Saya ingat banget waktu dulu nyampein niat ke suami buat nurunin berat badan untuk yang pertama kali, kedua, ketiga, dstnya. Awalnya emang cuman sekedar niat, begitu di tengah perjuangan, selalu kalah ama godaan, apalagi kalo ketemu makanan enak. Ditambah suami selalu komentar, “ngapain sih, badan kamu begini aku gak pernah komplen kok”, termasuk yang bikin motivasi jadi redup terus.

Sebenernya sih, suami mendukung juga waktu saya mulai menyukai dan aktif berolahraga. Waktu saya daftar member gym di depan kantor, saya pakai alasan, biar selama nunggu dijemput, saya ada kegiatan positif, dia setuju banget. Saat saya mulai hobi lari setiap pagi dan rajin ikut segala event lari, dukungannya adalah dengan setia mengantar en nugguin saya sampai selesai acara. Saya ikutan 2x seminggu nge-gym di salah satu mal di daerah Sudirman, dia juga selalu setia jemput dan nunggu saya sampai selesai. Intinya, selama untuk kesehatan dan saya gak maksain ikut olahraga hanya demi biar kurus, dia dukung 100%.

Segala usaha pengen sehat, saya jalani dalam 2th terakhir ini. Gak terlalu strict banget, tapi setidaknya makin hari berusaha lebih baik.

Mulai dari menjaga pola makan, ngikutin pola makan Food Combining, ikut tren bikin smoothies, minum infused water, perbanyak konsumsi air putih, nyobain raw food, ngatur komposisi menu makanan dgn perbanyak sayur di atas piring, ngurangin makan-minum yang manis dan asin, ngurangin gorengan or at least tiap abis makan gorengan, ditebus dengan banyak makan sayuran. Dan, pastinya biasain angkat badan dan semangat workout setiap hari, biarpun cuman 10mnt.

Berat ya ? Apalagi soal jaga makan en buat olahraga setiap hari. Ngakalinnya, selalu ada cheating day di setiap wiken. Bebas mau makan segala makanan “sehat” tapi gak kalap. Sebenernya saya suka cheat juga sedikit-sedikit di wikdeis, makanya saya bilang gak strict, tapi buat ngurangin rasa bersalah, saya selalu menebusnya. Misal, saya pengen banget jajan mie ayam, buat nebusnya, saya minta ke abang yang jual buat nambah porsi sayur sawinya. Kalau perlu saya tambah harganya atau saya bawa sendiri sayur sawi dari rumah. Kalo abis makan gorengan juga gitu, saya tebus dengan minum segelas green smoothie yang selalu saya bawa buat bekal snack time di kantor. Makan gorengannya juga dibatasi 1, paling banyak 2. Kalo dulu, saya bisa makan 5 – 6 biji.

Kalo buat olahraga, ini emang yang paling bermasalah buat ngatur waktunya. Biasanya saya ambil waktu pagi setelah sholat Subuh en prepare perbekalan buat saya, mas Dicky en Laras. Setiap pagi emang jadi gedubrakan, kejar-kejaran sama waktu, untung ada ART yang bantuin jadi bisa lebih menyingkat waktu. Saya butuh waktu 30 – 45 mnt untuk workout setiap paginya, bisa lari keliling komplek atau workout di rumah ngikutin segala video di yutub or aplikasi yang emang udah diinstall di hape. Favorit saya adalah aplikasi Nike Training Club (NTC). Kalo emang waktunya udah mepet banget, saya pilih video yang makan waktu maksimal 15 menit utk workout. Jadi, jangan kuatir kalo ngerasa gak punya waktu banyak. Bahkan ada loh, video workout kayak Tabata 4 menit aja. Bisalah jadi 6 – 10 menit plus warm up en cooling down. Gak punya waktu pagi hari, bisa dilakuin siang, sore atau malam sesempatnya kita juga.

Satu lagi cara saya yang mungkin bisa diikutin kalo emang bener-bener gak punya waktu khusus buat workout. Perbanyak gerak dan jalan kaki. Saya suka sengaja jalan kaki dari daerah Gatsu sebelum Transtv sampai kantor kalo lagi naik angkot, jaraknya bisa 1km. Atau kalo pulangnya gak bareng mas Dicky, saya jalan kaki juga dari kantor sampai Gatsu buat naik omprengan atau angkot lagi. Kadang saya juga sengaja naik tangga sampai ke lantai 4. Pokoknya perbanyak gerak aktif dan jalan kaki aja karena sebagian besar waktu saya dihabiskan dengan duduk di depan monitor, udah gitu sambil ngemil pula hihihi.

Buat SAHM, juga banyak cara sebenernya, pekerjaan rumah itu sendiri udah berat kan, kalo dikerjain sendiri terus diselipin gerakan workout, bisa juga loh. Nyapu or ngepel sambil squats 3x reps aja dah lumayan banget. Temen saya sekaligus orang yang ngasi saya inspirasi en motivasi, punya kiat-kiat berikut, karena kebetulan dia juga SAHM.

Jadi, sepertinya emang gak ada alasan lagi buat gak workout, ya. Berdasarkan pengalaman, rasa malas emang jadi kendala paling utama. Ya gimana engga, pasti lebih enak tidur lagi daripada jumpalitan en keringetan donk. Tapi, emang bener, banyak banget manfaat dari workout setiap hari, 10 menit asal dilakukan rutin pasti ada hasilnya.
Setelah gaya hidup saya berubah, hasilnya mulai keliatan sekarang. Bonus dari badan yang berasa lebih fit dan lebih sehat, adalah berat badan saya turun banyak, lingkar badan juga berkurang, otomatis size baju juga berubah. Ceritanya lebih langsing euy.

Awal saya mulai sadar pengen langsing, berat badan saya sekitar 73 – 75kg. Sekarang berat badan saya 53 – 54kg. Kemarin sempet 52kg setelah nyobain diet mayo, tapi naik lagi gara-gara wiskulan pas mudik. Size baju yang biasa dulu pake XL, sekarang pake size M, kadang bisa S juga.

Takjub juga sih sama hasilnya, sedikit sombong nih, soale pas waktu resepsi nikah aja, berat saya 63kg, itupun hasil diet asal. Target saya dulu pengen bisa balik ke berat 63 itu, ternyata bisa lewat 10kg juga. Alhamdulillah.

Senengnya karena sekarang saya bisa pake baju apa aja, biarpun lower body masih belum signifikan banget. Ukuran celana panjang gak terlalu jauh amat bedanya karena paha masih bigsize, bok. PR paha ini yang masih berat.

Nah, satu lagi kepuasaan batin buat saya, suami jadi happy en malah sempet muji body saya yang berubah bentuk. Ternyata hasilnya bagus juga, kata dia hehehe. Puas bener deh rasanya, dan bisa buktiin juga kalo dulu yang dia pernah bilang gak pernah komplen soal bentuk body, emang bener gak komplen, tapi kan sekarang lebih seneng lagi kalo punya istri yang body-nya oke. Samalah, saya juga gak terlalu komplen sama body dia, saya cuman concern sama kesehatan dia yang pasti kurang kalo over weight. Yang pasti lebih seneng donk kalo pasangan kita lebih sehat, lebih fit, sukur-sukur kalo body-nya kayak CR7, kan hahahhaha.

Alhamdulillah juga, mas Dicky mulai sadar ama kesehatan juga. Mulai jaga makan, biarpun gak pake cara saya, tapi saya selalu bikinin smoothies buah or sayur, bawain sayur lebih banyak buat bekelnya, jadi agak ketularan juga. Dia mulai doyan olahraga terutama lari, malah lebih jago dia sekarang. Hasilnya, sekarang lebih jarang sakit terutama migren yang dulu sering jadi keluhan, dan bonusnya langsing. Perut buncitnya berkurang banget, kami pun senang soale sekarang bisa eksplore gaya yang dulu gak bisa dilakuin pas masih gendut-gendut #eaaaaaa

Foto di bawah ini, bukti transformasi kita berdua. Yang paling keliatan mas Dicky, dari yang badannya tebel en pipinya tembem banget, sekarang jauh berkurang.

image

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.