Ehem..ehem..hari ini lagi seneng banget deh :D. Saking senengnya, saya sampe salting en senyum-senyum sendiri dari tadi. Rasanya macam anak gadis yang lagi berbunga-bunga abis ditembak cowo terus jadian ;)).

Emang abis ngapain sih?

Jadi gini…jam istirahat siang tadi, saya abis lunch date ama pacar saya, pacar yang secara resmi dah jadi suami *tersipu-sipu*.

Eyaampuuunn, gitu doank Rin, biasa aja kaleeeee.

Buat saya, hal yang mungkin sepele buat orang lain ini, adalah hal yang luar biasa. Percaya atau enggak, bisa juga dibilang lebay, saya tadi deg-degan banget lho, gelisah, bahkan sampe keluar keringet dingin pas nunggu suami jemput ke kantor xixixi. Makanya persis banget kayak jaman pacaran dulu, belingsatan kalo tiap malam minggu, nunggu sang pacar dateng buat ngapel ke rumah ;)).

Sebenernya makan di luar rumah berdua bareng suami juga adalah biasa. Kami hampir setiap hari selalu pulang kantor bareng, dan kalo udah kelaparan sampe gak bisa nahan buat makan malam di rumah, ya kami bakal mampir ke tempat makan. Di saat makan itu, kami ngobrol tentang kegiatan selama di kantor atau laporan soal Laras, kadang kami asik dengan HP masing-masing. Selesai makan, bayar, terus melanjutkan perjalanan pulang. Sampai di rumah, ketemu Laras, dan kemudian tidur. Begitu setiap hari kegiatan rutin kami, di luar kegiatan rutin lainnya. Hal ini sudah kami lakukan selama hampir 6 tahun, wajar kan kalo saya sendiri merasa kadang bosen dan kangen masa-masa pacaran dulu. Kangennya sih lebih kepengen ngerasain lagi “bunga-bunganya” gitu deh :D.

Lagipula suami saya itu bukanlah tipe suami yang “romantis” macam cowo-cowo yang suka ngasi surpris ke istrinya, kayak ngasi bunga pas saya ultah atau anniversary, padahal bunga doank ya, tapi kok cewe suka bener kalo dikasih bunga yang paling 2 hari juga dah layu :)). Tapi aseli loh saya pengen ngerasain, tiba-tiba di meja kantor ada kiriman bunga biar cuman setangkai doank *kode*, ini mah berat di ongkir doank :p. Atau ada suami yang suka bukain pintu mobil buat istrinya, tiap mau masuk atau keluar mobil, romantis manja gitu deh, itu suami apa supir sih xixixi. Ada lagi model suami yang bikinin lagu trus dinyanyiin khusus buat istrinya, dan contoh lainnya. Oke, saya emang dah kebanyakan nonton film romantis menye-menye atau kebanyakan baca novel romantis picisan sepertinya :D.

Suami saya itu bisa dibilang model laki-laki lempeng dan geek banget. Kesukaan dia ya di sekitar dunia gadget dan IT, kalo udah di depan laptop dan ngoprek, ya udah, asik sendiri dengan dunianya. Ya sudah lah saya juga gak bisa dan gak seharusnya komplen lah ya, karena dari ke”geek”annya, dapur di rumah juga bisa terus ngepul hehehe. Cuman ya itu tadi, kadang sebagai wanita anggun, kepengen juga sesekali diperlakukan kayak di cerita-cerita romantis picisan itu sih :)).

Saya inget pernah baca postingan di blog emak-emak seleb sedunia, @indahkurniawaty tentang cerita ini en @irrasistible yang bernostalgia di sini. Maaf ibu-ibu, saya bukannya bermaksud kompetitif, ngaku-ngaku kalo papah Dicky se-romantis Mas Hani ato mo nyamain kelempengan Mas Adi ya *benerin jilbab*. Cuman dengan baca postingan emak-emak seleb ini, justru yang bikin saya sadar dan berasa ketampol kalo saya ternyata sering gak menghargai hal kecil yang suka dilakukan sama suami sendiri.

Well, kalo diinget pernah juga si papah ngasi surpris buat saya. Surprisnya itu adalah beliin gadget baru, wiiih kalo gadget kan malah mahal tauk, masak mau dibandingin ama setangkai bunga? Pamer nih jadinya pameeer. Eh enggak kok, wong gadgetnya juga paling HP/blekberi. Dijamin bakal dikomenin, ciih bilang aja pameeer. Hahaha kok jadi su’udzon en GR amat gini ya.

Eniwei baswei, balik ke lunch date, janjian makan siang juga jarang banget terjadi. Lokasi kantor kami biarpun dibilang jauh enggak, dibilang deket juga enggak, tapi karena jam istirahat cuman satu jam, dan kami juga bawa bekal makan siang, jadi ya susah juga kalo mau lunch bareng. Jadi waktu tadi pagi, si papah ngajakin lunch bareng, saya seneng banget.

Saya sangat menikmati banget saat kami chat buat janjian, terus pas dia ngasi tau dimana posisinya sebelum sampe di kantor saya, suasana hati yang jadi deg-degan, dan saat dia keluar dari mobil sambil tersenyum pas liat saya. Kami makan di rumah makan begor langganan yang gak jauh dari kantor saya. Kami berjalan kaki ke tempat makan bergandengan tangan, sambil ledek-ledekan, ngetawain tingkah sendiri yang kayak ABG pacaran. Yang bikin berbunga-bunga adalah disela-sela ledekan itu, si papah bilang “Mamah cantik banget” *ampir kepeleset*. Sampe tempat makan, ya makan en ngobrol seperti biasa, ngomongin Laras ato gosip terbaru. Pulangnya gitu lagi donk, gandengan tangan lagi, sampe akhirnya dia balik ke kantornya. Gak berapa lama, dia nge-wassap en bilang, “kita kayak kencan pertama ya, aku jadi hepi-hepi gimana gitu, love U”. Aiiih, gimana saya gak senyum-senyum sendiri ;;).

Buat saya dan suami, hal menye-menye yang jarang banget terjadi kayak tadi siang itu penting banget. Sesuatu yang bikin kita berdua seneng, merasa berbunga-bunga, tanpa harus mikirin kerjaan ato urusan rumah tangga sebentar aja, dan bisa bikin kami saling jatuh cinta lagi. Segala rutinitas itu jujur kadang bikin kami merasa “biasa”, sayang dan cinta sih iya tapi punya suasana dan perasaan kayak waktu pacaran atau pas jadi penganten baru itu perlu. Ya selain punya “me time”, punya “our time” itu penting juga.

“Our time” gak selalu harus makan ato nonton berdua seminggu sekali, ato liburan cuman berdua aja. Ya kalopun ada kesempatan sih silahkan aja, tapi bisa juga dengan melakukan hal-hal sederhana. Kadang kalo di rumah, saat kami berduaan aja di kamar sambil nonton tv ato dvd, itu juga bisa jadi “our time”  kami. Terus Laras diapain tuh kalo di kamar cuman berduaan aja, biasanya sih pas dia lagi asik main sendiri, sama si mbak, ato pas dia tidur. “Our time” juga gak melulu soal seks kok, sekedar sayang-sayangan di tempat tidur tanpa “nganu-nganu” juga priceless loh.

Jadi kalo ada yang bilang, ada pasangan yang gak sempet berduaan karena lebih mentingin bersama anak, ya bukannya itu salah juga, tapi cara-cara di atas itu kan salah satu cara buat menghilangkan kejenuhan dan menghindari dari hal-hal berbau perselingkuhan CMIIW. So, kalo ada yang gak mau pergi berduaan aja ama pasangannya karena memprioritaskan kalo pergi keluar itu ya sama keluarga termasuk anak, ya coba dengan ngelakuin “our time” yang bisa dilakuin di rumah aja. Bisa juga ngelakuin hobi bareng, intinya kan bareng sama pasangan. Di perjalanan pulang – pergi ke tempat kerja juga bisa dimanfaatkan kan, ya bisa-bisanya kita aja sih. Apa yang bikin kita ama pasangan itu hepi dan bisa menghilangkan kejenuhan.

Jangan sampe karena kejenuhan di rumah tangga itu jadi alasan en justifikasi untuk berselingkuh. Karena seperti yang kemarin sempet diobrolin ama @irrasistible, perselingkuhan itu jaman sekarang banyak dan gampang banget terjadi, apalagi dengan orang yang lingkungannya deket dengan kita. Buat yang suami istri sama-sama kerja kantoran, pasti frekuensi ketemu pasangan itu terbatas. Bakal lebih sering ketemu dengan temen kantor, minimal 8 jam sehari, ngelakuin kerjaan bareng, ketemu dalam keadaan rapi en gak awut-awutan, belum yang coba-coba saling curhat. Kesempatan buat “melirik” sangat gede banget kan. Sementara kalo ketemu pasangan udah dalam keadaan buru-buru, capek, kusut, ditambah stres urusan kerjaan en rumah tangga. Begitu juga kalo si istri gak kerja, dah keburu stres dan capek sendiri ngurus anak en rumah sendirian, ntar ketemu suami kepengennya si suami gantiin sebentar, tapi si suami juga dah kecapekan, yang ada makin rame deh :(.

Semoga aja nih saya en suami, juga pasangan lain bisa pinter-pinter dalam menjaga kehangatan dalam rumah tangga. Gak semata dengan gampang bilang SETIA lah, lu kalo dah mutusin nikah dengan die di hadapan Tuhan en saksi ya mestinya setia sampe mati, gak segampang itulah, itu kalo menurut saya ya. Setia juga harus diimbangi dengan hal lain yang bikin kita dan pasangan hepi, dan pastinya saat susah pun juga harus dirasakan bareng.

Oke deh, kayaknya kok malah ngelantur kemana-mana macam penasihat pernikahan aja hehehe. Niatnya bukan buat ngajarin & sotoy, tapi buat berbagi aja, sukur-sukur ada yang baca en gak jadi eneg semata tapi bisa diambil manfaatnya :D.

Eh tapi Pah, tetep ditungguin loh surpris-surpris romantisnya xixixi

 

    2 Responses

  • irrasistible says...

    Ih akika koq baru baca sih postingan flowery inii..

    Jadi iri deh Rince. Laki gue mana ada kasih surpris2an. Wong diana lem to the feng abis. Sampe capek kasih kode-kodean supaya dia bikin surprise ke gue, hihiih.. *duh ngarep boleh dong Kakaakk..*

    Tapi ya, mungkin Tuhan tau yang terbaik buat masing-masing umatnya kali ya. Tau gue ini tipe salting dan hobi ceng-in kalo ada yang romantis or gombal ke gue, jadi deh dikasihnya yang lempeng (-___-“)

    Hihihihi.. Ah sutralah. Yang penting duit belanja lancar dan Insya Allah setia. Amin!

  • R33n3e says...

    Amiiin..

    Hahahaha..sama lah Ra, Dicky jg seringnya sih lempeng aja
    ya pasti lu ama mas Adi punya cara sendiri jg biar tetep lengket gitu kyk peranko xixixi
    dan yg paling penting duit belanja & syuping lancar yaaa :D

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.