Hari Sabtu kemarin, tanggal 25 Feb 2012, sekolah Laras ikutan Porseni tingkat PAUD se-kecamatan Pondok Gede di Musium Listrik Taman Mini Indonesia Indah. Hehehe lucu ya anak-anak piyik gitu disuruh ikutan lomba, ada lomba fisik yang tujuannya melatih motorik kasar, ada juga lomba nari. Tujuan dari lomba-lomba itu juga untuk mendidik anak-anak biar ngerti arti berusaha en berjuang, bikin PeDe dan pastinya melatih biar mereka sportif dari kecil. Sekolah Laras ikutan lomba mengumpulkan bola secara estafet, lomba estafet bendera, en lomba sponge bob (meres spon sampe botolnya penuh air).

Nah, Laras ikutan lomba sponge bob, sekelompok 4 orang. Tadinya di suruh gurunya ikutan lomba ngumpulin bola, tapi karena Laras larinya pelan, jadi dimasukin ke lomba sponge bob aja. PR nih emang buat saya, ngajarin Laras banyak gerak & lari. Sebagai emak kompetitif pun, saya sampe ngelatih Laras di rumah :D. Sebelum mandi sore, saya ajak Laras buat meres-meres spon en ngisi ke botol plastik besar minuman soda. Aselinya sih pas latihan di sekolah en pas lomba, cuman pake botol kecil aja :)). Gak papa namanya juga emak kompetitif, sekalian ngelatih motorik Laras juga, biar bisa meres spon yang kenceng & ngajarin meres cepet. Dan emang bener, setelah latihan beberapa kali di rumah, Laras jadi bisa dan selalu menang kalo latihan di sekolah, padahal tadinya dia bingung terus en lambat banget :D.

Di hari perlombaan, kita disuruh ngumpul di sekolah jam 6.30, kebayang banget bakal susah bangunin en nyiapin Laras buat jam segitu. Bener aja, paginya mesti usaha banget buat bangunin, mandiin en nyuruh Laras sarapan dulu. Pokoknya jangan sampe ketinggalan bis, soale Laras excited banget naek bis bareng temen-temennya. Sampe sekolah jam 6.40 aja, di sekolah masih sepi belom banyak yang dateng, kita sampe harus nunggu dan akhirnya berangkat jam 7.40-7.45.

Duh aseli rasanya agak gondok deh. Ya jujur aja, saya juga kadang suka gak ontem kalo janjian tapi kenapa berasa gak rela banget kalo anak sendiri yang masih kecil gitu disuruh nunggu temen-temennya sampe segitu lama. Ngerti sih, pasti alesan ortu-ortu itu adalah si anak yang susah bangun dsbnya, tapi kan yang ngerasain juga bukan dia aja. Toh tetep aja diusahain gak ngaret-ngaret amat sampe ke tempat ngumpul. Yasut lah, namanya juga orang kita ya, pasti tujuan disuruh kumpul jam 6.30 karena tau ngaretnya bakal lebih siang lagi kalo disuruh ngumpul jam 7.30 *sok nrimo*.

Untung aja jarak dari sekolah ke taman mini gak gitu jauh, lewat tol dan karena hari libur plus pagi, jalanan cukup lancar. Sampe di lokasi udah mulai panas dan rame banget. Ternyata sekolah-sekolah lain pada dateng lebih pagi kan. Sebenernya kasian juga ama anak-anak kecil itu, dah panas, mana rame banget, nunggu giliran lombanya juga lama. Satu lagi latihan buat si anak, melatih kesabaran, eh ini juga buat emak-emaknya sih :)).

 

Begitu giliran kelompok Laras dipanggil untuk lomba, emaknya malah jadi deg-degan en gak tenang, padahal anaknya sante aja :)). Dikasih banyak wejangan kayak, “nanti meresnya yang kenceng ya Laras” or “larinya yang cepet” dsbnya. Larasnya iya-iya aja, en ternyata emak-emak lain juga gitu. Dan pas udah mulai lomba, emak-emaknya jejeritan “ayoooo, pereeeees, peres yang kenceeeeeng”, ini ngasi semangat ato apa sih? :)) ambigu bener. Alhamdulillah Laras & kelompoknya menang juara pertama dooonk *girang loncat-loncat*. Emang sih kayaknya anak-anak itu belum ngerti banget, mereka cuman have fun aja, apalagi diteriakin emak-emak en gurunya :D.

 

Udahan lomba, ya udah gak ada acara lagi, sebenernya sih acaranya bebas aja, kalo mau jalan-jalan keliling taman mini ya monggo. Kita misah dari rombongan, soale Papah jemput ke taman mini. Kita gak langsung pulang sih, tapi kita nonton film di teater IMAX Keong Mas, nonton film baru “Born to be Wild”. Inget banget Laras seneng banget pas nonton cerita tentang orang utan di KompasTV, jadi pengen ngajak Laras nonton di keong mas. Sekalian nostalgia nonton ke Keong Mas juga, terakhir nonton kayaknya pas SD deh :))

Born to be Wild emang film dokumenter tentang anak-anak gajah & orang utan yang di rawat di penangkaran oleh orang-orang / aktivis yang peduli akan keberadaan mereka, untuk kemudian akan dilepas lagi ke hutan. Kebanyakan emang anak-anak hewan itu adalah hewan yatim piatu yang orangtuanya dibunuh oleh manusia, en manusia yang merawatnya bener-bener ngasi perhatian & kasih sayang biar si anak-anak itu tetap seperti merasakan kasih sayang orangtuanya dan hilang dari traumanya. Tapi walopun di rawat oleh manusia, hewan-hewan itu tetap diajarkan “liar” dan mandiri, biar suatu hari pas di lepas ke hutan lagi, mereka bisa survive.

Bagus banget deh filmnya, mengharukan en ngasi inspirasi banget buat kita semua terutama anak-anak ya. Laras aja seneng banget nontonnya, banyak tanya, ya biarpun kadang-kadang Laras jadi bosen, tapi nanti balik lagi serius nonton. Saya pun salut sama mereka yang sangat peduli dengan hewan-hewan itu, bisa bagi waktu banget buat keluarga dan buat hewan-hewan yang mereka sayangi, bahkan itu dilakukan dari mereka masih muda sampe dah cukup berumur.

Oiya untuk nonton di teater IMAX Keong Mas kita harus bayar HTM Rp 30000. Agak mahal ya kalo menurut saya, iya sih kalo dibanding kita nonton di bioskop di hari biasa. Buat yang dah belum pernah nonton di sana, jangan bayangin suasana di dalemnya kayak di bioskop modern ya :D. ACnya sih dingin, layar emang lebar & gede banget, tapi untuk kursinya, masih model lama banget, pendek en dah gak empuk lagi ;)). Interior dalemnya juga masih bergaya interior lama, en sepertinya gak terlalu di rawat soale ada beberapa kursi yang kainnya udah robek :(.

Selese nonton, kita pulang deh, sebelumnya mampir makan di begor Pak Ndut di xmalang. Kapan-kapan kita main lagi ya ke taman mini :)

 

    2 Responses

  • irrasistible says...

    HOAHAHAHA.. Gue ngakak parah baca lo ngelatih Laras peres-peres spons pake botol soda yang gede, padahal kalo lomba pakenya botol kecil. Ebujuugg.. Situ kompetitip berat ya bookkk :D

    Eh gue sempet bingung lho, koq ada lomba sponge bob. Gue sangka Laras dkk disuruh peragain ketawa ala Sponge Bob. Ealah ternyata disuruh meres spons toh (-__-‘)

  • R33n3e says...

    emang nih emaknya kompetitif bener hahaha..ya sama bukan kita hahahaha

    hahaha gw jg tdnya ga ngerti lomba sponge bob itu apa, ga taunya meres spon..asa ga nyambung ya hahahaha

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.