Akhirnya wiken kemarin, sabtu dan minggu malem, aku bisa juga melaksanakan sholat Tarawih di mesjid. Ya secara sikon sering gak mendukung utk ngelakuinnya tiap malem karena hal-hal yang aku tulis di postingan sebelumnya, jd tarawih biasanya dilakuin di rumah aja. So, kmrn mumpung libur en stay di rumah aja, beres buka puasa, sholat magrib dan makan malem, aku ajak Laras dan si mbak utk sholat Tarawih di mesjid deket rumah.

Larasnya seneng juga pas aku bilang kita mo ke mesjid. Terakhir ajak Laras ke mesjid itu pas sholat ied lebaran tahun lalu, dan itu kayaknya bikin dia terkenang banget. Tiap lewat mesjid, Laras selalu bilang kalo dia pernah sholat di situ ama mamah, papah en eyang.Terus sambil meragain takbiratul ihram en bilang “Auwoo akbar” ;)).

Aku memang mencoba ngenalin dan ngajak Laras ke mesjid dari dia kecil. Tujuannya ya biar Laras tau tempat ibadahnya dan biar tau juga suasana sholat di mesjid itu gimana. Kalo di rumah kan dia biasanya liat dan ikut  mamah papahnya sholat jamaah, tp kalo di ajak ke mesjid dia bakal liat jamaah yang lebih banyak. Tujuannya juga biar seimbang antara duniawi dan surgawi :). Jadi gak cuman ngajak Laras ke mal, tempat rekreasi, atau toko buku aja. Lagian kan emang udah kewajiban kita sebagai ortu utk ngajarin soal agama ke anak-anak, dan gak sekedar hanya tergantung ama guru di sekolah atau guru agama yg kita panggil ke rumah aja.

Di mesjid, Laras emang belum fasih sholatnya. Tapi setidaknya dia udah ngerti kalo sholat itu mesti pake mukenah utk menutup aurat dan sebelumnya wajib wudhu dulu. Seperti anak-anak kecil lainnya, begitu mulai sholat jamaah, Laras cuman bisa sebentar fokus ngikutin. Sisanya tengak-tengok, buka-buka mukena atau ngelendotin mamahnya, trs kalo dah capek ya duduk aja anteng :)). Untung banget 2 hari kemarin di ajak itu, Laras gak rewel, teriak-teriak apalagi pake nangis heboh. Soale yang bikin kuatir itu juga sih, dan Alhamdulillah juga Laras anaknya cukup anteng, bukan tipe yang suka lari sana-sini kalo di tempat atau suasana baru.

Hari pertama di ajak tarawih malah ketemu temen baru. Jadi ceritanya di shaf belakang kita ada anak perempuan *ya eyalah namanya jg shaf cewek* yang umurnya kira-kira setaun lah di atas Laras. Anaknya juga mayan anteng, dari awal Laras dah suka merhatiin anak itu. Sering ngeliat ke belakang, kasih kode-kode ala anak kecil, mulai towal-towel, saling pamer lama-lama jadi ngobrol dan maen bareng :)). Nah begitu dah akrab malah jd ribut deh, emak2nya yg rempong ngediemin akhirnya :D. Ya sisi positipnya Laras jd ga rewel en jd betah sih.

Begitulah pengalaman ngajak Laras ke mesjid, harapannya semoga Laras jd anak yang sholehah, rajin sholatnya dan rajin juga dateng ke mesjid untuk beribadah. Walopun ibadah bisa dilakuin dimana aja, tapi kan lebih baik kalo kita dateng ke rumah Allah, lagi pula pahalanya juga lebih berlipat ganda kan ya?

Sedikit ngasi tips walopun abal2 tentang bawa anak ke mesjid/tempat ibadah :

  • Ada baiknya sejak dari rumah, kita udah kasih tau ke anak kalo kita mau dateng ke mesjid/rumah ibadah. Ajak dengan rasa gembira jadi si anak juga bakal excited tapi juga mesti dikasih pengertian kalo tidak berisik, dan menganggu orang lain yang beribadah. Emang sih anak kecil gak bakalan ngerti, tapi mesti di coba berkomunikasi :D
  • Pastikan sebisa mungkin anak tidak dalam keadaan lapar atau capek/ngantuk karena ini sumber dari kerewelan
  • Bawa minum utk si anak, biasanya itu bisa jadi “hiburan” dan mengurangi kerewelan. Juga bisa mencegah dehidrasi kan :D. Kalo aku sih kemarin gitu ya, gak tau juga kalo misal di mesjid lain gak boleh makan/minum di dalam. Yang jelas gak bawa makanan, soale pasti bakal bikin kotor.
  • Kalau si anak sudah rewel atau berisik dan gak bisa di bujuk lagi utk berhenti, mungkin bisa diajak keluar dari dalam mesjid ato mungkin pulang, daripada mengganggu jamaah lainnya. Itu sih kalo menurutku ya, soale jadi inget cerita tentang Rasulullah yang menyegerakan sholatnya karena denger anaknya menangis *koreksi ya kalo gak ada hubungannya*.

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.