Sumpeh sebenernya sampe sekarang, gak ngerti itu artinya kata “unyu-unyu”. Bahasa alay katanya, kalo ditanya, ya gak bisa jelasin juga artinya, ya pokoknya unyu-unyu gitu deeeeh :)). Ya kayak yang punya blog ini juga kan, cantik unyu-unyu geto deeeh *logat Fitri Tropica*.

Mau tau seberapa unyu-unyunya saya ;;), mari kita lihat foto-foto berikut :P

foto bareng Maya *sepupu* di acara resepsi nikahannya sepupu

Udah orangnya emang unyu-unyu, pake bajunya pun warna ungu xixixi. Di bulan ini, emang ada hajatan penting di keluarga besar Eyang Soedarto Poedjowirjatmo. Sang cucu, dari putra pertamanya, resmi sudah bertitel suami. Setelah akad nikah tanggal 28 April 2012, di Padang, Mas Dimas mengadakan acara resepsinya di tanggal 12 Mei kemarin.

Otomatis, kalo hajatan besar, biasanya seluruh keluarga besar hadir. Baik yang di Jakarta, Solo, Semarang, Surabaya dan kota lainnya. Kalo udah ngumpul gini, seneng banget rasanya, ngelepas kangen sama sodara-sodara, bisa bercanda, cerita-cerita kayak dulu lagi. Yah, maklum aja, sejak Eyang Putri meninggal en disusul Eyang Kakung, dah gak ada lagi acara mudik lebaran, en ngumpul rame-rame ama sodara saat lebaran. Jadi ya, bisa ketemunya kalo ada acara hajatan, atau ada yang kesusahan/duka :(

Alhamdulillah, yang kemarin kumpul mayan lengkap, Bude, Bulik-bulik, sepupu-sepupu, paling istrinya Mas Hendro & istrinya Aan yang absen, karena baru punya bayi. Biarpun kemarin itu sibuk banget, secara jadi panitia yang mesti tugas di bagian depan, tapi ya disempetin buat ngobrol dan melepas kangen.

Oiya di acara resepsi itu, tadinya saya gak mau repot buat dandan sendiri, eh tapi setelah berkonsultasi sama Okka, akhirnya nyoba en pede aja buat dandan sendiri termasuk jilbabnya. Berbekal beli glitter shawl + hiasan jilbab en nontonin tutorial di forum or yutub, akhirnya mutusin ngikutin tutorial glitter shawl-nya @boelan di forum FD. Yah kayaknya gak bisa sama plek-plekan deh hasilnya, tapi mayan laaah daripada make gaya itu-itu aja. Sayang, gak sempet foto close up, boro-boro banget deh kepikiran buat foto, tadinya rencana mo foto keluarga aja gak jadi, karena si papah juga sibuk banget :(. Paling ada foto bareng sepupu-sepupu aja nih.

fotonya gelap :(

Di bulan ini, ada long wiken, buat yang ada cutber, kalo saya sih gak, tetep masuk seperti biasa. Hari libur pertama, nemenin Laras main ke MOI, nih anak emang demen banget maen di funworld MOI. Tiap-tiap nagihnya maen ke situ mulu, dah gitu ayahnya emang seneng aja nemenin maen ke situ. Jadilah sesudah sarapan, kita pergi ke MOI, Laras maen sampe puas, makan siang trus pulang, karena sorenya ada janjian kongkow ama ibu-ibu kasidahan bekesong yang pastinya unyu-unyu juga doooonk ;)).

Saya janjian sama ibu-ibu kece, @nenglita, @indahkurniawaty, en @maniapasta di daerah elit, futkort di kawasan Galaxy. Sambil ngobrol ngalor-ngidul, kita menyantap makaroni skutel buatan Uwi @maniapasta, sambil menyeruput es oyen Sinar Garut. Trs ada donk yang komen, abis baca ini, moso kongkow di daerah elit, minumnya es oyen Sinar Garut sih? Eh tapi maap seribu maap, buat kami, ibu-ibu yang unyu-unyu ini, menikmati es oyen itu udah suatu kemewahan tiada tara deh, enyak beneeer soale :)). Mana itu tempat tongkrongan, kayaknya sedep juga kalo didatengin lagi, banyak jajanan enak bok, mulai dari sate sampe pempek. Boljug lah kapan-kapan ngajak si papah en Laras makan di situ. Kalo cerita lengkap soal nggosip sharing sesama ibu-ibu bekesong, bisa dibaca di blognya Indah yang ini.

Hari Sabtunya, kita pergi ke hajatannya tetangga di daerah kuningan. Tapi berhubung, kita baru berangkat dari rumah jam 1/2 1an, jadinya telat deh sampe ke TKP. Untung aja jalanan Jakarta lagi sepi, kayak pas lebaran, jadi si papah yang sebelumnya ada janji di rumah bosnya jam 10 pagi, bisa ngelarin urusan, balik lagi ke rumah, trus kita pergi lagi. Sampe rumah lagi aja sekitar jam 1/2 4an, itu juga mesti ambil paket dari eyang Putri dulu di Baraya jatiwaringin. Bener-bener enak deh jalanan Jakarta kemarenan itu, coba ya bisa gitu terus setiap hari, maunyaaaa. Begitu beres semua utang acara selesai hari itu, sampe di rumah, kita langsung bobok siang sampe magrib hehehe.

Oiya, di acara resepsi tetangga itu, semua tamunya diminta buat berpakaian serba hitam, jadi ada dresscodenya gitu deh. Sempet bingung juga, karena baju item, cuma ada kebaya resmi, itupun yang cewek gak disarankan pake kebaya. Yowis lah, akhirnya pake baju seadanya, untung aja, si papah punya kemeja item, saya juga ada baju item, selain kaos santai. Yah sebenernya sih, gak mesti item juga gakpapa ya? Moso di suruh pulang lagi? Tapi, ya menghormati dresscode aja deh hehehe.

Nah, wiken kemarin, kita pergi ke Bandung. Di bulan Juni ini, udah genap 2 tahun, mas Ivon meninggalkan kita semua. Jadi, si papah kepengen banget nyekar ke makam mas Ivon. Sebenernya, bertepatan juga sama acara setahun Pakde Hadi meninggal dunia, en di Solo juga ada acara doa bersama. Sodara-sodara juga ngumpul en hadir semua, kepengen sih dateng, tapi ya, sebagai istri yang solehah *uhuk*,  saya nurut aja kata suami yang lebih ingin ke Bandung.

Kali ini, kita pergi ke Bandung naik kereta api. Idenya si papah yang kepengen ngajak Laras naek kereta. Gak kayak naek kereta ke Solo, kita beli tiketnya langsung di stasiun aja, Alhamdulillah dapet. Kita naek kereta pertama, yang berangkat jam 6.07 dari stasiun Jatinegara. Kebayang donk jam berapa kita mesti berangkat dari rumah, dan mesti bangun jam berapanya :)). Kita bangun jam 4 pagi, terus berangkat dari rumah jam 5.15. Sempet deg-degan, bisa sampe sebelum jam 6 gak ya nih? Secara kita berangkat aja dah molor 15 menit, taxi sih udah dateng jam 4.45, tapi ya berhubung, kita belom siap semua (baca : blom mandi), jadi molor deh. Untung aja, dah pesen taxi duluan pas hari Jumat sore, jadi gak perlu panik mesti cari taxi dulu.

Alhamdulillah, sampe di stasiun Jatinegara jam 5.50, begitu sampe, langsung ke loket, beli tiket. Minta posisi yang duduknya bisa deketan berempat, deket jendela, biar bisa liat pemandangan dan yang depan belakang kursinya, jadi bisa diputer. Harga tiket kereta Argo Parahiyangan yang eksekutif adalah Rp 80000/orang. Untuk keberangkatan jam 6 dan jam 1/2 9 pagi, adanya kelas eksekutif aja, tapi kalo yang jam 11an, ada kelas bisnisnya dengan harga Rp 45000/org. Sebenernya sih kalo mo irit, pengennya naek yang biasa aja, tapi berangkatnya siang, kita gak bisa santai or jalan-jalan deh di Bandungnya.

Laras seneng banget naek kereta, waktu kita nunggu di stasiun aja, dia dah gak sabar banget nungguin keretanya dateng. Begitu keretanya dateng, kita buru-buru naek, karena keretanya gak lama mampir di jatinegara, kita naek di gerbong 5, gerbong paling belakang. Sama seperti saya kecil dulu, Laras juga sangat menikmati sekali pas di kereta. Liat pemandangan dari jendela, jalan bolak-balik di koridor gerbong, ato pindah-pindah tempat duduk. Karena kemarin di gerbong kita gak gitu penuh penumpangnya, biarpun cukup rame, jadi masih bisa lah pindah-pindah tempat duduk.

Di kereta eksekutif, kalo dulu kita bisa dapet makan or sekedar teh anget, ini berdasarkan pengalaman naek kereta ke Solo, tapi sekarang gak dapet apa-apa lagi, even itu tisu basah ber-cologne :(. Dulu waktu masih kecil, pasti dapet tisu kolonyet itu, inget banget deh. Kita bisa beli makan en minum di kereta, tapi ya buat saya, harganya mihil en rasanya juga standar aja. Jadi, sebagai emak irit, saya bawa bekel nasi + lauk-pauk dari rumah, secara biar gak kebuang aja makanan di rumah, terus buat Laras, saya bawain roti tawar pake selai coklat. Sebelum berangkat, beli minuman mineral di stasiun, itu aja dah harga stasiun. Di dalem kereta, digelar aja tuh bekel, makan sampe kenyang, buat alat makannya, saya bawa piring kertas & sendok plastik sekali buang, cukup irit kan? :D

Perjalanan Jakarta-Bandung dengan kereta menempuh waktu kurleb 3jam, lebih lama sejam dibanding naik mobil via cipularang. Sampe di Bandung, jam 9 lewat dikit, udara masih enak en blom begitu panas. Sebenernya, mama papa mertua nawarin jemput di stasiun, tapi si Papah pengen ngajak Laras naik angkot di Bandung, jadilah kita naik angkot berempat sama si mbak. Untung bawaan gak gitu banyak, jadi gak rempong amat.

Baru kali kemarin itu, ngerasain naik angkot lagi dari stasiun, aseli udah lebih dari 10 tahun kayaknya gak naik angkot di sana, en dah lupa juga, kalo dari stasiun ke Buah Batu itu naik yang jurusan apa, si Papah yang orang sana aja lupa :)). Padahal dulu apal banget, karena jurusan ke rumah Eyang kan sejalan ama jurusan mo ke kampus dulu. Setelah nanya tukang parkir di stasiun, akhirnya naik angkot jurusan St. Hall – Gede Bage, emang sih lewat Buah Batu, tapi jalannya tuh gak pas. Ada deh angkot yang pas banget lewat jalanan Buah Batu, tapi apa ya? *masih jadi misteri*. Yowis lah yang penting selamat sampe, en ke rumahnya, dijemput di Primarasa Buah Batu ama supirnya mertua.

Acara di Bandung, banyakan santai aja di rumah, emang kita rencana gak jalan-jalan, lagipula pas banget Larasnya lagi mulai batuk en meler *gemes deh, padahal baru aja sembuh*. Kita cuman keluar maksi aja di luar, terus bobok siang sampe sore, bangun tidur, ada sepupu-sepupunya Laras main en nginep juga. Malem ya di rumah aja, sambil ngobrol-ngobrol ama mertua en sodara-sodara.

Minggu paginya, sarapan soto di Batununggal, terus nyekar ke makam mas Ivon, lanjut makan bakso cuanki Serayu di jalan Serayu. Pas makan bakso itu, Laras pinter banget makannya, walopun cuman makan 1/2 porsi, 1 tahu somay, 1 bakso, 1 somay, tapi dia bisa ngabisin cepet en makan sendiri pula. Iiih seneng banget ini mamahnya :x. Soale biasanya makan minta disuapin, itupun suka lama, jadi kemarin takjub bener deh ama Laras :-*. Bakso cuanki Serayu, mayan enak lah, cuma tempatnya aja sederhana, sempit, en gelap, plus gerah pula, tapi ya segerah-gerahnya di Bandung sih, masih tahan laaah. Pulang dari makan bakso, kita beli oleh-oleh terus pulang lagi ke rumah Eyang, untuk siap-siap pulang ke Jakarta.

Alhamdulillah, pulang ke Jakartanya, di anter supir mertua pake mobil mertua juga hehehe. Jadi sesuatu banget lah buat saya sebagai penganut pengiritan is the best :D. Hidup irit !! :))

Berikut ini, beberapa foto di kereta kemarin en beberapa foto pemandangan yang dijepret Laras :D

Mamah & Laras

Mamah & Ayah, sayang hasilnya blur ya, ini yang jepret Laras loh

pemandangan pas kita lewat jempatan di kampung Cipatat & Padalarang, keliatan jalan tol cipularangnya ya? Biasanya kita liat kereta pas naik mobil, kemarin kita liat mobilnya dari atas kereta :D

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.