Karena kemarin adalah hari keramat buat saya, jadi pengen posting aib cerita lama. Dulu, waktu masih gadis, perawan, muda kinyis-kinyis, saya suka bertanya-tanya sapa ya yang bakal jadi jodoh tambatan hati. Apalagi, pas dalam status jomblo ceria. Biar kata saya gak kepikiran buat nikah muda, tapi tetep aja suka penasaran kayak gitu. Bisa jadi akibat sering nonton pilem roman picisan en sinetron, jadinya cukup meng-intimidasi juga.

Biasa lah ya, kalo cerita-cerita roman itu kan, biarpun kita nyela-nyela tapi sering juga bikin mata berkaca-kaca dan hati ikut bergejolak. Akhirnya jadi ikut ngebayangin, suatu saat nanti ada pangeran tampan naik kuda putih, bawa sebuket mawar, dateng buat melamar saya. Norak bener ya xixixi.

Atau cerita macam 2 orang yang berjodoh dari kecil, bukan dijodohin sik, tapi awalnya temenan dari kecil, trus pas remaja kepisah karna pindah rumah ato sekolah. Trus, gedenya ketemu lagi gak sengaja, pacaran en akhirnya kewong deh. Bisa juga cerita kayak pilem You’ve got Mail-nya Tom Hanks & Meg Ryan, atau Serendipity-nya John Cusack & Kate Beckinsale.

Jujur, waktu jaman FS, saya pun menebar foto-foto sok kece, dengan modus sapa tau dapet jodoh *malubener*. Eh, tapi kan sah-sah aje yeee, namanya juga usaha, cuman kok ya se-desperado itu ternyata =)). Tapi, usaha itu gak membuahkan hasil, walopun gak dapet jodoh, tapi Alhamdulillah dapet banyak temen. Sebagian yang tertipu ama foto kece berhasil ngajak kopdar *somse*, cuman ya karena gak cucok en gak jodoh, ya hubungan sampe cukup jadi temen aja.

Sampe suatu saat berhubungan serius sama ex, yang saya kira bakal berakhir di pelaminan. Hubungan berjalanan kurleb setaun, yep biar  cuman setaun, tapi awalnya emang kita udah commit, kalo kita bukan pacaran yang main-main. Waktu itu karna umur ex juga yang jauh di atas umur saya. Dalam waktu setaun itu juga, saya ngerasa kalo hubungan kayaknya kok gak bisa lanjut, jadinya ya mesti kandas di tengah jalan.

Kehidupan percintaan sepertinya agak gantung setelah putus ama si ex ini, tapi kan life must go on yah :D. Ada sih yang usaha ngedeketin malah menyatakan perasaannya *uhuk*, tapi mungkin waktu itu masih agak trauma setelah patah hati, jadinya gak anggep serius, malah terlibat HTS-an segala *tutupmuka*.

Eh ndilalah, jodoh saya saat ini kok ya agak-agak nyerempet cerita pilem juga. Emang ya, jodoh itu adalah misteri en udah di atur sedemikian rupa sama Allah SWT. Ternyata saya dijodohkan dengan orang yang selama ini udah saya kenal, orang yang kurleb 4 tahun udah saya kenal wujudnya walopun awalnya juga gak kenal-kenal amat, cuman sekedar say hai aja. Orang yang emang ada di depan mata, ketemu setiap hari, berinteraksi 8 jam sehari, 5 hari seminggu, bahkan yang awalnya saya benci banget karena keisengannya.

Jadi orang yang ceritanya jadi suami saya ini emang tadinya temen satu kantor :D. Yang tadinya emang bertemen, curhat, becanda, berantem sampe nangis kesel, eh lama-lama jadi demen, malah dikawinin en sekarang dah punya buntut. Kalo dipikir, ceritanya cukup lucu en sama sekali gak kebayang jadi begini. Tapi, saya bersyukur kok, kalo boleh ngarep, saya bakal lebih memilih orang yang emang saya udah kenal, dibanding orang yang baru kenalan dari FS :)). Lagian ini berkat doa dari temen sejawat juga yang mungkin bete, liat saya & hubby dulu berantem mulu tiap hari kayak kucing & anjing, terus dia malah ngedoain biar kita jodohan. Mungkin waktu itu lagi banyak malaikat lewat, jadinya langsung diaminin & terkabul deh :).

Buat saya, gak papa deh cerita saya & hubby gak kayak film You’ve Got Mail ato Serendipity, tapi kami punya cerita sendiri yang bisa selalu kami kenang sampe tua nanti, yang bakal selalu numbuhin benih-benih cinta sampe maut memisahkan kita. Amiiin

Jadi, buat para jomblowan jomblowati, teruslah berusaha, berharap en berdoa. Jangan menyerah sampe menemukan jodoh yang diinginkan & sesuai ama kriterianya ya ;)

foto hanimun dengan latar belakang gunung batur :x

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.