Di FB lagi heits banget yang namanya foto orang bikin pie susu. Resepnya pun bertebaran dengan berbagai versi. Waktu saya baca, caranya gampil dan bisa bikin pakai happy call. Saya jadi tergoda juga buat bikin sendiri.

Saya emang suka banget sama yang namanya pie susu oleh-oleh dari Bali. Daripada nungguin orang bawain dari Bali *ge er*, dan dalam rangka menghemat uang buat jajan cemilan, saya eksekusi resep itu wiken lalu.

Karena tujuannya untuk jadi cemilan yang dimakan bersama, Laras pun saya berdayakan di dapur. Ternyata masak bareng anak emang asik. Anak pun jadi punya kegiatan yang bermanfaat. Kita bisa sekalian ngenalin bahan dan alat yang digunakan sekaligus cara membuatnya. Siapa tau Laras jadi suka masak dari kecil, paling enggak bisa bantuin mamanya nyuci alat-alat masak yang kotor *ketawa puas*.

Untuk resepnya saya nyontek dari sini dengan sedikit modif. Karena di rumah cuma ada tepung terigu free gluten, jadinya saya pakai itu aja. Lebih sehat juga, kan? :)

Laras menikmati banget proses bikin pie susunya, paling seneng pas ngaduk susu dan telur, juga waktu menguleni tepung. Laras juga yang menusuk-nusuk adonan kulit pie yang sudah diratakan di happy call.

Begitu pie susunya jadi, hasilnya cukup memuaskan. Gak perfect sih, maklum saya emang lemah bener kalau disuruh bikin-bikin kue :)). Alhamdulillah, rasanya enak, at least kata orang-orang rumah yang makan kalau bilang gak enak, awas aja.

So, this is it.. Pie susu happy call mainstream ala mama Rini..

image

Sesaat sebelum kompor dinyalakan dan hasil matangnya

image

Laras asik mengaduk adonan isian/topping

image

Laras menusuk-nusuk adonan kulit pie pakai tusuk gigi

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.