Semalem, akhirnya saya ngerasain juga yang namanya lari di GBK Senayan. Yaay!! lari di stadion bok, stadion utama GBK pulak, tempat “sakral” perhelatan olahraga nasional maupun internasional.

Norak yeee, cuman lari di situ aja sombong amat. Yeeeee, yareeeen ajeeeee, berasa jadi pelari beneran, bisa lari di GBK. Selama ini kan cuman lari komplek perumahan, jadi rasanya gimana gitu bisa lari di stadion, walopun cuman di bagian luar, bukan di track larinya.

Sebenernya bukan pertama kali juga liat yang namanya GBK, tapi kalo olahraga di situ, belum pernah sama sekali. Niat banget kayaknya pagi-pagi ke Senayan buat olahraga pagi, ngebayangin mesti jalan jam brapa udah males duluan. Mumpung dari kantor gak terlalu jauh, dan ada temen-temen yang mau diajak lari bareng, berangkat deh jadinya.

Ternyata begitu ya rasanya lari malem, seru juga. Enaknya ya gak kena panas matahari, anginnya juga beda. Suasananya juga rame, banyak juga yang lari, kayaknya punya nasib sama, bisa lari setelah jam pulang kantor. Beberapa “pemandangan” bagus berseliweran di depan mata, ini niatnya olahraga apa ngecengin orang sih? Eh tapi, jadi penambah semangat loh, maksudnya, karena banyak yang lari, jadi kan kita jadi terpacu, gitu loooh.

Berangkat dari kantor jam 7an, saya bareng 3 temen kantor, dengan semangat membara, pergi udah lengkap dengan kostum lari. Kami ganti baju di kantor, ada juga yang sempet pulang ke kost dulu karena deket dari kantor. Gak lupa, makan sore dulu biar larinya juga bertenaga. Tadinya pengen pergi naik mobil temen, maksudnya biar kita bisa taroh barang, kayak tas, dompet dan temen-temennya selama kita lari. Tapi, untung aja kita akhirnya konvoi naik motor, secara jalanan mayan macet menuju Senayannya. Mau sampe di Senayan jam berapa, coba? Saya cuman bawa KTP, duit secukupnya dan HP, taroh di armband, langsung cuss. Semua barang sisanya tinggal di kantor, baru dibawa lagi ntar malem, termasuk baju kerja kemarin yang kotor :)). Ya kan semalem dijemput Mas Dicky, langsung pulang tanpa lewat rute ke kantor lagi.

Sampai di GBK, sempet kebingungan mesti masuk lewat pintu mana biar motor bisa di parkir di dalem. Giliran dah sampe dalem, ada temen yang ketinggalan, jadinya sempet nunggu dan nyariin dulu. Untungnya ketemu ya, Lan? ;)

Saya lari termasuk santai, gak mau forsir tenaga, secara emang udah kecapekan rasanya. Kayaknya yang bikin capek sih karena kurang kualitas tidur, jadi ngantuk banget sampe lemes. Entah kenapa, wiken kemarin, apalagi pas hari Minggunya, tidur kok gak enak dan gak nyenyak, padahal mestinya kualitas tidur mesti bagus, minimal 7 jam, demi acara hari Minggu besok.

Seperti biasa, sebelum lari, saya streching dan pemanasan jalan kaki 5 menit. Sementara yang lain, dah langsung gas pol, semangat 45 bener dah :)). Judulnya semalem gak lari bener-bener bareng sih, karena saya ketinggalan. Gak papa, daripada saya maksain terus pengsan, sapa yang mau gotong, hah? :p. Total lari, sekitar 3 putaran, menempuh jarak 3,5km-an, mayan beneeer. Begitu putaran ke 3 langsung nyerah, lagian Jo + Adit juga udah berenti. Cuman Lany aja yang masih semangat lari terus sampe 7 putaran, mantaaaaap.

Ngeliat orang lain yang lari, jadi gak minder-minder amat lah ama kecepatan keong saya. Banyak juga yang larinya santai, sambil banyak jalannya. Ada nih, cewek yang larinya keren banget, udah larinya di sisi luar banget, langkahnya panjang dan larinya cepet. Gilak !! pantes aja badannya langsing bener. Kapan ya, bisa begituuuu??

Selesai lari, gak lupa pendinginan dan streching lagi, terus santai sambil duduk-duduk. Oiya, emak-emak di BBG sempet nanya, banyak pedagang makanan gak di situ, biar kalo abis lari terus kelaperan, bisa langsung makan. Yang saya liat semalem sih, ada beberapa pedagang makanan, tapi emang letaknya di luar pager stadion. Saya semalem lupa bawa minum, jadi lah saya jajan air mineral di pedagang kaki lima yang mangkal di situ. Jadi jangan kuatir kalo pas lari di sana terus gak bawa minum, tapi lebih aman sih bawa sendiri lah ya. Di deket stadion juga ada kayak pujaseranya, tapi terus terang, saya gak nyoba jajan di situ, jadi gak tau jenis makanan apa aja yang dijual, harga dan kualitasnya.

Pengalaman baru lah, bisa lari di GBK. Pengen nyoba lagi, kayaknya kalo lebih sore, lebih asik deh, tapi ya gak mungkin sih kalo di hari kerja. Lita ngajakin juga nih kapan-kapan, temen kantor juga pada niat ngulang lagi. Boleh lah, dicoba lagi, sambil cari-cari lagi tempat lari baru yang masih deket kantor atau rumah. Mungkin ada yang tau, lokasi lari yang asik dan aman buat lari malem di sekitaran JakSel?

Jadi gak sabar nunggu hari Minggu besok, satu kegiatan lari lagi yang jadi kegiatan perdana buat saya ;))

20130319-164605.jpg

Foto before lari, sayang gak sempet take after run-nya :D

    7 Responses

  • nenglita says...

    Hayuk dong, ah, Jumat besok gimanaaaaa? :D

  • R33n3e says...

    Eeeer, Jumat yak?
    Indah mau gak tuh diajakin Jumat besok?

  • Kimy says...

    Selamat lari Mbak, numpang tanya. kalo jalan kaki/naik motor/busway terus barangnya dititipin di mana?

  • R33n3e says...

    Hai mbak Kimy :)
    Saran saya sih, gak usah bawa barang kalo emang naik kendaraan umum/motor/jalan kaki. Saya juga ke GBK naik motor, biasanya saya cuman bawa HP, duit secukupnya ama KTP, semua di taro di armband/tas pinggang, jd bisa dibawa pas lari.

  • Kimy says...

    OK… sip, makasih tipsnya, siap2 lari GBK weekend nih!

  • vidi says...

    Hai Kimy, di toilet pintu VII sama pintu IX GBK ada loker yang bisa disewa kok. Dan aman. Aku udah biasa naro tas di situ kalo lari. :)

  • R33n3e says...

    waaah, makasih ya Vidi buat infonya, saya baru tau nih :)
    Lain kali nyoba deh, sewa lokernya?
    btw, ongkos sewanya berapa ya?

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.