Yaay!! Akhirnya berhasil juga bikin macaroni schotel pake happycall.

Berawal dari “ngidam” pengen makan pasta, lebih tepatnya macaroni schotel, tapi gak mau beli, saya bela-belain bikin sendiri. Sebenernya dari dulu pengen banget bikin macaroni schotel panggang, tapi berhubung gak punya oven, biasanya macshotel panggang berubah jadi macaroni schotel kukus.

Trus, saya pernah denger/baca, ada yang udah nyoba bikin pake wajan happycall & katanya berhasil. Saya jadi penasaran nyoba pengen bikin, sekaligus buktiin ama suami, kalo happycall yang udah dibeli mahal-mahal, kepake juga *yeaah right..begitulah suami yang perhitungan* :p. Percobaan itu terlaksana di wiken kemarin, tepatnya di hari Minggu. Mumpung catering libur, en mesti masak demi kelangsungan hajat hidup orang banyak rumah :D.

Berbekal resep macaroni schotel nyontek dari blog resepnya keluarga nugraha *yup..saya fans berat resep-resepnya jeng Asti*, jadi modal saya untuk praktek. Pas di bagian panggang di oven dgn suhu 180 dercel, saya skip en ganti dengan pindahin macaroni + bahan-bahan lainnya yang udah diolah, ke wajan happycall.

Awalnya sempet bingung, berapa lama ya macaroninya dipanggang, saya kemudian gugling en dapet info, kalo macaroni dipanggang 10 menit persisi wajan, ato sampe permukaannya kekuningan. Kemarin, saya pake api sedang, tiap 10 menit, saya balik wajannya, sambil diliat permukaannya. Agak berat juga waktu saya membolak-balik wajan, karena emang isinya banyak.

Sambil deg-degan, H2C takut gak jadi, Laras sempet bikin drama. Mungkin dia juga kelaperan, udah gak sabar makan macaroni, Laras teriak-teriak “Maaaah, aku lapeeeer, pengen makan makaroniii. Kalo aku kelaperan nanti aku matiiiii..aku bisa pingsan niiih” :|. Lebay bener ini anak :))

Akhirnya, 1/2 jam kemudian, macaroni mateng juga, dengan permukaan yg udah cukup kuning-coklat. Tadinya sih pengen dipindah ke piring, tapi piringnya gak ada yang muat. Niat di bagi 2, begitu mau di pindah, malah ancur, entah kenapa. Yowis, gak usah dipindah ke piring, langsung aja wajan happycall taro di meja makan. Kita pun langsung nyerbu, makan dengan penuh semangat. Rasanya endang bambang gulindang *somse*, bisa buat 2x makan, lunch en dinner. Malah, masih ada sisa bisa buat bekal Laras sekolah.

Seneng sekali rasanya, puas, ngidamnya tersalurkan en semua suka. Boleh lah diulang lagi, satu resep yang pengen dicoba adalah bikin pizza pake happycall. Marilah di coba kapan-kapan ya..

Inilah penampakan macaroni schotel yang udah mateng

menu lunch saya kemarin, kegedean daun seladanya :D

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.