Adalah waktu yang berjuta rasanya. Kadang berasa nyaman karena di rumah jadi cuman kita bertiga aja, semua kita lakuin sendiri, nikmatin sendiri dan gak rempong mikirin orang lain. Tapi berasa agak kewalahan juga, kalo cucian numpuk, baju-baju segunung yang mesti disetrika, gak ada yang nyuciin piring tiap aku abis masak, rumah gak ada yang nyapu + ngepel, teras kotor, lagi pengen leyeh-leyeh tapi mesti nemenin Laras main ato nyuapin makan.

Dan di tiap liburan lebaran, itulah yang terjadi. Kayaknya setiap rumah pasti sama nasibnya deh, kecuali utk yang mbaknya gak pulang atau yang punya tenaga infal. Untuk sebagian orang malah akhirnya pergi berlibur atau ngungsi ke hotel, liburan sekalian melarikan diri dari ngurusin rumah kali ya :D.

Alhamdulillah, mbak di rumah cukup bisa diajak kerjasama sih. Mbaknya Laras baru pulang setelah aku mulai libur, dan mbak yang nyuci gosok baru gak masuk pas hari senin sebelum lebaran. Hari sabtunya, dia dah masuk normal lagi ke rumah, iiih gimana aku gak tambah sayang coba ama dia. Tinggal nunggu si mbak yang jaga Laras aja nih belum balik, mudah-mudahan sih beneran menuhin janjinya utk balik lagi *berdoakhusuk*.

Di liburan kali ini sih, aku merasa gak terlalu berat kayak tahun-tahun sebelumnya. Terutama karena Laras dah mulai besar dan dah bisa diajak komunikasi dan kerjasama. Dia dah bisa disuruh dan mau beresin mainannya sendiri, walaupun kadang masih mesti diancem dulu *mamahgalak*. Soal makan, masih sih disuapin, tapi Alhamdulillah, kali ini gak begitu susah. Masih gak gitu banyak dan suka lama sih, tapi lebih sering abis ato paling sisa dikit. Mungkin akunya juga dah mulai bisa sabar dengan gak berharap terlalu tinggi waktu nyuapin Laras. Jadi dibikin enak aja deh, abis makannya Alhamdulillah, kalo kelamaan ya udah ditinggal aja, ntar juga suka minta makan sendiri. Ternyata kuncinya emang mesti gitu ya..

Kalo untuk kerjaan rumah, di coba kerjasama ama si papah, tapi gak sampe di bikin list pembagian kerja kayak @indahkurniawaty en hubby. Kuncinya cuman, “paaaahh, abis mamah nyapu, tolong pel-in ya” atau “pah, tolong cuciin piring ya” ;)). Abis kalo gak digituin gak ngerti sendiri, paling inisiatifnya ya cuci piring tapi itupun ditunda dulu, padahal kalo kita kan pengennya cepet beres jadi bisa bisa ngerjain yang lain ato leyeh-leyek yak.

Jadi kemarin itu, abis sahur en sholat subuh, aku gak tidur lagi, sementara tuan besar dan tuan putri kembali tidur manis. Biasanya pagi ngerendem cucian dulu, terus nyicil masak buat Laras, nyapu, baru nyuci baju. Gak lupa bangunin si papah dulu biar cepet ngepel sebelum Laras bangun. Begitu Laras bangun, langsung nyiapin mandinya, tapi yang mandiin Laras ya biar papahnya aja, ntar urusan nyuapin baru mamahnya :D. Abis bobok siang, nyiapin buka puasa, mandiin Laras, nyuapin terus tarawih di mesjid. Pulang dari mesjid, nyetrika baju Laras, kalo baju yang tua-tua sih cukup dilipet aja terus didudukin soale kan sama-sama anget ini kayak setrika kecuali baju pergi. Beres kerjaan baru nyiapin ritual Laras sebelum bobok, minum susu dan di elap, sikat gigi, pake baju bobok. Fiuuuh kayaknya sih cemen yak, tapi boook mayan encok juga, pinggang rasanya mo copot. Makanya begitu si mbaknya Laras balik, mo nyalon en pijit ah buat ngelemesin badan ama ngerawat badan yg dah berantakan ini, mana tumit pecah-pecah, telapak tangan berasa kering :(.

Terus selama Lebaran, kita di bandung 4 hari 3 malam, jangan di kira terus bebas dari pekerjaan-pekerjaan itu, cuman pindah tempat aja cyiiin. Secara MIL juga gak ada pembantu, jadi gak mungkin donk aku cuma leyeh-leyeh aja. Aku juga nyuci + nyetrika baju, soale kalo bawa baju kotor ke jakarta, beeeuh bisa segunung ntar cucian, lagian aku mikir iya kl mbak pulper langsung masuk, lah kalo dia liburannya juga lama, bisa mateng dah kita ngerjain itu semua. Bantu nyapu en kerjaan dapur juga, untung aja ada kakak ipar juga yang nginep, jadi bisa bagi-bagi tugas lah ;)). Si papah aja tetep di daulat untuk ngepel, tapi kali ini mesti 2 lantai, bwahahahaha biarin aja dah, biar di liat emaknya kalo anaknya juga mesti kerja keras.

Pulang ke rumah lagi hari Jumat siang, rumah dalam keadaan minta diberesin. Yah aku coba cuek dulu aja lah, pokoknya gak mau ngoyo, untung aja aku bukan pengidap OCD jadi bisa santai sejenak, bobok siang dan yang penting Laras ke urus. Mikirnya yowis besok pagi deh kita kerja bakti lagi, tapi besok paginya aku bangun dengan suka cita bak ketiban rejeki nomplok, si mbak cuci dah masuk lagi…yaaaayyy !!!. Mayan kan jadi ada yang nyuciin oleh-oleh baju kotor en nyapu ngepel, itu dah cukup buat aku, surga dunia dah ;)).

Ternyata waktu si mbak gak ada bukan berarti jadi neraka buat kita lah, emang sih pas ngerjainnya berasa gimana gitu, tapi ya dijalanin aja, abis mo gimandang lagi. Lagian itung-itung olahraga ajah, jadi walopun banyak makan apalagi makanan lebaran kan enak-enak en cepet bikin gemuk tuh, tapi karena gerak mulu ampir 24 jam, jadi ngarep aja kalorinya juga jadi imbang gitu antara yang masuk dan yang terbakar :D. Dan ternyata baru berasa banget ya kalo kehadiran si mbak itu berarti banget buat kita, salut juga mereka bisa ngerjain itu semua dari pagi sampe malem. Mudah-mudahan dengan begini juga, Laras bisa belajar buat bantu-bantu mamah papahnya juga, jadi gak cuman ngandelin si mbak aja.

So, gimana dengan cerita anda-anda semua waktu gak ada si mbak liburan kemarin? :D

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.