Saya sudah pernah posting beberapa cerita kegiatan lelarian saya. Baik itu ikut event lomba lari atau sekedar lari-lari cantik ajah.

Di antara banyak jenis olahraga, saat ini saya emang suka lari. Awalnya emang karena ikutan tren, tapi setelah dijalani, ternyata asik juga.

Saya bukanlah pelari pro. Da aku mah apa atuh? Dibanding mereka yang rajin latihan, larinya cepat atau mereka yang udah pernah ikut full marathon, bahkan ultra marathon. Saya ini hanya setitik debu. Tapi, katanya, sih, i’m still a runner :D.

image

Kalau ditanya, kenapa saya suka lelarian. Secara subyektif, jawabannya kira-kira begini :

Gampang dilakukan

Setiap orang pasti bisa lari, kan? Apalagi orang yang sehat dan normal fisiknya. Coba aja deh, pas kita ketakutan dikejar anjing, tindakan kita pasti lari, donk. Biarpun gampang, tetep harus belajar teknik lari yang benar biar gak cidera. Percuma aja, niatnya pengen sehat tapi kalau cidera malah jadi merugikan. Tekniknya susah-susah gampang. Kalau saya belajar bisa dari website tentang lelarian atau nontonin video di yutub. Bisa juga tanya-tanya ke orang yang udah lebih pakar.

Praktis

Olahraga lari termasuk yang paling praktis dilakuin. Gak perlu peralatan aneh-aneh dan bisa dilakuin di mana aja. Bangun tidur, ganti baju olahraga yang nyaman, pakai sepatu, pemanasan dikit, keluar rumah, terus lari keliling komplek. Itu kebiasaan saya. Ya, ada sih gears atau printilan kelengkapan buat lari, kayak activity tracker, sport watch, HRM, botol minum dll. Selalu ada aja alesan buat belanja dan nambah jumlah printilannya. Tapi, itu pilihan masing-masing, sesuai kebutuhan aja. Contoh, saya punya jam buat lari, satu aja. Orang lain ada yang punya 3 atau 5, tiap lari dipakai semua. Ada itu..adaa. Kalau saya emang karena butuhnya gak banyak, plus pelit dan irit, jadi cukup punya 1. Itu aja suka kelupaan dipakai.

Murah

Nah, yang ini juga relatif. Kalau kayak  contoh di atas, punya printilan banyak, ya, jadinya gak murah lagi. Itu kalau buat saya. Sebagai cewek modis alias modal diskon, saya belanja keperluan lari, pas ada diskonan aja. Kalau perlu yang 70-80% dan kalau bisa yang gak pakai kata “up to”. Kayak beli sepatu lari, saya gak cari yang seri atau model terbaru. Yang penting nyaman dan yang dengan harga sale. Kostum lari juga gak perlu yang branded. Sesekali beli yang bermerk, itupun harus yang diskon gede. Saya beli kostum lari suka di FO, biasanya harganya miring banget dibanding di outlet, tapi nyaman dipakai. Untungnya, saya punya running buddies yang sama-sama modis. Jadi saya manfaatin dengan baik. Saya sering titip beli sama temen se-genk AlGalaxyah. Misal, Lita lihat di FO mana gitu, ada baju lari lucuk. Dia langsung bilang di WA, dan gak pakai ba-bi-bu lagi, saya dan Indah bakal nitip dibeliin. Sama juga kalau saya lagi lihat ada sportbra murah meriah, saya langsung bilang di grup, otomatis pasti semua mau. Makanya, kita udah punya yang namanya baju, topi, dan jaket supremasi yang kembaran. Sedangkan untuk event, saya selektif banget milih event lomba lari yang diikuti, secara registration fee-nya mihil banget sekarang. Kalau awal-awal mulai lari dulu, saya bisa daftar semua event lari. Tahun ini malah lagi puasa ikut event apapun.

Bikin sehat & langsing

Rajin lari itu cepet bikin langsing, lho. Dengan catatan, makannya juga dikontrol. Kalau makannya masih dengan porsi kuli dan segala apa aja masuk perut, gak akan ngaruh juga biarpun lari tiap hari. Lari kan termasuk olahraga cardio, jadi bagus buat jantung. Tapi kita juga harus berolahraga yang melatih otot, terutama core muscle. Kalau massa otot kita nambah, berguna banget buat olahraga larinya. Dari pengalaman sendiri, rajin latihan core, lari jadi lebih enteng dan endurance juga jadi bagus. Eh, tapi, sebelum mulai lari, sebaiknya konsul ke dokter dulu, biar tahu kondisi kesehatan kita. Ini berlaku banget buat yang sebelumnya pernah ada keluhan.

Me Time

Katanya, untuk menjaga agar pikiran tetap waras, seorang ibu harus punya “me time”. Inilah ajang me time saya. Saya paling suka lari di pagi hari, karena udaranya masih segar dan sejuk. Asik banget, lari sambil diiringi suara cicit burung, terus muka ini kena angin pagi. Biasanya kalau wiken, Laras suka bangun siang. Abis shalat Subuh, saya cuss lari pagi 30 menit – 1 jam, sendiri atau bareng suami. Kelar lari, badan dan pikiran rasanya enak banget. Begitu juga rasanya kalau abis ikut event lari, sepertinya emang karena hormon endhorpin yang dilepaskan otak. Makanya, saya selalu sakaw lari kalau lama absen.

Sarana sosialisasi

Sejak mulai lari, saya jadi nambah temen. Ikutan event lelarian bisa kenalan sama temen-temen baru. Jadi gabung sama komunitas penggiat lelarian, bisa nambah ilmu juga. Bikin jersey kembaran, ikutan seseruan, padahal jerseynya juga belum pernah dipakai lari sama sekali hahaha. Dan, dengan berlari, saya bisa posting foto dan apdet status sosmed. Kekinian, cyiiiin.

Itulah jawaban dari saya, mungkin ada yang bisa nambahin atau punya jawaban beda. Yang pasti, dengan ikut lari, baik di event atau lari sendiri, saya banyak belajar. Saya belajar menilai diri sendiri, jadi tahu kemampuan diri, tapi juga gak boleh gampang nyerah. Buat yang udah pernah long run, pasti mudeng banget perasaan itu. Saya banyak dapat hal positif. Pernah cidera, gak dibolehin lari sementara sama dokter, sayanya ya harus sabar. Gak rugi lah, ikut lelarian, at least sampai saat ini, ya. Dengan berlari, setiap hari saya jadi merasa lebih baik dan sehat.

    2 Responses

  • eulis maharani says...

    huaaaa… emanmg seru kalo niat kita buat lari kesampean. Kalo saya mah niat doang malemnya, paginya bablas gajadi mulu mba padahal alat perang such as sepatu baju mp3 buat menemani keseruan eyke jogging udah siap. tetep aja mageerrrr hehehehe

  • R33n3e says...

    Hehehe sama kok. Saya juga kadang suka gitu. Godaan kasur itu emang hebat bingits. Kalo gak inget pengen punya body kyk Gwen Stefani, udah molor lagi hahaha.

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.