Wiken ini Mamah, Papah, Laras en si mbak berlibur ke Bandung. Kita sowan ke tempat Eyang Kakung & Eyang Putri dalam rangka merayakan hari Idul Adha yang jatuh di hari Minggu kemarin. Mumpung hari Senin Laras libur, jadi Mamah Papah ikutan meliburkan diri, ambil jatah cuti sehari dari kantor.

Berangkat sabtu pagi, kita langsung istirahat aja di rumah Eyang, secara lagi puasa dan udara Bandung yang dingin-dingin melow yellow, enak banget kalo di pake bobok seharian *mantu apa ini, dateng-dateng langsung tidur :P*. Sehabis buka puasa, setelah acara santai, kita jalan untuk hunting makanan. Suasana malam takbiran di malam minggu dan agak gerimis bikin mulut rasanya pengen ngemil aja. Pergilah kita ke Pujasera di Burangrang, dan berhasil beli martabak telor sapi dan martabak coklat kacang made in San Fransisco, serabi Ina, dan jagung bakar. Sayang aja gak jadi beli wedang rondenya, padahal pasti enak banget tuh minum wedang ronde di tengah udara dingin gitu..uuughhhh.

Hari minggunya, setelah sholat Ied dan ziarah ke makam Mas Ivon, si Papah ngajak kita untuk main ke Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani (TLL). Taman ini terkenal banget sebagai tempat rekreasi dan juga tempat untuk mengajarkan anak-anak tentang semua yang berhubungan dengan kelalulintasan. Anak-anak yang tinggal di Bandung pasti pernah ke taman ini, si Papah cerita waktu kecil juga suka diajak Eyang untuk main ke sini. Kebetulan juga, SMA nya Papah sebrangan banget ama taman ini, jadi kemarin sekalian nunjukin ke Laras.

Di dalam TLL, anak-anak bisa belajar rambu-rambu lalu lintas yang biasanya ada di jalan raya. Tamannya emang dibikin seperti jalan raya mini, ada nama-nama jalan, ada jembatan, ada rel kereta api lengkap dengan palang pintu, kereta dan stasiun, ada sarana bermain kayak perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, ada kereta motor alias kermot, bahkan ada kolam renang segala. Di sana juga ada petugasnya yang pake baju polisi. Terus terang saya juga baru pertama kali ke sini, walaupun 4 tahun kuliah di Bandung, tapi dulu waktu jadi mahasiswi, gak kepikiran untuk dateng ke TLL :D.

Harga Tiket Masuk (HTM) ke TLL untuk hari libur Rp 6000/orang aja, dan untuk hari biasa Rp 5000/orang, anak kecil di atas 2tahun harus bayar. Kalau Laras kemarin nyobain main ayunan, perosotan, naik ke patung-patung binatang dan foto-foto. Kita juga nyobain naik kermot keliling TLL, dan nyoba naik kereta api mininya. Untuk naik masing-masing wahana itu kita mesti bayar Rp 4000/orang. Asik juga naik kermot muter-muter TLL, kita jadi tahu ada apa aja di dalam situ, dan sekalian belajar juga kalo lewat di rel kereta mesti ati-ati, dan kalo ada kereta mesti berhenti karena jalannya di tutup. Kalo naek kereta apinya lebih pendek rute dan lebih sebentar dibanding naek kermot, padahal dulu kata si papah, rute kereta apinya lebih panjang karena muterin TLL dari sisi pinggir deket pager taman. Mungkin relnya yang bisa dilewatin udah terbatas kali sekarang dan keretanya juga udah tua loh, kemarin baca kalo kereta apinya itu sumbangan dari PT KAI di tahun 1958, wow udah tua banget. Wajar aja kalo jalannya udah mulai pelan dan agak ngadat.

Abis naik kereta api, Laras main pancing ikan dengan membayar HTM Rp 4000/orang untuk main sepuasnya. Laras seneng banget tuh main pancing itu, beda banget ama main pancing bebek di funworld yang mesti bayar Rp 10000 tapi kalo udah dapet ya gak boleh main lagi. Ikannya sih ikan plastik yang ada magnetnya, kail pancingnya juga bermagnet, jadi nanti nempel gitu trus bisa ditarik deh, disediain ember kecil pula buat nampung ikan-ikan yang udah dipancing. Malah ada anak di sebelahnya Laras yang embernya udah penuh, trus ikannya dibalikin lagi ke kolam, mancing lagi deh, asik banget kan? :D

Karena langit dah gelap banget dan udah mo ujan, kita gak bisa lama-lama main di TLL. Padahal masih banyak yang bisa dicobain. Kalo pas keliling naik kermot, ada tempat main trampolin, main sepeda, main dingdong *istilah jaman dulu*, ada perpustakaan juga. Kata papah, dulu malah ada gokart, dan yang main sepeda bisa keliling TLL, sekarang sih ada tempat khususnya. Nanti deh, next kalo ke Bandung lagi, kita main ke TLL lagi, biar Laras bisa coba semua permainan. Mayan asik juga main di TLL, apalagi gak mahal dan murah meriah pastinya. Jadi untuk yang mau rekreasi dengan modal irit, ajak aja anaknya main di TLL :).

Sayangnya, seperti tempat-tempat umum murah meriah yang ada di Indonesia, untuk pemeliharaannya kurang banget. Seandainya, tempatnya dibikin lebih bersih, lebih indah, sarana mainannya juga lebih di pelihara tapi HTMnya tetap murah meriah, pasti banyak dan seneng banget sering kesitu. Oiya, TLL ternyata ada websitenya, untuk yang mau liat-liat dulu sebelum pergi ke TLL, silahkeun kunjungi aja dulu laman berikut di sini.

Setelah dari TLL, kita maksi mie yamin ditraktir om Noto temennya papah. Abis itu belanja ke FO Anak Kecil, borong baju buat Laras, terus pulang ke rumah Eyang. Pulang dari Bandung senin siang, tapi makan siomay Shin Chan di jalan Cikawao gak boleh absen ;). Pas jalan pulang, kita mampir di Rest Area 97 untuk makan siang, ngopi, sholat Ashar dan foto-foto donk gak ketinggalan :D. Alhamdulillah sampe Jakarta jam 7 malam dan langsung tepar semua. Tiap liburan ke Bandung emang selalu asik, makan enak dan bikin seneng dengan hasil shoppingnya hehehe. Gak sabar untuk ke Bandung lagi…

 

naek kereta api tut tut tut

 

 

Laras & Mamah pose di Rest Area 97, Laras gak udah di suruh dah pose sendiri :D

Comments are closed.