkan kebahagian, punya istri yang pintar masak, bakalan ingat dirumah terus tuh…hehehe

  • DeLaKeke says...

    >Keinginan terbesar para suami adalah, merasakan makanan hasil sentuhan istri.
    Aku belom punya istri ataupun pacar, tapi bisa membanyangkan kebahagian, punya istri yang pintar masak, bakalan ingat dirumah terus tuh…hehehe

  • M. Raul Yasin Widjayabrata says...

    >hahaha ada yang senasib denganku : gak bisa masak

    atau kalo mau lebih praktis…suamimu aja yang masak…hehehehe…

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.