Di postingan yang ini, udah jelas banget kalau saya biasa dan sering naik angkutan umum sebagai alat transportasi. Kalau sebelumnya saya cerita soal ojek, kali ini saya akan cerita soal alat transportasi favorit saya yang lain, yaitu omprengan.

Omprengan banyak ditemui di kota-kota satelit kayak Bekasi, Bogor dsk, digunakan sebagai alat transportasi menuju dan dari Jakarta. Banyak orang, kayak saya ini yang tinggal di Bekasi dan bekerja di Jakarta, butuh sarana transportasi yang aman dan nyaman karena jarak cukup jauh.

Omprengan sendiri sebenarnya bukan angkutan umum resmi. Bisa dibilang omprengan itu sama dengan taksi gelap, angkutan umum berplat hitam. Cuman kalau omprengan bisa mengangkut banyak orang aja.

Di dekat rumah ada pangkalan omprengan, posisinya strategis banget karena dekat dengan pintu tol Jatibening arah Jakarta. Omprengan pada ngetem setiap pagi di hari kerja, mulai jam ½ 6 sampai kira-kira jam 9an pagi. Kalau di pangkalan Jatibening, kita bisa pilih omprengan berdasarkan trayeknya. Ada yang ke kawasan Kuningan, Thamrin dan Blok M.

Jenis mobil yang kita akan tumpangi juga bisa dipilih, kebanyakan merk mobil adalah tipe mobil keluarga. Sebenarnya ada sistem FIFO diantara para supirnya, tapi kalau emang kita gak buru-buru, bisa pilih mobil yang paling nyaman menurut kita.

Kalau lagi gak bareng mas Dicky, udah pasti saya naik omprengan dengan trayek ke Kuningan. Omprengan sekarang, khususnya yang trayek Kuningan, udah lebih nyaman dibanding 3-4th lalu. Sebagian besar mobilnya udah ber-AC, dan lebih nyaman. Kalau dulu, masih banyak mobil jenis carry,  yang udah sempit, gak ber-AC pulak. Turun dari omprengan, gobyos keringet.

Enaknya lagi naik omprengan, kita bisa tidur selama di mobil. Asal hati-hati aja, posisi tidur juga mesti dijaga sekeren mungkin. Gak lucu donk, kalau udah kece dan wangi, duduk di sebelah atau di depan mas-mas ganteng, terus kita tidur ngowoh gitu. Buat yang gak tahu artinya ngowoh, ngowoh adalah posisi ketiduran dengan mulut terbuka alias nganga, kebayang kan?

Nah, enaknya naik omprengan emang gitu. Penumpangnya kebanyakan orang kantoran, dengan penampilan yang rapi. Kalau pagi, masih pada fresh dan wangi. Lumayan bisa cuci mata kalau ada pemandangan yang bagus.

Posisi duduk juga menentukan tarif yang harus dibayar, karena tarifnya bervariasi. Kalau mau duduk di sebelah supir, bayarnya sekitar 25-26rb. Duduk di bangku tengah, bayar 20rb, dan posisi paling belakang bayar 15rb. Ini tarif yang berlaku dari pangkalan Jatibening. Kalau tarif omprengan Kuningan – Bekasi, depan 25rb, bangku tengah 17rb dan bangku belakang 13rb rupiah.

Kenapa bisa begitu?

Tarif perorang yang berlaku adalah yang 13rb atau 15rb itu. Untuk bangku tengah, harusnya diisi 4 orang, tapi sering diisi 3 orang biar nyaman. Jadi, 60rb dibagi bertiga. Kalau bangku depan, ya harus bayar lebih mahal karena biasanya diisi berdua. Begitulah kira-kira perhitungannya.

Saya pilih posisi duduk tergantung sikon badan dan sikon dompet :)). Kalau lagi capek banget dan pengen nyaman, duduk aja di bangku tengah. Tapi, kalau lagi pengen ngirit, pilihlah bangku belakang. Cuma ya harus sabar aja, kalau dapat mobil yang bangku belakangnya sempit, kita jadi duduk empet-empetan kayak ikan bandeng dipepes. Paling seru lagi pas berangkat pagi, udah sempit di belakang, sinar mataharinya lagi kinclong, udaranya panas, hawa AC gak sampai belakang. Kelar! Bisa diantisipasi dengan membawa kipas kayak saya.

Oiya, kalau saya punya kiat lagi dalam memilih tempat duduk. Kalau di bangku tengah, sebisa mungkin pilih di pinggir. Kalau di bangku belakang, pilih di tengah atau di pinggir dekat pintu. Tujuannya, yang pasti biar gampang kalau keluar, karena saya turun bukan di pitstop terakhir si omprengan. Dan yang paling penting, biar gak jadi orang yang ngumpulin duit para penumpang. Secara kemampuan hitung-menghitung saya cetek, jadi suka stres sendiri kalau harus ngitung duit orang. Biasanya orang yang duduk di tengah pada bangku tengah, bakal jadi orang yang diserahin duit semua penumpang yang udah dikumpulin. Kalau di bangku belakang, orang yang duduk di pinggir, di belakang bangku tengah *bingung gak?*

Kalau pulang kantor, saya jalan kaki dulu ke arah Gatsu. Omprengan arah Bekasi pada ngetem di jalan antara gedung Bulog dan Indonesia Power. Kebanyakan tujuan akhirnya ke Bekasi Barat, jarang yang ke Bekasi Timur.

Selain di Gatsu, biasanya tempat pangkalan omprengan arah Bekasi yang saya tahu adalah di bundaran Senayan, pengkolan sebelum Ratu Plasa. Di FX juga kalau gak salah suka ada, tapi belum pernah lihat sendiri. Sedangkan kalau dari Bekasi arah Jakarta, pangkalan selain di Jatibening, saya hanya tahu di Galaxy dan deket MetMol.

Buat saya, naik omprengan udah yang paling bener daripada mesti berdiri dan desak-desakan di bis. Naik omprengan juga makan waktu lebih sedikit dibanding naik bis, supirnya cukup terlatih buat cari jalan ditengah kemacetan. Jalan zigzag maksudnya dan yang sebenarnya salah adalah suka jalan di bahu jalan atau serobot antrian masuk tol *tutupmuka*. Sumpah, kalau naik mobil sendiri diusahakan banget tertib lalu lintas, tapi untuk omprengan saya pura-pura gak tau aja deh, abis bikin cepet sampai di rumah juga *ampuuuun*

Sejauh ini masih cukup setia naik omprengan, eh tapi lagi selingkuh sama ojek dulu ding. Kalau nanti udah gak ada promo murah ojek, saya balik ke omprengan lagi :)) #emakirit

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.