Saya pernah membaca sebuah artikel di Mommiesdaily, yang berjudul Breastfeeding is Worth Fighting For. Dari baca judulnya aja, hati saya udah bergetar. Begitu saya baca isi artikelnya, saya sangat sependapat dan mulai ikut sedikit banyak berkampanye sehat, dalam menyukseskan ASIX ke temen-temen/orang-orang terdekat, yang akan atau sedang berjuang dengan program ASIX-nya.

Saya sendiri sudah selesai bertugas memberikan ASI ke Laras, saat membaca artikel tersebut. Laras resmi disapih dan berhenti menyusu, pada tanggal 3 Februari 2011, di usianya yang menjelang 3 tahun. Dan, memang benar, saat kita udah gak menyusui lagi, kita akan kangen banget masa-masa itu, begitulah yang saya rasakan sekarang.

Perjalanan dan proses menyusui Laras, bisa dibilang susah-susah gampang. Sama aja dengan kisah ibu-ibu menyusui yang lain, saya mengalami kesulitan dalam menyusui di awal-awal kelahiran Laras. Sebut aja, ASI keluar sedikit di awal, puting lecet, payudara bengkak sampai saya demam, Larasnya yang “ngamuk” karena belum pintar menyusu, proses memerah ASI yang salah, belum lagi kadang-kadang orangtua/saudara/orang lain yang manas-manasin dengan mitos, yang sukses bikin saya tambah down, dan lain sebagainya.

Untung aja, suami sangat mendukung saya dalam memberikan ASI. Jadi, tiap saya merasa “capek” dengan masalah yang ada, suami akan membangkitkan lagi semangat saya, dan bersama-sama kami akan mencari solusinya. Setuju banget, agar suami menjadi ayah asi, kita sebagai istri harus mulai duluan meng-edukasi suami tentang ASI. Dulu, saat saya hamil, saya selalu berbagi cerita dan artikel tentang ASI ke suami. Awalnya sih, tanggapan suami hanya “ogitu..” atau “ok”, agak sebel, kesannya kayak gak tertarik sama sekali. Tapi, saat dibutuhkan, ternyata suami jadi orang nomor 1 yang mendukung saya :).

Setelah, masalah-masalah awal terlewati, saya mulai menikmati masa menyusui, apalagi saya mendapat cuti tambahan selama 3 bulan, lebih tepatnya saya ambil cuti di luar tanggungan kantor, sehingga saya dapat total cuti jadi 6 bulan. Di masa cuti itu juga, saya mulai memompa dan belajar manajemen penyimpanan ASIP. Kebetulan saya gak bisa memerah ASI secara manual, jadi cari jalan praktisnya aja dengan memompa menggunakan medela mini electric yang tersohor di kalangan busui :D.

Alhamdulillah, saat saya kembali lagi untuk bekerja, stok ASIP buat Laras mencukupi. Tapi, tetep aja, saya pernah mengalami yang namanya kejar tayang ama persediaan ASIP. Pernah juga ngerasa bosen dengan rutinitas mompa-memompa ASI, apalagi saya waktu itu bisa 3x sehari mompa di kantor, belum lagi mesti mompa di rumah. Yang bikin males itu, saya juga mesti mompa ASI di waktu wiken, padahal kan lebih enak itu kalo anak menyusu langsung kan ya? Kalo udah begitu, saya cari dukungan dari busui-busui senasib atau melihat foto dan video Laras, biar keluar lagi semangatnya, sekaligus munculin LDR-nya.

Setelah sukses ASIX 6 bulan, dilanjutkan dengan MPASI, Laras tetep menyusui sampai umur setahun. Saya coba memberikan susu UHT, tapi Laras menolak, baru di umur 15-16 bulan, akhirnya Laras mau konsumsi ASI + susu UHT. Saya terus memompa ASI di kantor sampai umur Laras 22 bulan, setelah Laras mau minum susu UHT di siang hari saat saya bekerja. Dia baru menyusu langsung, setelah saya pulang kantor dan saat wiken.

Niat menyapih di usia 2 tahun pas, gagal terlaksana karena ternyata saya dan Laras belum siap lahir batin :). Setelah 2 tahun, kegiatan menyusui hanya seperti pengantar tidur aja buat Laras. Akhirnya, saya membulatkan tekad, untuk menyapih Laras, beberapa hari sebelum Laras ulang tahun yang ke 3. Alhamdulillah, proses menyapih berjalan lancar tanpa terlalu banyak air mata.

Semua perjuangan yang saya dan Laras lakukan selama hampir 3 tahun, sangat bermanfaat dan sepadan dengan hasilnya sekarang. Semua cerita dan teori yang saya baca/dengar tentang manfaat menyusui dan ASI, dirasakan juga oleh saya dan Laras. Saya tidak pernah menyesal dan dengan senang hati bersedia melakukannya lagi untuk adiknya Laras kelak. Semoga, nanti saat saya harus menyusui lagi, saya juga diberikan banyak kemudahan dalam melakukannya. Amiiiin ;)

 

    2 Responses

  • rina says...

    Bund, nanya dong. Kalo baru mulai kerja lagi setelah baby usia 6 bulan, sejak kapan mulai mompa buat stok asipnya?

    Saya berencana bekerja lagi setelah baby 6 bulan, skrg baby ud 1 bulan. Perlu mompa dr skrg ga mom? Saya mikir kan asip tahan di freezernya 3 bulan aja, brarti nanti2 aja, tapi kuatir juga klo nanti2 aja kuatir asinya ga sebanyak pas awal2 hbs lahiran. thx ya sharingnya

  • R33n3e says...

    kalo saya dulu, emang selama cuti 6 bulan, suka nyiapin stok asi utk jaga2 kalo emang perlu. Tapi, untuk stok menjelang masuk ngantor lagi, klo gak salah sih sekitar 2bln sebelumnya. Pertimbangannya ya krn emang kalo ASIP disimpen di freezer kulkas 1 pintu, cuman tahan sampe 3 bulan. Kalo emang punya freezer khusus ato kulkas yg 2 pintu, bisa tahan sampe 6 bln kok, asal gak dicampur dgn bahan makanan lain kyk daging, ikan, dll CMIIW. Mudah2an bisa membantu ya :)

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.