Tinggal di daerah Bekasi dan bekerja di Jakarta, sudah pasti merasakan yang namanya macet setiap hari. Gak itu pagi hari waktu berangkat ke kantor, sore pas pulangnya, atau waktu-waktu harus keluar di antara office hours. Misal, yang paling sering itu ke Ambassador pas istirahat di hari Jumat. Wiken pun, kemacetan di Jakarta dsk juga warbiyasak.

Dengan tingkat kemacetan yang tinggi, dan dengan keterbatasan waktu, banyak orang yang malas naik mobil. Naik alat transportasi umum kayak taxi atau bis juga jadi males, karena kalau udah macet parah, gak bisa jalan sama sekali. Akhirnya motor jadi alternatif kendaraan utama buat para pengguna jalan raya. Gak heran, jalanan makin penuh aja dengan motor.

Jasa ojek juga jadi ramai. Alternatif naik ojek juga sering saya ambil, kalau udah kepepet buru-buru dan gak betah dengan macetnya jalanan. Di lingkungan rumah sendiri, jasa ojek udah ada sejak lama. Sejak saya pertama kali pindah ke komplek itu tahun 1991, saya udah jadi pengguna setianya. Ya, karena gak ada alternatif kendaraan lain untuk keluar komplek.

Pertama kali pakai jasa ojek di komplek, harganya waktu itu 300 perak. Sekarang udah menembus 10rb rupiah donk. Saya sudah kenal lah dengan abang-abang ojek yang mangkal di dekat rumah, saya juga ada langganan dengan salah satu abang ojek tersebut. Tiap saya butuh, saya tinggal sms atau telpon, dan abang ojek bakal datang menjemput. Dengan asas kepercayaan, si abang ojek ini malah sekarang gak perlu mangkal lagi, secara banyak panggilan.

Di daerah kantor, saya pun punya abang ojek langganan. Mangkalnya dia gak jauh dari kantor. Tapi, malesnya sama ojek-ojek di Jakarta, apalagi yang dekat dengan lingkungan perkantoran, suka nembak harga gak kira-kira. Udah gitu, gayanya sombong sekali, padahal juga gak laku-laku amat.. ZZZZZ

Dengan abang ojek langganan di kantor ini, soal harga mayan cincay lah, dia juga gampang dipanggil. Kekurangannya, servis dari dia ya seadanya. Helm buat penumpang butut, suka berbagi sama temen-temen sesama ojek, dan baunya jadi gajebo :|. Si abangnya sendiri ya agak kurang sedap aromanya dan suka kucel.

Maraknya *aseeek* layanan ojek ini, ternyata jadi peluang buat pebisnis bikin layanan ojek secara online pakai aplikasi yang bisa didownload di HP. Layanannya juga dibuat lebih profesional. Abang ojeknya dikasih jaket seragam, helmnya juga yang standart keamanannya terjamin, gak bau juga pastinya, ada haircap dan masker buat penumpangnya.

Fenomena layanan ojek online emang lagi hits banget sekarang ini. Di Jakarta, siapa yang gak kenal Go-jek atau Grabbike? Sebagian besar penduduk Jakarta udah pernah pakai layanannya, bahkan kalaupun belum pernah, pasti sering lihat di jalanan.

Saya juga sering pakai layanan Go-jek, dan baru Selasa kemarin mencoba Grabbike. Selain order moda transportasinya, saya pernah pakai layanan kurirnya. Katronya, belum pernah sama sekali nyoba layanan “Go-food”-nya.

Asiknya dari layanan ojek online ini, aplikasinya mudah digunakan, praktis, dan langsung ketauan rate harga berdasarkan jarak dari asal naik sampai tujuan. Abang ojeknya juga langsung ketauan kalau dia udah ambil order kita, plus plat nomor motornya dan nomor henponnya. Buat saya, yang utama gak perlu tarik urat buat nawar harga.

PhotoGrid_1438769908600

 

Yang bikin layanan ojek online ini semakin ramai dan banyak usernya, mereka lagi jor-joran kasih harga promo. Go-jek kasih harga promo 10rb rupiah kemana aja, kapan aja selama jaraknya max 25km. Grabbike kasih promo harga goceng alias 5rb rupiah kemana aja. Jeleknya, dengan semakin ramai yang pakai jasa mereka, sekarang setiap saya mau order, jadi suka susah dapatnya. Apalagi kalau peak hours, kayak jam pulang kantor hiks.

PhotoGrid_1438769968916

Tapi, semakin layanan ojek online ini ramai, ternyata ada pihak yang emosi. Ojek-ojek pangkalan mulai panas meradang, gak terima pasar mereka diambil tiba-tiba dengan animo yang besar pulak. Mereka gak siap bersaing secara sehat. Sekarang banyak kawasan yang terang-terangan terpampang spanduk menolak kehadiran Go-jek dan Grabbike.

“Perang” juga udah jelas banget dibuat sama oknum-oknum itu. Mungkin beberapa abang ojek pangkalan yang bergerak, tapi juga ada preman-preman dibelakangnya. Mereka udah berani mencegat, mengusir langsung, mengancam, ada juga yang gebukin abang Go-jek / Grabbike. Kita sebagai pengguna jadi kita resah, takut dan gemes juga.

Pasti kita bakal bilang, “Kok gitu siiiiih? Jahat banget”. Satu sisi, wajar juga sih abang-abang pangkalan jadi marah, pendapatan mereka berkurang. Ini kayak alasan yang dibilang salah satu abang ojek pangkalan di Jakarta yang diinterview sama Jakfm. Terus pas ditanya, kenapa gak gabung aja ama layanan online itu, dia bilang karena uang / keuntungan bersih yang didapat, gak bisa langsung diambil semua.

Gak tau juga sih, rulesnya gimana. Tapi, berdasarkan abang-abang Go-jek sendiri, penghasilan mereka jadi meningkat. Uang yang dibayar penumpang, 20% untuk Go-jek dan 80% untuk abang ojeknya. Kalau rajin terima order, sebulan bisa sampai 10juta. Gimana gak menggiurkan? Sekarang orang kantoran, bapak-bapak, ibu-ibu, sampai mahasiswa pada daftar jadi driver Go-jek / Grabbike.

Untuk abang ojek pangkalan kan bisa gabung aja tuh, harus berani bersaing juga kalau emang gak mau gabung. Tingkatin layanan biar aman dan nyaman. Sistem jemput bola dan gak kebanyakan mangkal, plus janganlah pasang tarif gilak.

Pernah denger juga, mereka gak mau/gak bisa gabung karena, motor mereka yang gak layak dan kebanyakan juga gak punya SIM C :|. Syarat utama emang harus punya SIM C dan motornya layak pakai. Kayak gini ini parahnya, udah salah, liat orang bener dan maju, jadi sirik ngajak perang.

Si abang pangkalan yang diinterview kemarin bilang, mereka akan terus protes, mengusir dan kalau sampai ojek pangkalan digusur sama pemda DKI, mereka bakal demo. Ih, malesin gak sih?

Btw, kalau mereka emang demo, kita sebagai pengguna ojek, boleh juga donk demo. Kita bisa gak bakal pakai jasa mereka selama mereka masih kasar sama abang-abang ojek online. Premanisme harus diberantas. Gimana bisa maju kalau apa-apa harus pakai otot. Yang main hakim sendiri harus dihukum. Esmosi sayah jadinya..

Di luar masalah mental itu semua, ojek udah terbukti jadi alat transportasi favorit orang Jakarta dsk, termasuk saya. Gak betahnya cuman udahan turun, jadi bau asap knalpot. Berharap banget angkot / alat transportasi umum beroda 4 juga makin aman dan nyaman biar jadi favorit penggunanya.

    One Response

  • IndKur says...

    Dulu sebelum ada gojek, Hani juga pake jasa abang ojek langganan buat nganterin dokumen ato paket urgent yang kalo pake jasa JNE ato TIKI malah kelamaan.
    Akhirnya karena Hani puas sama jasanya, si ojek jadi andalan department lain juga di kantor Hani.

    Ojek langganan Hani ini juga jadi andalan gw kalo mo ekseis kongkow-kongkow di tengah kota bareng temen-temen selepas jam kantor. Kalo gw naik bus, nyambungnya banyak banget kalo bawa mobil kejebak macet. Jadinya naik mobil sampe kantor Hani, Hani yang bawa mobil gw, gw lanjut naik ojek.

    Sekarang, abang ojek di kantor Hani pada belagu semua kalo minta harga. Kalo ojek di pabs gw, malah gw yang bengong.
    Lah kok mayan jauh gitu dimintain cuma 8ribu. Kata Hani, kalo di kantor dia pasti dimintain abang ojeknya paling murah 20ribu. Yah gw rasa salah satu keuntungan kerja di pabs. :p

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.