Postingan kali ini, kayaknya saya bakal curhat, ngeluarin uneg-uneg, rada ngedumel sih sebenernya.

Begini…

Sejak ada pembangunan flyover Tendean – Blok M – Ciledug, otomatis kemacetan di depan kantor makin gilak. Kalau dulu, macetnya pagi aja, malem pas jam pulang banyakan lancarnya. Sekarang setiap saat macet, apalagi kalau malam ke arah Blok M. Super edun !!

Sikon jalanan sekarang lagi gak bersahabat bingits, karena pembangunan gak cuma di jalan Tendean, Santa dan sekitarnya, tapi di jalan Gatsu / perempatan Kuningan juga lagi dibikin flyover. Pokoknya, warbiyasak efek macetnya. Bisa 3-4x lebih parah daripada kemacetan sebelum ada pembangunan itu. Semoga aja proyeknya tepat waktu dan jalanan lebih lancar kalau nanti flyovernya udah pada jadi.. Aamiiin.

Sekarang saya jadi lebih sering pulang sendiri, naik omprengan dibanding harus nungguin dijemput mas Dicky atau janjian di Sency or Sevel Truno dan pulang bareng. Dulu sih masih mending, kalau males nungguin mas Dicky di seberang kantor, saya minta ketemu di Sevel aja atau iseng nyamperin ke Sency. Tapi sekarang, amit-amit, arah ke Blok M kadang suka nyaris gak bergerak, apalagi di Santa jalanan jadi tambah sempit dan cukup buat 1 mobil aja. Nyerah saya :((

Untuk bisa naik omprengan, saya harus ke tempat ngetemnya di Gatsu, di jalan antara kantor Indonesia Power dan Bulog. Semua omprengan arah Bekasi, baik itu Bekasi Barat atau Bekasi Timur, pasti nunggu penumpang di situ. Bahkan ada juga karyawan kantoran yang pulang ke Bekasi, bawa mobil sendirian, terus ngajakin orang lain buat ikut. Mereka biasanya lewat situ juga.

Buat saya, omprengan membantu banget sebagai “angkutan umum”. Lebih nyaman, biarpun kadang bisa empet-empetan juga, ini kalau kita kedapetan duduk di kursi paling belakang. Tapi, mendingan banget dibanding naik angkot yang lain macam bis PPD, bis TransJak atau mikrolet. Mobilnya kebanyakan pake AC, jadi dijamin gak bakal kegerahan dan pasti dapat duduk. Biayanya agak lebih mahal, 13 ribu rupiah tapi sebanding dengan kenyamanannya.

Dan, setiap ke tempat ngetemnya omprengan, saya jalan kaki dari kantor. Saya pernah hitung jaraknya pakai jam yang ada GPS, yaitu sekitar hampir 2km. Lumayan buat bergerak, jadi bisa sedikit olahraga. Bisa aja naik kopaja 620 atau P20, tapi nunggunya lama. Kalau udah biasa jadi gak berasa jauh kok.

Permasalahannya, bukan keberatan jalan kakinya. Saya menikmati banget berjalan kaki, tapi pengalaman yang saya alami sebagai pejalan kaki sering gak enak. Udah pasti bukan cuma saya, semua pejalan kaki di Jakarta pasti mengalaminya. Sama sekali gak nyaman untuk jalan kaki di trotoar yang ada di Jakarta :(.

Sepanjang jalan dari kantor ke Gatsu, banyak pedagang yang berjualan di trotoar. Pejalan kaki cuma disisain space sedikit aja, itupun mesti rebutan sama pemotor yang sembarangan lewat di trotoar. Duuuh, gemes banget.

Saya kalau udah jalan di trotoar dan ketemu pemotor yang lewat situ, seringnya cuek bebek gak mau minggir dan mengalah. Pasang tampang jutek dan polototin mukanya mereka kalau papasan. Bukan jadi alasan kan, karena menghindari jalanan yang macet terus bisa lewat trotoar. Semua orang juga kena macet, kenapa mereka itu jadi kayak minta pengecualian biar cepat sampai tujuan.

Sebelnya, mereka itu biasanya lebih galak daripada kita yang punya hak untuk jalan kaki di trotoar. Pernah nih, pas saya lagi jalan, ada motor yang maksa mau nyalip. Dia klaksonin saya, maksudnya biar saya minggir dan dia bisa lewat. Ih sorry man. Saya tetap saja jalan biasa, gak pindah jalur. Eh, pemotor itu malah nyalip dengan kencang dan kaca spionnya nabrak lengan saya, terus kabur gitu ajah. Percuma juga sih saya marah-marah, tapi namanya cewek, saya langsung teriak pakai emosi.

Huuffhh…

Kapan ya, pejalan kaki di Jakarta bisa dimanjakan kayak pejalan kaki di luar negeri? Nyaman dan aman jalan kaki di trotoar sambil menikmati pemandangan.

Ada satu lagi yang selalu bikin saya ngedumel. Melihat atau dekat dengan orang yang merokok sembarangan di tempat umum. Seingat saya, ada Perda di Jakarta yang mengatur ini. Larangan untuk merokok di tempat umum, kayak di dalam angkot, taman, tempat ibadah, rumah sakit, tempat perbelanjaan, terminal, stasiun, dsbnya. Tapi ya itu, udah mana kesadaran dari perokok itu GAK ADA, penegak hukumnya juga gak menindak mereka dengan tegas sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Ya abis, penegak hukumnya kebanyakan jadi perokok juga. Beberapa kali melihat mereka yang berwenang itu juga bebas merokok di tempat umum, di luar jam tugasnya. Trus, gimana dong?

Saya sering menegur perokok yang gak bertanggung jawab. Tapi saya sebagai perokok pasif, yaitu orang yang gak minta untuk menghirup asap rokok tapi seringnya kena, pengen juga melihat perokok itu punya kesadaran. Kadang saat kita menegur baik-baik, mereka cuek. Kitanya naik sedikit nada suaranya, mereka lebih galak. Ada kan kejadian belum lama ini, satpam yang dihajar orang sampai babak belur nyaris meninggal. Satpam itu menegur orang yang merokok di stasiun untuk mematikan rokoknya.

Dodolnya lagi, perokok yang gak bertanggung jawab itu, suka cuek aja merokok di dekat anak kecil, bahkan anak kandungnya sendiri. Baju yang kena asap rokok aja bahaya kalau dekat dengan anak / bayi, ini anaknya malah dikebulin asap terang-terangan. Gak usah lah ya, saya membahas orang tua yang malah mengajari anak kecilnya merokok kayak yang ada di berita. Pengen mewek jadinya.

Saya yakin, mereka itu bukannya tidak pernah atau belum mendapat edukasi tentang bahaya merokok, baik buat mereka sendiri tapi juga buat perokok pasif. Kan di kotak rokoknya ada tulisannya, di setiap iklan rokok juga ada. Tapi cueknya itu, loh. Mungkin begitu kali ya, kalau udah kecanduan nikotin.

Mestinya yang seperti ini diperhatikan banget sama pemerintah, kalau memang gak berani menghapus perusahaan rokok yang ada di Indonesia, bisa aja kan menaikkan pajak yang tinggi banget buat rokok. Biasanya perokok akan tetap membeli rokok, berapapun harganya karena ada orang yang lebih milih merokok daripada makan.

Pemerintah bisa membangun tempat khusus merokok di tempat umum termasuk di jalanan, biar asap rokok itu dihirup sendiri sama pemakainya. Mintain aja dananya ke perusahaan-perusahaan rokok itu.

Udara di sekitar kita ini sudah banyak polusinya karena asap kendaraan, ditambah asap rokok, sudah pasti gak ada lagi udara sehat yang bisa kita hirup :(. Hak orang yang bukan perokok seperti saya, untuk menghirup udara bersih bebas asap rokok harusnya diperhatikan juga.

Pernah ada teman yang menyarankan saya untuk selalu pakai masker setiap di jalan. Terus terang, saya marah dan sedih, kenapa kami yang tidak merokok ini, harus yang lebih bekerja keras melindungi diri. Kayaknya kok gak adil banget. Kan saya pengen sehat, saya juga pengen orang lain sehat. Eks perokok aja mengakui, kalau mereka jadi lebih sehat dan pasti lebih irit setelah berhenti merokok.

Saya gak bilang semua pemotor atau perokok melakukan apa yang saya tulis di atas. Banyak juga pemotor dan perokok yang tahu aturan dan mungkin pengen berhenti merokok, tapi belum bisa. Berjuang, ya..

Semoga aja mereka yang cuek sama orang lain itu, cepat sadar kembali ke jalan yang benar. Semoga juga umur saya cukup untuk bisa menikmati, kalau suatu hari nanti Jakarta dan sekitarnya, bahkan Indonesia bebas polusi asap,  udaranya bersih, warganya tertib dan sehat semua. Aamiiin

 

    2 Responses

  • IndKur says...

    Sebagai pejalan kaki, gw juga sebel kalo jalan dipake setengahnya buat jualan. udah gitu suka diklaksonin motor suruh minggir. Lah, aneh ya. Emang itu hak pejalan kaki jalan di trotoar tapi kesannya kita yang menghalangi jalan.

    Sama satu lagi, sebagai pengendara mobil, gw suka sebel sama mobil yang-hellow-loe-tuh-bukan-siapa-siapa, tapi make klakson kayak mobil polisi itu lho (toweeet-toweet) minta jalan di tengah kemacetan. Kalo bawa orang sakit ato bawa jenazah sih, kita maklumin.
    Tapi kalo cuma pengen minta jalan, Arrrgghhh.
    Kadang kalo gak inget-inget gw ngaji di Al Galaxyah, pengen turun terus gebukin tuh pengemudi yang kampungan itu.
    Sayang, gw masih ingin mengejar surga jadi sabar aja lah sambil cuekin aja dia towet-towet. :p

  • R33n3e says...

    Nah, itu juga!!
    Kayaknya kok sok penting banget. Kan bajigur tuh orang2 model begitu.

    Sama, gw rasanya pingin banget nyetrum mereka yg ignorant itu. Tapi, kalo mikir pengen masuk rombongan ke surga, cuman bisa ngelus dada aja. Sabar..sabar

Leave a Reply









Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.