image

Liburan semester ganjil kali ini, Laras memilih untuk menghabiskannya di Bandung. Laras berlibur di rumah eyangnya, sendirian tanpa ada ayah dan mamanya.

Ini kayak cerita di buku atau lagu anak-anak. Liburan di rumah nenek :). Dulu waktu kecil, saya juga pernah gitu, sih. Memang berkesan banget, ingat terus sampai sekarang sudah tua dewasa.

Pengalaman menginap di rumah eyang tanpa ada ayah mamanya ini bukanlah yang pertama kali. Libur lebaran lalu juga Laras ditinggal karena masih libur sekolah dan masih mau di Bandung, sementara kami harus balik ke Jakarta (coret) untuk bekerja. Laras baru dijemput ayahnya pas mendekati hari masuk sekolah.

Rewel? Alhamdulillah enggak. At least, itu kata eyangnya hehehe. Tapi ada request dari Laras, minta ayah mamanya ke Bandung lagi pas liburan tanggal 25-27 Des.

Laras sudah punya agenda sendiri untuk liburannya. Jadwal diantar ke Bandung tanggal 18 Des dan baru mau pulang tanggal 31. Pengen tahun baruan di rumah aja katanya. Kemarin waktu ditawari untuk pulang bareng, dia gak mau dan tetap keukeuh sama jadwalnya.

Waktu Laras umur kurleb 2 tahunan, pernah juga dititipkan ke Bandung sendirian. Itu juga terpaksa karena  masalah-pelik-yang-selalu-dihadapi-ibu-bekerja, tahu lah, ya. Nah, dulu ngerasa sedih banget. Larasnya nangis-nangis pengen ikut pulang, mamanya juga nangis karena gak mau pisah. Udah gitu, karena Laras masih belum disapih, jadi rewel kalau malam nyariin mamanya :(. Mamanya juga nangis tiap malam kangen sama anaknya.


Baca selanjutnya »

Saya selalu takjub sama cewek-cewek yang punya bentuk badan yang bagus. Saya juga salut banget sama ibu-ibu yang biarpun sudah punya anak, sibuk mengurus rumah tangga dan keluarga, tapi tetap langsing. Langsing bukan karena gak bisa gemuk, ya, tapi karena rajin menjaga badannya, selalu mengkonsumsi makanan yang sehat dan rajin olahraga. Kayaknya wonder woman banget, urusan domestik beres, tapi body dan wajah tetap keceh. 

Semua orang pasti pengen sehat, begitu juga saya. Dan, karena saya pernah mengalami masalah kelebihan berat badan setelah hamil dan melahirkan, saya kepengen banget bisa langsing. Minimal berat badan balik ke angka timbangan sebelum hamil.

image

Ikhtiar saya adalah berusaha memperhatikan makanan yang masuk dan menjalani diet. Saya pernah mencoba OCD tapi gagal, gak kuat, euy. Saya juga pernah menjalankan diet mayo, hasilnya lumayan. Saya juga berusaha untuk rajin olahraga. Sudah banyak postingan saya tentang kegiatan tersebut, terutama tentang lari.


Baca selanjutnya »

Dalam seminggu ini, saya baca moment beberapa temen Path yang nulis gini..

Being rich doesn’t give you any right to be rude

Yes, saya setuju banget. Tapi, saya juga setuju kalau..

Being poor doesn’t give you any right to be rude

Menjadi orang yang punya banyak kelebihan atau yang hidup dalam kekurangan, merasa kaya atau merasa miskin, bukan berarti bisa bersikap semena-mena ke orang lain.


Baca selanjutnya »

Setiap cewek pasti pengen kulit wajahnya mulus, licin dan kinclong. Gak ada yang kepengen jerawatan, flek, komedoan, bruntusan, kulitnya kusam kering, pori mangap, atau wajahnya kayak kilang minyak.

Untuk mendapatkan kulit wajah tanpa masalah di atas, biasanya cewek-cewek rajin melakukan perawatan wajah. Bahkan, sampai rela merogoh kantong lebih dalam, untuk mendapatkan perawatan yang mihil.

Saya pernah nonton salah satu acara gosip yang menyiarkan liputan seorang artis lagi maskeran pakai bubuk emas. Kebayang donk, berapa banyak duit yang harus dibayar untuk perawatan itu.

Saya juga pengen punya kulit wajah yang licin, yang lalat aja sampai kepeleset pas lagi hinggap di wajah *jorok amat sih sampe dilalatin*. Tapi suka malas merawat wajah sendiri.

Tadinya saya cuek sama hal-hal beginian. Bukan berarti saya gak melakukan perawatan sama sekali. Pernah, cuman gak rutin aja. Itupun seringnya saya lakukan sendiri di rumah, jarang sekali ke salon atau ke klinik kecantikan. Perawatannya juga cuman luluran dan maskeran aja.

Tapi, semakin bertambahnya umur, sepertinya saya gak boleh cuek lagi. Dan emang bener, belakangan saya mulai punya masalah sama kulit wajah.

Kulit wajah saya jenisnya normal cenderung berminyak. Dulu waktu jaman abegeh, wajah saya lebih berminyak dibanding sekarang. Malah wajah saya full jerawatan, sampai-sampai saya diajak mama ke dokter kulit buat berobat. Itulah sekalinya saya ke dokter kulit buat benerin masalah wajah.


Baca selanjutnya »

Selain lelarian dan nyanyi-nyanyi cantik, salah satu kegiatan yang saya lakukan untuk mengisi waktu me time adalah nonton film. Karena nonton film di bioskop udah jadi hal yang jarang dilakukan *maklum, ya, ebes-ebes*, nonton filmnya cukup di tv atau versi download-annya.

Alhamdulillah masih dikasih rejeki buat langganan tv berbayar. Mau nonton film box office atau serial, tinggal pilih aja. Tapi, gak semua film serial itu saya tonton dan ikutin. Ntar bisa-bisa jadi istri dan ibu durhaka, kalau seharian nonton tv doank, gak ngurusin anak dan suami.

Saya suka sekali nonton film yang menegangkan seperti action atau thriller. Saya juga suka film dengan genre drama atau romantis, tapi tergantung isi ceritanya. Saya bisa tertidur kalau ceritanya terlalu bosenin. Film komedi juga saya tonton kalau lagi gak pengen mikir yang berat-berat. Kalau lagi galau melow, nonton film sedih yang menguras airmata bisa bikin dada sedikit lega.

Cerita-cerita misteri konspirasi, berantem, perang, pembunuhan, serial detektif, dan horor minimalis adalah favorit saya. Kalau nonton film dengan genre itu, rasanya adrenalin naik dan bikin penasaran, jadi pengen tahu endingnya.

Film yang isinya penuh kesadisan dan berdarah-darah lebih menarik untuk ditonton daripada film sci-fi. Kadang suka heran sendiri, kok saya bisa nonton film kayak gitu, sambil makan pulak. Jadi curiga, jangan-jangan rada psikopat :))


Baca selanjutnya »

Saya sudah pernah posting beberapa cerita kegiatan lelarian saya. Baik itu ikut event lomba lari atau sekedar lari-lari cantik ajah.

Di antara banyak jenis olahraga, saat ini saya emang suka lari. Awalnya emang karena ikutan tren, tapi setelah dijalani, ternyata asik juga.

Saya bukanlah pelari pro. Da aku mah apa atuh? Dibanding mereka yang rajin latihan, larinya cepat atau mereka yang udah pernah ikut full marathon, bahkan ultra marathon. Saya ini hanya setitik debu. Tapi, katanya, sih, i’m still a runner :D.

image

Kalau ditanya, kenapa saya suka lelarian. Secara subyektif, jawabannya kira-kira begini :

Gampang dilakukan

Setiap orang pasti bisa lari, kan? Apalagi orang yang sehat dan normal fisiknya. Coba aja deh, pas kita ketakutan dikejar anjing, tindakan kita pasti lari, donk. Biarpun gampang, tetep harus belajar teknik lari yang benar biar gak cidera. Percuma aja, niatnya pengen sehat tapi kalau cidera malah jadi merugikan. Tekniknya susah-susah gampang. Kalau saya belajar bisa dari website tentang lelarian atau nontonin video di yutub. Bisa juga tanya-tanya ke orang yang udah lebih pakar.


Baca selanjutnya »