Di deket komplek, tepatnya di jalan Raya Caman, ada tempat kuliner baru yang lagi hits. Namanya Warung Enon. Menu makanan yang dijual bukan jenis makan besar gitu, tapi makanan yang bisa dinikmati sambil kongkow, ngobrol santai, dan ngupi-ngupi. Warung ini emang hanya menjual aneka cemilan hits *at least, buat saya, yah*, kayak roti bakar, kue cubit, mie instan, sosis bakar, french fries dll.

Update : Warung Enon sekarang udah pindah lokasi ke Ruko Galaxy, sebelah Domino’s Pizza

Udah tau donk, kalau sekarang yang namanya kue cubit itu lagi happening bingits, terutama kue cubit green tea. Nah, di Warung Enon juga jual kue cubit yang femmeeush itu. Bisa diorder matang atau ½ matang, dengan pilihan topping beraneka rasa. Ada topping oreo, keju, nutella, ovomaltine dsbnya. Roti bakarnya juga bebas mau pilih topping apa aja dengan harga yang berbeda.

Saya pernah dapat info dari temen Al-Galaxyah, kalau di wilayah mereka sana ada tempat yang jual kue cubit green tea yang enak. Belum sempat nyobain ke sana, ternyata gak jauh dari komplek malah ada yang jual. So, beberapa minggu yang lalu, saya, mas Dicky & Laras nyobain jajan di situ, ajak Eyang juga donk.

Kami berangkat dari rumah setelah sholat Maghrib, dan dalam keadaan perut lapar. Dodol juga sih, bukannya makan dulu kek di rumah, secara warungnya cuman jualan cemilan gitu. Ini malah langsung berangkat aja, niatnya emang bakal makan lagi di tempat lain, kalau makan di situ belum kenyang. Saya emang anaknya nafsuan…makan.

Berangkat jam ½ 7an, berharap kalau bisa langsung dapat tempat dan gak pakai antri kelamaan. 2 malam sebelumnya, saya dan mas Dicky nyobain ke situ sepulang kantor, tempatnya penuh banget dan waiting list-nya juga panjang. Padahal malam itu udah jam 9, loh. Ternyata, biar udah cepet-cepet ke situ, sampai di tempat kita masih juga harus antri. Untung aja gak lama, begitu ada meja kosong langsung kita dudukin.

Malam itu, kami pesan kue cubit green tea ½ matang topping ovomaltine, kue cubit red velvet matang topping keju, roti bakar ovo topping oreo, sosis bakar, french fries dan minumannya green tea ice blended, teh tarik hangat, es teh manis, dan es teh manis gentong.

Inilah sebagian penampakan makanannya..

PhotoGrid_1433248548928

Untuk rasa, kue cubitnya enak. Nah, ini sebenernya saya malu kalau bikin postingan soal kuliner. Secara saya cuman kenal enak dan enak banget kalau soal makanan, jadi pasti saya bakal bilang enak terus untuk semua review :)). Buat saya, kue cubitnya enak yang ½ matang, rasanya creamy dan manis gitu. Apalagi dalam keadaan masih hangat. Kalau yang kue cubit matang, berasa cepet kenyang di perut dan kalau kuenya udah dingin, rasanya jadi gak terlalu enak lagi.

Tapi, kami sempet kesel juga sama pelayanan mereka. Karena Laras bilang, dia bakal masih lapar kalau cuman makan cemilan aja, kita order mie instan rebus pakai telor, buat Laras *dikasih privilege malam itu boleh makan mie instan*. Ordernya bareng sama makanan yang lain, tapi kok mie instannya gak datang-datang. Ada kali 1 jam, itupun udah komplen 3x, mulai dari dengan pakai nada rendah sampai akhirnya gak sabar, saya datangin tempat masaknya dan nyerocos pake nada tinggi, 1 oktaf aja. Abis, gemes banget, orang yang baru datang dan ordernya belakangan, tapi mie instannya datang duluan. Ternyata oh ternyata, orderan kami gak dimasukin atau selip kemana tau, whatever gitu deh. Dan, malam itu, yang komplen bukan cuman kami, tapi ada beberapa tamu juga agak marah karena orderannya telat atau gak datang sama sekali.

Mungkin sistem mereka belum solid, jadi masih kewalahan saat di jam sibuk pas banyak tamu terus order bersamaan. Semoga aja ownernya bisa jadiin setiap komplen yang masuk jadi bahan untuk belajar dan memperbaiki sistemnya. Karyawannya juga rajin dan sigap melayani sesuai SOP. Karena sayang aja, kalau makanannya cukup enak, tempat ok dan lucuk, harga sebanding, tapi jadi sepi pengunjung karena pada trauma nunggu.

Total kerusakan makan kami berempat malam itu, sekitar hampir 200rb. Sayang juga sih ya, buat beli nasi goreng tek-tek udah bisa berapa bungkus tuh *teuteup* #emakbijak

Saya mungkin akan coba ngulang beli kue cubitnya kapan-kapan, bisa take away juga. Pengen nyobain rasa yang lain, kayaknya yang original juga enak. Lumayan bisa buat oleh-oleh kalau kita berkunjung ke tempat temen atau silaturahmi ke rumah saudara.

Jam bukanya, sore sampai malam, saya gak tanya juga jamnya, tapi mungkin sekitar jam 5-6 sore sampai jam 11an malam. Oiya, Warung Enon ada akun instagramnya juga, kalau mau ngintip dulu, bisa lihat di IG-nya @WARUNGENON

Silahkan mencoba ;)

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.