Tanggal 16 April kemarin, saya mendampingi Laras ikut acara jalan-jalan sekolahnya ke Taman Wisata Matahari Cisarua – Bogor. Acara yang udah ditunggu-tunggu Laras dari beberapa bulan sebelumnya. Gimana gak excited, dia selalu dibilangin ama ibu gurunya kalo nanti di Taman Matahari, anak-anak bisa mandiin kerbau en main lumpur. Jadilah, perbekalan juga kudu lengkap. Ibu Guru minta orangtua bawain anak-anaknya, baju ganti, baju jelek, handuk, peralatan mandi, jas hujan + payung buat antisipasi kalau di sana hujan. Belum ditambah perlengkapan yang lain, yah secara saya emang orangnya agak rempong, jadi beratlah gembolan emaknya ini :)).

Rombongan berangkat jam 1/2 8 dan tiba di sana sekitar jam 9an – 1/2 10. Perjalanan lumayan lancar, Alhamdulillah. Kebayang bakal macet, tapi ternyata gak juga, yah di beberapa spot aja ada yang padat, tapi gak lama. Sampai di sana, udah banyak rombongan dari sekolah lain, dan anak-anak makin bersemangat. Ternyata tempatnya lumayan bagus juga, murah meriah pula. Buat saya, lebih asik main di Taman Matahari daripada di Taman buah Mekar Sari. Kalo mau tau ada fasilitas apa aja dan info lainnya, bisa dibaca di website ini.

Rombongan sekolah Laras ikutan wisata Agro, yaitu wisata yang mengajak anak-anak untuk mencoba kegiatan pertanian. Untuk menuju ke tempat wisata itu, lumayan juga jaraknya dan kami harus berjalan kaki, tracknya juga menanjak. Jadi, ceritanya emang kemarin waktu di sana, kami lumayan berolahraga. Untuk pengunjung rombongan, kami dipimpin oleh pemandu dari Taman Matahari, berjalan ke tempat wisata Argonya.

Sampai di lokasi yang dimaksud, saya dan pendamping yang lain langsung menyiapkan anak-anak untuk memulai kegiatan. Seneng banget karena sekolah Laras dapat saung untuk basecamp yang dekat dengan lokasi kegiatan anak-anak, jadi gak perlu bolak-balik terlalu jauh.

Sebelum memulai kegiatan, anak-anak dan ibu guru dikumpulkan di lapangan dan diajak untuk pemanasan sama Pak Miing, nama pak Tani yang ceritanya pemilik sawah di situ. Pak Miing kayak ngasi briefing, apa aja sih yang bakal dilakukan oleh anak-anak, terus diajak senam, dan foto bareng. Fotonya ini yang harus ditebus sama orangtua, seharga 30rb/4 lembar, bisnis ya, bok :)).

Selesai pemanasan, anak-anak berbaris menuju sawah, melewati aliran air, udah gitu airnya dingiiiiin, itu aja dah bikin anak-anak seneng banget. Kegiatan pertama adalah mandiin kerbau, tapi Laras kecewa banget karena gak sempet ikutan mandiin kerbau. Jadi, sebelum ke tempat kerbau, anak-anak ini foto dengan wardrobe petani, pegang padi & tempat sayur, bergiliran. Begitu giliran Laras nyemplung ke tempat kerbau, cuman bisa liat kerbaunya aja, dan antri lagi buat foto bareng sama kerbaunya. Mana fotonya juga buru-buru, gak tunggu anaknya pose dulu, jadi mayan kuciwa juga sih.  Untungnya, Laras gak takut dan mau foto bareng sama kerbaunya, biarpun dengan tampang lempeng, gak ada senyumnya hihihihi.

Abis itu, mereka pindah tempat buat nyobain naik ke alat pembajak sawah yang ditarik sama 2 kerbau. Kali ini, kerbaunya jenis kerbau bule yang mirip sama Kyai Slamet, kerbau yang suka diarak tiap malam 1 Suro di kraton Solo. Setiap anak dapet giliran muter sebentar, bareng 2 temennya. Laras enjoy bener, naik sambil ketawa-tawa gak takut jatuh.

Tadinya, anak-anak mau ikutan kegiatan nanam padi di sawah, tapi gak jadi. Gantinya, langsung menuju empang dan anak-anak bebas nyebur sambil nangkepin ikan. Sebenernya, kasian juga sama ikan-ikan mujair itu, dikejar-kejar dan ditangkepin, terus dikekep sama anak-anak dan orang dewasa, terus dibalikin lagi ke air. Bolak-balik siklusnya gitu dari pagi, sampe keliatan banget ikannya pada mabok :(. Laras juga sempet megang lama, saya aja geli megang ikan hidup kayak begitu :D.

Waktu kegiatan itu, anak-anak terlihat happy banget. Mereka banyak belajar dan dapat banyak pengalaman dari kegiatan itu. Melihat Laras enjoy dan bermain dengan teman-temannya, kejar-kejaran, gak takut kotor, ketawa lepas en mencoba banyak hal yang gak mungkin bisa didapetin di rumah, bikin saya ikutan happy. Kepengen rasanya sering-sering ngajak Laras main dan berwisata ke tempat model begini, daripada ke mol mulu, bosen rasanya. Larasnya juga jadi banyak bergerak, bikin sehat juga, kan. Ada sih, anak yang gak mau ikutan nyebur ke empang, ibunya bilang, anaknya gak mau karena kotor katanya. Yah, sebenernya sayang banget ya.. mungkin emang dibiasain gak boleh main kotor-kotoran.

Selesai semua kegiatan, waktunya anak-anak mandi bebersih badan di pancuran, airnya dingiiiin. Abis itu dilanjutkan istirahat makan & sholat, sebelum mulai lagi kegiatan berikutnya. Kebersihan toilet di tempat itu, lumayan lah ya, gak jorok-jorok amat. Mungkin juga karena pengunjungnya gak terlalu ramai. Musholla juga gak susah nyarinya, saya sholat di musholla berbentuk rumah panggung gitu, terus kecil banget, tapi enak juga lokasinya di pojok dan bisa liat pemandangan orang yang lagi main arung jeram *liatnya bukan pas sholat, ya :D*.

Perut sudah kenyang, sudah sholat dan istirahat, rombongan diperbolehkan punya acara bebas. Kami mampir di taman burung sebentar, yang isinya hewan-hewan yang gak cuman burung. Di situ, anak-anak bisa ngasi makan ikan dan kelinci, Ada juga, beberapa unggas, kayak ayam, dan sempet ngeliat iguana. Karena bosen di tempat itu, Laras dan 2 temannya, nyobain main di wahana lain. Kami dapat tiket gratis 4 fasilitas di sana, kayak sepeda air,  perahu dan lainnya. Tadinya sih mau naik sepeda air, tapi ngeliat antriannya dan harus kumpul di bis jam 3, akhirnya nyobain main..aduh apa ya namanya…pokoknya kayak sepeda air tapi lebih gede. Kendaraannya itu besar, ngapung di air dan harus digowes juga biar bisa jalan, bannya ada 3.  Pas nyobain naik, wuidiiiih kerja keras banget. Gowesnya berat, udah gitu pedalnya besi dan gak ada alasnya, dan karena kaki dalam keadaan nyeker biar sepatunya gak basah, telapak kaki berasa sakit banget. Udah gitu, sempet susah digowes, efeknya kaki keram sampe sakit banget pas tidur malem :(.

Di depan wahana itu sebenernya ada arena mainan kayak komedi putar dan wahana-wahana kayak di funworld MOI, dan anak-anak pengen banget main di situ, tapi waktunya terbatas banget. Jam 3 kami harus kumpul di bis, dan harus pulang ke Jakarta. Bukan emak-emak namanya kalo gak nyempetin belanja dulu, tadinya saya udah gak mau beli apa-apa, akhirnya nenteng 3 bungkus strawberry. Mayan banget buat bikin smoothies, segeeeer.

Alhamdulillah, acara jalan-jalannya lancar, sukses dan selamat sampai di rumah lagi. Laras jadi punya kenangan indah yang bisa dia ceritain ke orang lain, terutama setiap Eyang-eyangnya telpon, langsung diceritain pengalamannya ketemu kerbau dan pegang ikan. Ternyata, main kotor-kotoran emang lebih seru, ya. Kalau gak kotor, gak belajar, kan.. :)

 

 

PhotoGrid_1397637238426

Laras happy..

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.