Sudah bisa dipastikan, yang namanya emak-emak kalo belanja itu, pasti cari yang murah, meriah dan kalo bisa masih bisa ditawar sampe titik darah penghabisan.

Bener gak? bener donk?

Liat aja dah, mulai dari belanja sayur-mayur dan kebutuhan dapur, sampe beli barang bermerk terkenal, mau itu baju, tas, sepatu dsbnya. Kalo belanja kebutuhan dapur, banyak emak-emak yang masih aja nawar harga bayem seiket ato bawang merah 1/4kg. Yah, emang sih, harganya makin hari, makin mahal aja, tapi kalo nawarnya sampe narik urat leher, kok ya..agak-agak gimana gitu ya?

Kayak minggu kemarin, saya belanja “cuman” bahan sayuran segar aja, karena buat lauknya, udah dibeli di swalayan. Tapiiii, biar kata sayuran doank, buat dimasak 2 hari, saya mesti bayar 32rb donk, donk, donk. Itu cuman belanja bahan sop & beberapa iket bayem, tomat, jeruk nipis, tahu putih aja *kepala pening*.  Beberapa tahun lalu, duit segitu dah bisa beli macem-macem gak cuman sayuran aja, buat seharian makan. Meski sambil ngelus dada, saya masih gak tega aja buat nawar.

Lain lagi, kalo saya pergi ke ITC atau ke Thamcit. Saat saya hunting di sana, biasanya saya bisa ngotot-ngototan sama penjualnya buat nurunin harga. Saya berani nawar, ya kalo saya tau, si penjualnya buka harga terlalu tinggi dengan kualitas yang ditawarin. Bisa juga, saya untung-untungan aja nawar, sukur-sukur bisa beneran dapet harga ama yang kita mau.

Kalo lagi naksir barang bermerk, biasanya banyak emak-emak irit nan cerdas, bakal nunggu pas lagi sale. Salenya kalo bisa yang up to 70-90%. Lebih asik lagi kalo bisa dapetin barang itu di garage sale, pasti bisa dapet harga yang lebih miring lagi. Nah, saya malah suka ngiri & kompetitip nih ama yang beginian. Saya bisa napsuan & panasan banget kalo liat temen sesama emak-emak kompetitip binti irit, yang pamer bisa dapetin barang bagus dengan harga murah *lirik Indah*. Kalo dipikir-pikir, iiih gak banget sih, masak ama barang murah aja ngiri, gak pantes amat jadi sosialita blink-blink :)).

Kecermatan juga mesti dilakukan saat belanja bulanan buat rumah tangga. Kita yang saat ini hidup di masa dimana banyak sekali mal, swalayan dan berkurangnya pasar tradisional ato toko kelontong, untuk mendapatkan barang kebutuhan bulanan, pasti kita pergi ke toko swalayan ber-AC. Sekarang banyak sekali kan tuh toko retail grosiran, mulai dari brand waralaba asing sampe lokal. Tempatnya juga mulai dari yang luas, nyaman, ber-AC dingin sampe yang sempit, umpel-umpelan pas tanggal muda, sampe AC-nya gak berasa.

Biasanya nih, emak-emak suka survey harga barang di tiap toko itu. Emang sih, mereka suka ada sistem subsidi silang. Jadi barang A, di toko X lebih murah dibanding di toko Y, tapi bisa jadi barang B, lebih murah harganya di toko Y dibanding di toko X. Tapi nih, tetep aja margin yang diambil ama tiap toko itu beda besarannya. Kalo dah gitu, akhirnya keseluruhan harga barang di toko yang ambil untung lebih kecil, pasti jatohnya jadi lebih murah.

Dari hasil survey pribadi, maupun dari emak-emak lain, saya sekarang selalu ke T*p T*p tiap belanja bulanan. Dulu, saya selalu belanja di karpur, pemikirannya sih karena lebih lengkap dan deket dari kantor karena suka sambil pulang kerja. Kalo gak di karpur kuningan, ato di depan mal seberang kantor. Kalo, mau belanja di saat wiken, saya pilih ke toko “raksasa” karena deket dari rumah, dan tempatnya juga masih nyaman. Yap, saya masih mentingin kenyamanan, karena sambil ajak Laras.

Hati seneng luar biasa, begitu ada S*perindo buka di deket rumah. Ish, ini bener-bener deket banget, selemparan kolor aja, dan sejak buka saya jadi sering belanja di situ. Dari segi harga, belanja di situ masih lebih murah sih, dibanding di karpur atau “raksasa”, tapi emang gak selengkap di 2 toko itu.

Nah, karena saya masih cari tempat dimana harga barang-barangnya lebih murah lagi, saya cobain belanja ke T*p T*p. Sebenernya sih, saya udah pernah coba juga, dulu belanja di tokonya yang di daerah Pdk Bambu. Cuman, saya suka gak tahan sama umpel-umpelannya, apalagi kalo wiken dan di tanggal muda. Sama aja nih sikonnya, ama kalo belanja di N4g4 pangkalan jati, emang sih lebih murce, tapi gak tahan sama bau-bau keti yang semerbak. Mungkin karena AC-nya juga gak berasa, jadi kan gerah banget ya.

Tempat favorit saya saat ini adalah T*p T*p Pondok Gede, dari segi jarak emang bisa dibilang gak deket, tapi ya gak jauh-jauh amat juga. Demi dapetin barang dengan harga murce, ya dilakonin aja. Senengnya, tempatnya lebih representatip dibanding ama yang di Pdk Bambu. Cuman, tempat parkirnya aja yang seiprit banget. Kayak malem minggu kemarin, nyobain mau belanja di situ, gak bisa masuk aja donk, karena parkiran penuh. Gatot belanja di TT, akhirnya ke “raksasa” Pdk Gede, dan kembali syok melihat struk pembayaran yang nyampe 7 digit. Padahal belanjanya ya itu-itu aja, kayaknya kalo belanja di TT pun gak sampe segitu deh :((.

Memang, kalo mau belanja di tempat yang rame kayak TT, mesti pinter-pinter cari waktu. Kalo bisa di wikdeis aja, ato bisa aja di wiken tapi jangan pas tanggal muda. Bisa dimaklumi sih, kalo TT tempatnya gak terlalu besar, apalagi tempat parkirnya, tapi dengan segitu aja, yang belanja di situ udah banyak banget. Pokoknya buat saya, TT Pdk Gede udah is the best deh buat jadi tempat belanja, saya juga sampe daftar jadi member demi dapetin diskon member. Beneran deh..sumprit ini bukan tulisan berbayar.

Itulah cerita saya, kalo emak-emak yang lain, tempat paporit belanjanya dimana?

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.