Biarpun udah telat, tapi ijinkan saya mengucapkan…

 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433H.

Taqabbalallahu minna wa minkum shiyamana wa shiyamakum.

Minal Aidin wal Faidzin.

Saya dan keluarga memohon keikhlasan untuk dimaafkan atas kesalahan, baik lisan, perbuatan yang disengaja ato tidak.

Alhamdulillah ya, Idul Fitri tahun ini bisa dirayain bareng seluruh rakyat Indonesia. Kalo di taun-taun sebelumnya, suka ada beda antara Muhamadiyah & pemerintah, tapi tahun ini semua serentak bisa kompak pas tanggal 19 Agustus. Gak ada lagi tuh tragedi opor dkk basi, kayak taun lalu, gara2 lebarannya mundur, cuman penetapan 1 Ramadhan aja yang beda.

Tapi, ada positipnya juga sebenernya kalo lebarannya beda hari. Nah loh, apaan tuh? Buat saya yang udah punya 2 keluarga besar, lebaran beda hari itu mengurangi “konflik keluarga”. Gak usah pusing mikirin kapan mudik ke Bandung,  or dimana & sama siapa, kami bertiga mesti menghabiskan lebaran pertama xixixi. Jadi kalo lebarannya bareng gini, dibutuhkan keikhlasan tingkat tinggi buat saya, buat suami, juga buat keluarga yang ditinggalin.

Taun-taun sebelumnya, kami slalu sholat Ied bareng mama saya. Karna mama “fanatik” ikut Muhamadiyah, jadi lebarannya selalu duluan taun-taun kemarin. Sedangkan mertua selalu ikut lebarannya pemerintah. Tapi, taun ini, saya & suami mesti berkompromi, dan akhirnya saya harus mengalah. Suami kepengen sholat Ied bareng orangtuanya. Yah sebagai istri solehah, saya mesti nurut suami kan *uhuk*

Jadi, kalo biasanya setelah sholat Ied di Jakarta bareng mama saya, kami baru mudik ke Bandung. Taun ini, kami mudik di H-1, untung aja “cuman” ke Bandung, gak kebayang kalo mesti lebih jauh dari itu. Gak tahan macetnya bok, itu aja kemarin sempet macet juga di tol cikampek, sebelum masuk tol Purbaleunyi, di km50-an sampe km73, yang ternyata gara-gara bis mogok, itupun mogoknya di bahu jalan :|.

Alhamdulillah, sampe di rumah mertua sekitar jam 10 pagi, not bad lah buat kita yang berangkat jam 1/2 7 an dari rumah, apalagi pake macet segala. Saya langsung bantu-bantu mama mertua yang lagi nyiapin hidangan lebaran, sebenernya sih mama mertua gak masak, mulai dari ketupat en lauk-pauknya pesen ama catering langganan. Tapi, tetep aja mama mertua sibuk nyiapin hidangan lain, kayak bakso, antisipasi anak-anak kecil gak mau makanan bersanten. Beliau juga nyoba bikin lontong sendiri pake preassure cooker, Alhamdulillahnya berhasil dalam tempo 1 jam aja. Terus bikin sayur lodeh tempe yang pedesnya minta ampun, juga bikin petis.

Jujur, dalam hati sih kepikiran ama mama saya di rumah, secara baru kali ini kami tinggal di malam takbiran + lebaran hari pertama. Kalo saya di rumah, pasti saya udah sibuk bantuin mama masak. Mama saya emang rajin banget masak sendiri hidangan lebarannya, ketupat aja yang pesen, tapi untuk opor, sambel goreng krecek, gudeg, telor pindang pasti semua bikin sendiri. Saya aja gak yakin bisa ngerjain sendiri, abis ribet aja gitu kayaknya.

Emang, hidangan lebaran di keluarga mama saya & keluarga mertua beda rasa en macamnya. Kalo opor sih sepertinya udah jadi hidangan wajib tiap keluarga, tapi kalo di keluarga mama, rendang tuh gak ada. Lagipula kalo di tempat mertua, hidangannya lebih ke masakan cirebonan/sunda. Beres bantuin mertua, kita pun semua bobok siang, mayan tepar juga karena dari sahur gak tidur lagi.

Yang nginep di rumah mertua, gak cuman kami aja, tapi juga ada keluarga kakak ipar yang pertama. Kalo kakak ipar yang ke 2, biasanya nginep di rumah mertuanya, tapi kalo malem takbiran pasti ngumpul di rumah mama papa mertua. Jadilah, malam takbiran itu seru banget karena semua ngumpul, Laras seneng banget ketemu sepupu-sepupunya. Malem takbiran kemarin, kita keluar rumah, nemenin ponakan yang kepengen makan sushi. Cuss lah kita ke Sushi Tei, en buka puasa di situ.

 

 Eyang Uti mejeng bareng cucu-cucu + mantu cantik

Besokan paginya, kita bangun pagi-pagi, sholat Subuh trus siap-siap buat sholat Ied. Laras pun semangat bangun + mandi pagi di Hari Raya Idul Fitri kemarin, gak ada bangun ogah-ogahan & rengekan gak mau mandi. Sebelum berangkat, kita ngemil dulu sedikit sesuai sunnah Rasul, makan dulu sebelum sholat Idul Fitri. Jam 6 lebih kita berangkat rame-rame menuju lokasi sholat Ied di Hotel Horison, Bandung. Mama Papa mertua emang langganan sholat Ied disitu, walopun di deket rumah juga ada sholat Ied.

Kita nyaris aja telat, parkiran udah mulai rame, di depan Hotel, kita pun gak dapet tempat di Auditoriumnya kayak waktu sholat Idul Adha taun lalu. Alhamdulillah masih enak tempatnya, gak kedinginan, gak di aspal, bersih & nyaman. Tempat jamaah cowo  malah di parkiran hotel, udah gitu kata mas Dicky banyak angin, jadinya malah bikin masuk angin.

Mamah + Laras sholat Ied

Selesai sholat Ied, kita gak langsung pulang, tapi kita ziarah dulu ke makam Mas Ivon. Seperti biasa kalo kita ziarah ke makam, kita semua doain mas Ivon, memohon agar Allah SWT mengampuni dosa-dosanya, menerima amal ibadahnya, menerangi dan meluaskan kuburnya, dijauhkan dari siksa kubur & siksa api neraka. Kita juga memohon agar hal serupa diberikan untuk kita semua keluarganya. Semoga Allah SWT mengabulkan doa-doa kami.

Setelah ziarah, kita pulang, dan langsung menyantap hidangan lebaran yang udah disiapin dari pagi. Laras untungnya gampang disuapin pas lebaran en liburan kemarin, Alhamdulillah, sesuwatu banget buat saya yang stok sabarnya sedikit. Lagipula ada bakso, jadi Laras masih mau makan tanpa komplen, ponakan-ponakan kecil juga seneng & doyan bakso buatan saya *GR to the max*.

Abis makan, lah kok malah ngantuk, eh itu sih emang dah biasa ya. Gak kayak di keluarga besar saya, yang kalo abis makan, trus kita sungkeman, en siap-siap berkunjung ke sodara yang lebih tua, ato dikunjungi tetangga/sodara. Tapi, kemarin di rumah mertua, kita leyeh-leyeh aja abis makan, ada yang bebersih rumah juga. Mau sungkeman, tapi mesti nunggu kakak ipar yang kedua dateng dulu, jadi sungkemannya baru diadain siang abis maksi.

Dimana-mana yang paling seru itu adalah acara sungkeman ya? Semua anggota keluarga ngumpul, sungkeman, saling maaf-maafan, ada yang nangis terharu inget kesalahan, tapi abis itu juga ketawa-ketawa penuh canda. Pokoknya suasananya hangat banget. Saya jadi inget suasana sungkeman lebaran di Solo waktu Eyang masih ada. Karena anggota keluarganya banyak, jadi sungkemannya juga antri panjang. Abis itu, kita barisan cucu langsung antri dibagiin duit angpao lebaran deh. Gak cuman dari Eyang aja, tapi juga dari Pakde, Bude, Om, & Bulik, aseli langsung mendadak kaya di hari lebaran :D.

Begitu juga suasana abis sungkeman kemarin, Laras & sepupu-sepupunya langsung seneng begitu dapet banyak amplop dari Eyang & Omnya. Alhamdulillah, Laras jadi ada tabungan, mamahnya yang jadi manager, yang ngatur semua uang yang di dapet Laras. Larasnya sih kepengen beli mainan & main di Kidzania, tapi kayaknya itu hadiah dari Mamah – Ayah aja ya nak :). Gak lupa juga acara foto-foto keluarga donk ya.

Little happy family

Eyang Kakung + Eyang Putri & barisan cucu-cucu

The Poerwotonomo girls nu geulis

Acara kumpul, sungkeman, makan di hari lebaran pertama sukses dan lancar, semua ngumpul di rumah sampe malem. Di hari lebaran kedua, masing-masing keluarga kakak ipar, gantian ngumpul ke keluarga mertuanya masing-masing. Sementara kita, ngabisin waktu buat jalan-jalan aja, gak keliling Bandung juga sik, gak jalan-jalan yang gimana-gimana juga, karna udah tau pasti macet. Tadinya pengen wiskul, tapi kok banyak yang tutup, ya eyalaaah..menurut ngana??. Akhirnya kita makan bakso malang Mandeep aja yang buka, rasanya biasa sih menurut saya, tapi rame aja, mungkin karena gak banyak pilihan, en orang-orang juga dah pada mulai menghindari makanan bersanten. Jadi nyari makanan yang seger-seger kayak bakso. Saya malah tadinya pengen masakan Sunda plus lalapannya, butuh banget sayur euy, tapi Ampera pada tutup.

mamah & Laras mejeng

Abis maksi, kita keliling lagi menuju FO. Sekali lagi karena males macet-macetan dan semua FO pasti penuh, jadi ke FO yang jelas-jelas aja en yang udah sering kita datengin. Akhirnya kita pergi ke Heritage & Cascade, siapa tau ada barang lucu yang bisa dibeli. Entah kenapa, saya gak terlalu tertarik buat bela-beli, apa yang dicari gak ada, tapi juga gak terlalu tergoda kayak biasanya suka kalap kalo ke FO. Mas Dicky aja yang dapet kaos + celana, saya cuman beli kaos, oleh-oleh buat adek yang nunggu di rumah. Sama beliin topi barbie buat Laras, sekarang anak kecil ini udah bisa minta apa yang dia mau deh.

Abis muter-muter tapi gak dapet apa-apa juga, kita cuss pulang aja. Mayan gempor bok, emang umur udah gak bisa diboongin. Sampe rumah langsung mandi, makan, istirahat. Besok paginya, kita pulang ke Jakarta, wah kok cuman sebentaran sih liburan di Bandung ya. Iya sih, kalo diitung, total jendral, cuman 4 hari 3 malem aja di Bandung. Kepengen sih bisa lama, santai, jalan-jalan, tapi kasian sama mama saya juga di rumah udah nungguin, adek juga mau pulang ke Solo, lagian mas Dicky dah heboh aja gak mau ninggalin Jakarta lama-lama. Secara ditelponin mulu ama kantor, mikirin anak buahnya yang gak libur, endebre-endebre.

Alhamdulillah, setiap lebaran pasti berkesan, gitu juga lebaran hari ini. Senangnya, masih diberi kesempatan kumpul keluarga di Hari Raya ini. Selamat Lebaran ya buat semua :)

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.