Semalem aku nonton berdua papah di PS XXI, critanya pacaran di senen malem..prikitiiiiww. Kita udah ngincer film Catatan harian si Boy karena tertarik ama review orang-orang di twitter, yang bilang kalo filmnya bagus dan lucu. Ceritanya sekalian mau nostagia, soalnya aku & papah suka nonton Catatan si Boy jama dulu walopun cuman di tipi.

Untuk kalangan orang sebayaku atau yang lebih tua, pasti taulah film legendaris Catatan si Boy alias Cabo. Film paling heeitz di thn 80-90an, dan yang nonton asli cuci mata liat cowo ganteng, mas Onky Alexander dan cewe seksi macam Meriam Bellina. Ceritanya sih ringan, seputar kehidupan percintaan pemuda-pemudi anak orang kaya jaman itu, sekaligus pameran rumah & mobil mewah. Sepertinya ya, film cabo ini dari jaman dulu sampe yg terbaru itu disponsori ama BMW deh, soale mobil keren & canggih itu pasti muncul.

Tokoh yang paling jadi idola ya si mas Boy ini, cowo ganteng, anak orang kaya, pintar, supel bergaul, baik hati, ramah, daaann rajin sholat pulak, sampe di mobil BMW-nya ada tasbih & sajadah. Pokoke sesuai lah ama lagunya Ikang Fawzi..“siapa tak kenal diaaaaa, boy anak orang kaya, punya temen segudang, karena pergaulannya, baik budi dan tidak sombong, jagoan lagipula pintar, oh boy cermin anak muda”. Yakin deh pasti cowo-cowo dulu itu pada pengen jadi Boy ato berusaha niru si Boy ini :)). Cewenya juga pasti mupeng banget punya pacar macam mas Boy.

Selain tokoh Boy, yang ga kalah kerennya adalah si Emon, diperankan ama om Didi Petet. Aktingnya juwaraaa banget, banyak yang ngakuin gitu. Kayaknya karakter Emon nempel banget di kepala orang-orang sampe bikin trade mark Didi Petet itu ya Emon. Bayangin aja, si Emon karakter banci yang ngondek abis, gayanya pun spektakuler, padahal Didi Petet itu kan laki-laki normal dan kalo liat sosoknya sekarang, ya dia seorang yang kebapakan banget. Makanya kalopun Cabo di remake dengan pemaen yang beda, pasti orang ekspektasinya tinggi utk karakter si Emon ini, bakal terus dibandingin ama aktingnya Didi Petet.

Pertama kali nonton film Cabo 1 ini ya di tivi, waktu itu aku masih SD, lupa sih kelas berapa. Dan pertama kalinya nonton adegan kissing di film indonesah :)). Gilak juga tuh, stasiun tipi mana sih sampe lupa nyensor. Ya kebangetan juga sih anak kecil dibiarin nonton film gituan, dewasa sebelum waktunya deh eike ;)). Film Cabo sendiri ternyata panjang juga sekuelnya, 1 sampe 5, tapi yang paling berkesan di aku sih ya cuman sampe sekuel ke 3 nya aja. Masih inget deh, adegan si Emon yang panik liat si Kendi (Andi) berantem trs bilang gini ke Boy, “mas Booooy, tolongin kendiiiii mau beranak..eh beranteeeeem” dengan gaya ngondeknya =))

Film Catatan harian si Boy sebenernya bukan sekuel dari film yang dulu, tapi lebih cerita tentang sekumpulan anak muda yang mencari si Boy bermodalkan buku hariannya yang ditulis jaman dulu waktu si Boy masih muda. Beberapa pemain jaman Cabo dulu muncul sebagai tokoh yang membawa benang merah ke film jadulnya. Pastinya dah berubah banget mas Boy yang dulu ama sekarang, secara Onkynya juga dah “subur makmur”, gak keliatan dulunya punya bodi bagus :D. Emon juga muncul, tapi dah insap dari ngondeknya :))

Masih dengan tipe cerita yang sama, ringan, cinta-cintaan, kehidupan anak-anak muda dari kalangan atas, pamer rumah dan mobil mewah. Aku gak akan ngebahas akting dan alur ceritanya, karena aku bukan kritikus film juga. Yang jelas aku cukup enjoy nontonnya dan sukses bikin kita ketawa ngakak.

Kalau dulu aku nge-fans banget ama tokoh Emon, tp di film ini aku suka banget ama karakter Andi. Cowok gombal, yang kerjaannya nyeletuk asal ceplos, tapi hasilnya gak garing blas. Si Andi ini, orangnya emang tipe player gitu walopun gak laku :)), orang yang sepertinya seenaknya tapi ternyata justru bisa kasih motivasi karena emang sangat menikmati hidup secara natural dan apa adanya. Aseli kalo punya temen macam Andi ini kayaknya hidup enteng banget, pasti bakal terus ketawa deh :). Nonton deh kalo mau tau lansung “kenalan” ama Andi, di jamin jatuh cinta :x.

Eniwei, spiking tentang buku harian or dyarinya si boy, aku jadi inget kalo jaman masih labil, aku suka nulis dyari. Kalo gak salah mulai SMP dah suka nulis kegiatan sehari-hari dan berlangsung sampe kuliah. Yang di tulis sih kebanyakan hal-hal yang cemen, macam naksir cowo, disenyumin gebetan, dicuekin cowo, berantem dan hal gak penting lainnya :)). Tapi kadang nulis juga segala pemikiran dan kegalauan dalam hidup selain tentang cowo, kadang sampe berderai airmata atau bahkan senyum-senyum sendiri.

Semua dyari jadul itu masih ada lho, kadang masih suka aku bacain. Pas bacanya sih sampe mual mau muntah gitu, ternyata masa abege itu emang labil banget ya :)). Dulu kayaknya dicuekin cowo dah bikin dunia serasa mau runtuh, tapi setelah sekarang kadang punya masalah ama suami, gemes ama anak yang GTM, langsung ketawa jengkang aja gitu baca kegalauan masa lalu.

But, hey that’s life.. Kita pasti belajar setiap hari dan berkembang kan, baik fisik maupun esmosi. Begitu juga pesan yang bisa di ambil dari film CHSB, kita bisa belajar dari masa lalu, dan yang dicita-citakan di masa lalu bisa saja jadi nyata dengan usaha. Pesan yang paling mengena adalah orang harus berani keluar dari comfort zonenya, dan memulai dari nol untuk bisa sukses. Yang ini kan gak semua orang bisa, termasuk aku sendiri.

Pokoknya nonton deh, rekomen banget lah untuk film indonesia. Selamat menonton ;)

 

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.