> Hari Rabu kemaren, i had a small reunion with Erika, my ex roommate. Erika ato Ika ini dulu emang temen sekamar di asrama waktu kuliah di bandung. She’s more than a roommate, she’s like a sister to me :). Seneng deh rasanya ketemuan lagi secara dah 6 th ga ketemu gitu. Sejak lulus kuliah aku balik pulang ke jakarta, Ika pun balik ke kampungnya di bukittinggi n jadi bankir di sana, salah jurusan ya neng ;)).

Kebetulan Ika lagi ada training di jakarta selama seminggu, so kita ga waste the precious time n janjian ketemuan. Akhirnya terpilihlah hari rabu kemarin pulang kntr di Plangi. Sebenernya kita ngajak Dina *temen sekamar juga* & Miko, tp karena mereka berdua ga bisa..ya udah kita aja deh yg ketemu. Gak papa deh, daripada engga sama sekali, mudah2an lain waktu bisa janjian ketemu rame-rame.

Waktu pertama kali ketemu di XL centre, waaaaaaahhhhhhhhhh kaget n seneng buangeeeettttt. Rasanya ga nyangka bisa ketemu lagi, soalnya selama ini kita cmn sms2an ato telp2an aja. Langsung ilang deh semua rasa bete n suasana hati berubah jadi riang gembira \:D/. Abis cipika-cipiki, kita saling ngenalin suami masing2, deuuu bener2 ga nyangka dah lama ga ketemuan, begitu ketemu dah bawa suami masing2 ;)). Dah gitu Ika juga bawa anaknya, Dafa yg lyucuuuu banget. Dafa tuh kayak Boboho, tinggal dipakein kaca mata item bulet..jreeengg jadi deh boboho :)). Dah gitu anaknya jg ga bisa diem n makan mulu, wah sama deh nih kyk tante Rini nya . Untung aja suami Ika, Prama, kerja n tinggal di jakarta jadinya dia bisa bawa anaknya.

Kita makan n kongkow2 di Platinum, sambil makan kita ngobrol n cekakak – cekikik cerita2 masa lalu, masa-masa culunnya jd mahasiswi ;)). Ika masih doyan ngobrol, rame, heboh n ceriwis alias ga berubah. Pas lg ngobrol gitu, sempet teringat ama salah satu roommate kita, almarhumah Yuni, secara kita bertiga emang deket banget apalagi setelah tahun2 terakhir di kampus even dah ga tinggal di asrama lagi n kost terpisah. Jadi kangen :(.

Banyak sekali cerita tentang masa-masa kumpul ama temen2 n tinggal sekamar di asrama. Sekedar flashback sekalian kali ya ;). Dulu aku emang tinggal di asrama putri STT TELKOM selama 2 thn waktu kuliah disana, anggota kamar ada 6 org, tapi ga sempit2an lho secara kamarnya cukup luas dan masing2 penghuni dapet 1 meja belajar, 1 tempat tidur tingkat yg dipake berdua, 1 lemari juga dipake berdua. Hanya dengan membayar Rp 45.000,- perbulan kita dapet fasilitas yg cukup enak. Listrik di tiap kamar berdaya besar jadi mo bawa alat elektronik apapun bisa n gak pernah mati lampu krn ada genset. Lingkungan asrama juga bersih, pakaian dicuciin, kamar mandi besar dgn banyak bilik n dipake rame2 *dulu aku n Erika kalo barengan waktu mandinya, selalu cari yg sebelahan bilik mandinya n kita mandi sambil nyanyi kenceng2, lagu fav kita lagu duetnya Celine Dion & Om Pavarotti ;))*, tiap lantai ada ruang tivi yg cukup besar, jadi kita bisa nonton barengan tapi ga boleh protes dengan channel yg dipilih senior ya ;)).

Nah, dulu aku tinggal di kamar F-207 bareng sama Erika, Dina, Almh Yuni, Shinta & Indri..sempet juga waktu Shinta dah keluar duluan dari asrama, diganti ama adek kelas namanya Lilis, ada juga penghuni gelap setiap siang hari..Pipit :D. Kita berenam beda jurusan kecuali aku, Shinta & Indri yang IF & sisanya ngambil jurusan TE. Yang namanya tinggal bareng2 dalam satu kamar yg berbeda kepribadian & kebiasaan, pasti byk cerita lucunya. Ada yg orgnya rajin jaga kebersihan, ada yg malesan, ada yg suka berantakan, ada yg tukang tidur, ada yg cuek de el el. Tapi walopun kita byk bedanya, kita tetep deket satu sama lain, saling bantu kalo ada yg susah or sakit, saling cerita, pokoknya saling berbagi suka duka, bahkan sempet suka ama co yg sama :)). Kita bener2 dah kayak sodara, karena emang kita semua adalah perantau kecuali Shinta yg asli org bandung dan selalu pulang ke rumah klo wiken..buat pacaran ya Shin? ;)). Cerita pembagian piket bersihin kamar, masak nasi n beli galon air pun bisa jadi kenangan yg indah. Ika yg rajin banget sampe ngambil waktu piket org, biar bisa kurus krn kerja keras :D.

Trs, kita dulu juga punya “keluarga” bareng ama anggota asrama putra yg temen2 kita juga. Dulu tuh ada Melchias, Miko, Teguh, Dedi, Fauzan, Suhada, Musa, Henri en ada lagi anggota yg aku lupa..duh pikun nih ;). Awalnya dari keluarga itu karena kita sering makan malem di kantin dah gitu selalu bareng di meja yg sama. Akhirnya kita mendeklarasikan berdirinya keluarga Trianggoro diambil dr namanya Melchias yg bertindak sebagai “Papa” ;)). Kalo ada Papa, pasti ada Mamanya donk, Dina lah yang di”lamar” buat jadi Mama kita ;). Miko anak pertama, aku anak kedua , Erika anak ketiga, Shinta anak keempat & Teguh anak bontot krn dia suka kolokan ma kita semua. Sisanya ada Tante Yuni, Kakek Musa, Om Suhada, nenek Indri, dan yg laen jd sepupu, lucunya Dedi jadi tukang kebun ato apa gitu deh =)), tega banget ya kita :)). Dah gitu ada aturan kalo sesama anggota keluarga dilarang naksir ato jatuh cinta, waakkss pdhl kan kita nih cewek2 ngincer salah satu dari mereka .

Setelah pendeklarasian “keluarga” itu, kita makin deket aja n pasti selalu makan malem bareng kalo kita ga sibuk. Tiap ada yg ulang tahun selalu dirayain dengan makan bareng di kantin, beli kue tart kecil n tiup lilin plus kadonya. Yang aku inget, waktu aku masuk rumah sakit krn sakit Hep A, mereka “keluarga”-ku, juga selalu bantu. Kalo inget itu, aku suka terharu sendiri :(, bener-bener kenangan yg indah n kadang pengen balik ke masa itu. Kebersamaan kita di asrama berlangsung selama 2 th, yg emang jatah tinggal kita selama jadi mahasiswa di kampus. Akhirnya dengan berat hati kita ninggalin asrama yg penuh kenangan indah n pindah ke kost-an masing2. Untungnya kita masih pada deketan kostnya, tapi biar begitu tetep aja kadang susah ketemuan apalagi dah pada sibuk sendiri dengan kuliah ato praktikumnya. Dah gitu yg cowok2 anggota “keluarga” juga susah ditemuinnya, jadi paling kalo mo ketemu tuh pas jam kuliah, di kantin ato klo emang janjian.

Setelah keluar dari asrama, tinggal aku, Ika & almh Yuni yang masih sering ketemu n tetep deket, secara Ika n Yuni juga tinggal di kost yg sama. Ya udah deh, kemana2 kita selalu bertiga apalagi kalo wiken, seringnya aku yang nginep di kost-an mereka. Kita juga ikutan jadi panitia Ospek waktu thn terakhir kita kuliah dan itu jd makin mempererat hubungan kita bertiga, tapi ama yg lain jg masih tetep deket kok. Cerita kita bertiga juga macem2, dari suka n dukanya kuliah or kisah percintaan yg ngejelimet ;)). Kadang kalo ada yg berantem diantara kita, ya salah satunya cmn jd juru tengah deh n berusaha bantu biar yg berantem bisa baikan lagi. Saking deketnya kita n anggota “keluarga” yang lain, kita merasa kehilangan banget waktu Yuni mesti ninggalin kita duluan. Sampe setiap kita makan bareng di kantin, ga sengaja air mata kita ngalir..kangen ama kenangan bareng Yuni. Yuni itu emang ngangenin banget, walopun kadang anaknya ngeselin banget krn suka manja, tp justru itu yg bikin kita kehilangan banget secara anaknya juga baik, gak pernah bermaksud nyakitin perasaan org dengan sengaja. Hiks..setiap inget dia, pasti mata ku langsung berkaca-kaca..bener-bener kangen :(. Dan ga kerasa juga kehilangan dia tuh bisa merubah hidup kita, kita jadi berasa sepi, masing-masing jadi tambah jauh secara fisik, dan masing2 juga sibuk karena memasuki tahun terakhir jadi kita mesti ngerjain TA/PA. Butuh waktu juga buat bangkit dari rasa kehilangan, dan sekarang yakin banget, almh Yuni pasti tersenyum dan bahagia ngeliat kita dah berhasil dengan hidup kita masing2 dan meraih cita-cita. Kemaren Ika juga bilang, Yuni dah tenang disana.. Yup, biar kenangan bersama dia yg terus di hati kita semua n doain dia bahagia juga disana. Amin. Mudah2an kl ada waktu, bisa ziarah di makam Yuni di Magelang..Insya Allah :).

Kita semua sekarang emang dah saling berjauhan n dah punya kehidupan masing2, dah pada punya keluarga sendiri n anak-anak yg lucu. Alhamdulillah kita masih berhubungan baik walopun cuman lewat SMS ato telp, tapi aku dah seneng banget tali silaturahmi masih tersambung dengan baik. Pokoknya keep in touch aja..I love u all guyz :x .

    One Response

  • Mashuri says...

    >Asyiknya kalo ketemu teman lama…

    “Udah berapa anaknya?”
    “Berapa taon umurnya?”
    “Gimana kabarnya si-Anu”…dll…pasti ngalir, dech…

    Pengen rasanya jadi teman lama….

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.