>

Wah..akhirnya bisa nge-blog lagi nih, setelah 2 hari (Jum’at & Senin) kemarin ga masuk ngantor karena jadi “korban banjir”. Alhamdulillah gak parah, tapi sempet bikin stress juga seh karena seumur2 tinggal di komplek Jatibening 2, baru kejadian banjir kemaren yang paling parah. Gak bisa bayangin deh gimana penderitaan para korban yang memang bener2 korban banjir Jakarta & sekitarnya taun ini yang ngalamin banjir sampe ketinggian lebih dari 2 m :(.

Dari hari Kamis malem itu sebenernya banjir dah melanda sebagian kota Jakarta dan sekitarnya, secara hujannya deres n ga berhenti..begitu pula komplek daku. Hari Kamis itu daku & suami abis belanja bulanan di carrefour ambassador, keluar ambas sekitar jam 10an lebih, hujan dah deres banget mana pake petir segala. Jalan casablanca dah penuh genangan begitu pula jalan gatsu, di jalan tuh dah syerem banget. Eh..mana di jalan tol menuju Jatibening itu sempet ada tabrakan beruntun 4 mobil geto. Duh..dah berdoa sepanjang jalan semoga aja cepet sampe rumah dengan selamat.

Sampe pintu gerbang komplek, udah banyak mobil yang diparkir sepanjang jalan masuk. Wah dah curiga nih, jangan2 banjir nih n gak bisa masuk komplek. Eh beneran aja, langsung dihadang pak satpam komplek yang bilang kalo kita ga bisa masuk karena banjir dah setinggi perut beliau. Walah…sempet panik nih, masa ga boleh masuk seh..trs mesti nginep diluar komplek gitu? Di rumah ada nyokap..kan kasian aja gitu kalo kita ga pulang2. Ya udah..suami langsung puter balik ke arah kalimalang berharap bisa masuk komplek lewat pintu masuk satunya. Sepanjang kalimalang seh lancar2 aja, n begitu sampe pintu komplek yang satunya, kita dah dicegat lagi sama pak Satpam, tapi kita nekat aja deh nerobos, secara kita mikir gang rumah tuh daerah lebih tinggi jadi pasti aman dari banjir. Ya udah..terobos aja deh..syerem juga lho..banjirnya tinggi dah sampe kap mesin xenia kita, n pake arus serta ombak gitu. Mana pas mau belok ngarah ke gang rumah pake ada kijang yang mogok..kan kita menghindari berhenti di jalan nih biar ga ikutan mogok. Akhirnya setelah berjuang..Alhamdulillah sampe rumah juga..fiuuuhhhh.

Jum’at pagi, kita dah sempet males mau ngantor, secara yakin tuh jalanan masih banjir n ternyata listrik dah mati dari jam 3 pagi. Tetangga2 juga dah mulai ribut. Ya udah karena pengalaman malemnya kita susah nerobos banjir, kita memutuskan buat stay di rumah dulu aja deh hari itu. Hujan terus mengguyur tanpa henti pagi itu, mana deres banget. Dah gitu yang bikin agak panik, disamping listrik mati, gas di rumah juga abis jadinya sempet kepikiran juga kalo ujannya ga berhenti n tetep banjir gimana nih kalo mau masak2 buat makan. Daku n suami sempet nyoba jalan kaki ke warung di jalan utama buat beli – beli makanan n sekring listrik karena listrik di rumah korslet malemnya. Waduh pas nerobos banjir arusnya deres banget di jalan utama, gak dalem seh cuman setinggi lutut orang dewasa, tapi yg bikin takut tuh arusnya. Keliatan banget kalo 1 komplek tuh kerendem air semua, mana komplek kan gak rata, kebetulan rumah agak di dataran tinggi, tp gimana nasib orang2 yg rumahnya di dataran rendah mana deket kali lagi. Pasti serem banget dyeeehhh…

Jam 8 pagi itu depan rumah masih blm banjir, tapi karena ujan yang deres banget kita mikir juga nih, bisa – bisa got ga bisa nampung air deh. Eh bener kan, akhirnya air makin naek, mana sebelah rumah yang lapangan n berbatasan ama kampung penduduk, sempet di buka jalan air gitu ama orang2 kampungnya. Jadinya air empang Pak Haji tumpah semua deh ke gang rumah daku huaaa :((.

Suasana gang rumah jam 8 pagi

Suasana di depan gang rumah sekitar jam 8 – 9 pagi. Terlihat air dah mulai menggenangi jalan setinggi mata kaki.

Air mulai meninggi. * liat ada orang lagi berpayung ria, itu couple yg lagi berantem lho ;)). Sempet2nya ya hihihi *

Makin tinggi n dah mulai keliatan coklat kan. Suamiku ngambil gambar dr teras rumah n naik ke tangga yang dah disiapin, jaga2 kalo airnya makin tinggi jadi kita bisa naek ke atap rumah :D

Ban mobil kijang dah gak keliatan :D

Sempet foto2 di depan rumah, abis seumur2 tinggal di jatibening 2..baru kemaren kena banjir ;;)

Bapak – bapak tetangga. Di mulut gang itu datarannya lebih rendah, jadinya ketinggian air bisa sampe perut orang dewasa plus airnya deres. Sampe ada yang sengaja berenang lho..

Keadaan diatas berakhir sekitar sore hari sekitar jam 3 – 4 soree gitu dyeeeh. Alhamdulillah banget airnya ga sampe rumah n cuman sampe garasi aja. Tetangga yang lain seh dah sampe masuk, itu aja nyokap dah sempet stress juga.

———————— end of day one ——————————

Hari kedua, sabtu keadaan dah mulai reda. Hujan masih mengguyur, tapi banjir dah mulai berkurang. Listrik masih mati, tapi gas dah dianter ke rumah horeeeyyyy :D. Sabtu jam 11an, kita nyoba nerobos banjir n pergi ke hero buat cari belanja persediaan makan, lilin n air minum galon plus ngambil uang cash di ATM. Kita berhasil menerobos banjir. Keadaan kalimalang sepi, gak serame kalo wiken biasanya. Tapi di dalem hero..walah rame buanget. Mungkin orang2 berpikiran sama kayak kita kali ya. Alhamdulillah dapet semua kebutuhan yang kita perluin.

Karena listrik mati, hari itu kita ga mandi dari hari jumatnya. Pdhl Jumat kita dah banjir2an air kotor ;)). Ke hero pun dalam keadaan gak mandi ;)). Untungnya ada tetangga yang berbaik hati menyediakan generator biar bisa nyalain pompa air yang ada di pos satpam sebelah rumah. Jadinya kita seneng banget walopun mesti antri, tp seengganya kita bisa menuhin bak mandi n ember2 buat mandi n segala macem. Alhamdulillah..:)

Hari dilalui cuman dengan denger radio dari mobil, makan, n tidur.

——————– end of day two ———————-

Hari Ketiga, minggu pagi kita berencana mengevakuasi sodara yang tinggal di kelapa gading. Di kelapa gading keadaan lebih parah, kalo kata tante yang liat berita di tivi, kelapa gading dah kyk lautan. Yang keliatan cuman atep rumah aja n ruko2 yang tinggi. Denger berita di radio juga serem abis ceritanya, banyak orang yang bertahan di lantai 2 rumah mereka.

Kita janjian mau jemput di Arion, berangkat dari rumah jam 7an dalam keadaan gelap n hujan deres. Sempet deg2an juga, takutnya banyak jalan yang kebanjiran. Soalnya kalo denger di radio, banyak jalan yang menuju kelapa gading tergenang air yang cukup tinggi & banyak daerah banjirnya makin tinggi karena pintu2 air yang ada di jakarta makin luber. Dah gitu blm adanya banjir kiriman dari bogor. Tapi Alhamdulillah berkat lindungan-Nya, kita selamet sampe Arion sekitar jam 8. Sms-an ama sepupu yang bilang blm bisa keluar rumah karena masih hujan n gak ada gerobak/perahu yang lewat, kita nunggu aja di Dunkin donut, sembari sarapan & nonton tipi.

Akhirnya jam 10an, sepupu sms kalo dia n pakde bude dah selamat keluar dari rumah n berada di posko PKS di vespa deket pulogadung naik gerobak sampah dgn membayar 100rb rupiah saja :p. Dari Arion kita mesti cari jalan ke tempat itu, muter ke arah pulogadung, pdhl biasanya lewat pulomas tapi karena jalan perintis kemerdekaannya banjir parah jadi mesti lwt pulogadung. Lumayan juga tersendat krn ngelewatin genangan n banyak orang yang tumplek di jalan.

Proses penjemputan berjalan lancar n sampe dengan selamat juga ke rumah tante yang ada di daerah saharjo. Duh..senangnya, ikut lega juga :). Setelahnya kita balik ke rumah & bobok siang dengan lelap dyeeehhh ;). Hari dilalui sama seperti melewati hari ke 2.

————————- end of day three —————————-

Hari ke empat, hari senin daku n suami belum masuk kantor. Keadaan rumah blm memungkinkan buat ditinggal, kasian nyokap aja n lagian masih ribet karena listrik masih mati. Tapi banjir dah mulai surut di daerah komplek, kecuali yang deket kali aja yang masih tinggi.

Badan dah mulai gak karuan rasanya, mungkin plus stres kali ya..jadinya makin tambah gak enak aja. Pagi itu, mas Dicky mutusin buat nyari generator aja dyeeeh. Itung2 buat bantuin penerangan jalan, ambil air bersih n buat nge-charge hp buat yg perlu, karena selama ini nge-charge mesti di mobil pake aki.

Akhirnya kita nyoba nyari di giant pondok gede, tapi laris manis bo’..abis. Begitu juga di ace hardware, kita mikir pasti tempat laen juga nih. Mesti nyari lsg di glodok kyknya. Berangkatlah kita ke glodok, naek busway dari blok m sementara mobil di parkir di pasaraya. Kita naek busway biar cepet aja karena bebas macet n bisnya kan tinggi jadi pasti bisa menerjang banjir n genangan. Perjalanan ke glodok lancar.

Sampe glodok, buseeetttt yang namanya orang jual beli generator tuh kyk jual beli kacang goreng aja. Generator tuh laris manis banget, kyknya orang2 ga peduli harganya yg jadi mahal, tapi teteup di beli. Ya karena kebutuhan banget kan. Kita aja cepet2an belinya n ga pake mikir lama2. Langsung deh dapet, bayar n bawa balik naek busway lagi. Sampe pasaraya beli2 kebutuhan seperti oli n jirigen plus alat2 listrik gitu.

Perjalanan pulang lancar walopun pake muter2 karena banyak jalan yang ga bisa dilewatin, n sampailah di rumah. Nyoba masang generator n voilaaaa nyala deh sebagian lampu & tipi ;)). Tapi anehnya kenapa tuh pompa air ga mau nyala ya :-?. Yah gpp deh, itu aja dah bersyukur banget dikasih kelancaran terus.

Tapi berhubung badan daku dah mulai seru rasanya, bobok aja deh. Dan Alhamdulillah paginya listrik dah menyala lagi. Tapi mesti manggil tukang listrik dulu, buat benerin yang korslet itu.

Yah begitulah pengalaman banjir ku di taun 2007 ini, sempet shock juga soalnya gang di jalan ga pernah banjir apalagi waktu 2002 yll. Masih bersyukur airnya gak masuk rumah jadinya ga mesti bersih2in. Daku bayangin gimana ya kalo pengungsi2 itu, rumahnya hanyut apalagi isi rumahnya, belum yang punya anak kecil. Sempet denger berita juga, ada korban banjir yang sodaranya mesti cuci darah, tp karena ga bisa keluar dia jd ga bisa cuci darah deh, akhirnya lemes. Duh kabarnya gmn ya?? Belom orang2 manula yang ga bisa jalan sendiri, orang hamil, ato balita. Mgkn kalo kita masih bisa menerjang banjir ato makan seadanya bahkan ga makan sekalian. Bisa nahan buang air ato ga mandi. Tapi yang ga kuat, blm lagi penyakit pada dateng…. Pengalaman kemaren mungkin gak ada apa2nya dibanding penderitaan mereka. Sedih deh liatnya :(.

Mgkn capek aja kali kalo kita menghujat pemerintah trs atas musibah besar kali ini yang melanda jakarta & sekitarnya. Abis gimana lagi ya, mental mereka ya kayak gitu seh. Blm lagi mental kita juga yang suka buang sampah sembarangan dsbnya. Ya pulang ke kita lagi aja deh, capek abisnya kalo nyalahin orang lain terus. Gak ada abisnya, yang jelas musibah ini teguran buat kita. Kita mesti banyak introspeksi aja, smoga musibah ini gak berkepanjangan, sodara2 kita yang lagi kesusahan diberi ketabahan & kekuatan buat melewatinya. Mgkn kalo kita ada kelebihan materi, kita bisa bantu semampu kita.

Trs yang penting mulai deh kita juga waspada & siap2 aja, karena kita gak tau kapan musibah itu dateng kan??. Mengutip saran suami tercinta :D

Saran untuk daerah yg rawan terkena banjir, utk segera:
– memastikan gas msh penuh / kalo perlu punya minyak tanah & kompor minyak buat back up
– memiliki stok air minum cukup utk 2-3 hari
– punya lilin 2 box / lebih / emergency lamp / senter
– punya indomie secukupnya / makanan lain seperti biskuit terutama yang punya anak kecil, susu bayi dan keperluan lainnya
– charge henfon sampe penuh semua
– sedia batere utk senter
– penuhi bak mandi dan ember2 yg ada

Sedia payung sebelum hujan yaaaaaa :)

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.