Jadiiii…seperti yang udah pernah di tulis di sini, kalo divisi saya dapet hadiah nobar di bioskop. Malam rabu kemarin, saya en temen-temen se-divisi nobar The Amazing Spiderman di Blitz Pacific Place. Nobar ini termasuk nobar bersejarah buat divisi kami, seumur-umur belum pernah loh divisi kami itu nobar. Ada sih tradisi nobar ama temen-temen kantor, tapi ya biasanya sama temen divisi lain aja yang mau & bisa. Kayaknya dari generasi pertama divisi ini, ya baru kali kemarin itu bisa nobar dengan personil hampir lengkap.

Tapi emang gak gampang buat ngatur jadwal yang semua orang bisa, jadi biarpun judulnya udah nobar gretong, tetep aja gak bisa langsung jalan. Kita emang sengaja nunggu Spiderman, secara film-film yang kemarin itu gak ada yang menarik. Giliran udah ada pilemnya, sekarang nyocokin hari & jamnya.

Tadinya sempet ada perseteruan, antara milih bioskop 21 ato Blitz, film yang 3D ato 2D aja. Pengalaman saya, nonton 3D bener-bener gak bisa dinikmati karna faktor kacamata. Saya kan emang pake kacamata, berat aja gituh kalo mesti dobel ama kacamata 3Dnya. Emang baru sekali sih, nonton 3D di 21 & kapok rasanya. Untung aja, kacamata 3D di Blitz masih lebih nyaman lah, walopun gak enak karna mesti dobel juga. Ada loh yang ngusulin buat beli softlens dulu khusus buat nobar :|.

Buat nentuin hari & jam juga gak gampang. Banyak yang gak mau nonton pas wiken, yah saya juga mikir-mikir sih kalo mesti pergi wiken. Tadinya sempet diambil keputusan buat nonton hari Jumat, biar sante kalo pulang malem karna besoknya libur. Eeeh tapi dasar, pada sibuk semua, gak nemu juga hari Jumat kapan pada bisanya.

Nah, kebetulan banget hari Rabu kemarin diliburin karna pilkada, jadi diambil kata mufakat buat nonton hari Selasa malem aja. Dikarenakan durasi pilemnya lama, pilihan jamnya yang gak enak. Secara semua sepakat buat nonton di Blitz PP aja yang paling deket ama kantor, waktu yang paling deket ama jam bubaran kantor adalah jam 18.30WIB. Ini juga ada beberapa yang ngotot milih jam segitu, boook biarpun deket, tapi kayak gak tau aja deh trafik jalanan depan kantor.

Pilihan jam selanjutnya adalah show terakhir jam 21.30WIB alias sama aja nonton midnight :)). Yah daripada susah lagi nentuin waktunya, akhirnya terpaksa deh diambil aja. Dengan sedikit pemaksaan, kalo mau nobar silahkan, gak nobar juga terserah, akhirnya terkumpulah 11 orang yang bisa & mau ikut, jatahnya sih buat 13 orang.

Saking niat & takut gak kebagian, sampe beli tiket 4 hari sebelumnya. Hari Jumat abis jam istirohat, saya & brondong kolega, ijin sebentar ke  PP dengan harapan bisa cuci mata en syuping buat beliin tiket. Padahal pas hari H-nya, yang nonton gak banyak, masih bisa lah beli langsung :)).

Tibalah hari nobar, setelah bubaran kantor agak matgay jg nunggu jam 1/2 10. Beberapa pamit dulu, ada yang pulang *yang rumahnya deket*, ada juga yang ke rumah sodara, tapi sebagian besar nunggu di kantor, tetep kerja :)). Yah begitulah saking berdedikasinya, tapi bukan saya. Saya sih cari makmal aja, kita emang makmal di kantor aja, pokoke ngirit & gak sudi keluar duit banyak. Mana siangnya juga dapet rejeki maksi gretong, ada bos yang ultah & bawa nasi tumpeng sampe 3 tampah. Bener-bener hari itu berlaku “nikmat mana yang kau dustakan” :).

Kita cabut dari kantor jam 1/2 9, karena gak jauh, cuman dalam waktu 1/2 jam aja dah sampe di PP, trafik juga lancar, mungkin pada persiapan mau nyoblos besok paginya. Sambil nunggu jam shownya, bukan saya kalo gak ada acara poto2, apalagi ini kan bersejarah banget, jadi mesti diabadikan.

paling cantik sendiri ;;)

ada yang ngasi ceramah dulu

salah satu kolega, niat pengen tidur selama nunggu :))

sebelum pilemnya mulai, poto dulu, sayang gelap. Maksut ngana?? namapun di bioskop

Nobarnya kalem aja, semua menikmati pilem dengan khusyuk. Duduknya emang gak sederet bersebelas, dibikin 2 baris yang penting posisinya di tengah. Biasanya saya kalo nonton ama si papah ato temen-temen cewe, pasti ada aja ngobrol dikit ato komen-komen gajebo, tapi kemarin anteng aja, kecuali ama temen sebelah yang anaknya emang rada bocor :)). Bener-bener anteng, mungkin karena pada ngayal jadi pacarnya Gwen Stacy, kalo saya, pengen banget diajak gelantungan ama Spidermannya, ikhlas deeeh biar kata takut ketinggian. Peter Parker so suiiiit banget deh, mana banyak nangisnya, saya jadi ikutan berkaca-kaca. Duuuh, dek Peter, seandainya bisa menghapus air matamu *plok*.

Selesai pilem, kita pulang *yaeyalaaah masak nginep* ke rumah masing-masing. Untung aja saya gak ketiduran nonton midnite kemarin itu. Sempet terjadi ketegangan sama si papah yang ternyata dapet musibah. Waktu mau jemput, ban belakang kanan, bocor sebocor2nya, untung bisa cepet ditambal. Maap ya, udah bikin kesel :*.

Sepertinya nobar bisa diulang lagi, next time, mudah-mudahan. Kepengennya kebersaman gak cuma dalam hal pekerjaan aja, sekali-sekali butuh lah mengendurkan otot, bersantai bersama. Emang, semuanya udah berkeluarga & punya anak, yang penting gak perlu sering-sering toh. Malah kalo bisa, sekalian acara keluarga kemana gitu bareng-bareng ;)).

Thank guys, it was wonderful time that we could spend the night together. Yang akur yaaaah :D

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.