Bersama emak-emak member bbg milis Mother&Baby area Jaktim bulan September berlangsung hari Sabtu kemarin, sekalian halal bihalal, kopdar en arisan bulanan. Bulan ini acara berlangsung di Cafe J-Zone / Resto Nusantara di jalan Jatiwaringin Raya, deket Univ Asy-Syafi’iah.

Undangan yang di broadcast @bundiefbe sih tertulis acara mulai jam 5 sore, tapi gak semua sampe di sana ontem, akyupun demikian :D. Alasannya bangun dari bobok ciangnya kesorean ciih, dah gitu Laras juga lama dibangunin en disuruh mandinya. Kemarin itu emang ngantuk banget rasanya, secara kl wiken gak kemana-mana ya pengennya boci. Jadi setelah pulang dari rumah @indahkisma nengok dedek Al, kita bertiga langsung bobok siang dengan suksesnya.

Untung aja perjalanan ke TeKaPe lancar jaya, ya rame dikit, awalnya dah takut aja secara malam minggu en sebagian orang dah mulai gejongan, biasanya jalan jatiwaringin itu macet. Sampe di tempat dah hampir magrib, dan yang dateng baru 2 orang ;)). Setelah nunggu sambil pesen-pesen makanan yang ada di menu, mulai berdatanganlah emak-emak rempong beserta rombongan lenong, ada juga yang jd single fighter.

Sambil melahap makanan masing-masing, para mamaks berbagi cerita dan gosip terkini, gak lupa acara foto-foto. Peserta arisan kemarin lumayan banyak, sekitar 14 orang plus rombongan masing-masing. Sayangnya yang punya hajat alias yang bulan kemarin menang arisan, gak ada yang muncul. Emak @JenkMine tewas terkapar di rumah karena sakit campak, gws ya J, arisan tak seru tanpa kehadiranmu *halah*, mak Camelia a.k.a Lia juga berhalangan karena sedang tertimpa musibah, omnya wafat. Turut berduka cita ya Mel, yang sabar ya.

Dan saat-saat yang ditunggu, sekaligus saat yang mendebarkan tiba juga, apalagi kalau bukan acara pengocokan arisan. Alhamdulillah setelah harap-harap cemas selama beberapa bulan ini, ditambah tanggal yang mulai menua dan isi kantong yang sekarat, akhirnya doaku di hijabah Allah SWT. Begitu mendengar namaku disebut bumod Deasy sebagai salah satu pemenang arisan bulan ini, aku pun merasa lega dan sangat bersyukur sekali *lebay*. Niatnya uang arisan ini bakal gak dibelanjain, mesti di tabung, minimal buat nambahin beli LM atau top up RD. Beginilah kalau sering bergaul ama emak sholehah macam @indahkurniawaty, pikiran jadi pengen irit terus, gak perlu napsu beli tas bottega *rapihin jilbab*. Jadi gimana Ndah, apa emak-emak bekesong/galaxy-ers mau bikin arisan LM aja nih? :))

Nah, karena bulan ini menang arisan, maka aku bakal jadi panitia arisan berikutnya bareng emak Sari. Kita bakal mencari TeKaPe arisan untuk bulan depan sekaligus menentukan tanggalnya setelah voting dulu di bbg. Dan terus terang aje, aye binun nih, mo dimana lagi ye arisannye :p.

Oiya, sekalian mo coba review tempat arisan kemarin juga. Venuenya bernama J-Zone cafe, sebenernya awalnya kita dah booking di Resto Nusantara, kebetulan emang di kawasan yang sama dan sebelahan, mungkin masih 1 grup juga. Bahkan sebagian emak-emak udah order menu via J by phone. Tapi katanya berhubung di resto ada acara reuni yang makan tempat 1 resto tersebut, jadilah kita di buang ke cafenya. Aneh juga ya sebenernya aturan itu.

Dari segi tempat, cukup cozy juga sebenernya. Areanya cukup luas, jadi gak perlu mikir soal parkiran, kecuali lagi penuh banget kali ya. Kalau Resto Nusantaranya terdiri dari 2 lantai dan areanya tertutup alias pake AC *sepertinya ya, kemarin gak sempet masuk soale*. Sedangkan cafe J-Zone lebih di area terbuka, jadi bebas banget untuk orang yang merokok. Cuma ya itu, kalau lagi panas-panasnya kayak kemarin sabtu itu, berasa gerah buanget. Terus, asiknya disitu ada area playground untuk anak-anak yang walaupun gak gitu gede tapi lumayan lah buat menghibur krucil biar gak bosen. Ada perosotan, beberapa ayunan dan jot-jotan or istilah kerennya jungkat-jungkit.

Kalau dari makanan, menu cafenya lebih ke masakan western/italy, mungkin yang menu indonesianya cuma mie goreng, kwetiau dan semacam itu lah. Tapi untuk menu restonya lebih banyak macamnya dan lebih indonesia *ya eya lah namanya juga resto nusantara* . Malam itu, aku order ayam bakar nusantara, ayam bakar kecap buat Laras, dan mie goreng jawa untuk si mbak. Untuk minuman, aku order Es Nusantara dan si papah order Capucino dari cafenya.

Dari segi rasa, ayam bakar nusantaranya lumayan, disajikan dengan sambel yang rasanya rada asem pedes. Nah Laras agak gak sukses nih makan nasi + ayam bakar kecapnya, makan ogah-ogahan dan berkeringet super deres, semua ngira mungkin ayam bakar kecapnya pedes, tapi waktu aku coba sih engga. Mungkin karena hawanya panas banget, jadi Laras juga gak nafsu makannya. Akhirnya aku order french fries aja buat Laras, dia makan sambil dicocol ke saos tomat, mayan abis banyak. Abis makan FF, papah order es krim stroberi buat dessertnya Laras. Wah kalau ini sih lancar jaya ampe ludes :D. Oiya, kalau rasa mie goreng jawanya kata si mbak sih pedes, emang banyak cabe merahnya pas aku liat, tapi porsinya banyak.

Menu resto lainnya ada ikan bakar/goreng nusantara, sup buntut biasa en goreng, udang bambu kayak di bumbu pedes, sayur toge, ayam goreng, ayam penyet dll. Harga makanan di restonya gak gitu mahal kalau aku bilang, untuk ayam bakar nusantara aja, dihargain 17rb di luar PPN, ayam bakar kecap 15rb. Sup buntut goreng kalau gak salah 40rb-an deh, lupa nanya Airin rasanya enak apa kagak secara dia yang mesen :D.

Harga makanan dan minuman di cafenya juga gak mahal, aku sempet liat ada pizza yang ukurannya sedeng, di kasih harga 23rb di luar PPN. Spagetti dan fetucini juga berkisar 20rban gitu, ada zuppa soup juga yang harganya 15-20rb, lupa harga pastinya. Untuk rasanya, yah so-so lah kayaknya, lupa nanya juga ama yang dah pesen kemarin *malu*, mungkin bisa ditambahin untuk yang udah nyoba ke sana juga :D.

Tapi ternyata, ada cerita seru waktu J booking tempat dan order makanan. Sampe dia dendem banget ama pegawei situ yang namanya Ajis en diniatin mo bakar menyan segala biarpun tepar. Ati-ati lho J, ntar lu malah dipelet ama dia, jadi gagap kan gak cantik lagi jadinya :)). Di hari H kemarin pun banyak kejadian serunya, sepertinya karena kemarin itu cafe cukup rame, banyak yang gathering dengan peserta jumlah besar, pelayannya jadi kewalahan.

Pertamanya kita gak boleh order makanan dari resto, padahal beberapa dari kita dah order, jadi gak jelas deh bisa keluar atau engga makanan-makanan itu. Begitu ada pelayan dari resto dateng, dia bilang boleh order dari resto, Alhamdulillah makanan yang dah di pesen bisa keluar semua dan lengkap. Tapi untuk aku yang baru pesen, harus sabar nunggu makanan dateng. Giliran dah dateng lauknya, nunggu nasi putih 2 piring aja lama beeng, kayaknya keabisan jadi mesti nunggu di masak dulu..capedeeee.

Pelayan cafe juga rada-rada rese, kayaknya sih dia juga masih trening secara pake baju putih item, tapi sebel juga jadinya karena agak gak ber-manner baik as a waitress. Masa nih aku lagi makan, dia dateng dengan bill dan bilang kalau harus langsung bayar, ya oke lah walaupun rada terganggu. Aku kasih donk sejumlah duit, dan dia mesti ngasi kembalian, kembalian pun dateng dan langsung aku masukin ke dompet, lanjut makan lagi donk. Eh, kucruk-kucruk dia dateng lagi, tanpa senyum langsung bilang “Ibu Rini tadi kembaliannya kurang, itu untuk ibu Airin”, bingung donk kita. Dah gitu dia nanya lagi, tadi kembaliannya berapa, ya aku bilang aja kembalian dah sesuai, sampe aku itung pake kalkulator di bb. Nyebelinnya dia masih ngotot aja, kesannya aku salah dan ngambil kembaliannya Airin, panas donk jadinya *mulai berasep*. Lagi ngotot-ngototan gitu, eh dia malah bilang, “ibu ke sana aja, ke kasir, di jelasin”. Ih pengen digebok gak sih, untung aja aku lagi gak PMS, bisa abis tuh dia, entah sapa namanya. Di kasir, petugasnya juga pada kebingungan, setelah dijelasin pake narik otot angkat rok, akhirnya pada ngerti juga. Aseli nafsu makan jadi drop seketika, gimana engga, lagi nikmatin makan ditengah hawa panas, masih diresein juga. Tapi ya bukan Rini namanya kalau makanan gak diabisin sampe bersih, teteup aja nasi putih 1 porsi plus ayam bakar paha ludes juga :)).

Overall sebenernya acara cukup meriah kemarin itu, dengan segala keseruannya. Peserta arisannya seseruan, ditambah seseruan ama pelayan-pelayan, kayaknya sih masing-masing ngalamin kejadian seru di sana :D. Untuk gathering atau meeting point, boleh lah di ulang lagi hang out di situ. Asal jangan sampe ada kejadian seru lagi aja. Next pengen cari tempat makan gitu lagi, yang luas dan ada tempat untuk anak-anaknya, kalau bisa di daerah jaktim sekitarnya, kira-kira dimana ya?

Berikut foto-foto yang sebenernya courtesy of bumod Deasy, berhubung kemarin lupa juga foto-foto sendiri jadi minta aja ama bumod. Pengen banget tuh motoin area playgroundnya, dikasih juga ama Deasy, tapi takut mo publish disini, abis artisnya Kay, takut disuruh bayar :)). Makasih ya bumod..

 

gerbang masuk resto / cafe

suasana cafe J-Zone

contoh menu, ada ayam bakar nusantara, ikan goreng, cah toge

emak rempongs minus Fitri yang udah pulang duluan

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.