Postingan ini mungkin dah telat..tapi better late than never kan. Daku cmn pengen cerita pengalaman pertama menyusui Laras.

Pertama kali kenal proses menyusui adalah waktu sehabis melahirkan langsung mendapatkan proses IMD atau Inisiasi Menyusui Dini kalo bahasa inggrisnya seh Early Latch On (ELO). Alhamdulillah banget di RS Gandaria, IMD dah jadi prosedur penting setiap ibu habis melahirkan tanpa si ibu meminta. Soalnya kan masih banyak tuh rumah sakit yang gak sadar akan IMD ini, so..si calon ibu mesti request ke DSOG en DSA yang nanti akan membantu proses melahirkan.

Setelah Laras keluar dari perut, Laras cuman dibersihin seadanya terus langsung dibawa en ditaro di dadaku dan diliat apakah si bayi bisa nemuin puting susu ibunya. Proses ini seh sebenernya bisa makan waktu minimal 30 menit, karena si bayi juga butuh adaptasi. Sedangkan kalo pengalamanku seh sebenernya cuman sebentar, si DSA nya agak ga sabaran..jadi Laras langsung dideketin ke puting ku karena Laras malah berusaha mo ngemut jempolnya sendiri. Pdhl kalo proses yang bener seh, si bayi mestinya dibiarin mendekati puting ibunya dan berusaha mengisapnya. Tapi ya ga papa deh, mgkn krn dah malem banget, jd si ibu dokter dah capek hehehehe.

1-2 jam setelah melahirkan itu, Laras langsung dibawa ke kamar ku, karena dia nangis trs. Sesuai dengan request aku bakal ASIX, maka perawat jg ga berani ngasi susu formula tanpa ijin ku dan bakal nganterin Laras ke kamar ku tiap dia nangis karena lapar.

Jadinya walopun badan masih lemes en tuh bekas jaitan masih berasa senut2, aku coba menyusui Laras. Karena belom bisa bangun ato duduk, maka perawat juga ngajarin aku buat nyusuin sambil tiduran. Alhamdulillah banget dokter, perawat dan rumah sakit jg sayang bayi…jadi ndukung banget aku buat ASIX. Perjuangan buat menyusui Laras dimulailah…pertama kali menyusui jelas2 aku masih kesulitan…Laras jg belum pinter..ya kami masih sama2 belajar deh. ASI ku jg belum keluar, tapi aku tetep paksain buat menyusui, jadinya Laras ya cuman ngisep2 gitu aja tanpa hasil. Namanya juga belajar, tapi Laras hebat juga..refleks mengisapnya kenceng banget.

Meskipun ASI ku belum keluar..tapi aku tetep gak ngasih Laras susu formula, soalnya berdasarkan artikel yang ku baca, bayi baru lahir masih bisa tahan gak makan / minum selama 2 x 24 jam. Akhirnya pas hari ke 2 kalo gak salah..air susu ku keluar juga..Alhamdulillah. Itu juga karena di pencet ama perawat hihihi..abis aku penasaran dah keluar blm sih nih ASI, pas perawat mencet putingku..eh ASInya dah keluar…tambah semangat lah aku buat rajin menyusui Laras sampe dibela2in gak tidur karena Laras di taro di kamar ku terus.

Cuman Laras sempet kena sufor juga karena aku sempet meriang en ampir kejang karena menggigil..ya terpaksa aku relakan dulu deh biar aku bisa istirahat trs besoknya aku seger bugar en bisa nyusuin Laras lagi.

Sebenernya ASI ku seh gak melimpah ruah, soalnya ASI ku ga pernah banjir sampe muncrat2 en basahin baju. Aku suka baca di milis, ada ibu2 yang ngalamin gitu..jadi aku ngambil kesimpulan ASI ku gak melimpah tapi cukup buat Laras. Pernah seh sampe basahin baju tapi itu jg waktu di RS yang aku sempet absen nyusuin itu. Kenapa aku bilang cukup buat Laras, soale Laras pipisnya banyak..berdasarkan artikel juga..ciri2 ASI cukup buat bayi itu jika BAK si bayi minimal 6-8 x sehari dan BB bayi naek setiap bulannya secara signifikan. Dan Laras juga Alhamdulillah BBnya naek banyak..sebulan kemaren itu naeknya 1,7kg. Menurut dokter, bayi umur 1-3 bulan BBnya mesti naek min 700gr – 1 kg setiap bulannya. Ya mudah2an seh ASI ku cukup terus buat Laras..mesti Pede kalo kata ibu2 di milis AFB.

Oiya, aku juga sempet ngalamin puting lecet en payudara bengkak. Kira2 seminggu setelah lahiran..ya mungkin karena masih sama2 belajar..jadi posisi menyusunya jg blm tepat..istilahnya tuh Latch on – nya belum sempurna..akibatnya puting ku lecet sampe berdarah2..wah rasanya asik banget deh hehehe. Nah akibat si puting lecet aku jadi takut kalo Laras menyusu di payudara yang putingnya lecet en absen lah si Laras menyusu di situ. Timbul masalah baru, karena si payudara gak dikosongin alias gak disusuin ke Laras, si payudara penuh en jadi bengkak. Wah makin asik lagi nih rasanya..tapi untung aku ga sampe demam en meriang lagi.

Waktu kontrol ke dr Achmad, aku ceritain masalahku ini..untuk lecetnya dikasih salep Kamilosan en untuk mengatasi bengkaknya..ya jalan satu2nya si payudara mesti kosong jadi mesti dikasih ke Laras biar dihisap susunya. Trs dalam satu kali periode menyusui, 2 payudara mesti kosong buat menghindari bengkak dan biar ASInya di produksi terus.

Dengan menahan rasa sakit sampe gigit2 saputangan, aku kasih juga payudara yg bengkak bin lecet ke Laras. Nah buat ngurangin rasa sakitnya, aku bantu pake nipple shield dari pigeon. Lumayan biar lecetnya ga kena gusi Laras langsung, walopun masih kerasa juga seh. Hasil guggling, untuk ngurangin rasa bengkak, aku kompres aja pake air anget en dingin secara bergantian..hasilnya enak banget. Akhirnya masalah payudara bengkak dah selesai, tinggal nyembuhin lecetnya. Lecetnya baru sembuh setelah 2 mingguan…oiya disamping diolesin salep pemberian dokter, aku juga ngikutin anjuran orang2 yang katanya kalo biar lukanya cepet kering..tiap abis nyusuin si luka diolesin ASI trs diangin2in alias jangan langsung di tutup. Bener lho..hasilnya cepet kering..selesai juga masalah lecet plus bengkak..en aku bisa menyusui Laras dengan suksesnya dari sebelah kanan en kiri. Jadi kalo punya masalah puting lecet ato bengkak, kita justru jangan berhenti buat menyusui, malah kita tetep harus menyusui biar gak makin parah bengkaknya..biarpun lukanya keluar darah kasih aja terus ke si bayi..karena darahnya gak bahaya kok. Yang gak boleh tuh kalo dah terjadi abses pada payudara.

Ya mudah2an aku bisa terus ngasi ASI buat Laras selama 6 bulan full en dilanjutin sampe Laras umur 2 thn..Amin. Doain yaaaaa…

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.