Alhamdulillah, Ramadhan tahun ini, Laras mulai belajar puasa. Puasanya sih masih tergantung moodnya dia hehehe. Saya emang gak maksain, dia mesti puasa atau engga. Kalau emang dia mau puasa dan bisa bangun sahur, ya silahkan puasa sekuatnya.

Laras emang belum puasa penuh. Dari Subuh sampai Zhuhur aja, saya udah bangga banget, berarti Laras dah mulai kenal ama yang namanya menahan lapar dan haus saat puasa. Yup, mengenalkan puasa ke anak umur 5th, saya gak pakai definisi yang berat. Laras cukup tau aja, kalau puasa berarti gak makan dan minum dari jam segini, sampe jam sekian.

Jam puasanya Laras masih bervariasi, waktu masih libur, dia mau bangun sahur, terus tidur lagi. Laras buka puasa jam 12, saat adzan Zhuhur. Kadang mau nyambung lagi, puasanya sampe Maghrib, tapi kadang dia bilang, “udah ah, aku gak mau puasa lagi” :D. Setelah sekolah, agak susah bangun sahur, akhirnya sahur jam 1/2 8 alias sarapan, nanti buka pas Zhuhur. Ato mulai puasa dari Zhuhur, nanti bukanya pas Maghrib. Random yak :)).

Namanya anak kecil puasa, pasti banyak cerita lucunya. Sahur pertama, Laras cuman sahur bareng ayahnya, kebetulan saya masih berhalangan, jadi molor aja #istridurhaka. Hari pertama masih excited, tanpa dibangunin, Laras langsung ngintil ayahnya, makan roti aja pake selai coklat dan minum air putih, abis sahur, lanjut bobok lagi. Pas jam 10-11, mulai gelisah, buka tutup kulkas cari makanan, kalau ditawarin buka en makan, dia gengsi dan ngasih alesan “aku cuman mau ngemilin keju kooook” :)). Alhamdulillah, hari pertama, bisa juga puasanya sampe Zhuhur.

Puasa hari berikutnya, Laras mulai ngeluh, perutnya bunyi atau kelaparan. Agak gak tega sih ya sebenernya, tapi, begitu kan proses belajarnya :). Yang lucu sih, waktu sore-sore, saya goreng tempe buat makan malam. Laras yang doyan banget makan tempe goreng tepung, deketin saya di dapur, terus bilang “Mah, kayaknya enak deh tempenya..hmmmmm…boleh ya ambil dikit?” :)). Karena Laras lagi nerusin puasa sampe Maghrib, lumayan juga ngasi penjelasan kalo waktu buka tinggal 1 jam lagi. Mesti sabar. Tadinya, dia udah mau buka saat itu juga, gak mau nunggu sampe Maghrib.

Puasanya Laras sempet libur beberapa hari, karena Laras pilek, batuk, sariawan. Kalau udah begitu, saya mesti genjot dia untuk banyak minum air putih dan makan buah, biar cepet sembuh. Alhamdulillah, gak terlalu parah dan cepet sembuh. Sekarang puasanya lanjut lagi, tapi ya masih sesukanya Laras aja :D.

Saya kagum ama Laras, dia mau dan kuat untuk belajar puasa. Saya inget banget, waktu saya seumuran Laras, kayaknya masih belum deh. Saya baru belajar puasa, saat saya SD. Puasa full seharian aja, kayaknya setelah saya baligh *malu*. Emang hebat deh, anak-anak sekarang. Mudah-mudahan mereka jadi anak yang sholeh/sholehah ya.

Itulah pengalaman pertama puasanya Laras, mungkin bisa share di sini juga, yuk…

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.