Saat ini, saya lagi pulang ke kampung halaman, Solo. Bukan dengan maksud buat liburan, tapi Mama lagi sakit dan masuk ICCU salah satu rumah sakit di Solo.

ICCU atau Intensive Coronary Care Unit adalah ruang perawatan intensif, sama fungsinya dengan ICU, tapi ditujukan untuk pasien penyakit jantung.

Kalau ditanya, apa Mama punya penyakit jantung, saya akan jawab tidak dan tidak tahu, karena Mama juga gak pernah periksa kesehatan jantungnya. Tapi, Mama emang gak pernah mengeluhkan jantungnya. Mama hanya punya riwayat penyakit paru-paru, itupun waktu saya kecil, sekitar awal tahun 80-an.

Mama cuman sering mengeluh sakit seputar, perut, pusing, gigi dan masuk angin. Penanganan hanya minum obat warung, pijit atau kerokan, kecuali gigi yang sampai perawatan ke dokter.

Mama ada keturunan penyakit diabetes dari Eyang Putri. Biasanya itu yang selalu jadi perhatian tiap cek darah di lab, sama kolesterol yang sering tinggi. Mama sebenernya bukan orang yang suka jajan makan mewah, penuh lemak, dan sembarangan. Mama suka makan makanan apa aja, selama itu menurut beliau sederhana. Sayur dan buah juga banyak dimakan, tp seperti kebanyakan orang, Mama emang suka makan yang serba digoreng. Jadi, mungkin itu yang bikin kolesterol Mama sering tinggi.

Hasil diagnosa setelah 3hari ini mondok di ICCU adalah, Mama kena penyakit jantung koroner tahap awal. Terus terang saya kaget banget, dalam pikiran saya, penyakit jantung koroner itu adalah satu penyakit serius dan penyebab kematian mendadak yang ratingnya cukup tinggi di Indonesia. Astaghfirullaaah…

Kolesterol mungkin cuman salah satu penyebab dari sakitnya Mama. Kalau dari hasil guggling, faktor resiko lainnya adalah kelelahan dan stres. Nah, kalo ini saya yakin banget, nyumbang resiko penyakit Mama. Mama itu suka maksain diri biarpun udah capek, ngerjain semua kerjaan rumah. Belum lagi emang beban masalah yang suka dipikirin dan dipendem.

______

Dan, cerita berawal di hari Selasa setelah makan siang. Waktu itu saya bawa Laras ke kantor. Datanglah BBM dari adek saya, katanya dia lagi nganterin Mama ke UGD dengan ambulan karena Mama sesak nafas. Secara Mama gak pernah sakit serius, saya syok banget.

Saya langsung ngabarin mas Dicky, dan disuruh nunggu berita aja. Telpon ke tante juga belum dapet berita lengkapnya. Tambah tegang aja rasanya, tiap ada telpon masuk, udah bikin sport jantung.

Ternyata, sikon waktu itu emang simpang siur. Setelah masuk UGD di RS PKU Muhammadiyah, Mama dirujuk ke ICCU, tapi ICCU di situ penuh. Cari opsi RS lain, terutama yang dekat dengan rumah, semuanya penuh. Akhirnya setelah telpon ke RSUI Kustati, dan katanya kosong, Mama langsung dibawa ke sana biar cepet dapet penanganan.

Saya yang masih di kantor, baru bisa jalan pulang sekitar jam 5 karena baru dijemput jam 5. Sore itu emang macet banget karena abis ujan. Saya dijemput supir kantornya mas Dicky, dan baru bisa sampe rumah sekitar jam 1/2 7.

Setelah sholat Maghrib dan packing seadanya, baru jam 7 kurang saya berangkat ke stasiun Gambir. Berangkat dengan hati yang berat karena Laras nangis minta ikut. Duh, rasanya bagai disayat sembilu deh, satu sisi pengen cepet deket Mama, tapi di satu sisi gak mau pisah ama Laras.

Perjalanan ke Gambir, Alhamdulillah lancar banget. Dalam hati sih dah deg-degan banget karena seinget saya, kereta argo ke Solo itu berangkat jam 7 malem. Nyampe gak ini ke Gambir tepat waktu. Sengaja naik kereta dan gak milih naik pesawat, karena kalo ke Bandara bakal lebih hopeless lagi.

Sampai stasiun sekitar jam 8 kurang 5, dan lega banget begitu baca jadwal berangkat Argo Lawu itu jam 20.20. Beli tiket di loket juga langsung dapet. Emang sudah ada yang atur semuanya jadi mudah. Terimakasih ya Allah.

Sampai di Solo, jam 1/2 5 pagi, saya langsung ke tempat tante, karena diinfoin kalo jam besuk ICCU itu mulai jam 10 pagi sampai jam 1 siang. Mama ditemenin sepupu dulu malam itu.

Saat pertama ketemu Mama, saya berusaha banget biar gak nangis. Takut kalo saya nangis di depan Mama, Mama jadi tambah down. Padahal kalo lagi gak di depan Mama atau lagi sendiri gini *sekarang saya lagi sendirian di luar kamar ICCU, nunggu jam besuk jam 5 sore*, saya pasti mewek. Sebenernya sih gak boleh ya, mesti pasrah aja, tapi tetep aja gak bisa nahan air mata #timmewek.

Bener aja kan, Mama begitu liat saya langsung nangis, minta maaf dah ngerepotin anak-anak. Ya ampun Ma, saya dari bayi selalu ngerepotin Mama, masak sekarang Mama mesti minta maaf, sih. Udah semestinya sekarang emang dibalik, anak-anak Mama yang ngurusin Mama.

Mama, cepet sembuh ya. Biar bisa kumpul anak-anak dan cucu, kembali beraktivitas lagi dan bisa jalan-jalan plus makan enak.

Rini sayang Mama..

    2 Responses

  • nenglita says...

    Huhu, terharu bacanya. Pas elo ngabarin ini gue ikut mewek.. pada akhirnya bayangin kalo nyokap gue sakit gimana. Huhuh..

    Lekas pulih ya tante :)

  • R33n3e says...

    iya Litaaaaa, gw waktu itu jg mewek mulu pas di jalan. Semoga nyokap lu sehat terus yaaa..

    Makasi doanya :)

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.