Note : Tulisan ini sebenarnya sudah lama, tapi hilang bersama postingan yg lain. Ini hasil copas dari notes FB ku..

Boleh gak seh kita ga puasa saat kita hamil atau menyusui ??

ASI saya bakal berkurang gak ya kl saya puasa ??

Pertanyaan yg sering didengar dan menghiasi berbagai milis di bulan Ramadhan ini. Pertanyaan yg juga dilontarkan ke saya. Dulu saya pernah posting artikel tentang puasa di saat hamil, silahkan di klik untuk membacanya. Waktu itu saya jg sedang hamil, kalo gak salah 4-5 bulan, dan bertepatan pula dengan bulan Ramadhan.

Kalo dari segi agama sudah sangat jelas sekali, bahwa puasa Ramadhan itu hukumnya wajib, hukum tersebut juga ditujukan untuk ibu hamil dan menyusui. Namun, ada keringanan bagi ibu hamil dan menyusui yaitu diperbolehkan untuk tidak puasa dengan berpuasa di lain waktu atau membayar fidyah. Itupun ada tergantung lagi dari niatnya, mungkin bisa dibaca di http://eramuslim.com/konsultasi/sehat/puasa-dan-menyusui.htm atau http://www.pesantrenvirtual.com/tanya/230.shtml.

Berpuasa dikala hamil dan menyusui sudah pernah saya alami, cerita pengalaman tersebut akan saya share disini. Sama seperti ibu2 hamil dan menyusui lainnya, waktu itu pun saya sempat ragu…bisa gak ya saya puasa saat saya hamil, kuat gak ya saya atau gimana dengan bayi saya kalo saya puasa. Saat menyusui pun juga begitu…ASI saya keluar gak ya kl saya puasa, gimana dengan kualitas ASI saya atau cukup gak ya hasil pompa/ASIP saya buat anak di rumah?

Semua pertanyaan itu saya konsultasikan dengan suami, kl dari sisi suami..suami saya mendukung apapun keputusan yang akan saya ambil, baik puasa atau tidak. Cuman dia jg menyarankan untuk mencoba saja dulu, kalo memang saya tidak kuat atau ada efek gak baik buat bayi saya, ya puasanya gak usah diteruskan, kan bisa diganti di hari lain. Bijaksana banget ya papah Dicky..itu yg bikin saya makin cinta ama dia hihihihi :x :p

Saat saya hamil, saya jg berkonsultasi dengan DSOG yang memeriksa kehamilan saya. Beliau bilang, silahkan saja saya berpuasa, krn kehamilan saya jg sehat2 aja, tidak ada kendala apapun baik si bayi maupun ibunya. Tapi saya masih saja ragu, krn waktu itu saya abis melewati masa2 morning sick yang menyiksa banget. Berbagai artikel saya baca, baik dari sisi kesehatan maupun agama. Akhirnya saya putuskan saya berpuasa dgn mengucapkan Bismillah. Alhamdulillah 30 hari di bln Ramadhan saat itu, bisa saya lewati dengan baik dan lancar…puasa pun gak bolong2 :D. Memang berasa sekali lebih cepat laparnya, mgkn krn makanan yg saya makan di waktu sahur ada 2 org yang mengkonsumsinya. Tapi dengan niat dan saya selalu bilang ke bayi yg ada di perut saya, kita bisa menjalani ibadah puasa ini bersama2, kami bisa juga melewatinya..Laras kecil emang hebat :*.

Tips saya waktu itu adalah banyak makan diwaktu sahur dan buka, kyknya kok rakus ya hihihi, tp ya saya mikir itu buat modal aja di siang hari. Makannya jg mesti yang bergizi, sayur, buah, protein, lemak, dan minum vitamin serta air putih yang banyak. Sempet susah juga, krn kita ga bisa mengkonsumsi dalam jumlah banyak, akhirnya makannya dicicil dikit2 tapi sering. Mgkn bisa tiap 1 jam saya makan dan minum.

Puasa di kala hamil sudah saya jalani dengan baik..insya Allah. Selanjutnya tahun berikutnya, Laras sudah lahir dan berumur 7 bulanan. Laras sudah mulai MPASI, tp kebutuhan ASI nya jg masih banyak, krn masih di bawah setahun. Lagi, saya ragu apakah saya akan berpuasa atau tidak, krn saya takut banget ASI saya gak cukup buat Laras. Modal membaca artikel2 tentang berpuasa sambil menyusui, bertanya pada ibu2 senasib di milis AFB. Akhirnya saya memutuskan juga untuk berpuasa.

Waktu itu, kalo Laras menyusui langsung memang tidak kelihatan ASI saya berkurang, tapi pada saat memompa di kntr, memang ada penurunan jumlah ASIP saya. Hal itu berlaku di 3 hari pertama puasa, saya sempat bingung dan kuatir juga. Tapi saya gak patah semangat, saya coba menambah frekuensi memompa dan menyusui sesuai anjuran dari artikel dan saran dari ibu2 di milis. Akhirnya..Alhamdulillah hari berikutnya jumlah ASIP saya kembali normal, dan oleh2 ASIP buat Laras di rumah pun gak berkurang.

Tips saya saat itu juga adalah, yg paling utama adalah meneguhkan niat dan mindset saya, krn produksi ASI juga bergantung dari mindset di otak kita. Saya harus yakin bahwa ASI saya cukup setiap hari buat Laras, hasil mompa saya di kantor tidak akan berkurang jumlahnya. Saya coba afirmasi terus diri saya, dan pastinya didukung juga dengan konsumsi makan saya saat sahur dan buka. Sama seperti saat saya hamil, saya pun “rakus” saat sahur dan buka dan mgkn lebih rakus dibanding saya hamil dulu, semua makanan saya embat, terutama yang bergizi dan banyak konsumsi air putih. Alhamdulillah kondisi badan saya di siang hari juga gak lemas dan berasa biasa aja.

Tahun ini, insya Allah saya berpuasa dan saya jg masih menyusui Laras yang skrg sudah berumur 18 bulan. Saya masih mau menyusui Laras sampai ASI saya berhenti atau Laras tidak mau lagi menyusu ke saya atau sampai Laras umur 2 th. Mgkn tahun ini saya sudah tidak terlalu harus memompa sesering tahun lalu, sekarang saya hanya memompa 2x di kantor. Kebutuhan Laras akan ASI sudah tidak sebanyak tahun lalu, itupun sudah terbantu dengan susu UHT. Walaupun demikian, saya masih mencoba memompa terus, memang ASI saya sudah mulai berkurang jumlahnya, tp saya syukuri berapapun hasil yang saya dapat. Saya juga mencoba melawan rasa jenuh memompa, demi Laras :D.

Jadi buat ibu2, teman2 dan sodara2 saya yang saat ini sedang hamil maupun menyusui, bukan masalah untuk tetap berpuasa di kala hamil dan menyusui. Semua tergantung niat kita dan saya sarankan juga untuk berkonsultasi dulu dengan DSOGnya. Apakah ada masalah di kehamilan, jika memang sehat, silahkan berpuasa. Memang kekuatan kita, kita sendiri yang tahu..tp kl menurut saya, apa salahnya dicoba dulu dan teguhkan niat. Kalo memang sudah niat tapi tidak kuat, kan kita diberi keringanan untuk tidak berpuasa dan menggantinya di hari lain atau membayar fidyah.

Selamat berpuasa buat semua dan maafkan jika tulisan saya tidak berkenan :)

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.