Wedding anniversary biasa dirayain tiap tahun. Sepertinya saya juga suka posting tentang ultah pernikahan saya dan mas Dicky di blog ini. Gak tiap tahun juga, sik. Tapi rasanya, enipersari yang ke 9 ini wajib di post buat kenang-kenangan.

Bukan start yang bagus saat memulai hari, tanggal 13 Agustus 2015. Rasanya udah bete aja tadi pagi. Emosi sisa semalam masih kebawa sampai pagi. Selain faktor hormon yang ternyata emang lagi period hari pertama, mungkin iman juga lagi drop. Aselik, semangat enipersarian, jadi blas gak ada. Halah, padahal tiap tahun juga gak pernah ngerayain kayak gimana-gimana, tapi seenggaknya hati jadi lebih romantis aja gitu :D.

Sampai di kantor, emosi memuncak sampai klimaksnya pas tahu tamu bulanan datang, maju dari perhitungan jadwal. Duh, sepertinya saya yang lagi mencoba ikhlas, ternyata belum sepenuhnya ikhlas. Gak menerima kenyataan kalau masih belum dikasih kepercayaan nambah anak lagi. Saya udah merasa, sepertinya bakal melewati hari ini dengan berat dengan emosi campur aduk dan badan yang gak enak efek period :(

Istighfar… istighfar…

Saat saya mulai sedikit tenang dengan mata agak sembap, ada telpon dari resepsionis nanyain apa saya pesen bunga. Karena gak jelas, saya samperin dan saya ketemu langsung sama kurirnya. Ada kiriman sebuket mawar putih tanpa nama pengirim. Di kertas tanda terima gak ada nama pengirimnya, cuma nama dan alamat penerima. Saya tanya kurir, dia gak tahu apa-apa, katanya malah ibu Rini yang pesen :|

Sempat keder mau terima apa enggak, agak parno takut ada bom atau zat beracunnya *kebanyakan nonton CSI*. Tapi, udah agak sedikit curiga sama mas Dicky. Ya eyalah, GR amat, punya secret admirer misterius. Akhirnya bunga itu saya terima dan agak disorakin ama teman satu ruangan hahaha.

Bunga saya foto dan kirim ke mas Dicky via Telegram, buat mastiin. Yakin sih dia yang kirim, cuman butuh pengakuan langsung aja, secara cewek emang suka butuh kepastian #eh. Begitu diiyain, langsung saya nyerocos, “sok misterius deh, gak pake kartu ucapan dan nama pengirim segala”. Dianya malah jadi ngomel, katanya udah minta ditambahin kartu ucapan, udah dikasih instruksi lengkap. Ya udahlah, ya, Pak.. Istrinya tetep kaget dan seneng kok.

Surprise banget buat saya, secara baru kali ini dikasih bunga sama suami. Mas Dicky emang bukan tipe cowok yang suka begituan, romantis kayak di film. Kalau saya cerita ada temen yang dapat bunga dari pacar/suaminya, terus sok ngerengek nanya, kapan dikasih bunga juga. Dia pasti cuman lempeng mukanya, atau kayak ngejekin, penting ya begituan? :))

Mas Dicky bukannya gak pernah ngasi surprise, dia suka kasih kado kalau saya ultah atau pas gak ada event apa-apa. Kalau dia lagi ada rejeki, dia suka diam-diam beliin barang yang saya pengen banget. Udah kayak gitu, masih minta bunga juga. Emang sayanya aja yang ngelunjak hahaha.

Ternyata emang menyenangkan dapat kiriman bunga. Bikin saya jadi senyum-senyum terus, menghibur banget di kala menahan sakit perut ini. Tapi, kayaknya cukup sekali ini aja, ya. Setelah dipikir-pikir lagi, mending uangnya buat makan-makan atau beliin saya kado idaman aja, ya mas #ibubijakbedatipisamaibupelit

Pokoknya, apapun yang kamu kasih pasti aku terima dengan senang hati, kok.. ejiyeeeeee

 

IMG_20150813_112414

 

PS :

Happy Wedding Anniversary..

9 years and still counting..

’till death do us part..

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.