Alhamdulillah, udah kesekian kali saya posting “Marhaban ya Ramadhan” di blog ini. Berarti, saya masih dikasih umur untuk ketemu lagi dengan bulan suci penuh rahmat Allah SWT. Mudah-mudahan, saya bisa menjalani penuh ibadah Ramadhan tahun ini & segala amalnya diterima Allah SWT.

Ramadhan kali ini, gak seperti Ramadhan sebelumnya *paling engga selama saya hidup & ikutan puasa*, ada perbedaan pada penetapan tanggal 1 Ramadhan ato start puasanya. Kalo tahun-tahun lalu, start puasanya bareng, nanti hari raya Idul Fitri/lebarannya yang beda. Ada yang puasa hari Jumat tanggal 20 Juli, ada juga yang hari Sabtu tanggal 21 Juli, seperti yang ditetapkan ama pemerintah. Saya sih ikut yang tanggal 20, bareng sama hubby, ortu & kebanyakan sodara-sodara.

Banyak yang bilang kalo puasa tanggal 20, ikut puasanya Muhammadiyah, yang emang udah jauh hari sebelumnya kasih pengumuman, kalo ormas tsb puasa tanggal segitu. Kalo yang dari saya baca, emang dasarnya Muhammadiyah menetapkan tanggal 1 Ramadhan bukan sekedar netapin aja, tapi ada dasar dalil yang dipake, yaitu dengan metode Hisab (perhitungan).

Sementara, pemerintah kita, pake metode yang lain, yaitu rukyat hilal lokal (melihat bulan). Dan kemarin, pemerintah menetapkan tanggal 1 Ramadhan jatuh di hari Sabtu tanggal 21 Juli, dengan dasar belum lihat hilal/bulan. Tapi, ada juga yang berpendapat dan menganut rukyat hilal global, yaitu bila salah satu orang muslim, dimanapun, dan mau diambil sumpah, udah lihat hilal kemarin, berarti 1 Ramadhan jatuh di hari ini tanggal 20 Juli.

Sebenernya, jujur, saya masih cetek dengan ilmunya tersebut di atas. Aseli saya juga baru baca tadi pagi dari twitnya ustad @felixsiauw. Tadinya saya ya hanya sekedar “ikut” aja. Bukan sih, gak semata karna ikut ormas ato golongan tertentu. Saya lebih ingin ikut suami sebagai imam, ato orangtua. Suami sendiri berpendapat puasa hari ini tanggal 20 Juli, ya saya yang berusaha jadi istri solehah *uhuk*, ngikutin beliau aja. Mertua di Bandung juga baru besok puasanya, temen-temen di kantor juga kebanyakan ikut yang hari Sabtu.

Disini saya berusaha belajar juga, buat legowo, menerima, menghormati & tidak berusaha jadi merasa yang paling benar ato justru merasa salah. Toh, dari sumber yang saya baca, ketiga cara penetapan tanggal 1 Ramadhan ada dalilnya jelas, masing-masing dan tidak ada yang disalahkan alias benar semua. Bahkan disebutin, yang benar dapet 2 pahala, yang salah dapet 1 pahala, insya Allah kalo niatnya ibadah & ikhlas, semua dapet pahala semua.

Kita yang memilih mengikuti metode yang mana, juga harus yakin ama yang apa dipilih. Jadi gak perlu juga sih saling cemooh, bully, ledek-ledekan, karena ini lebih ke masalah fiqih lah ya. Yang penting dicoba konsisten, gak seperti niat awal, pengen ikutan puasa yang belakangan tapi lebarannya duluan *malu xixixi*.

Cuman ada nih ya, gak tau ini pengamatan saya aja, emang begitu ato sayanya yang mikirnya jelek aja. Di socmed, suka rame aja ama hal-hal sensi begini. Okelah, semua berusaha belajar untuk saling menghormati & menghargai pendapat orang lain plus menerima perbedaan, dibarengi dengan kekonsistensian terhadap pilihannya. Tapi, kenapa kadang apa yang ditulis di socmed, malah jadi kayak memancing di air keruh. Beda gitu loh ama orang yang nulis ato nge-RT pake kata-kata yang adem, lembut, mengayomi, kan lebih enak dibacanya, instead of dengan kata-kata yang seolah “ngajak ribut”. Saya gak akan tulis di sini contoh-contoh tulisan/twitnya, ya mungkin kita bisa beda pendapat & pandangan. Mungkin aja sayanya yang kayaknya tiap hari PMS mulu, senggol bacok aja deh :)).

Astaghfirullah, baru hari pertama puasa, saya kok malah su’udzon yak :(. Tapi, rasanya gatel aja sih pengen nulis disini ;)). Duuh, semoga hati ini bisa terus dijaga, apalagi di sebulan ini.

Yasut, intinya perbedaan itu biasa yah. Yang penting tujuannya tetap sama, ibadah dengan ikhlas untuk tujuan jadi manusia yang bertaqwa. Insya Allah, Amiiin.

Apapun & kapan pun puasanya, selamat menjalankan ibadah puasa ya.. Minta maaf juga kalo ada kesalahan & semoga ibadahnya lancar semua :)

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.